Sunday, 30 December 2012

HAMAS: Pejuang Kota Suci BaitulMuqaddis

Bismillah.

Mari bercerita kembali mengenai buku. Seperti yang aku tulis sebelum ni, buku perang Arab-Israel sebelum ni agak pelik sedikit. Bila melihat kembali, aku baru sedar gerakan HAMAS di Palestin sangat sedikit disentuh dalam buku tersebut. Malah, perjuangan intifadah pertama dan kedua juga susah nak nampak dalam buku tersebut. Sebelum sempat habis buku Arab-Palestin tu, aku sudahpun merisik buku Ustaz Mazlee ni : HAMAS, Pejuang Kota Suci Baitul Maqdis.

Memang lama gak ambik masa nak habiskan buku ni. Padahal 194 m/s je.



Permulaan buku ni menceritakan mengenai gerakan Ikhwanul Muslimin yang melebarkan pengaruhnya ke Palestin. Menarik bilamana keahlian awal FATAH sendiri terdiri daripada beberapa orang kuat Ikhwanul Muslimin. Namun begitu, Fatah semakin "lari" hingga mendokong begitu banyak aliran seperti Sekularism, nasionalisme. Akhirnya, fatah berdepan dengan begitu banyak masalah Korupsi, pecah amanah, semakin tunduk dengan Zionis malah PA dilihat sebagai boneka Zionis dalam menentang HAMAS.

HAMAS yang mengambil masa membina kekuatan melalui Tarbiyah akhirnya muncul pada tahun 1987 hasil usaha Syeikh Ahmad Yassin dan rakan-rakannya di Gaza. Muncul juga fraksi-fraksi lain seperti Jihad Islami yang lebih tertumpu kepada usaha membebaskan Palestin dengan mengangkat senjata. HAMAS juga tidak meninggalkan perjuangan bersenjata malah berani mengatakan "Hanya perjuangan bersenjata sahaja yang dapat memerdekakan Palestin kita" setelah melihat begitu banyak kegagalan rundingan yang merugikan Palestin terutamanya OSLO 1993.

Di bahagian tengah pula banyak menunjukkan bagaimana HAMAS mampu menarik begitu banyak rakyat Palestin yang semakin kecewa dengan Fatah. Dari usaha kebajikan, membina generasi di masjid-masjid, sikap pemimpin yang ikhlas, akhirnya HAMAS memenangi pilihanraya 2006 tanpa diduga oleh mereka sendiri. Namun begitu, kerajaan ini mendapat tentangan seluruh dunia hingga menggelarkan HAMAS sebagai pengganas hanya kerana mereka melakukan gerakan bersenjata.

Mungkin perkara-perkara menarik yang boleh didapati dalam ni ialah strategi-strategi HAMAS ketika intifadah berlansung seperti strategi BOM manusia, gerakan terowong bawah tanah juga strategi pyramid yang digunakan untuk membalas segala serangan PA terhadap mereka. Antara lainnya juga, menarik bagaimana HAMAS masih mampu bertahan walaupun satu demi satu pemimpin mereka dibunuh secara kejam. Di BOM di pejabat, diserang oleh helikopter ketika berada dalam kereta, malah ada yang rumahnya di BOm semata-mata untuk membunuh seorang tokoh. Hebat.

Aku paling suka part akhir buku ni yang menceritakan sedikit biodata tokoh-tokoh hebat Palestin. Syeikh Ahmad Yassin, Abdul Aziz Rantissi, Khaled Mesh'al, Ismail Haneyyah, Syeikh Salah Syahadah dan banyak lagi tokoh yang dinukilkan untuk muhasabah kita bersama. Mereka ini banyaknya adalah golongan professional seperti Doktor, guru Fizik, jurutera, namun belajar dan berguru dengan ulama' Hingga Allah mengangkat mereka menjadi tentera-tentera Allah yang sungguh ditakuti pihak musuh yakni Zionis.

Bayangkan, orang yang lumpuh seperti Syeikh AHmad Yassin pun ditangkap lebih tiga kali dan diburu zionis.


Cuti dah nak habis. Ni buku-buku yang insyaAllah akan cuba dihabiskan dalam masa sebulan sebelum ROS ni. Jemputlah semua untuk membeli buku-buku ni sekali.

Penglipur Lara seorang Majistret hasil karya Zabidi Mohamad
Hikmah yang Mengalir Daripada Sang Murabbi darippada Nik Abduh & Ridhuan Mad Nor
Indahnya Politik Cara Islam tulisan Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman
Umar Abdul Aziz karya Novel Abdul Latip Talib

Sekian dari Syuib0809.

Wednesday, 26 December 2012

Budaya dan tandas

Bismillah.

X dapat nak habiskan baca buku apa-apa. Aku kongsikan sedikit penulisan kawan baik aku, si sopek. Menarik idea dan analoginya. Selamat Membaca!

Budaya itu adalah satu benda yang sukar difahami. Sukarnya ia untuk difahami atas sebab kepelbagaiannya di serata dunia. Yang A dengan budaya A, yang B dengan budaya B, masing-masing punya budaya sendiri. Walaubagaimanapun, salah satu cara mudah untuk memahami budaya dan manusia ialah dengan melihat tandas rumah anda semua. Ada tandas cangkung ada juga tandas duduk.

Budaya itu seperti tandas. Secanggih mana pun rekaan tandas, fungsinya tetap sama iaitu menjadi tempat pembuangan sisa tahi tubuh manusia. Juga berfungsi untuk melindungi kejelekan kita dari terdedah semasa melaksanakan urusan pembuangan sisa perut.Tidak pernah pula aku dengar ada tahi yang tiba-tiba menjadi wangi apabila dibuang di tandas yang canggih. Yang membezakannya hanyalah cara tandas itu berfungsi. Sama ada kita mencangkung atau duduk, terserah masing-masing. 

Budaya juga begitu, segala macam budaya di dunia ini berfungsi untuk melindungi kejelekan manusia. Cuma bagaimana manusia itu melaksanakan budaya itu berbeza. Bagi orang Melayu, supaya terlihat sopan, maka budaya berkias-kias itu dijadikan sandaran. Bagi masyarakat Barat pula, supaya terlihat sopan santun, budaya berterus terang itu menjadi asas. Fungsinya tetap sama untuk melindungi kejelekan pada diri mereka yang masih punyai kesombongan dan kebongkakan. lalu budaya sopan santun itu di bina.

Persoalannya, untuk yang sering mengguna tandas cangkung, apabila sampai ke rumah yang menggunakan tandas duduk, maka harus dia mencangkung atau duduk? Jika dia mencangkung pada tandas duduk itu, pasti dilabel sebagai kurang ajar. Dan jika duduk di tandas cangkung pula, digelar bodoh.

Budaya juga begitu, jika Melayu ke Barat dan masih terus berkias-kias, pasti Barat melihat itu sebagai satu kebodohan. Jika Barat pula datang kedunia Melayu dengan budaya berterus terang mereka, dianggap pula kurang ajar. Lalu fungsi budaya tadi berubah sebaliknya. Tidak lagi melindungi kejelekan, malah mempamirkan kejelakan itu sendiri.

Untuk itu, budaya hanyalah terhad untuk melindungi kejelakan sesuatu golongan kaum manusia itu. Tidak ada budaya yang sempurna. Lebih malang untuk mereka yang tidak menjumpai budaya. Seperti mereka yang tidak menjumpai tandas, lalu dengan selamba membuang najis di dalam semak mahupun di sungai. Kejelekan itu tersebar jelas dengan baunya, berserta pakej hurungan langau hijau. Jelek.

Mujur, Islam itu hadir. Hadir bukan sebagai tandas yang boleh kita duduk, atau mencankung. Islam itu hadir sebagai panduan supaya kita bijak untuk menggunakan tandas. Jika duduk, harus duduk. Jika mencangkung, harus mencangkung. Jika tidak berjumpa tandas, harus dilindungi najis yang wujud itu dengan tanah atau daun-daunan.

Bermaksud juga Islam hadir supaya kita menggunakan segala bentuk budaya itu dengan bijak tanpa perlu prejudis. Tanpa mengangkat mana-mana budaya sebagai yang paling bagus.

Tapi Islam itu mengangkat manusia itu lebih bagus dari budayanya. Tanpa perlu terkongkong dengan segala macam budaya. Logiknya, Islam mengangkat kita manusia ini lebih bagus dari tandas tadi. Kerana manusia tidak harus terkongkong dengan budaya yang menjadikan mereka mundur. Seperti budaya malu-malu yang tidak bertempat yang menyababkan kita malas bertanya dan lebih kepada mengesyaki. Budaya mengintai pasangan berkhalwat juga di salah tafsir sebagai budaya yang bagus padahal ia adalah budaya membuka aib. Sedangkan Islam mewajibkan kita menjaga aib.

Sekarang, kalian jelas bukan? Islam itu hadir bukan untuk membudayakan manusia, tapi Islam hadir untuk memanusiakan budaya. Atas sebab kita manusia ini, lebih elok dari budaya. Jauh lebih elok.

Wednesday, 19 December 2012

Selagi Belum Kiamat

Bismillah.

Buku yang aku beli bersama buku tok guru minggu lepas bertajuk "Perang Arab-Israel : Selagi Belum Kiamat" karya Sabaruddin Hussein. Aku sendiri tak berapa kenal buku ni, tapi pasal nampak menarik tu yang teruih beli tu. Tapi paya betuih nak habiskan. Semalam dengan hari ni baru betul-betul semangat nak baca. Apapun, memang menarik.

Mereka yang masih samar-samar dengan kesengsaraan rakyat PALETIN, pelik bagaimana bangsa yang tiada negara tiba-tiba menjadi begitu kuat menguasai dunia, amatlah patut baca buku ni.


