Sunday, 27 December 2015

Diari Kotak Kayu

Bismillah.

Cuti empat hari, aku mereput kat rumah bujang seorang diri. Mengemop lantai yang selalu terbiar untuk dijinakkan. Juga meng"asah" bakat di dapur dengan menu-menu yang bersilang-seli. Kembali membakar ayam seperti zaman-zaman bergelar mahasiswa dahulu. Saki baki Maple syrup yang dibeli di Setia Alam, tidak pernah lansung mengecewakan si ayam yang sudahpun menghembuskan nafas terakhir.

Menu untuk buat kaum hawa tercabar:

Khamis: Ayam bakar (perapan masala, lemon, bbq sos, maple syrup, oyster sos)
Jumaat: Ayam masak lemak, Sambal Telur Itik. (Resepi biasa2 sahaja, aku banyakkan air asam)
Sabtu: Melatak kat kenduri kahwin. Malam tumis kuah hailam, makan dengan mee segera. (tumis: bawang2, cili boh, ayam, sos cili, sos tiram, sayur,)
Ahad: Ayam bakar, coleslaw, kentang tak putar sangat, kuah percik(santan, cili, gula melaka, serai, kerisik sikit)

"Muzik"  MEMORI

Ketika memori berlansung, aku terperasan alat-alat muzik(percussion) kat surau hampir semuanya sudah uzur. Alhamdulillah, ada sedikit bekalan alat muzik yang pernah aku miliki. Rujukan. Aku tak tahulah nak malu ke tak malu untuk mengaku, tapi aku memang aktif bab-bab muzik ni.

Mengimbau kembali sejarah.

Sekolah rendah: masuk "band"(main melodian) dan Nasyid.
Sekolah menengah: Koir Dilantik jadi ketua kumpulan Kompang, Masuk team caklempong(1st team) dan main Conga untuk nasyid sekolah. Dilantik jadi presiden kelab Muzik (Lagho giler)5: Puisidra
Kolej A level: Dikir Barat dan Nasyid.

Kegilaan hujung minggu di KY. Padahal dalam ni budak-budak yang aktif-aktif dakwah belaka. Alhamdulillah, muka aku ter"hijab". Hanya kain pelekat yang terpamer dalam video ni. Hehe


Cuma muzik-muzik aku lebih kepada seni dan kebudayaan. Yang goyang-goyang kepala tu memang tak layan lansung la.


Minggu lepas, aku berhajat menambah "kemudahan" untuk student-student "surau". Memang lama sungguh survey. Dari harga rm650, kemudian rm450, aku akhirnya ditemukan dengan promosi akhir tahun dari Afro Cajon. Walaupun kualitinya tidak sehebat buatan orang putih, namun bunyinya masih memuaskan hati orang-orang amatur seperti aku. Dan orang-orang biasa akan cakap " macam kotak kayu je, tak nampak pun apa yang alat muziknya"

Inilah Cajon a.k.a Kahon. Duit aku duk perabih beli benda-benda macam ni. Yang selipar dah putuih tali pun berat nak pi beli baru. Baju pun selagi muat, selagi tulah aku pakai. apepun, secara jujurnya, aku tak suka disiplin penjual benda ni.

Namrud dan Julaibib

Kolej dikejutkan dengan kematian seorang pelajar tahun dua, semester 4. Secara jujurnya, aku tidak lansung mengenali beliau. Kematian dengan penyakit yang ahli keluarga sendiri tidak mengetahui, maka ia sangat-sangat mengejutkan. Selesai tahlil, aku kongsikan dua buah kisah.

Kisah Namrud dan Nabi Ibrahim yang dialognya ternukil di dalam Albaqarah:



أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِي حَاجَّ إِبْرَاهِيمَ فِي رَبِّهِ أَنْ آتَاهُ اللَّهُ الْمُلْكَ إِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّيَ الَّذِي يُحْيِي وَيُمِيتُ قَالَ أَنَا أُحْيِي وَأُمِيتُ قَالَ إِبْرَاهِيمُ فَإِنَّ اللَّهَ يَأْتِي بِالشَّمْسِ مِنَ الْمَشْرِقِ فَأْتِ بِهَا مِنَ الْمَغْرِبِ فَبُهِتَ الَّذِي كَفَرَ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ (258) }
Apakah kamu tidak memperhatikan orang yang mendebat Ibrahim tentang Tuhannya (Allah) karena Allah telah memberikan kepada orang itu pemerintahan (kekuasaan). Ketika Ibrahim mengatakan, "Tuhanku ialah Yang menghidupkan dan mematikan," orang itu berkata, "Saya dapat menghidupkan dan mematikan." Ibrahim berkata, "Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, maka terbitkanlah dia dari barat." Lalu terdiamlah orang kafir itu; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.


