Tuesday, 25 November 2014

Kisah Seekor anak....

Bismillah.

Hari yang tiba-tiba memenatkan.

Semalam, lepas mentelaah "masalah" remaja di surau, aku bergegas ke rumah Azman untuk ambil barang. Man perlu kosongkan rumah sebab bertukar tempat kerja ke Putrajaya. Maka bertambah sunyilah hidup selepas kehilangan jiran semeja pada bulan oktober lalu.

Lepas angkat barang, terperasan seekor anak kucing yang duduk di tengah-tengah kawasan rumput belakang cafe. Tak bergerak, tapi masih bernafas. Badan sudah penuh ulat/kutu. Waktu angkat, sempat aku pecahkan perut seekor nyamuk yang sudahpun kenyang duk hisap darah anak kucing tu. Tak tahulah mana datang perasaan manusia, aku bawa kucing tu pulang, mandikan, dan beri sedikit makanan. Tapi tak mahu juga dijamahnya, asyik nak tidur. Masa malam "terbuang" membersihkan serangga-serangga yang seakan-akan bersarang pada tubuh kucing tersebut. Letak dalam bilik waktu tidur, kot-kot jadi apa-apa.

Awal pagi, aku berkejar ke kedai runcit beli susu dan makanan kucing. Walaupun tahu kucing tu memang tak nak makan, aku ngangakan mulutnya dan "tuang"kan secebis makanan. Bersihkan kembali badan yang masih penuh dengan serangga. Kemudian lindung dengan tuala kecil sebelum bergegas ke pejabat untuk persediaan ke kelas tutorial. Lepas kelas tamat jam 1.00 tengah hari, aku bergegas pulang ke rumah melihat anak kucing tadi.

Kaku..

Keras.........

Tak lagi bernafas.....

Duk goncang-goncang, picit hdiung, basuh dengan air, ternyata memang kucing tu dah mati sebab penyakit. Kematian yang sama dengan anak kucing di rumah bernama gary. Cuma aku sendiri terasa bersalah, adakah aku yang menyebabkan dia mati?

Ambil cangkul, korek dan tanam anak kucing tadi sebelum bergegas ke surau untuk solat zuhur.

Sengaja aku tulis untuk coretan memori hari ini. Moga mampu mengikuti Rasulullah.



Diriwayatkan dari Ali bin Al-Hasan...dan Anas yang menceritakan bahwa Rasululloh S.A.W. pergi ke Bathhan, suatu daerah di Madinah.

Lalu,Rasululloh S.A.W. berkata, “Ya Anas, tuangkan air wudhu untukku ke dalam bejana...
Lalu Anas menuangkan air ke dalam bejana. Dan ketika sudah selesai, Rasululloh S.A.W. menuju bejana. Namun seekor kucing datang dan menjilati air yang berada dalam bejana tersebut. Melihat hal itu, lalu Rasululloh S.A.W. berhenti...sampai kucing tersebut berhenti minum dari air bejana, lalu Rasululloh S.A.W. berwudhu dengan air dalam bejana yang baru saja di minum oleh se-ekor kucing.

Kemudian Rasululloh S.A.W. ditanya mengenai kejadian tersebut, maka Beliau menjawab :
Ya Anas, kucing termasuk perhiasan rumah tangga...ia tidak dikotori sesuatu, bahkan tidak ada najis....

Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 18 November 2014

Usrah MyVi: Irama dan Lagu

Bismillah

Sepanjang Kakom 2014 berlansung, team volleyball terpaksa berulang alik setiap hari menuju ke Uitm Permatang Pauh. Kemudahan yang lebih baik walaupun memakan masa dan wang ringgit. Pengangkutan utama ke sana, bas terpaksa diketepikan kerana kami agak mengejar masa. Sama ada untuk tujuan memanaskan badan, atau untuk melihat permainan pasukan lain sebagai satu analisis. Hingga me"maksa" aku dan cikgu Azlan mengangkut pemain-pemain KMPP menggunakan kenderaan sendiri. Perjalanan sekitar 15-20 minit, banyak perkara yang boleh dimanfaatkan.