Bahagian awal buku ni menceritakan secara ringkas kemasukan bangsa yahudi ke tanah palestin ketika Palestin berada di bawah British sebaik sahaja termeterainya Perjanjian Balfour. Penjualan tanah Palestin kepada orang Yahudi bukan dilakukan oleh musuh Islam, tetapi oleh orang Arab sendiri. Harga tanah yang menaik begitu mendadak berjaya mengaburi mata pemilik tanah apatah lagi banyak mereka duduk di luar Palestin. PBB yang menjadi Boneka ISRAEL terus membenarkan kemasukan secara beramai-ramai ke orang Yahudi ke PALESTIN.

Walaubagaimanapun, kemasukan musuh-musuh manusia ini ditentang habis-habisan oleh negara-negara arab terutamanya Mesir, Syria dan Jordan. Israel yang dipimpin oleh David Ben Gurion mempunyai sumber motivasi paling penting iaitu kalau yahudi tidak memenangi peperangan ini, tiada tempat lain lagi untuk mereka pergi, maka memenangi peperangan adalah satu kewajipan. Perang Arab-Israel 1947/1948 menjadi bertambah sengit dengan kemasukan Arab Legion Army(ALA) di bawah  pimpinan Fawzi El kaukji, pasukan militari dari Lubnan. Perang yang turut diberi nama "Perang Kemerdekaan" berakhir dengan perjanjian damai yang menjatuhkan maruah umat Islam dengan Zionis berjaya meningkatkan kawasan mereka dari 55% ke 80% dari seluruh palestin dan hanya meninggalkan tanah tidak elok kepada umat Islam.

1956, peperangan kembali meletus bagi merebut terusan SUEZ. Britain, Perancis dan juga Israel bergabung tenaga bagi memerangi Mesir yang ketika itu berada di bawah pentadbiran Jamal Abdel Nasser. Israel yang tidak berminat dengan terusan Suez membantu dua sekutunya semata-mata untuk membuka Selat tiran bagi memudahkan perjalanan kapal Israel keluar masuk ke Asia dan Afrika. Paling menarik, ialah bagaimana permainan politik dan hubungan diplomasi yang digunakapakai dalam menangani Isu ni. Silalah baca.

banyak lagi kisah menarik yang ada. Perang 6 Hari(1967) antara yang sangat membuka mata bilamana peperangan dengan Israel penuh dengan kelemahan di pihak Bangsa Arab. Bukan setakat kisah perang, sedikit sebanyak mengenai pergulingan sistem beraja di Mesir turut diceritakan dalam buku ni. Seterusnya ada perang Yom Kippur di bawah Anwar Sadat (1973) yang semakin memburukkan keadaan. Harapan hanya kembali dalam perang Israel-Lubnan yang dipelopori oleh Hizbullah. Ternyata Hizbullah memberi kesan besar kepad Israel sehingga ke hari ini.

DI penghujung buku, penulis membuat sedikit analisis mengenai fenomena Arab Spring yang berlaku tahun lepas. buku ni memang agak berat dan sarat dengan Fakta. Dan tak keterlaluan untuk aku katakan, perlu berhati-hati untuk baca buku ni sebab ada beberapa "idea" yang mungkin menyebabkan salah faham.

Selamat membaca!!

Sekian dari syuib0809

Saturday, 15 December 2012

Pemikiran Tuan Guru

Bismillah.

Minggu ni memang kurang semangat nak membaca buku. Duk lagho tengok video-video di youtube dan blog-blog. Akhirnya aku ambik keputusan pergi pustaka intan cari buku kot-kot ada yang baru. Aku sebenarnya teringin nak baca buku-buku karangan tok guru Nik Aziz atau Haji Hadi. Lepas pusing satu kedai, entah macam mana susah sungguh nak jumpa. Biasalah remaja sekarang, terpaksalah kedai tu penuh dengan buku novel je. Akhirnya, aku tanya orang kedai dan dia keluarkan semua buku berkaitan Tuan guru Nik Aziz. Aku hanya tertarik kat satu buku yang agak baru bertajuk "Pemikiran Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat". Ada satu lagi buku aku beli, tapi nantilah cerita ye.

Permulaan buku ni mencetak secara ringkas sejarah beberapa gerakan Islam di dunia seperti Ikhwanul Muslimin, FIS di algeria, PKS dan sedikit mengenai isu bangsa moro di Filipina. Tapi memang tak puas sungguh baca part ni sebab terlalu sikit yang disentuh. Paling aku tertarik ialah isu selatan filipina yang sebelum ni memang aku kurang sikit pendedahannya .



Bahagian seterusnya menceritakan serba sedikit mengenai keluarga dan sejarah pendidikan Tok Guru. Belajar di India selama 5 tahun, kemudian ke pakistan dan seterusnya ditawarkan belajar di Mesir selama 4 tahun, menjadikan tuan guru memang bukan calang-calang orang. Dan secara jujurnya, aku dapat rasakan betapa berkembang, terbukanya pemikiran tuan guru apabila berada di ketiga-tiga negara ni. Akhir-akhir ni, aku sedikit "geram' dengan graduan mesir semata-mata kerana budaya negatif yang ada di mesir seolah-olah mengongkong pemikiran ustaz-ustaz ni. Tambahan lagi, mesir adalah "perkampungan melayu" yang sukar membawa perubahan cara berfikir. Aku lebih gemar dengan ustaz-ustaz( UZAR, Ust Hasrizal, Haslin Bahrim, Ustaz Amin Dundae) yang meneruskan pelajaran di negara lain, yang muslimnya minoriti ataupun kehidupannya berlainan sedikit. Kerana sangat nampak, cara berfikir mereka sangat berlainan. Bagus belajar di Mesir, namun lebih cantik kalau dapat pergi tempat lain sepertimana tok guru alami.


Tetiba melalut plak.

Bahagian seterusnya banyak menceritakan keterlibatan tuan guru dalam Gerakan Islam utama di Malaysia iaitu PAS. Orang yang sangat banyak melihat dan merasa jatuh bangun PAS di arena politik Negara. Pernah dilantik menjadi Ketua Dewan Ulama dan kemudian pesuruhjaya PAS Kelantan. Seterusnya, menjadi Menteri Besar Kelantan selepas PAS menang tahun 1990.

Bahagian paling menarik sudah tentulah mengenai apa yang tuan Guru buat di Kelantan. Langkah pertama dan prinsip yang tok guru tekankan menjadi antara sebab utama buku ni antara buku WAJIP BACA untuk semua anak muda yang sayangkan ISLAM dan MALAYSIA. Seterusnya, buku ni menceritakan pemikiran tuan guru terhadap isu-isu seperti penggunaan kalimah Allah, Non-muslim masuk masjid dan Kontroversi "Allah SAMSENG".

Apakah kehebatan TUAN GURU sehinggakan dihormati kawan dan Lawan? Hingga pengaruhnya sampai kepada orang bukan islam walaupun dengan serban di kepala? BACALAH buku ni ye.


Sedikit kata-kata Hassan AlBANNA dalam buku ni:

"Ada generasi  lahir daripada bangsa yang hidup aman dan sejahtera. Generasi ini lalu memiliki kuasa mantap dan kemajuan melimpah ruah. Tokoh yang lahir dalam suasana ini lebih mementingkan diri daripada mementingkan nasib bangsanya.

Sebaliknya, terdapat generasi lahir dalam negara yang bejuang kerana bangsa mereka dijajah. Bangsa itu berjuang bermati-matian bagi mengembalikan hak mereka yang dinafikan, khazanah mereka yg dirampas..................., Generasi ini adalah generasi yang sedar dan memiliki iltizam serta semangat juang yang tinggi"


Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 12 December 2012

Ledakan FB: Antara Pahala dan Dosa

Bismillah.

Sebenarnya segan nak tulis pasal buku satu ni. Waktu aku ke KL sabtu lepas, aku sempat ambik jap buku ni kat rak dan baca dalam keretapi ETS. Lepas baca separuh,  tetibe aku ter"bagi" buku ni kat kawan aku secara tak sedar. Bila balik rumah, gagal nak dapatkan buku ni balik. Tapi, kalau ikutkan aku dah abih baca part-part penting dalam buku ni. Hanya miss bahagian "Status FB Terbaik" dan part hujung buku je. Sebenarnya dah lama beli buku ni, tapi lebih cenderung baca buku lain.

Permulaan buku ni banyak menceritakan mengenai fakta-fakta mengenai FB dan beberapa pandangan Ulama' mengenai Laman Sosial berpengaruh ni. Memang benar ada di antara mereka yang kelas. Malah golongan agamawan dilihat kurang berjaya mendekati anak muda bila tidak berfacebook. Hakikatnya, memang sikit sahaja golongan agamawan yang menggunakan mediun ini berbanding ahli politik yang ingin nampak diri mereka berpengaruh.



"Dosa-Dosa dan Facebook" antara subtopik yang terdapat dalam buku ni, menarik untuk dibaca terutamanya oleh muslimat. Beberapa kebiasaan yang sebenarnya bercanggah dengan Islam hinggakan di FB lah tempat yang paling berkesan untuk menjatuhkan rumah tangga seseorang. Ustaz turut berkongsi bagaimana Membuka Aib menjadi satu kebiasaan di FB. Dosa dan Maksiat yang Allah tutup tapi kita sendiri yang menyerlahkannya di FB. Keinginan untuk berkongsi bertukar menjadi medan promosi maksiat diri. Contoh-contohnya bolehlah baca sendiri buku ni.

Antara tajuk yang terdapat dalam buku ni:

Hukum Facebook dan Blog, 
Dosa-Dosa dan Facebook, 
Facebook Menjadi Tempat Promosi Maksiat dan Buka Aib Sendiri, 
Panduan Berblog dan Facebook, 
 Blog dan Facebook Perantara Ulama dan Rakyat, 
Kaedah Mengambil Manfaat Daripada Facebook, 
Ceramah dan Blog Ilmuan, 
Fenomena puji, Ampu dan Bodek di Facebook.

Segala status yang kita kongsikan di FB boleh jadi saham sama ada untuk ke Syurga atau Neraka. Kadang-kadang kita seronok benar berkongi movie ini dan movie itu, event ini dan itu, tanpa kita sedari ada kalanya ia adalah kesinambungan untuk dosa kita terus bertambah. Bacalah buku ni, sekurang-kurangnya ada ilmu sebelum kita berbuat sesuatu perkara, hatta meng"LIKE" status seseorang. Murah je, 18 ringgit.