Juga kisah pemuda Ansar bernama Julaibib yang calon isterinya di"jamin" oleh Rasulullah.

Namrud itu, segala-galanya ada dalam tangannya. Kaya, berkuasa, hingga terasa dia tidak akan dimatikan. Kelupaan kepada kematian, raja itu dibunuh oleh binatang yang kita semua adalah pembunuh tegarnya. Si bangga yang mati dalam keadaan hina.

Manakala Julaibib, pinangannya ditolak oleh bakal mertua kerana tiada rupa dan harta. Namun si miskin ini sentiasa ingat kepada kematian dan bercita-cita untuk syahid. Saat perkahwinannya semakin hampir(ada riwayat kata dah kahwin), dia menyahut panggilan jihad dan syahid. Si miskin dunia ini Allah muliakan kematiannya.

Peringatan kita untuk mati, memuliakan kematian kita.

Kisah Cinta Tiga Negeri.

Untuk tahun 2016, aku berhajat untuk menulis cerita ini. Kisah yang menghuraikan "puisi-puisi" aku satu ketika dahulu. Puisi pertama Acuan dan Roda. Puisi kedua Mughith dan Barirah. Banyak sebenarnya kisah di sebalik dua coretan tersebut. Hati aku dah suruh aku berhenti dari mencari jodoh. Nak cari kebendenya, empat hari ni pun balik2 duk pusing masjid, pasar, supermarket dan kembali ke rumah juga akhirnya. Phone pun jarang beno berbunyi. Kalo mesej masuk pun akan berbunyi:

"Cikgu, kawan saya tinggal kunci dalam bilik. cikgu boleh tolong tak..." Hahaha

Tertarik dengan kata-kata ini.
"kita tak mungkin boleh menghentikan hati kita. Tetapi hati ni yang selalu memberhentikan usaha kita..."

Okeh, bye...



Sekian dari Syuib0809.

Thursday, 17 December 2015

MEMORI Ayah Tiri

Bismillah...

Bukan tiada masa untuk menulis..
Cuma tiada tenaga untuk mengisi masa dengan menulis.
Terbaring dengan batuk dan selesema yang sudah berlarutan lebih 3 hari...

Demam yang menyerang di hari kedua berlansungnya MEMORI, akhirnya berjaya melumpuhkan bekalan nasihat buat keesokan harinya.

MEMORI tahun ini, penuh kejutan dan harapan.
Berbeza dengan event-event kolej yang lain, MEMORI itu tidak berjaya menjadikan student sebagai pak turut semata-mata. Mereka dilatih menjadi Tuan, Perancang, Penggerak serta Pemikir bagi segala corak dan bentuk Program.

Ketika Majlis Tertinggi MEMORI dihimpit dari kanan dan kiri, atasan dan yang bawah-bawah, mereka dipaksa menerima realiti, yang hakikatnya MEMORI itu tidak punya "tempat" di hati bapa-bapa kandung mereka sendiri. Diasak sebegitu rupa, entah semangat apa yang masih berbaki untuk anak-anak kecil itu meneruskan.

Masa yang dipendekkan, bajet yang ditidakadakan, tarikh yang terkeluar dari kalendar hijri dan masihi, event Islam itu persis seperti anak tiri. Aku dan Ustaz Hazrin yang teringin menjadi ayah Tiri, memujuk anak-anak ANC

"kita guna sahaja apa saluran yang ada dulu... Tak kisahlah berapa hari, tak kisahla ada bajet ke takde,. Yang penting, "jadi" dulu... Masalah lain, nanti kita settle sama-sama..."

Mengejut, anak-anak itu diberi dua minggu untuk menggepalai segala-galanya...