Awal pagi, percubaan membawa beberapa kelemahan dalam adat dan budaya sebagai tajuk perbincangan agak berjaya, namun tidak bertahan lama. Perjalanan balik, aku menukar MyVi oren menjadi pusat Karaoke. Lagu rock kapak, nasyid, qasidah, wali band, one direction, semuanya di balun. Mahu mencetus sebuah perbincangan untuk anak muda. Tidak perlu topik berat, cukup sekadar muzik. Lalu, usrah MyVi pun bermula...


Ni bukan usrah eh. Sekadar sesi postmortem mengenai perlawanan yang sudah berlansung waktu siang

"Resolusi"

Rata-rata bersetuju betapa mengarutnya lagu-lagu sekarang. Sukarnya mencari lirik-lirik hebat seperti zaman rock kapak yang ada sebahagiannya lebih bersifat ketuhanan. Lagu-lagu seperti "bila diri disayangi" dan "kau satu-satunya" dari ukays sememangnya menceritakan cinta kepada Tuhan. Belum lagi dilihat karya M Nasir seperti "Tanya sama itu Hud-Hud" dan Malique dengan lagu "aku Maafkan Kamu" yang secara halusnya membawa Hadis Nabi untuk dikenali pendengar. Lebih pelik, kenapa lagu-lagu ini tidak digelar islamik a.k.a NASYID?

Perbincangan diteruskan dengan keberkesanan menyampaikan dakwah melalui irama dan nyanyian. Agak pelik bilamana lagu "Tobat" dan "Shalawat" oleh wali band yang disambut oleh peserta konsert dengan terhuyung hayang dan bercampur lelaki perempuan. Lirik yang mantop, tetapi tidak berjaya menembusi hati pendengar kerana rentaknya. Adakah kerana ini Islam meng"haram"kan petikan gitar dan tiupan seruling?

Abu Umamah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:

Bahawa Allah telah membangkitkan Aku menjadi Nabi dengan membawa hidayat dan rahmat kepada orang-orang mukminin dan Allah telah memerintahkan Aku supaya menghapuskan alat ma’azif (alat bunyi-bunyian), alat-alat mazamir (seperti seruling) dan alat-alat awtar (alat-alat muzik bertali), salib dan perkara-perkara jahiliah …..
( Riwayat Abu Daud al Thoyalisi )

Paradigma anak muda, sering sukar untuk percaya dengan apa yang ISLAM kata. "Teori2" islam hanya akan dibanggakan bila ia diperakui, dibuktikan dan diperkatakan oleh orang barat. Dengan kata lain, mereka mempercayai Islam dari kaca mata orang bukan Islam. Perbincangan yang tercetus disebabkan lagu "What Makes You Beautiful" dari One Directions. 




Sifat malu, itulah yang menjadikan anak-anak gadis menjadi CANTIK.

Nabi S.A.W bersabda yang bermaksud: "Terdapat 99 bahagian tarikan pada wanita berbanding lelaki, lalu Allah kurniakan ke atas mereka sifat malu." (Hadis riwayat Baihaqi)

Perbincangan yang kelihatan remeh. Tapi itulah anak muda. Lagu-lagu rock kapak yang begitu banyak terhasil untuk anak muda kerana kecewa. Bukan kerana kecewa dalam akademik, koko atau dakwah, tepai kecewa kerana cinta. Poyo gila bunyi. Kecewa sebab curang, tak direstui orang tua, tak sama darjat, berjauhan dan bla3x yang sesangat-sangat geli untuk dibayangkan. Menariknya, ahli-ahli usrah MyVi kali ini hampir semuanya pernah ber"couple" kecuali drivernya. So, hasil interview dengan budak2 ni akan aku kongsikan next post.



Nantikan kisah-kisah menarik dari mereka

Bersambung......



