Sunday, 21 September 2014

Keterbalikan

Bismillah

Demam yang memekakkan. Terasa dunia sunyi sebentar.

Keluarga datang menziarahi. Kerapkali naluri anak muda(termasuk diri) merasa lebih tahu dari orang tua. Ada sebahagiannya menyanggah petua-petua orang lama dengan alasan zaman ini zaman moden. Ketahuilah, hakikatnya orang tua sentiasa lebih tahu.

Pagi semalam, ayah aku tengok tayar kereta belah kiri dah botak. Katanya, mesti tukar tayar ni nanti. Aku yang memang tak tahu apa-apa sikit pun tak bercadang nak tukar. Mana taknya, tukar tayar kena pakai duit. Dah lah minggu depan nak pi service lagi. Tup tap tup tap, tak tunggu lama pun, tayar yang abah tegur tu pecah bila nak masuk matrikulasi. Aduiih.. dah bertambah kerja hujung minggu. Tukarlah akhirnya tayar tu.

Sebelum pulang, mak tinggalkan alat-alat menjahit untuk aku. Antara kerja perempuan yang paling aku gagal kat dunia ni ialah menjahit. Maka aku rasa sangatlah tak perlu. Tapi entah macam mana, waktu menggosok seluar, terperasan yang seluar slack aku terkoyak kat bahagian punggung. Dengan seluar lain yang baru sahaja disumbat dalam mesin basuh. Tiada pilihan lain, ambik jarum dan benang yang mak bekalkan, lalu menjahit walaupun sakit hati sebab susah beno nak masuk benang dalam jarum.

Semoden mana pun zaman, emak ayah sentiasa menjadi penyuluh jalan untuk kita. Kadang kala kita rasa kita menguasai ilmu zaman ini, sedangkan kita lemah menghadapinya. Zaman yang dipenuhi kabus dan kesamaran, memerlukan pimpinan tangan orang tua untuk kita melaluinya.

Zaman yang penuh keterbalikan.

Berkongsi dengan anak murid setelah melintasi zebra line di matrikulasi
"Zebra line ini dibuat supaya kereta berhenti dan bagi orang jalan. Tapi yang saya duk perhati jadi terbalik. Orang plak yang berhenti untuk bagi kereta jalan..."

Teringat kembali satu lagi kepelikan.
"Lampu kuning tu maksudnya perlahankan kenderaan, bersedia untuk berhenti sebab lepas ni lampu merah. Tapi sekarang bila nampak lampu kuning, semua orang memecut makin laju sebab lepas ni lampu dah nak merah, penat nak tunggu kalau tak lepas."




Zaman keterbalikan ini, akhlak murni akan menjadi sesuatu yang sangat luar biasa. Seperti mana seorang wanita tua yang terpegun dengan senyuman Rasulullah kerana senyum amat sukar dilihat pada zaman Jahiliyyah. Bergaduh antara kabilah pula menjadi kebiasaan. Ayuh anak muda, tawan manusia dengan akhlakmu. Ilmu mu amat cetek untuk kerap berkata-kata dan menulis di alam media.

Dari ibn mas'ud

“Sesungguhnya kalian (sekarang) berada di zaman yang banyak terdapat orang-orang yang berilmu tapi sedikit yang suka berceramah, dan akan datang setelah kalian nanti suatu zaman yang (pada waktu itu) banyak orang yang pandai berceramah tapi sedikit orang yang berilmu."

Zaman perempuan lebih banyak dari lelaki. 
Zaman seorang guru lebih pemalu dari anak muridnya. Hehe

Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 16 September 2014

Dunia sebuah Kepenatan

Bismillah.

Dunia ini sebuah kepenatan
Kesiaan kerana redha manusia
Keindahan kerana redha Allah
Yang mana satu kamu mencari
Pasti itu yang kamu perolehi

Acapkali aku dan kamu lelah
Mengorek rezeki lombongan dunia
Rezeki dari Allah?
Kini sekadar kosa kata
Yang memenuhi meja penceramah
Menjadi Endoktrinasi risalah jiwa
Kuncup dalam pembersihan hati
Kian jauh menjadi akidah.

Hati ini kesedihan
Melihat anak itu di medan pertarungan
Melawan penyakit, melawan sihir
Melawan emosi dalam diri
Melawan kebencian dalam kepingan hati
Hingga guru ini kerisauan
Risau yang memenatkan
Sangat-sangat memenatkan.