Dan Hebat, mereka berjaya merealisasikannya...
Kehebatan MEMORI tahun ini, amanah berjaya diserahkan kepada orang yang benar-benar amanah. Keberanian mereka mencuba benda baru, maka bentuk MEMORI kali ini tidak terikut-terikut dengan peninggalan aktiviti "nenek moyang" mereka zaman-berzaman.. Kesannya, semua aktiviti mereka ada hujah belaka, bukan ikutan semata-mata. Ia bukan sekadar ada nafas, tetapi ada roh.

Bajet dari Kolej yang menghampiri Sifar, anak-anak ini belajar mencari duit dengan pantas. Berjimat cermat dalam setiap pembelian, malah membisik pengorbanan wang sendiri tanpa bunyi. Wang sedikit yang ada, perlu mereka fikir untuk digunakan kepada perkara yang terbaik sahaja.

Ilmu yang tiada ketemu dalam bilik tutor dan Kuliah, aku terpaksa mengakui, mahal benar ilmu yang mereka peroleh dalam MEMORI kali ini.

Kesilapan dalam setiap keputusan yang mereka buat, adalah pengalaman yang tidak mungkin pelajar nerd dapat dengan sekadar menggendong buku kehulu-hilir. Dalam keadaan masih ada sebilangan kecil pengajar yang berdialog:

"fokus diorang study... Bukan sibuk buat bende-benda macam ni...."

"tak boleh bagi kerja kat budak-budak ni, nanti parents marah sebab kacau masa study diorang..."

Aku percaya, mereka peroleh seribu satu ilmu yang manfaatnya jauh lebih besar berbanding sekadar berfoya-foya di universiti. Cuma sayang, ilmu itu tiada nota, tiada paksaan hafalan, peta minda untuk diijazahkan. Kemasan Ilmu dari pengalaman, tersemat dan memandu sampai bila-bila.

Kumpulan nasyid paling lawak. Penampilan bukan main, sekali suara masyaAllah.

Apapun, setinggi-tinggi tahniah dan hormat buat barisan Majlis Tertinggi MEMORI yang berjaya mengubah tangisan menjadi senyuman. MT yang sangat Mantap dan "Hardcore".. Gila diorang ni. Paling lawak, boleh plak sampin pengarah memori(si afiq) terlondeh time iring bagi hadiah. Gelak satu dewan. Kahkahkah

Special respect/tabik spring kepada mereka-mereka ni:
Team EKSPO (kumpulan paling Unbelievable!! Unexpected)
KD Outdoor.. Luqman dan Intan (dahsyat kepimpinan diorang berdua ni)
Ajk Persiapan Pentas (anak-anak buah paling berdikari... Pentas simple tapi cantik)

TEMA pentas: Lampu ECO 2 Ringgit. Haha

Special thanks kepada 3 anak dara ni(Azreen, Farahanim, Adela), kena paksa hidupkan belakang surau dengan tiba-tiba. 

Seribu kemaafan kepada anak paling "nakal" iaitu AJK penutup, pembukaan dan gimik. Ni memang paling banyak kena marah/tengking dengan bapa tiri.

Semoga kalian beroleh sesuatu...


"Tidaklah sama antara orang-orang beriman, yang tinggal duduk (di rumah) bukan kerana keuzuran, dengan orang-orang yang berjuang di jalan Allah, dengan harta dan dirinya. Allah melebihkan darjat orang-orang yang berjuang dengan hartanya dan dirinya dari orang-orang yang tinggal duduk. Kepada tiap-tiapnya, Allah menjanjikan kebaikan tetapi Allah memberikan pahala yang berlipatganda kepada orang-orang yang berjuang lebih daripada orang-orang yang duduk."
(TMQ An-Nisa', 4:95)


Dari Bapa Tiri yang menyorok tanpa gambar.

Sekian dari Syuib0809.


Monday, 7 December 2015

Diari Gambar hujung minggu

Bismillah.

InshaAllah, untuk post kali ni banyak gambar je...

Ahli-ahli badan dakwah kolej, selalu sangat nampak macam terbiar. Sedangkan dua minggu pembuka tirai ini adalah waktu terbaik, untuk para pelajar dipenuhkan dengan aktiviti-aktiviti yang berfaedah. Kesabaran yang sangat nipis dalam diri, aku cuba menggerakkan mereka dengan menggunakan pintu "ghaib". Memandu dengan ilmu yang entah bila akan menyesatkan mereka. Maka, hujung-hujung minggu itu, aku bekalkan mereka dengan beberapa projek mengejut.