Aku kongsikan sebuah lagu yang sangat ramai orang tak pernah dengar. Aku sendiri baru jumpa hari ini setelah 13 tahun sejak kali pertama mendengarnya dari mulut rakan kat sekolah agama rakyat dulu. Mengimbau kenangan zaman kami yang dibesarkan dengan lagu-lagu senario. Penuh makna dan nasihat.






Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 11 November 2014

25:

Bismillah

Sekadar catatan untuk hari yang menyibukkan. Pada umur 25 tahun, masih punyai masa untuk mengingati tarikh lahir sendiri. Ketiadaan Twitter, Whatsapp dan yang sewaktu dengannya, menapis begitu banyak manusia. Manusia yang mengingati, pasti punya sebab tersendiri.

Awal pagi sudah mencari sarapan di luar. Usai solat subuh, sarapan tersedia buat tetamu-tetamu yang hadir ke rumah. Kehadiran rakan-rakan yang sudi bermalam di rumah sempena KAKOM seperti sebuah hadiah untuk diri. Tapi agak kelam kabut sebab 6.30 sudah perlu bergegas untuk perjumpaan bersama kontinjen. Terima kasih kepada Aiman, Cuan, Ferd, Meor dan Azri yang dah tido dah pun.

Pukul 7.20 bertolak ke UITM untuk perlawanan dengan KMtJ. Berlansung jam 10.30 pagi. Kemenangan pertama yang sekali lagi menjadi hadiah buat hari ini. Sampai semula ke kolej jam 12.30 tgh hari dan bersiap untuk Majlis Perasmian. Tanpa rehat yang panjang, terus bergegas ke padang pukul 1.30 tgh hari. Majlis habis jam 3.30 petang dan aku terus pulang merehatkan badan.

Lepas asar, memang bercadang nak belanja KFC untuk tetamu-tetamu di rumah. Balik dari Kailan, aku siapkan nasi goreng sebab tahu diorang ni memang lidah melayu habis. Diorang plan nak sambut hari jadi Ferd yang bakal berlansung tak lama lagi. 20 nov tak silap aku. Aku yang empunya birthday hari ni senyum je sebab aku memang tak "minat" orang sambut hari jadi aku. Rasa awkward. Haha. Alhamdulillah memang diorang tak ingat. Niat nak belanja diorang pun selesai tanpa syak wasangka.

Malam disibukkan dengan pelbagai postmortem.

.........

Sudah 25 tahun, tidak pasti apa manfaat yang sudah diberi.. Quran yang kerap dilupakan. sedangkan itulah yang sepatutunya menjadi teman diri. Aku sudah berhenti memikirkan mengenai "teman hidup". Sekadar memanfaatkan sebaik-baiknya "teman-teman" dalam bilik tutoran yang akan memberi saham bila mati.

Moga umurmu penuh manfaat

Syuib0809.

Sunday, 2 November 2014

MYC2014: Cabaran Beragama

Bismillah

Berjaya mengikuti program muslim youth camp 2014 yang berlansung di Kuala Kubu Bharu. Kesibukan rakan-rakan lain yang bekerja dalam bidang korporat menyebabkan mereka tidak berkeizinan untuk hadir awal. Ketiadaan orang menyambut peserta, menyebabkan aku seperti "pendosa" untuk membiarkannya. Hingga akhirnya pengorbanan dengan "dosa" mengiringi pemergian aku ke sana. Hampir 4 jam perjalanan, dengan kos yang mampu menampung hidangan mewah selama seminggu.. Moga ada jawapan di hadapan Allah.

Secara keseluruhan, aku sangat berpuas hati dengan segala-galanya. Keadaan tempat, penyediaan serta pengisian modul, perjalanan program, semuanya berjalan sangat-sangat lancar dan menarik. Walaupun bilangan peserta agak sedikit, namun mereka sangat-sangat hyperactive dan kelihatan sangat-sangat terpilih. Bayangkan sahaja, walaupun modul sudah disusun dengan baik, persoalan dan pertanyaan mereka yang bertubi-tubi akhirnya menjadikan mereka "pencorak" kepada pengisian MYC kali ni. Sesi pembentangan pula menjadi sangat lama kerana keghairahan mereka mengutarakan pendapat. MashaAllah. Hebat.