Dunia ini dikongsi manusia
Yang hatinya pelbagai warna
Ada warna menguntum senyuman
Ada warna menyakitkan mata
Namun begitu, seribu warna sentiasa berguna
Mencipta karya sejuta wajah
Memapar lukisan ratusan makna
Hadiah buat pengembara yang lena

Tuhanku mencipta kematian
Sebagai sebuah cerminan kerehatan
Dari dunia yang penuh kesibukan
Beruntunglah mereka yang selalu keletihan
Bekerja dan berjuang untuk Tuhan
Kerna syurga sebagai balasan
Sebaik-baik tempat untuk berehat
Sebaik-sebaik tempat untuk berhibur
Sebaik-baik tempat untuk berteduh
Berbanding dunia yang penuh kepenatan



















Sekian dari syuib0809

Monday, 8 September 2014

Belikari

Bismillah.

Semalam, aku ke pasar sabtu Kepala Batas sebagai orang bujang. Betul, benar-benar bujang. Tapi yang disangkutkan di tangan ialah sebungkus nasi kerabu, rempah kurma, asam keping, satu plastik cendawan mentah dan 300gram udang segar. Masuk sahaja rumah, siang udang dan simpan dalam peti sejuk sebelum berangkat ke gelanggang bola tampar. Balik dari meeting jam 11 malam, duk kupas bawang-bawang sementara menunggu nugget masak. Kelaparan...

Pulang dari solat subuh, capai kuali, keluarkan semua bahan mentah dan terciptalah ayam masak kurma yang menggunakan susu sejat. "Kembali" menuju ke gelanggang bola tampar jam 7.30 pagi hingga tak sedar yang diri sudah berjanji dengan pelajar untuk kelas tambahan jam 9.00 pagi. 12.10 tgh hari urusan dengan semua pelajar selesai dan pulang kembali ke rumah. Menyambung tugas sebagai Chef, cendawan masak paprik bersama udang dan sotong berjaya disempurnakan dengan bantuan daun limau purut yang dibekalkan dari rumah Isnin lalu. Fuhhh, lepas zohor baru makan.

Seperti kanak-kanak yang menulis benda "bodoh" di FB. Bezanya, aku menulis semua ini di blog.

Menjadi lelaki yang hampir setiap pagi meng"asap"kan dapur untuk santapan diri, aku tidak mampu melihatnya sebagai definisi kepada berdikari.

Menjadi lelaki yang pulang ke rumah lalu terus memegang vacuum, aku terasa sesuatu yang lebih daripada berdikari.

Apatah lagi menjadi lelaki yang pergi ke supermarket mencari langsir, pinggan mangkuk, cadar bagai dan menghabiskan masa antara maghrib isyak memasang besi langsir. Oowh... sungguh feminin..

Menyangka diri berdikari, aku khuatir diri selesa hidup sendiri.
Kehidupan yang disangka selesa tanpa penyeri. Tepatnya seorang isteri.

.........................

Berjumpa dengan seorang rakan baik minggu lepas mengingatkan aku kepada memori di sekolah menengah. Seorang rakan yang gemar bersendiri ketika di luar kelas. Se"pesyen" dengan aku yang "pemalu" dengan kaum hawa. Tup tap tup tap sudahpun mendirikan rumah tangga. Perkahwinan beliau menyebabkan kami bertemu kembali setelah 7 tahun tidak pernah lansung berjumpa.





 7 Tahun yang lalu..

Adik ipar si mubarak ni pelajar di kmpp dan isteri dia pula kawan baik si hanip. Diizinkan Allah, kami bertemu di kolej ketika hari pendaftaran pelajar dan sekali lagi di kenduri hanip baru-baru ni. Kecil sungguh dunia.


Okeh stop.

Sebenarnya aku nak masak Udang Butter, tapi tak terjumpa daun Kari. 
Mengarut?


Sekian dari Syuib0809.

Monday, 1 September 2014

Pertemuan 13 Tahun.

Bismillah.

Aku dan mereka hanyalah seorang anak kampung.

Hiburan kami mungkin sekadar mini daun terup, getah sebagai lastik, main cop tiang, menconteng2 kertas, memijak-mijak kaki dengan irama pepsi cola aiskrim soda magnolia buatan malaysia.. Entah mana mai ayat jampi tersebut, tapi ketika itu kami tidak seperti kanak-kanak bandar yang berDIGIMON dengan "gajet" masing2.