Aku dalam proses mendekati FB. Mengenali diri sendiri, menyebabkan aku ambik pendekatan yang lebih tegas. Manusia adalah objek yang perlu dipersalahkan, bukannya FB, twitter, Friendster, blog yang menjadi masalah utamanya. Banyak orang ber"alasan" supaya dapat keep in touch dengan kawan-kawan, tapi macam-macam benda merepek yang dilakukan secara "tidak sedar". Namun, aku tetap tabik spring kepada mereka yang berada di FB namun berfokus kepada kerja dakwah. Moga ianya menjadi saham besar ke Syurga.

Jangan pulak alasan berdakwah menjadi tempat menabur benih CINTA MUKA BUKU.

Sekian dari Syuib0809

Friday, 7 December 2012

Mendidik Ummah di Taman Kisah

Bismillah.

Aku kongsikan sebuah lagi buku dari telaga biru bertajuk Benar Tapi Pelik. Karya Ustaz terkenal terutamanya di Radio IKIM iaitu Ustaz Zahazan. Selalu nampak kat kedai buku, tapi tak berminat nak beli sampailah terjumpa iklan pasal buku ni dalam majalah Solusi. Aku memang peminat kisah-kisah a.k.a sirah sahabat dan nabi.

Binatang dhab pernah beriman denganya
Pokok pernah memberi salam padanya
Batu pun pernah berkata-kata padanya
Tunggul pernah menangis mengongoi mengadu padanya
Lirik lagu Tihamah : Raihan

Kisah dalam buku ni dimulakan dengan crita arab Badwi yang akan beriman kalau Dhab yang dibawanya beriman kepada Nabi. Cabaran yang pada mulanya sekadar ejekan akhirnya benar-benar berlaku hinggakan arab badwi tadi terus beriman. Kisah pokok yang berjalan menuju ke arah Rasulullah ketika sedang tidur juga sangat menyentuh hati. Keinginan sebatang pokok yang sangat mencintai nabi hingga akhirnya diizankan oleh Allah S.W.T. Tapi dalam buku ni takde cerita pasal batu yang berkata-kata. Namun, sungguh menyayat hati bila tunggul pohon kurma menangis bagaikan seorang bayi tatkala diri tidak lagi menjadi tempat bersandar insan teragung. Akhirnya dibelai oleh nabi sehingga tenang. Siapa nak baca lebih lanjut bolehlah beli.

Gurauan Nabi.

Minggu lepas, sebelum aku beli buku ni, aku ade tertonton rancangan bersama Ustaz Zaharuddin




Aku tak pasti siapa tiru sapa, tapi kedua-duanya memang merujuk kepada sumber yang sama. Segala-contoh gurauan nabi yang dinukilkan dalam buku Pelik Tapi Benar ni diucapkan oleh Ustaz Zaharuddin dalam rancangan Assalamualaikum di atas. Gurauan-gurauan yang jarang kite dengar dalam sirah nabi, namun dicatatkan oleh ahli hadis sebagai panduan untuk kite bergurau. Tat larat nak tulis sini, jadi boleh baca tau dengar video di atas.

Aku jugak tertarik dengan kisah Uwais AlQarni yang aku kenal waktu kat kolej dulu. Bukan apa, sebab ade sorang kawan gune nama emel macam tu. Kisah femes anak soleh yang doanya mustajab hingga dicari oleh Umar dan juga Ali. Namun, dalam buku ni lebih detail lagi kisah-kisah die hingga saat beliau meninggal dunia. bilamana begitu ramai "orang" yang datang menguruskan mayat orang biasa tetapi luar biasa ni. Siapa orang-orang tersebut? Selamat membaca!

Apepun, aku tak nafikan buku ni agak mahal daripada biasa kalau ikut bilangan mukasurat dan tanpa warna di dalamnya. Jadi, mungkin ada yang keberatan. Namun begitu, pembaca dihadiahkan penanda buku untuk menggembirakan hati.



itu Sahaja

Sekian dari SYuib0809

Sunday, 2 December 2012

Sebelas tahun.

Bismillah.

Teringat satu part dalam buku Ustaz Hasrizal, bagaimana seorang ayah sangat suka bercerita kisah-kisah lama ketika pulang ke kampung halaman. Pantang nampak sekolah lama, jalan lama, kedai lama, semua yang lama-lama akan diceritakan kembali kepada anak-anak secara paksa rela. Kisah yang sama barangkali diulang-ulang, namun apakah sebabnya. Dalam buku tu terangkan, excitednya seorang ayah untuk bercerita kepada anak-anaknya bukanlah untuk memberitahu mereka, namun lebih untuk kembali mengingati kisah-kisah lamanya. Menenangkan hati yang kembali kepada fikrah tatkala pulang ke kampung si ayah membesar.

Semalam, sungguh banyak kenduri yang berlansung di kawasan sungai tungku. Aku memang dah lama tak pergi orang kampung punye kenduri, selalu ke kenduri kawan-kawan mak ayah, ataupun saudara mara. Seronok bila dapat jumpa kawan-kawan sekolah rendah yang sangat lama tak jumpa. Aku sempat jumpe Syamsul dan Yazid, yang masing-masing dah sangat segan dengan aku. Aduih..

Semalam, aku menanam azam nak tangkap gambar "baru" menggantikan gambar lama ni:

 Aku, Naim, Syamsul dan Ija.

Kembar ni adalah rakan aku dari tadika, sekolah rendah, masih rapat walaupun sekolah menengah lain-lain, dan hampir setiap tahun berjumpa sebab rumah kami satu baris yang sama. Walaupun selalu jumpa dan main, kami memang tak pernah nak tangkap gambar ke apa. Dan gambar di atas ialah gambar terakhir kami bersama iaitu sebelas tahun yang lalu, waktu kami darjah 6. Semalam, aku sempat pergi kenduri kahwin kat kampung halaman diorang, jadi ambik peluang untuk snap satu gambar.

Naim, aku, Ija pada umur 23 tahun.

Diorang ni, adalah satu-satunya kelompok kawan aku yang masih panggil aku "wan", singkatan kepada Izuan. Generasi sekolah menengah sampai kolej, university dan maktab memang takde sorang pun kawan aku panggil aku "wan". Beberapa minggu yang lalu, aku ada jumpa diorang untuk kenduri arwah mak diorang. Terkejut gak aku atas berita kehilangan bonda diorang sebab baru je terserempak. Tapi alhamdulillah, diorang satu keluarga dapat jumpa arwah dan mengiringi jenazah dengan hati yang tabah.

Kadang-kadang, kampung sendiri terasa asing untuk diri aku. Dah susah nak jumpa kawan-kawan lama waktu sekolah rendah. Percakapan diorang yang kebanyakannya orang banjar pun semakin aku susah nak faham. Aduihh..

Sebenarnya yang paling aku sedih bila semua dah segan dengan aku.

Sekian dari Syuib0809.

Friday, 30 November 2012

Ber..ehem Sampai ke Syurga

Bismillah.

Aku terima Nikahnya 2 : Bercinta Smapai ke Syurga berjaya gak aku habiskan dalam tiga hari ni. Buku yang kalau tengok tajuk, seolah-olah sangat tak sesuai untuk kaki buli mahupun jejaka macho. Buku ni sebenarnya dah keluar lama dah, nak ulas pun mungkin ade orang beranggapan "ketinggalan zaman". Setelah baca buku aku terima nikahnya yang first, memang buku ni adalah sambungannya dan ada satu lagi buku pelengkap iaitu Murabbi Cinta. Menarik buku ni, sebab banyak membetulkan paradigma kita dalam mempertahankan rumah tangga. Tapi bukan itu sahaja....



Beberapa perkara yang mungkin menarik daripada isi buku ni, aku kongsikan bersama.

Memang Jodoh dari Allah, tapi hadirnya bukan bergolek.

Menjadi kebiasaan badan-badan dakwah dan remaja-remaja "islamik" untuk anti kepada budaya bercouple yang sering berlaku di kampus. Hukumnya memang jelas adalah haram. Full stop. Namun menjadi kesilapan ukhti dan akhi ini bila mana menganggap tiada usaha yang perlu dilakukan untuk mencari pasangan Hidup. Memang benar rezeki datang dari Allah, namun kita perlu berusaha mencarinya. Dan dalam persoalan jodoh juga, sunnatullahnya tidak pernah lari. Yang penting, caranya mesti betul mengikut syariatullahnya. Nak tahu macam mana? bacalah buku ni.

Cinta tanpa tanggungjawap. Tanggungjawap tanpa cinta.

Untuk mereka yang hangat bercinta, segala-galanya nampak indah untuk menjadi alasan mendirikan berumah tangga. Namun cinta itu bukan hanya sehingga ke jinjang pelamin, namun wajip difikirkan sampai ke urusan lampin. Cinta yang bukan main hingga bersumpah bawa ke mati, akhirnya hilang bilamana tanggungjawap suami dinaik taraf menjadi seorang ayah. Maka lahirlah masalah rumah hasil dari cinta tanpa tanggungjawap. Menarik mengenai buku ni bilamana para pendakwah dan ahli gerakan Islam yang bertemu hasil dari unit Baitulmuslim akhirnya berdepan huru-hara bilamana dirasakan pasangan gagal bertemu cinta. Mencari-cari CINTA selepas diijabkabul, namun tidak KETEMU. Nak tahu lebih sila beli sendiri.

BAHAGIAKAN DIRIMU DENGAN SATU ISTERI.

"bila diri kian bersih, satu isteri terasa lebih"... kata-kata dari ustaz cinta versi indonesia bernama Cahyadi Takariawan yang diselitkan dalam buku ni. Pologami juga antara tajuk terbesar dalam buku ni yang sebenarnya banyak mengundang masalah rumah tangga. Bukan poligami tu tidak baik, tapi terlampau banyak lelaki yang menggunakan ke"boleh"an itu untuk menyelesaikan masalah rumah tangga secara pantas. Isteri buat hal je, asyik bergaduh je, penyelesaiannyacari len. Banyak cantik!! menarik gak bila ustaz tu tekankan, nabi banyak tempoh hidupnya bertemankan Khadijah seorang berbanding tempoh poligaminya.