Tugas biasa zaman-berzaman.

Cabaran Beragama Generasi Y

Secara keseluruhan, AJK modul cuba membawa peserta kembali kepada persoalan-persoalan pokok "Back to Basic" yang mungkin diambil remeh sepanjang kita beragama. Persoalan apa itu Islam, kenapa percaya kepada Allah, kenapa perlu laksanakan rukun Islam dan sebagainya yang akhirnya membawa muslim kembali semula berfikir tentang persoalan mudah, mengapa kita PERCAYA? Namun dalam banyak-banyak perbincangan, aku amat tertarik dengan topik "cabaran beragama generasi Y"

Selepas dua LDK berkisar mengenai negara Idaman serta nasihat kepada teman, aku terperasan sesuatu yang agak merisaukan. Pendapat serta persoalan yang diberikan mereka banyak hadir dari sumber utama generasi Y seperti syeikh google, ustaz twitter, Kitab FB, kuliah Vlog, Instagram dan ahli jemaah Whatsapp. Sumber-sumber yang menjadikan remaja Islam begitu keliru, apa yang mereka harus percaya? Hingga mereka akhirnya larut dengan apa yang mereka nak tahu semata-mata, bukan lagi apa yang mereka perlu tahu. Satu cabaran yang sangat-sangat besar untuk mereka membina sudut pandang dalam beragama. Apatah lagi dalam sebuah dunia media yang tidak dikuasai oleh orang islam.

Cabaran biasa anak muda juga, meraka begitu idealistik dengan aplikasi agama. LDk negara idaman menampakkan kesamaan fikrah mereka, Tidak mahu ada jurang besar diantara orang miskin dan orang kaya. Impikan negara yang bersih, sistem pendidikan yang mencetak rakyat berakhlak seperti para sahabat. Namun soalan mudahnya, bagaimana?

Cabaran Bergenerasi.

Pertemuan dengan rakan-rakan seperjuangan seperti satu suntikan yang menaikkan semangat. Melihat mereka, mengimbau begitu banyak kenangan bersama ketika di luar negara. Menyedut kembali manisnya Ukhwah. Melihat begitu banyak rakan-rakan yang "lari" dengan titipan alasan, menimbulkan beberapa tanda tanya. Banyak yang menerima tarbiyah, tetapi tidak pasti ke mana. Tahun berganti tahun, generasi bertambah, namun masalah bergenerasi ini tetap timbul. Kami berbincang...

Amir berkongsi:

Banyak perkara. Kita sudah TAHU.
Namun adakah kita MAHU? 
Dan itu sahaja yang tinggal.

Soal hati.
Hati yang ikhlas.
Ibarat gelas yang bersih.
Air yang dituang akan dapat diminum

Hannan membelek-belek semula cebisan ingatan:

Had it been a near adventure and an easy journey they had followed thee , but the distance seemed too far for them . Yet will they swear by Allah ( saying ) : If we had been able we would surely have set out with you . They destroy their souls , and Allah knoweth that they verily are liars 
At Taubah ayat 42

Aku pula sudah menontonnya bertahun-tahun kecuali pada tahun 2011.
Dan aku sudah menukilkan kerisauan tersebut dalam post "Kaplitalis Dakwah"

Sedutan
Bilamana kamu tidak rasa cukup dengan yang sedikit
Maka kamu tidak akan puas dengan harta yang banyak
Yang dicari rohmu ialah keberkatan
Bukan pada kuantiti, tidak juga pada kualiti
Kerana ketenangan lahir dari pemberian Tuhanmu
Bila kamu dekat denganNya

..................

Akhir kata, terima kasih untuk hujung minggu yang cukup hebat.



Sekian dari Syuib0809



Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.