 Projek pertama: Lakonan Forum Remaja QnA

Projek kedua: Bengkel dan LDK untuk Naqibah sahaja.(tiada gambar)

Ada beberapa buah projek lagi yang tak boleh di"bongkar"kan. Namun projek yang paling aku fokuskan ialah program Dikir Zikir ni. Program yang tidak menjadi kenyataan pada sesi lepas. Aku memaksa ahli-ahli badan dakwah itu untuk berusaha merealisasikannya. Sudah terbiasa menjadi pak turut cikgu, besar impian aku agar mereka mengubah paradigma. Biar mereka berfikir, dan berani menanggung "akibat" dalam setiap keputusan yang mereka buat sendiri.

Namun, penyakit-penyakit berjangkit itu masih ada.

"cikgu... cikgu nak berapa banyak kayu tu?"

"cikgu... stage tu nak letak mana...."

"cikgu... persembahan nak mula dengan apa dulu..."

"kamu fikir sendiri... jadi tak jadi, lawa tak lawa, tak kisah... Yang penting kamu fikir. Belajar rasa bertanggunjawap sikit dengan keputusan kamu tu... dalam program ni kamu ketua, saya tukang bagi duit dengan idea je..." Siot... abih duit aku.

"Pentas" yang bermula dengan tiada. Memang takde apa-apa lansung pada mulanya, termasuk tiada pentas dan papan backdrop. Hasil kreativiti Azreen dan rakan-rakan. Tahniah. Hanya guna barang terbuang/terpakai sahaja.



Hujung minggu lalu, aku bertekad untuk balik ke teluk intan semata-mata nak pegi kenduri si Bayern dengan Lisa. Pukul 4.40 pagi bertolak dari penang dan sampai rumah dalam pukul 7.30 pagi. Tak boleh nak bertolak awal sebab macam-macam hal student aku kena uruskan. Dalam hati "apehal la semua benda aku nak menyibuk..."

Kesian pengantin kena kepit.

Waktu nak mai kenduri Bayern, nampak kereta Sopek dengan Bana melintas depan aku. Punyala lama aku tunggu nak masuk sama-sama, sekali batang hidung pun nampak. Last2, sempat jumpa reman je. Aku kena balik ke kolej sebab bertugas sebagai Felo bermula jam 4 petang. So, tak dapat la nak jumpa makhluk-makhluk kesayangan ini yang suka mai lewat.

Lawak nengok bana. Makin menonjoi.

Pukul 2 petang aku dah bertolak kembali ke kepala batas. Sebaik sahaja sampai kolej jam 5.15 petang, aku memantau kembali progress dikir zikir ni. Alhamdulillah, seronok tengok kehadiran yang memberansangkan dalam keadaan begitu banyak program lain yang turut berlansung. Dan paling syok, tengok pengacara majlis yang sungguh2 menghiburkan dan "masuk air".

Program yang merasmikan ruang beratap belakang surau.

Akibat "teruja" dengan ruang belakang surau yang sunyi sepi, aku dengan tak semena-mena terbeli benda alah ni. Sebenarnya dah lama sungguh nak beli benda ni, tapi entah syaitan atau malaikat yang menghalang aku. Bantuan dari si luqman(student), aku akhirnya berjaya memiliki benda ni. Ingatkan kalo portable, bunyi macam siput, sekali bila pasang bergegor surau tu. 15 inch plak tu woofer dia.



.

 Lebih kurang macam ni depan belakang dia. Memang puas hati. Oleh kerana kat UK dulu aku pernah tergila-gilakan benda macam ni(tengok sini), so semua "saki baki" alat yang aku boleh bawak Malaysia, semua aku gunakan balik. Portable PA ni ada dua mic wireless, dan dua lubang untuk cucuk mic. Kira total 4 lah. Tapi aku ada mini mixer  waktu kat UK, so, boleh masuk sampai 6. Keh3x..



Tu aku punya yang tengah-tengah. Yang tepi tu kolej punya. Leh cucuk satu je.

So, kepada rakan-rakan kenalan yang nak buat rehlah ke, tamrin ke, mukhayyam ke, program berbentuk islamik ke, bolehlah pinjam. Tak kisahlah kalian dari "kumpulan" mana. Benda ni boleh cover dewan untuk 300 orang. Yang tak boleh oren je. Keh3x. Jahat gak aku ni...