Kurangkan bising si isteri, Bukalah mulut wahai SUAMI!!

Buku ni memang sangat bagus dibaca sebagai bahan yang melengkapkan buku Men from Mars, Woman From Venus. Cantik untuk dikupas dari sudut Islam. Bahagian akhir banyak menceritakan mengenai perbezaan suami isteri dengan tajuk "Merawat Suami Bisu" dan "Cinta Seratus Peratus". Memang perlu dibaca terutamanya oleh mereka-merka yang terlibat dengan gerakan Islam.

Banyak lagi yang dikongsikan dalam buku ni terutamanya mengenai peranan ibu-bapa kepada anak-anak, pemikiran kanak-kanak dan banyak lagi yang dinukul hasil pengalaman Ustaz Hasrizal. Mungkin kata-kata terakhir aku kongsikan dari buku ni untuk renungan kita semua:

Baik tapi tak cerdik, jadi mangsa penipuan
Cerdik tapi tak baik, akan jadi kuat menipu

Sekian dari Syuib0809


Wednesday, 28 November 2012

Makhluk Marikh dan Venus di BUMI

Bismillah

Memang sungguh tak bersemangat nak meluangkan masa meng "update" blog. Kamera dah tidak seperti dulu semasa di UK. Memang sangat jarang aku ambil gambar macam dulu-dulu. Akhirnya, aku rasa perlu untuk aku mencari sebab untuk menulis di blog. Kalau dulu berkongsi tentang dunia luar yang jarang orang dapat rasai, kini aku rasa menulis sedikit mengenai buku-buku yang aku baca adalah satu perkongsian yang bermakna.

Hampir dua tahun yang lalu, aku ke carboot bersama firdaus rahim dan di"paksa" membeli buku men from mars, women from venus yang berharga 50pence a.k.a RM2.50. Aku pernah membelek-belek buku tu di awal tempoh pembelian, namun akhirnya tersadai sampailah aku balik Malaysia. Rumusan yang aku boleh buat ialah aku memang tak berkemampuan nak baca buku dalam bahasa Inggeris. Sentiasa gagal


Dua minggu lepas, aku saja singgah di pustaka intan teluk intan. Tak sangka banyak sungguh buku kat situ. Tanpa niat nak beli buku, aku akhirnya terambil 3 buah buku bertajuk fitnah terhadap sahabat nabi karya Dr MAZA, bercinta sampai ke syurga dari ustz hasrizal dan Men from Mars, Women from Venus edisi bahasa melayu bewarna ungu. harganya jauh lebih mahal dari original yg aku beli. hehe.

367 muka surat berbanding versi asalnya 305 muka surat.



Tidak hairanlah buku ini dilabelkan sebagai best seller. Memang isinya sangat membantu manusia-manusia di muka bumi ni untuk mengenali fitrah manusia yang berlainan jantina. Ilmu yang sangat-sangat bermanfaat terutamanya kepada mereka yang tidak lama lagi bakal berumah tangga. Banyak masalah rumah tangga bukan kerana tiada kasih sayang sesama pasangan, tetapi ia datang hasil kegagalan meng"intepretasi" pemikiran pasangan yang berlainan jantina.

Istilah-istilah seperti lelaki ke Gua, wanita dan periginya, lelaki si hero kuda sememangnya menggambarkan segala-galanya di sekeliling aku. Segala yang aku lihat pada mak ayah aku, makcik pakcik aku serta mana-mana sahaja pasangan di luar sana akhirnya dijelaskan sebab dan asbabnya dalam buku ni. Membaca buku ini sekurang-kurangnya memberi kelebihan pada individu untuk berhadapan masalah yang berlaku dalam rumah tangga. Dan aku boleh katakan, risiko berlaku penceraian inshaAllah dapat dikurangkan.

Wanita ingin agar emosinya difahami dan dirai, namun segalanya gagal ketika mereka berada di perigi mereka

Lelaki inginkan "pengiktirafan" terhadap sumbangannya/kepimpinannya kepada pasangan, namun ketika mereka bertapa di gua, silalah senyap wahai wanita.

Buku yang sangat mantap untuk dibaca semua pihak.

Sabda Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam yang diriwayatkan daripada Ummu Salamah radhiallahu ‘anha yang bermaksud :

 “Setiap perempuan yang mati dalam keadaan suaminya redha kepadanya, maka perempuan itu akan masuk syurga.” (Hadis riwayat at-Tirmidzi )

Dan dari buku ni, aku sudah memahami kenapa perempuan selalu jadi seperti apa yang nabi kata. Terutamanya apabila mereka berada jauh dalam perigi mereka.

Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Maslamah dari Malik dari Zaid bin Aslam dari 'Atho' bin Yasar dari Ibnu 'Abbas berkata, Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:  "Aku melihat ke dalam neraka dan melihat kebanyakan ahlinya adalah wanita. Mereka telah kufur. Sahabat bertanya: Adakah mereka kufur kepada Allah? Nabi menjawab: Mereka kufur kepada suaminya dan kufur dengan kebaikan suaminya. Kalaulah seseorang di antara kamu berbuat kebaikan kepada mereka dalam masa yang panjang lalu mereka melihat sesuatu yang tidak disenangi padamu nescaya mereka akan berkata: Aku tidak pernah melihat apa kebaikan pun pada dirimu. (Riwayat al Bukhari)



Sekian dari Syuib0809

Monday, 19 November 2012

Kenduri syu'bah Usrah

Bismillah

Sempat bersama rakan-rakan meraikan seorang teman lama yang sudah mendirikan rumah tangga. Sekurang-kurangnya, beliau sudahpun berada di alam lain yang penuh tanggungjawap dalam membina generasi Islam yang gemilang InsyaAllah. Mujahid ni kawan aku kat KYUEM merangkap rakan setugas waktu berada di dalam badan dakwah kolej, MUSCOM. Tambah lagi satu, jiran sebelah chalet yang sama-sama memeriahkan rumah sukan kami bewarna merah.

Lepas tu hubungan kami sedikit terputus kat UK sebab die nun jauh di edinburgh, manakala aku plak memang putuih abih sebab tak aktif facebook. Dan kerana hanya ade satu je kawan di FB, aku memang tak dapat lansung jemputan kenduri dia yang dihebahkan di muka buku. Hanya tahu ketika di Maktab sebab rakan-rakan sekolej dulu maklumkan. Tapi dengan muka tak malu, pergi jelah kenduri dia sabtu hari tu.



Kenduri yang simple tapi sungguh "meriah" dengan cara Islam. Menarik sebab sepanjang kenduri tu ada dipasang slideshow tentang kehidupan kedua-dua pasangan beserta gambar-gambar. Dan yang mengiringi slide show adalah lagu Nasyid. Pelamin digantikan dengan tempat bergambar yang dihias. Jadi siapa-siapa nak bergambar sangat-sangatlah dipersilakan. 



Kami sebenarnya datang agak lewat kat majlis tu sekitar jam 2.15 petang. Walaupun aku dah sampai kat ipoh kul 11.30 pagi, tapi sungguh terasa pelik bila nak pergi sorang-sorang. Kami jadi lambat bila sorang-sorang baru nak pegi beli hadiah. Lawak pulak rasa bila masuk umur-umur nak kena cari hadiah untuk perkahwinan rakan-rakan. Lepas ni masuk plak alam mencari hadiah untuk baby pertama rakan-rakan.

Aku sangat suka dengan lauk kat kenduri Moja ni. Lain dari majlis-majlis biasa yang selalu sangat hidangkan ayam rempah atau ayam masak merah. Aku tak tahulah ayam kat kenduri ni masak apa, tapi memang menyebabkan kami semua tambah satu lagi pinggan. Aduih,

Mudah-mudahan Allah penuhkan rumah tangga sahabat seorang ni dengan barakah dan rahmah


Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 13 November 2012

Di Hamaparan Shamrock: Untuk mu Daie

Bismillah

Bulan pertama di Maktab, aku menemani Yasir ke kedai buku POPULAR untuk beli reben. Ingat lagi, waktu tu masing-masing sibuk membuat persiapan untuk Pameran Permainan Tradisional. Sementara menunggu diorang membeli-belah, aku jalan-jalan melihat buku yang tersusun rapi dekat rak "motivasi" dan "agama". Mata tetiba tertarik dengan buku Ustaz Hasrizal bewarna biru. Dalam keadaan kewangan yang sungguh tak stabil, harga RM30.00 sudah terasa begitu mahal, dan seperti dijangka aku lepaskan buku tu hanya sebagai kenangan.

Dua mingu lepas, aku mencari kembali buku tu sebaik sahaja beberapa hari elaun masuk. Di kedai yang sama, buku tu sudahpun tidak kelihatan. Pencarian diteruskan bila aku dan rakan-rakan berkesempatan membeli-belah di Queensbay, Pulau Pinang. Kedai buku pertama sedikit menghampakan bila akak tu bagithu buku tu dah abih. Kedai buku yang kedua, Safuan yang jumpa. Itupun nasib baik tinggal satu je yang terakhir. Memang tak fikir panjang, teruih aku beli.



Rancangan untuk berada di shopping kompleks tu sebenarnya kejap je. Entah macamne, bertukar jadi sangat-sangat lama. Oleh kerana aku tak minat shopping, aku belek-belek buku tu sementara menunggu rakan-rakan lain membeli-belah. Sedar tak sedar, hampir 100 muka surat aku berjaya habiskan hari tu. Memang buku yang sangat-sangat TERBAIK!!