Aku masih ingat, bilangan darjah 6 ketika itu sekitar 63 orang yang dibahagikan kepada kelas 6 Kejora dan 6 Marikh. Menariknya, murid-murid lelaki sangat jarang ponteng sekolah kerana kami dimotivasikan dengan riadah pagi yang direka sendiri. Satu tin minuman yang dipijak leper, kemudian dimainkan dalam gelanggang badminton dengan bilangan pemain hampir 20 orang. Satu kaedah yang sukar diterima "orang pedagogi", tapi inilah yang menjadikan kami semua datang awal ke sekolah.

Inilah gelanggang permainan yang menyebabkan kasut terkoyak. Comel korang. haha

Murid perempuan pula ketika itu sibuk dengan fenomenan "tomok". Mungkin wanita "gatal" awal kot.. Hehe. Tapi memang sesuatu yang mengundang senyuman bila teringatkan cinta monyet rakan-rakan. Darjah enam dah pandai aktif surat-menyurat. Manakala aku dan rakan-rakan adalah individu-individu yang suka mengkantoikan pasangan-pasangan tersebut. Hmmm, kisah lama.

Aku hanyalah "anak kampung celup" yang duduk di taman perumahan. Bersahabat dengan mereka mengajar diri untuk bersyukur dengan apa yang ada. Kami tidak disibukkan untuk bermegah-megah dengan kasut, baju atau beg yang dibawa ke sekolah. Mereka bukan guru pada percakapan, tetapi contoh pada perbuatan. Mengajar orang sekeliling bagaimana merendah diri, kerana dengan itu sahaja baru diri dipandang tinggi.

Zaman tak reti guna kamera. Semua gambar aku takde. Pasal aku yang tukang klik.

Hubungan kami terputus selepas aku ke asrama penuh.

Pertemuan 13 Tahun.

Hujung minggu lepas, "rakan-rakan" baik merangkap "kawan-kawan" paling lama aku selamat diijabkabulkan. Ooh ye, mereka kembar... Kembar seiras yang dari jauh aku dah dapat beza, tapi tidak bagi orang yang baru kenal.

Sewaktu mencari meja, ternampak kawan-kawan perempuan sekolah rendah. Izzati Ismail memang aku tak pernah jumpa dah lepas darjah 6. Tapi muka sama, senang nak cam. Terkejut bila disapa oleh rakan yang memang aku tak dapat nak detect muka sapa. Kejutan bertambah bila ramai sungguh yang hadir memeriahkan majlis Ija dan Naim. Abidin dan Papat antara yang sangat lama aku tak berjumpa. Menarik, muka diorang masih sama macam waktu kecik dulu. Seronoknya berjumpa hanya Allah yang tahu.

Dari kiri: Izmal, Yahya, Nuar, Nazrin, Khairul, Papat, Bidin, aku, Saidi yang dah ber"anak". 
Seiras kan kembar tu.

Kami kemudian menyambung perjalanan ke sebuah lagi kenduri rakan bernama Zakiah Jamiun. Terserempak dengan si kecil molek, Sheila yang sudahpun mendirikan rumah tangga bulan 5 yang lalu. Lepas tangkap gambar duk sambung sembang-sembang. Topik paling hangat sudah tentulah pasal kahwin. Dalam kepuasan pertemuan petang itu, aku masih teringin nak jumpa Shahrani Nayan dan Fasli yang memang sungguh-sungguh ter lost contact. Mudah-mudahan bertemu nanti.



Mereka yang sempat aku jumpa tapi tiada dalam gambar ialah Sheila, Husna Ramli, Ummi Kalsom.

Kehebatan mereka adalah pada akhlak luhur dan eloknya budi pekerti. Percakapan mereka terutamanya si Yahya ini memang sangat-sangat molek didengar. Nazrin, khairul, Izmal memang dari sekolah terkenal sebagai kanak-kanak nakal, tapi secara jujur sangat-sangat merendah diri. Kalaulah mampu aku bersahabat lebih lama dengan mereka, pasti penyakit hati ni mampu diubati.

Moga bertemu lagi.
Agar Allah mudahkan urusan jodoh dan rezeki kalian



Sekian dari Syuib0809.

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.