Lama tak menulis macam ni. Bye

Sekian dari Syuib0809.

Sunday, 29 November 2015

Tenggelamnya Kapal SI Oren

Bismillah.

Teringin mahu bercerita mengenai Kapal Oren. Warna mereka yang seakan "gah", berjaya menarik rakan-rakan yang komited ketika di kapal lama.

Rakan-rakan oren ini, dulunya adalah orang-orang bijak pandai dalam kapal Hijau. Kebijakan mereka, melicinkan pelbagai urusan dalam bahagian-bahagian kecil kapal. Apa yang mereka tidak tahu, akan mereka kaji sehingga tahu.. Semangat mencari ilmu, menjadikan mereka lebih tahu berbanding "awak-awak" kapal yang lain. Cuma suatu hari, mereka mengintai-ngintai bilik kemudi kapal. Bacaan Peta yang sepatutnya lurus ke Destinasi, Nakhoda Kapal tiba-tiba memutar kemudi kapal ke kiri. Sindrom serba tahu mereka itu memakan diri, hingga akhirnya begitu mudah mereka menyalahkan Nakhoda yang lebih tahu. Bagi mereka, Nakhoda sudah sesat dan sedang menyesatkan. Lalu, terjunlah mereka ke kapal baru.

Kapal oren itu mengemudi lurus mengikut peta ke destinasi. Bacaan peta tanpa ilmu Jack Sparrow, si lanun bertepuk tangan mengalu-alukan kedatangan mereka.

Rakan-rakan oren aku itu, dulunya orang yang sangat-sangat rajin di kapal lama. Siang malam memerah keringat, sedangkan tiada imbuhan untuk mereka dari kapal hijau kami. Kerajinan mereka, menjadi inspirasi kepada "awak-awak" kapal yang lain. Agar bekerja dengan lebih cepat dan bertenaga. Namun rakan oren ini, cepat juga penatnya. Mabuk laut yang menikam badan tatkala kepenatan, hati mereka tiada sabar mahu ke daratan. Saat pulau sudah kelihatan dari jauh, mereka memaksa Nakhoda memecut laju agar cepat sampai. Nakhoda yang selalu istiqamah dengan pergerakan, semakin memperlahankan kapal ketika terlihat bayangan daratan.

Tiada sabar, orang-orang oren itu keluar ke kapal baru beramai-ramai. Keterujaan menuju ke pulau dengan daratan, mereka berseronok memecut laju tanpa ilmu. Ombak yang semakin tinggi ketika air menyukat cetek, melambung pecah kapal kecil mereka. Semangat yang mendahului ilmu. Bukan mereka tiada tahu tentang itu.

Rakan-rakan oren itu, Tuhan berikan kepada mereka kelebihan berkata-kata. Apa yang mereka bahasakan, selalu sahaja terasa benar. Ketika di kapal lama, mereka kuat berhujah, menentang kapal sahabat. Kata mereka, kapal yang punya tujuan sama, tidak boleh ada pendua. Haram katanya. Dalil yang "awak-awak" biasa tidak hafal, semuanya mampu mereka tuturkan dengan fasih.

Entah apa logiknya, banyak hujah kini untuk mereka membina kapal baru. "Haram-haram" dulu sudah menjadi harus sekarang. Dalil yang mereka ratibkan, dipatah mudah oleh diri mereka sendiri. Lawaknya seperti ahli Badan Dakwah yang dulunya anticouple. Namun kemudian bercinta islamik dengan gadis idaman. Semua hujah anti couplenya dulu dipatah mudah oleh dirinya sendiri. Yang dalilnya dulu tiada, tiba-tiba menjadi ada.

Dulunya, oren kata hijau itu tiada baik kerana suka melabel.
Hari ni, mereka pula terasa baik tatkala melabel.
Baru aku perasan, oren-oren ini yang melatih ahli hijau dulu untuk melabel.

Oren kini menjadi rakan kepada musuh-musuh hijau.
Oren lupa, musuh-musuh hijau juga pasti akan menjadi musuhnya kelak.
Melainkan oren suka menjemput murka Tuhan, maka musuh hijau akan kekal menjadi sahabatnya kelak.