Buku ni menceritakan mengenai kehidupan Ustaz ketika berada di UK dan juga Ireland, tempt yang sangat dekat di hati aku. Bahagian permulaan sudah diperdebarkan dengan pelbagai Mehnah dan Ujian semata-mata untuk mendapatkan segulung Ijazah di Jordan. Kehidupan Ustaz yang berpindah randah bukan diantara negeri, tapi antara negara menyebabkan ramai yang mungkin tak akan percaya dengan kisah "bawang putih bawang merah" ni.  Pertengahan cerita, ustaz selitkan penulisan isterinya Dr. Muna yang menambah perisa dalam buku kali ni. Pengalaman sebagai banduan Malaysia pertama, antara yang sangat "mencelikkan" sepanjang pembacaan buku ni.

Buku ni juga sesuai untuk para guru. Sebagai seorang pengetua muda di Belfast Islamic School, pengalaman menangani para pelajar pelbagai latar belakang adalah perkongsian yang sangat bernilai untuk dihadam oleh para guru. Menambah ilmu tentang masalah-masalah yang mungkin akan guru hadapi bila di sekolah. Namun begitu, bahagian paling aku suka ialah di akhir-akhir travelog ni yang banyak menceritaka tentang dialog-dialog antara Ustaz Hasrizal dan orang kristian di Ireland. Banyak pengakhirannya ialah pertemuan itu menjadikan mereka-mereka ini semakin tertarik untuk belajar mengenai Islam. ISLAM yang di CARI berkali lebih bernilai dari ISLAM yang di WARISI.

BUKU wajip baca dari Syuib0809.

Sunday, 21 October 2012

Ilmu Bukan Untuk Beralasan

Bismillah

Pentarbiyahan barangkali boleh disimpulkan sebagai satu proses mendapat ilmu, mahupun sesuatu yang membawa manusia semakin dekat dengan Allah. Pengertian ILMU dan MAKLUMAT sering dianggap berlainan, kerana ilmu sering dilihat sesuatu yang perlu dicurah, diamalkan dan dikongsikan kepada orang lain.

Berada di maktab, aku kembali bersosial dengan rakan-rakan Islam yang sebegitu ramai. Ada yang dari sekolah biasa, SBP, MRSM, namun yang aku mungkin nak tekankan di sini barangkali ialah yang dari sekolah agama.Sedikit runsing bila melihat kelebihan ilmu yang ada pada produk-produk sekolah agama ini kadang-kadang digunakan untuk tujuan kurang tepat. Hinggakan aku mengambil masa, memikirkan bagaimana seseorang menggunakan ilmu/maklumat yang mereka ada untuk tujuan yang begitu pelbagai.

Ada yang guna Ilmu untuk disampaikan kepada orang lain
Ada juga yang guna seperti sahabat iaitu dengan terus mengamalkannya.
Tidak kurang yang ada ilmu, tetapi sekadar simpanan, kerana takut dikatakan meninggi diri.
Menarik pula bila ilmu yang ada digunakan asyik untuk menghukum dan menunjuk-nunjuk.
Dan yang aku jumpa di maktab pula ialah orang yang gunakan ilmu untuk sekadar beralasan.

Hebat berbahasa arab, belajar Quran Sunnah, namun menggunakan dalil-dalil tesebut untuk mengelak buat kerja Islam. Usah terkejut bila mereka-mereka ini orang yang penuh dengan soalan bila diajak ke surau mahupun masjid. Menghentam gerakan-gerakan Islam dan menjadikan ianya alasan untuk tidak bersama-sama dengan mana-mana gerakan. Segala benda mahu diciptakan alasan walaupun masalah sebenarnya ialah sekadar MALAS!!


Aku sedikit sebanyak sudah muak dengan pelajar yang "tinggi ilmu agama" tapi penuh dengan berjuta alasan. Sikap tersebut rupa-rupanya bukan sekadar pada hal agama, tetapi terserlah dalam perkara-perkara kehidupan biasa.

A: "Jomlah datang kelas awal!"..
B: "Relakslah, kite kena datang on time. Tengok budak lain, ada yang tengah mandi lagi. Melayu kot. pensyarah bukan datang awal pun"

A: "Petang ni buat assignment nak tak?"
B: "Ala, pensyarah nak lambat lagi kot. Buat cepat-cepat nak buat apa, banyak masa lagi"

A: "Hang ni belajar Quran Sunnah dulu kan? Bagilah tazkirah sikit"
B: "Aku tak reti lah bagi tazkirah-tazkirah ni. "
A: "Tak elok simpan ilmu tu sorang-sorang. Kongsi jelah"
B: "Itu hak aku nak bagitahu orang lain ke tak. Ko kene hormat la hak aku"..

A: "Hensem, jom pi surau sembahyang zohor"
B: "Aku nak tidur jap la, ngantuk. |Kan nabi kata tak elok solat waktu tengah-tengah ngantuk"
A: "Meh solat mghrib kat surau jom"
B: "Aku nak pergi Cafe RECSAM, lapar gile perut, nanti kalau solat dulu tak khusyuk plak"

A: "Esok ada presentation, hang ambiklah banyak sikit slide. Asyik orang lain je yang bentang banyak"
B: "Ala, ko ambiklah. Aku tak hebat cakap macam ko. Ko cakap semua orang suka. Ko tak boleh samakan semua orang. lagipun, aku tak kesah berapa cikgu nak bagi markah kat aku nanti. Kalo korang nak markah lebih, baik korang je ambik."





Sekian dari Syuib0809

Saturday, 20 October 2012

Hutan Rimba Teluk Bahang II

Bismillah

Rabu lepas, kami satu kelas menghadiri perjumpaan Kadet Remaja Sekolah (KRS). Waktu perjumpaan, kami dihidangkan dengan pengumuman yang semua pelajar KPLI PPC kena pergi pertandingan pantun. Yang bakal diadakan hujung minggu kat maktab. Namun, ianya sekadar pengumuman yang tiada hitam putih dan tak pasti tahap kewajipannya. Masing-masing kebanyakannya sudah ada perancangan hujung minggu. Malah, ada yang plan untuk pulang ke rumah untuk cuti hujung minggu tersebut.

Tunggu punya tunggu hinggalah semalam, masih tiada memo hitam putih dari HEP mahupun pihak pentadbiran. Jadi, aku dan rakan-rakan yang baru berkelah di Hutan rimba Teluk Bahang bercadang nak pergi sekali lagi. Cuma kali ni, nak ajak ramai-ramai, semua pelajar lelaki KPLI untuk join sekali. Ni sahaja hujung minggu yang tinggal kekosongan untuk tahun ni. Ditakdirkan Allah, semua nak ikut sebab takut bosan melangut kat bilik. Cuma aiman dan Sanjay takde sebab dah balik rumah diorang.

Awal-awal pagi, semua dah berkemas, bersiap untuk bersarapan di Taman Tun Sardon. Walaupun sedikit lewat berbanding sebelum-sebelum ni, tapi perjalanan berjalan lancar. Waktu tengah melahap makanan masing-masing, dapat mesej arahan supaya pelajar PPC semua pergi ke pertandingan pantun dari pukul 11 pagi sampai 1 tgh hari. Kelihatan wajah masing-masing sedikit "down" lepas dapat pengumuman tu. Tapi perancangan diteruskan dan masing-masing cuba mengembalikan mood berkelah dengan cuba meng"abai"kan arahan tadi. Tiga kereta akhirnya meluncur ke Taman Rimba yang dimaksudkan.



Dalam kul 11 pagi, kami sudah mula berkemas dan bertolak semula ke maktab.  Sampai sekiar 12.20 tengah hari dan terus ke Gelanggara. Waktu sampai, pertandingan Pantun Akhir sedang berlansung dan kami sangat blur, tak tahu sapa yang tengah beradu berbalas pantun. Hanya tepukan mengiringi beberapa pantun yang dikirim. Waktu penyampaian hadiah, terkejut rupa-rupanya Maktab kami sendiri yang merangkul juara untuk pertandinga pantu tadi. Ish3x.

Walaupun hanya dapat meluangkan sedikit sahaja masa bersama rakan-rakan, keseronokannya memang lain dari lain. Jumlah kami tidaklah begitu banyak, namun ukhwahnya inshaAllah sangat dirasai. Seronok melihat gambar terakhir kami di tempat mandi manda tadi. Masing-masing muka puas.

 Aku, hanip, cuan, ferd, mior, kamal
Azri, Nuar, Syamel, Yasir, Pojan, zizan



Sekian dari Syuib0809

Saturday, 13 October 2012

Meh Mai Pineng

Bismillah

Hujung minggu kali ni, begitu ramai pelajar KPLI lelaki yang pulang ke rumah. Yang masih ada di asrama Ciku tingkat atas ni hanya tinggal 6 orang. Oleh kerana nak bagi hari-hari kami bermakna, kami buat sedikit plan untuk pusing-pusing Pulau Pinang ni. Ketua perjalanan yang tak rasmi ialah Yasir T. Intan. Awal-awal pagi, kami semua dah pergi ke sekitar Taman Tun Sardon untuk makan sarapan. Aktiviti lazim hujung minggu. Memang sedap pun makanan kat situ.


Target utama pagi tu ialah untuk ke Batu Feringgi tengok-tengok pantai. Tapi terpaksa hantar Fauzan terlebih dahulu sebab dia tak nak ikut kami jalan-jalan. Ahli rombongan yang kekal ialah aku, yasir, safuan dan juga nuar. Kereta kancil biru terus bergerak ke Destinasi pertama kami, tapi pelik sebab tak berapa nampak pantai yang panjang macam teluk batik. Hanya nampak pantai pendek yang kami gunakan untuk ambil gambar sekejap. Tak berhajat nak mandi kat situ dan terus mencari pantai hinggalah kami sampai ke teluk bahang.

Ni umur semua dah dekat 24 tahun.

Berhenti di Taman Rimba Teluk Bahang, kami bersembang dengan seorang Mak cik berdekatan pintu masuk. Entah macamne, mak cik tu cadangkan kami masuk taman rimba tu sebab dalam tu banyak kolam mandi percuma. Kami yang memang tiada perancangan lansung untuk ke situ, terus parking kereta dan tengok-tengok kawasan sekitar. Waktu tu dalam pukul 9 pagi dan memang tak ramai orang. Oleh kerana nampak kolam dia macam best, kami terus tukar plan dari mandi pantai kepada mandi kolam. Memang terbaik.

 

 Buang tabiat sikit mandi manda pakai baju kemeja


Lepas mandi, kami terus bersiap untuk pergi ke beberapa tempat menarik di Pulau Pinang. Antara tempat yang sempatlah gak tangkap gambar ialah Empangan Teluk Bahang, Taman Rama-rama, Masjid Terapung dan Botanical Garden. Tapi waktu kat botanical Garden tu memang semua dah letih dan kepenatan. Takde sorang pun nak layan monyet-monyet yang berkeliaran dekat taman tu. Tapi, memang ramai pelajar sekolah rendah yang buat rombongan ke taman tu. Ade satu rombongan tu dari Batu Kurau, Perak. Cuma kesian, tengah panas-panas terik kul 12 tu, ada ke patut pakai baju sekolah bertali leher semua. Tolong jangan ikut negara barat kalau cuaca kita tidak seperti negara-negara yang sejuk sebegitu.




Target kami seterusnya ialah Masjid Negeri Pulau Pinang. Tapi, ternyata keadaan lalu lintas di Pineng sangat dahsyat dan penuh dengan kebiadapan manusia. Hanya cacian dan makian yang akan terungkap kalau tak sabar. Kami terpaksa membatalkan niat ziarah tersebut dan menuju semula ke Maktab. Sebelum tu, sempat makan tengah hari kat tempat makan yang digelar "Payung". Balik je bilik, semua terbongkang. Melepaskan lelah kepenatan masing-masing di atas katil.


Sekian dari Syuib0809.



Saturday, 6 October 2012

Ikhtilat Sukan

Bismilah

Menjadi seorang pelajar maktab atau kata lainnya bakal guru, nak tak nak anda kena aktif dan mempunyai banyak kebolehan. Tidak hairanlah begitu banyak aktiviti ko-kurikulum yang terpaksa dihadiri. Daripada persatuan, unit beruniform hinggalah kepada mengetahui cara pengadilan pelbagai jenis sukan, begitulah yang perlu dilalui untuk menjadi seorang guru.

Hujung minggu lepas masing-masing tak dapat nak balik rumah sebab ada kursus pengadilan bola sepak. Baru saja hilang kursus tersebut, kami diberi tugas untuk mengendalikan aktiviti permainan tradisional sempena Karnival Akademik yang berlansung 3 dan 4 oktober baru-baru ni. Tidak cukup dengan itu sahaja, semua pelajar PPC lelaki kena turun padang petang khamis untuk penilaian pengadilan bola sepak dan juga main bola sepak tengah-tengah hujan lebat. Dan minggu "belajar" ni berakhir dengan kursus permainan Ultimate a.k.a Frisbee yang berlansung semalam dari kul 4.45 petang sampai 6.15 petang. Memang boleh nampak kehitaman kulit semua orang.

Bola Tampar.

Sejak dari sekolah menengah, sukan utama aku ialah bola tampar. Hanya di tingkatan 4 dan 5 baru aku berhenti dan main bola sepak sebab team kami dibubarkan. Tapi, bila masuk KYUEM, aku kembali aktif bermain sebab ada kawan-kawan yang sangat bersemangat. Hinggakan hujung minggu pun kami akan berkumpul kat gelanggang selepas subuh. Untuk kursus sukan kami, kami hanya dibenarkan ambik bola sepak. Jadi, sejak minggu pertama di sini aku dah join pelajar-pelajar maktab ni main bola tampar waktu petang. Buat je muka tebal walaupun penuh gelanggang tu dengan orang pantai timur.

Keadaan Persekitaran

Teringat waktu di UK, aku orang yang sangat keras dengan Ikhtilat. Memang anti sungguhlah benda-benda campur lelaki perempuan ni. Sampailah kat IPG ni, semua pelajar digalakkan untuk bergaul sesama jantina. Dari minggu orientasi, hingga masuk ke kelas, dan dalam mentor-mentee sendiri memang kena mix. Dan akhirnya aku terasa percampuran lelaki dan perempuan adalah "benda" wajip yang perlu dibiasakan untuk menjadi seorang GURU.

Menjadi kebiasaan dalam gelanggang bola tampar kat sini, setiap pasukan perlu ada lebih kurang 1-2 orang perempuan. Yang lain semua lelaki. Memang diorang buat untuk meraikan perempuan, sebab merasakan tak adil kalau lelaki lawan perempuan. Dan memang selalunya tak cukup orang. Jadi kalau nak main bola tampar, memang kena satu team dengan perempuan. Mencari bermacam-macam alasan untuk "membenarkan" perbuatan aku tu, menyebabkan aku kembali buta mengenai Ikhtilat. Macam-macam persoalan yang bermain dalam fikiran aku. Nak main lagi atau berhenti?

Persoalan yang aku masih tak mampu nak jawap.



Sekian dari Syuib0809

Thursday, 27 September 2012

Dunia Baru

Bismillah

Sudah dua minggu berada di tempat baru. Bersama kawan-kawan lama dan menjadi "orang-orang tu" walaupun masih bergelar junior.

IPG pulau pinang, tempat baru untuk aku meneruskan cita-cita yang masih banyak lompongnya. Secara jujurnya, aku terkejut dengan bermacam-macam benda dekat sini. Mungkin aku boleh dianalogikan sebagai burung yang kembali ke dalam sangkar. Memang bakal-bakal guru dibiasakan dengan suasana di Sekolah, dan kepatuhan adalah perkara utama di sini.

Aku sangat suka dengan beberapa pensyarah di sini. Memang ternyata, mereka bukan calang-calang orang. Melatih guru untuk mahir, hampir dalam semua bidang memang satu kerja berat. Siapa nak jadi cikgu, tidak semudah hanya belajar di University. Dan siapa-siapa yang nak keluarkan Fakta kerja cikgu senang, silalah jadi cikgu. Nak tengok berapa lama boleh tahan.

Apepun, aku masih bermasalah dengan Sistem. Entah mengapa, itu yang aku masih cari. Keutamaan dan Peranan Islam dalam Sistem Pendidikan kita.

Tak larat nak menulis. Tunggu internet pada masa akan datang

Sekian dari Syuib0809

Saturday, 15 September 2012

MYC 2012 : Towards Professional Muslim

Bismillah

Sudah dua minggu MYC 2012 berlalu. Oleh kerana aku baru je dapat gambar, jadi teringin nak kongsi kat sini. Jzkk burhan selaku jurukamera dan juga penyunting video untuk program Muslim Youth Camp kali ni.

Towards Profesional Muslim

Tema untuk tahun ini, mengajak peserta yang rata-ratanya akan melanjutkan pelajaran ke luar negara untuk berbangga dan menjadi duta Islam. Pengarah teknikal program, si Aslam walau bagaimanapun mungkin sedikit kecewa. Program yang sepatutnya dihadiri 70 orang pelajar KYUEM hanya berbaki 30 orang bilamana macam-macam sponsor yang buat aktiviti berwajip untuk anak-anak buah mereka.



Walaupun mengalami penyusutan lebih dari separuh, MYC kali ni bagi aku mempunyai kekuatan yang tersendiri. Dan aku boleh katakan kekuatan utamanya ialah Penceramah dan juga Pesertanya.

Peserta: Kualiti Vs Kuantiti

Aku sebenarnya pertama kali jumpa kedua-dua batch Junior KYUEM ni. Ternyata beberapa tahun ni yang masuk kolej bukan calang-calang orang. Dan sponsor pelik-pelik seperti Maybank dan Teraju sudah mula menaja pelapis-pelapis mereka. Paling aku takut ialah dengan National Scholar yang dapat tajaan tanpa mereka minta. Alasannya mudah. Mereka adalah pelajar-pelajar terbaik Malaysia.

Walaupun bilangan yang hadir ke MYC ni sangat sikit, tapi peserta yang hadir sangat berkualiti. Rata-ratanya kuat memberi respon, suka bertanya soalan dan suka juga menjawap soalan. Menarik, banyak muslimin yang suka merespon walaupun bilangan mereka hanyalah 9 orang. Satu budaya yang sukar untuk kita dapat sekarang. Adik-adik muslimat juga banyak yang bersemangat untuk berkongsi. Semangat itu menjadikan MYC kali ni sangat hidup dan Meriah walaupun kuantitinya tidaklah sebegitu gempaks.

Penceramah dan Panelis

Alhamdulillah, pengisian dari penceramah sangatlah membuka mata peserta dan juga Fasilitator. Post yang lepas aku dah ceritakan mengenai Ustaz Hasrizal. Namun ada lagi seorang penceramah yang best iaitu Saudara Hilal Asyraf. Pertama kali aku jumpa beliau, tapi cara beliau mengupas tajuk "Tujuan Hidup" sangat-sangat lain dari yang lain. Selalu orang banyak tekankan Tujuan Hidup beribadah berbanding menjadi Khalifah. Namun kali ni, banyak konsep menjadi Khalifah di muka bumi ini yang ditekankan. Betapa pentingnya perancangan kita dalam mentadbir Alam ini mengikut panduan AlQuran dan Sunnah. Tapi nak tak nak kita perlukan juga ilmu lain yang menjadi "cara" dan "kaedah", supaya kita kekal berpijak di bumi yang nyata.




Penceramah lain ialah Ustaz Nasir yang menggantikan Ustaz Anhar untuk sesi "Tanyalah Ustaz". Aku agak tak fokus untuk slot ni sebab sedikit keletihan dan kurang jelas dengan suara Ustaz. namun mungkin yang aku boleh kutip sikit ialah mengenai bagaimana perancangan-perancangan yang dibuat untuk menyebarkan Islam, perlu dibuat secara beramai-ramai. Yang lain, banyak juga peserta yang bertanya mengenai Hukum Fiqh.