Rakan-rakan oren aku itu, baik-baik sahaja orangnya.
Cuma banyak kadangnya, mereka rasa orang lain masih belum cukup baik.
Penyakit hati seperti duri, sudah pernah memusnahkan saidina Uthman yang cukup dengan sifat baik.

Entah bagaimana Oren itu akan belayar, masih tiada siapa yang mampu menilik pasti.
Cuma aku yang biasa-biasa ini, masih setia dengan Nakhoda Kapal Hijau.
Nakhoda Tua itu terlampau taat kepada TuhanKu dan Tuhannya
Dan kerana itu, aku akan terus setia bersama Tuhanku, yang semakin pasti mencintai dirinya.

Sekian dari Syuib0809.




Saturday, 21 November 2015

10 hari lalu

Bismillah.

10 hari lalu...
Aku mereput kat rumah. Balik kampung sebab cuti sem. Rasa macam aku plak yang student. Adik perempuan mintak bakar daging lembu (beefsteak). So, aku menjadi chef buat sementara. Menu kedua, buat siakap sweet sour. Tapi tak berapa jadi sebab aku tak berjaya hilangkan bau hanyir dia. So gagal. Menyedapkan hati, buat daging salai masak lemak plak.

10 hari lalu...
Ada student hantar mesej pagi2 buta(2.33 a.m). Aku pun tak tau macam mana dia ada maklumat. Lebih pelik, ada sorang student semangat hantar emel dengan gambar minions. Haha. Paling mengarut si Ani. Mesej semata-mata nak mintak forwardkan emel nota. Pelik budak-budak zaman sekarang.

10 hari lalu...
Aku menamatkan pembacaan buku ni. Ribut taufan politik pada hari ini, jarang benar kita mahu mengenali ulama'. Yang pandai berbicara dibenar-benarkan. Yang membantah ISLAM dijaga-jaga hatinya. Yang memperjuangkan Islam, sangkaan buruk sahaja yang diutamakan.

 Buku ni aku beli waktu mai Kuliah maghrib Ustaz Riduan Md Nor kat Seberang Jaya. Aku rembat dua buah buku. Menceritakan sejarah Tarbiyah Tuan Guru, penglibatan dalam siasah. Juga bagaimana beliau dan rakan seperjuangan menyusun proses tarbiyah dalam jemaah. Di bahagian akhir banyak selitkan ucaptama muktamar. So, aku skip. haha


2 hari selepas itu, aku menghadiahkan dua buah buku untuk diri sendiri... Kedai buku tepi masjid daerah teluk intan boleh menyebabkan aku muflis. Buku yang diorang pilih untuk dijual banyak yang best-best. So, terpaksa menahan nafsu. Siot

Buku ni aku belek-belek dulu sebelum beli. Sebab selalunya buku-buku macam ni tak menjawap apa yang aku mahukan. Tapi kali ni, memang mantop. Aku dah baca smpai habis. Dalam 260m/s. banyak menjawap mengenai kesenian muzik dan nyanyian dengan bahasa anak muda yang mudah difahami. Bukan setakat Fiqh, buku ni juga banyak menggambarkan suasana zaman-zaman pemerintahan Islam. Yang menarik perhatian aku ialah buku ni cerita gak kerajaan-kerajaan kecil seperti Fatimiyyah, Mamluk, Safawiyah dan Timurid.

Buku kedua. Sempat membelek-belek waktu menunggu nak ambik adik aku jawap SPM. Kata pengantar dia memang MasyaAllah. Banyak sungguh input tentang Mesir.

Dalam 10 hari yang berlalu...
Dunia dikejutkan dengan letupan bom di Perancis pada 13 November. Yang menyakitkan hati aku ialah bila ramai orang Islam tiba-tiba promote "Islam bukan Agama Keganasan". Yang secara lansungnya mengakui orang Islam adalah pengebomnya. Apakah?

Yang bom itu belum pasti orang Islam.
Yang untung pun sudah tentu bukan orang Islam
Yang kata pengebom itu orang Islam, keluar dari mulut musuh Islam.
Yang promosikan tuduhan musuh Islam pula ialah orang Islam.
Akhirnya yang kembali dibunuh beramai-ramai ialah orang Islam.
Maka, nak percaya orang Islam ke atau yang memusuhi Islam?