Untuk Forum, aku sangat tertarik dengan idea akmal amri. Jadikan benda yang kita minat sebagai medium untuk kita lakukan kerja Dakwah. Bukanlah idea baru, namun bahasanya mudah untuk difahami. Panelis lain aku tak dapat tangkap sangat kata-kata diorang. Salah Mikrofon dan salah aku gak sebab duduk belakang.




Kalumpang Resort & Training Centre.

Kali kedua aku ke tempat ni. Kali pertama ialah waktu MYC 2009. Tempat yang sangat cantik dan dengor kata, sangat mahal gak. Kami dapat duduk dorm yang boleh memuatkan sekitar 40 orang dengan 5 bilik air. Tapi oleh kerana peserta sikit je, masing-masing boleh ambik dalam 3 katil sorang. Cuma panas sikitlah siapa yang tidur katil bawah sebab kipas die tergantung kat dinding.


Berbeza dengan 2009, KRTC kali ni dilanda krisis lalat yang sangat teruk. Pemandangan yang cantik dimusnahkan dengan kehadiran lalat yang sangat-sangat banyak. Bukan tempat makan je yang penuh, malah dewan untuk ceramah yang kami gunakan juga diserbu oleh lalat-lalat ni. Sampai terpaksa guna kertas gam perangkap lalat. Memang rimas lah sepanjang berada kat tempat tu.


Kesimpulan?

Tahniah diucapkan kepada semua peserta yang dapat hadir untuk MYC kali ni. Memang terasa kalian semua orang yang sangat terpilih. Mudah-mudahan, kefahaman hidup sebagai seorang Dae'i dapat dipraktikkan sepanjang perjalanan sebelum memasuki alam kubur. Jadikan ianya saham besar untuk membawa kita masuk ke syurga. Dan maaf atas kekurangan dari pihak Fasilitator, juga Emcee yang banyak jugak bercakap tak ingat dunia. Penat jadi mc kali ni, banyak sangat benda nak kena "goreng" sebab penceramah selalu terlewat.

Ni gambar terakhir kami. Aku memang mengalami peningkatan berat badan yang kronik.




Sekian dari Syuib0809.

Wednesday, 12 September 2012

Mata Lebah atau Mata Lalat?

Bismillah.

Jumaat lepas, aku tetiba terbuka rancangan "Tanyalah Ustazah" kat tv9. Bila tengok prof muhaya yang jadi Ustazahnya, memang aku stay jelah tonton. Mungkin ramai menyangka ianya rancangan untuk wanita, tapi aku boleh katakan lelaki pun sangat bagus untuk menonton rancangan tersebut..

Dalam banyak-banyak yang bertanya soalan, aku agak tertarik dengan soalan seorang ibu dari kuantan yang mengadu macam mana kalau kita sangat susah nak maafkan orang. Bukan kita berhati jahat, tapi kesalahan orang tu terlalu besar sehingga kita memang tak dapat nak maafkan.

Prof Muhaya provoke "Puan, puan suka tak kalau orang maafkan kesalahan puan?"

Ibu jawap "ya, tapi kesalahan dia ni besar sangat. Saya tak dapat maafkan"

Prof muhaya tegur lagi berkali-kali supaya maafkan orang tu walaupun salah die besar. Sehinggalah akhirnya perempuan tu beritahu dia dicabuli oleh seorang ustaz. ............



Tapi jawapan prof sangatlah menarik. Aku ingatkan dia nak salahkan lelaki tu 80% tapi rupanya banyak dia suruh perempuan tu muhasabah diri, fikir bagaimana perkara tersebut boleh terjadi.. Aku sangat tertarik bila prof muhaya suruh Ibu berdikari tadi fokus kepada benda-benda baik dalam kehidupan seperti mendidik anak yang soleh, berbanding fokus benda-benda yang terus menerus membusukkan hati.

Mata Lebah vs Mata lalat.

MYC 2012 banyak memberi anjakan paradigma walaupun aku sudah beberapa kali menghadiri program ni sejak kolej lagi. Walaupun tajuk yang ustaz hasrizal bawakan hampir sama setiap tahun, namun begitu banyak penambahbaikan yang membuka minda para peserta. Dan antara yang menarik ialah mempunyai mata seperti lebah atau mata seperti lalat.

Mata lebah sentiasa mencari bunga walaupun berada di celahan sampah sarap yang kotor..
Manakala mata si Lalat sentiasa mencari-cari benda yang kotor walaupun berada di tempat yang baik seperti taman bunga.

Ada orang melihat perumpamaan ini sesuai digunakan untuk seorang dae'i. Aku mungkin melihatnya sekadar pandangan orang awam. Hidup yang selalu stress dan tertekan kerana memikirkan perkara-perkara buruk dalam kehidupan. Clash dengan awek, gaji sikit, kena marah dengan parents, marah dengan kawan kedekut, pening ahli rumah tak basuh pinggan dan pelbagai lagi benda negatif yang difikirkan setiap hari. Akhirnya menjadikan kita lalat mamalia yang berputus asa dengan kehidupan. Lebih teruk lagi, bila orang buat baik pun kita pandang yang jahat-jahat. Orang bagi ceramah, kita kata poyo!!

Jadilah orang yang sentiasa memikirkan benda positif dalam kehidupan walaupun dikelilingi persekitaran jahiliyah. Contoh terbaik sudah tentulah Rasulullah. Cuma aku lihat daripada duk pening fikir benda-benda negatif yang kita tak mampu nak ubah, alagkah baik kalau kita melihat perkara-perkara yang mampu untuk kita positifkan dan ubah. Melihat anak yang malas baca buku, ajaklah buat sesuatu yang bermanfaat seperti mengemas rumah. Tengok jiran duk mengumpat pagi-pagi akibat menjadi surirumah sepenuh masa, aturkan kuliah dengan ustazah2 yang hanya ada kelas petang.

Macam-macam boleh kita fokuskan. Seperti yang prof muhaya sarankan. Walaupun hidup penuh dengan sampah sarap kejahilan manusia, fokuskan pada benda-benda yang baik.

Cuma masalahnya, adakah kita terus menerus mahu bermatakan si Lalat?
Atau mengimpikan mata yang bersih seperti si Lebah?

Sekian dari Syuib0809

Saturday, 8 September 2012

Jagalah Allah, Allah akan Jaga Kamu

Bismillah

10 hari lagi sebelum kembali mengikuti Kursus Perguruan Lepasan Ijazah, aku melalui hari yang sangat memenatkan. Jam 6.30 pagi sudah keluar dari rumah menuju ke bus station. Bertolak ke Kuala Lumpur dan kemudian kembali ke Teluk Intan sekitar jam 4.00 petang. Sudah berjanji dengan rakan-rakan untuk pergi ke Sekolah Sains Teluk Intan bagi memberikan sedikit perkongsian. Jadi, terpaksa melepaskan urusan di Kuala Lumpur lebih awal dari yang sepatutnya.

Bas sampai di bandar baru sekitar jam 6.55 petang. Tanpa berlengah, aku terus hidupkan enjin van yang telah terbiar di situ sejak awal pagi lagi. Urusan untuk masuk sekolah menjadi mudah dengan bantuan Cikgu Rohaya, warden bertugas hari ni. Sepanjang perjalanan, duduk fikir apa yang ingin dikongsikan sepanjang usrah bersama junior-junior nanti. Namun, mata masih sedar dengan van yang sedang dipandu.

Bukannya Di Undang

Jam 7.20 petang, aku berada di selekoh sekitar batu 4. Sedang ligat memusing stering ke kanan, tetiba nampak batu besar kat tengah jalan. Dalam keadaan memang sudah sedia ada memusing ke kanan, aku pusingkan sedikit untuk mengelak batu tadi dan ditakdirkan Allah, tayar kanan depan van  pecah tak semena-mena. Akibatnya, van terbabas ke kanan menghala ke laluan arah bertentangan. Bagi mengelak lori tangki minyak yang betul-betul berada depan mata, aku pusingkan sehabis boleh stering ke belah kiri.. Dan..

Van terbalik, dengan tayar berada di atas.
Kemudian terbalik sekali lagi dan kembali ke posisi asal (tayar ke bawah)
Cermin utama(besar) depan dan belakang tercabut dari van, berkecai di tengah jalan.
Hmmm, rasa macam melayang je dalam van waktu berpusing, tapi tangan still kat stering.

Sebaik sahaja kereta berada dalam posisi asal dan berhenti bergerak, aku terus keluar dari kereta dengan keadaan blur. Sangat tak tahu nak buat apa sebab first time terlibat accident. Cuba meraih simpati, tapi tiada siapa pun yang berhenti nak tolong. Tetiba ada sebuah kereta berhenti dan tanya apa dah jadi. Orang lain yang lalu layang hanya terkejut tengok sebab dalam keadaan dua kali tergolek, aku masih boleh berdiri tegak. Hanya tangan yang luka sikit. Tiga lelaki india tolong tolak kereta aku ke tepi. Menarik, tiada sorang pun orang islam yang sudi tolong aku. Terfikir balik, siapa saudara aku sebenarnya?

Meneruskan Misi.

Sebaik sahaja kereta tarik sampai, aku terus menuju ke SEMESTI meneruskan tanggungjawab yang telah diamanahkan. Tumpang pak cik yang punye bengkel untuk bawa ke sana. Dalam keadaan tangan penuh darah, bahu baju koyak, aku terus ke surau untuk tukar baju. Memang aku bawak baju spare takut-takut kotor ke apa, tak sangka memang kotor teruk pun jadinya. Lepas solat maghrib terus kongsikan besama adik-adik, Muslim Tanpa Islam, Islam Tanpa Muslim. Juga, Islam Warisan atau Islam Pilihan.

Oleh kerana banyak benda berlaku, perkongisan agak kelam kabut dan tidak tersusun. Bersama-sama juga ada Nazrul, Fadhli, Dhiyauhaq, Aisamuddin dan juga Adam. Sebenarnya target nak join usrah SEMESTI, sekali Badan Dakwah tiada merancang apa-apa dan terpaksalah bertukar menjadi perkongsian. Lepas Isyak, kami jemput siapa-siapa yang free untuk join sembang-sembang bersama senior. Namun aku terpaksa beredar awal untuk buat report polis.

Alhamdulillah.
Tiada kecederaan yang parah berlaku.
Dalam keadaan kereta banyak pun, aku tiada langgar mana-mana kereta.
Dan dalam keadaan terbalik di tengah jalan, tiada mana-mana kereta pun yang langgar aku.

Emak kata, maghrib-maghrib elakkan memandu kereta sebab banyak syaitan yang mengganggu. Memang benar ketika tu maghrib, aku mungkin memilih batu yang berada di tengah jalan itu ialah realiti, bukan khayalan Imaginasi yang membentuk krisis. Syukur kepada Allah sebab dalam tragedi yang teruk sebegitu, aku terpelihara dari sebarang kecacatan mahupun luka dari cermin yang pecah tu. Malah, boleh meneruskan misi Hidup sebagai seorang Dae'i. Hebatnya Allah.



Sekian dari Syuib0809

Monday, 3 September 2012

Video penutup MYC 2012

Bismillah.

Hujung minggu menuju ke Kalumpang untuk MYC 2012. InshaAllah beritanya akan menyusul sebaik sahaja gambar-gambarnya keluar di alam maya. Setakat ini, saksikan dulu video penutup yang disunting oleh si Burhan yang hensem.




Aksi yang si Adin keluar dari sungai tu sila jangan percaya. Mati, hidup semula pun silalah jangan percaya.

Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 28 August 2012

Malu Pengkapelan

Bismillah..

Buka beberapa blog kenalan, aku terjumpa satu analogy yang menarik.

"Wanita ibarat epal. Epal yang tidak baik amat mudah diperolehi kerana ia berguguran di tanah, tetapi epal yang merah dan segar berada di puncak. Susah dipetik, susah digapai. Tetapi kadangkala kerisauan menjengah sanubari si epal, mengapa dirinya masih belum dipetik lagi? Lantas dia merendahkan martabatnya lalu menggugurkan dirinya ke tanah, sedangkan ALLAH meletakkan martabatnya di tempat tinggi yang tiada siapa yang berani memetiknya. Hanya pemuda yang benar-benar beriman, hebat dan tidak berputus asa saja yang mampu memilikinya. Mungkin bukan di dunia, tetapi di akhirat. Biarlah jodoh bukan di dunia. Asalkan cinta ILLAHI menginginkannya."


Analogy di atas mengingatkan aku kepada sebuah cerita yang berlaku di IPTA Malaysia. Seorang muslimat yang bertudung labuh, sedikit risau bila melihat rakan-rakan lain sudah mula punyai pasangan. Entah macam mana, muslimat ni minat seorang lelaki di kampus yang sangat-sangat kacak. Lalu kawan-kawan dia nasihat, kalau nak ngorat laki kenalah pakai seksi-seksi sikit. Baju kurung dan tudung labuh ni, dah ketinggalan zaman. Sedikit memeranjatkan, perempuan tersebut akhirnya mencabut tudung.


Ceritanya menarik bila mana ada muslimin lain yang sebenarnya menaruh harapan dan bercadang untuk melamar muslimat tersebut. Namun perubahan tersebut menghancurkan hati muslimin yang kalau diikutkan dalam cerita tu agak hensem dan alim. Hmmm.........

Kisah-kisah Reunion

Reunion baru-baru ni menemukan aku dengan sahabat-sahabat yang sudah meningkat remaja. Umur yang sudah mula memikirkan cintan-cintun sebagai perkara kedua terpenting selepas belajar. Ada beberapa orang yang memikirkan pernikahan sebagai perkara serius. Namun, ada yang rancangan pernikahannya mungkin 3-4 tahun lagi, namun sudah mula menyapa setiap hari di YM, SKYPE dan MUKA BUKU. Tidak kurang juga yang sudah pandai memperkenalkan kekasih kepada rakan-rakan. Malah, membuka kisah-kisah di blog, ramai dikalangan rakan perempuan yang berdoa supaya "hubungan" dengan kekasih sekarang kekal bertemu di atas pelamin. Fuhh..

Nak tak nak, aku rasa berkongsi dengan rakan-rakan adalah satu kemestian untuk merubah paradigma. Aku sendiri risau kalau-kalau Allah uji aku dengan budaya ber"couple" ni. Dalam beberapa kesempatan, aku titipkan sedikit pesanan supaya rakan-rakan take note bahawa formula terbaik untuk kekalkan kebahagian RUMAH TANGGA ialah jangan undang murka Allah sebelum bernikah dan sewaktu bernikah. Dan buku terbaik yang aku mampu cadangkan ialah "AKU TERIMA NIKAHNYA".

Sukar sungguh mahu katakan kebanyakan yang dibuat sebelum kahwin sudah ada ZINAnya.


MALU dan ANTi-Perempuan?

Aku teringat dari tingkatan satu sampai tingkatan tiga, memang hubungan lelaki dan perempuan dalam kelas kami berada pada tahap paling teruk. Tiada satu pun lelaki dalam kelas aku bercinta dengan permpuan dalam kelas aku. Bergaduh memang banyak sekali terutamanya aku. Berlanjutan sehingga tingkatan lima, memang kebanyakan rakan-rakan aku tidak biasa bercampur-gaul dengan perempuan. Hatta sopek dorm aku yang ganas tu pun tak pernah aku nengok dia mengayat perempuan.

Walaupun sekolah jenis campur, kami lebih suka buat aktiviti sesama lelaki berbanding aktiviti bercampur. Memang boleh lihat kalau ada event-event akhir tahun batch, orang lain duk sibuk tangkap gambar lelaki perempuan, aku dan rakan-rakan mesti duk elak dan selesa bergambar sesama lelaki sahaja. Nak cakap kami kuat agama waktu tu, takdelah plak. Akhirnya, aku boleh katakan semua rakan-rakan jenis ni agak menjaga pergaulan mereka hinggalah berada di Universiti. Dan bila buat reunion pun, mesti sesama lelaki je.

Sebenarnya diorang ni banyak je yang tak tahu malu, tapi dengan perempuan malu itu Allah berikan sebagai perisai. Aku boleh kata kalau aku tak malu dengan perempuan, memang teruk hidup aku. Mudah-mudahan Allah pelihara malu gila-gila aku ni sampai bila-bila.

Dalam Sahih Bukhari nabi kata:

"Antara ungkapan nabi-nabi terdahulu yang dijumpai orang ialah Kalau engkau tidak MALU, maka lakukan apa yang engkau inginkan".


Sekian dari Syuib0809

Sunday, 26 August 2012

Reunion Raya

Bismillah.

Sedikit coretan untuk raya ketiga bersama rakan-rakan. Rata-rata yang hadir hanya berpisah dari mata aku dua tahun sahaja. Kali terakhir kami berjumpa ialah waktu raya 2010 yang telah aku tulis kisahnya di sini. Antara yang paling semangat nak buat "reunion" ni ialah si bayern. Dan menggunakan jemputan rumah terbuka Dina sebagai tempat untuk kami berkumpul. Aku, adam dan bayern sudah ke sana bermula jam 10 pagi. Sekitar 10.30 pagi dah sampai di Gulam Rasul berhampiran Lekir.

Tidak lama menunggu, latif gibak, kamal amri dan syahir datang menerjah dari belakang.
Sementara menunggu satu rombongan dari Hutan Melintang, kami pun nyembang mengupdate perihal masing-masing. Sambil tu, duk mengumpat budak2 hutan melintang ni yang datang punyalah lambat.

Sebaik sahaja semua sampai, kami terus bergegas ke rumah Pape(Nizam) kat teluk batik. Memang lawa sungguh rumah dia. Makanan yang dihidangkan pun punyalah banyak dengan Nasi Lemak bagai. Tapi terpaksa jaga-jaga sebab lepas ni nak serbu rumah dina plak. Lepas makan, solat zuhur jap dan terus ke rumah terbuka tersebut.

Bersama tuan rumah

Aku boleh katakan kami jelah kot kawan-kawan Dina yang dari SEMESTI dan mungkin juga boleh digelar orang asing. Hanya Aisamuddin je yang ayah si Dina ni kenal, yang len buat muka selamba je lepak lama-lama. Siap sambung duduk dalam rumah lagi tu. Sebagai budi bicara, kami pun tolong untuk cabutan bertuah yang dibuat secara "bidan terjun". kami tukang gunting nama, lipat-lipat kertas and then masukkan dalam balang plastik. Ntah tak tahulah macamne, 8 dari 13 orang antara kami terpilih dalam cabutan bertuah tersebut.

Kami bertandang di rumah si Dina ni dari kul 2 sampai 5.30 petang. waduh!

Petang tu, masing-masing tak teringin nak balik rumah. Memang susah nak jumpa balik lepas ni, jadi kami plan bersiar-siar kat teluk Batik. pape belanja naik bot sebab semua tak nak terjun kat Laut. Sebab masing-masing tak bawak baju lain nak tukar. Plan berlanjutan hinggalah kami bercadang untuk makan malam bersama-sama. Masing-masing dah dapat duit raya dari ayah Dina, jadi takdelah masalah sangat. Makan steambot kat Shabu-Shabu area manjung. Aku pernah datang sekali dua tahun yang lalu, dan ni kali kedualah kiranya. Harga dah naik.

Boat Free. nampak berat sebelah

Kami akhirnya terpaksa pulang sebab dah lewat sangat kalau tak bertolak jam 10 malam. Ada satu yang aku pelikkan ialah kenapa takde sorang pun perempuan batch kami yang hadir kat rumah terbuka si Dina ni? nak je buat spekulasi. Dan pertemuan ni, aku sedikit hampa sebab tak dapat jumpe si Sopek. Duk beraya lagi di kampung katanya. InshaAllah jumpe lah lagi hendaknya.

Masing-masing sedikit sebanyak berubah. Ade yang peduli, dan ada yang tidak peduli dengan masalah UmmaH. Aku sangat risau dengan produk SeMESTI. And I must Do Something!


Sekian dari Syuib0809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.