Please....
Baru 2 hari tanpa bukti kukuh, mereka terus serang orang Islam di Syria.
Modal 11 september...




10 hari lalu...
Aku 26

Malas aku nak cari songket.

Dah sampai kolej
Misi mencari telur itik...
Sekian dari Syuib0809.

Thursday, 12 November 2015

Si Hensem and The Beast... Bhgian Akhir

Bismillah...


"baik kau cakap!".... Parang kontot dihunus ke leher. Namun belum berjaya menembusi daging berlemak, yang aku ternak sejak kecil.

Sopek malam itu waras akalnya. Masih belum ada Jin yang berani menghisteriakannya. Cuma kadangkala, dia perlu menjadi syaitan untuk menghisteriakan dirinya sendiri. Parang kontot itu sebenarnya dipinjam untuk memotong buluh, entah macam mana boleh disalahguna. Kami berdua tidak berbaju. Sopek yang acah-acah ringan itu duduk di atas aku dengan parang sebagai "pengeras". Tiada apa yang aku risaukan. Walau dia gemar bersembunyi disebalik carutan dan kegilaan, tanda di dahinya masih sahih menjadi saksi yang dia punya iman.

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada wajah mereka dari bekas sujud” 
(QS Al Fath [48]:29)

Sopek sekadar mahu tahu apa menu yang kami jual sempena sambutan merdeka. Aku yang menggedik berlakon sebagai James Bond, tidak mahu membongkar "rahsia" kelas. Akibatnya, parang itu menempah peranan ketika sesi soal siasat.

 Gambar paling aku "sayang" kat sekolah.
Sopek je sorang ada tanda kat dahi. Kami semua takdak. Mungkin dia toreh kot.

Sambutan merdeka tahun itu, ada sesuatu yang mahu aku ingat. Seorang gadis yang memberi senyuman, menyebabkan aku tiba-tiba terasa syok sendiri. Istilah "crush" yang menghantui makna pada hari ini, aku juga pernah melalui kebodohannya satu masa dahulu. Benar...

Tidak mengira manusia, sama saja
Di dalam diam ada hati, ingin bercinta
Orang muda menanggung rindu
Orang lama menanggung ragam
Carilah, pilihlah... Yang sepadan

                                       "entah jadi entahkan tidak" by s.m salim

Seraksasa mana pun aku, rasa cinta masih ada untuk memanusiakan. Setiap kali prep malam, aku menanti kelibat seorang gadis. Jika baju kurungnya punya sama warna dengan baju melayu aku, hati terus ceria berbunga. Kadangkala, jika aku lakukan pembentangan, raut wajahnya aku perhati. Senyuman kecil daripadanya, sudah cukup menghiburkan hati. Namun begitu, sebagai lelaki raksasa, meminati rakan satu batch seperti itu pasti benar mengerikan. Maka, suka senyap-senyap itu sekadar mahu menyedapkan hati. Untuk lebih selamat, tidak pernah lansung aku berbicara tentang dirinya dengan rakan-rakan. Namun kejutan di gunung jerai, Bayern entah macam mana boleh meneka tentang "crush" aku itu.

Sembang-sembang di Gunung Jerai, semua kisah cinta lama terbongkar begitu sahaja.

Bayern sudah tentu yang paling banyak kisah crushnya. Tingkatan 2 lain, tingkatan 3 lain, masuk intec lain, terbang ke Perth lain, kerja kat ladang minat orang lain. Sampai di UPM pun masih ada orang berkenan.

Berbeza dengan aku yang bertepuk sebelah tangan, crush-crush dia semua benar-benar suka pada dirinya.

Namun, Pena Allah telah mendahului segala kisah cinta.

Yang Bayern pilih untuk menjadi peneman di Syurga, bukan dari peminat dan calon-calon crushnya.

 
Lagu yang mungkin sesuai bagi menggambarkan kisah Bayern dan Lisa..

"orang Bidor..."

"satu kelas...."

"takkan Lisa kot..."

Jawapan bagi persoalan itu hanya ada satu pilihan, namun aku mengelak untuk membulatkannya. Berita dari emak itu masih menjadi teka-teki, walaupun aku  mampu sahaja meneka dengan pasti. Tidak menunggu lama, aku mencapat Iphone tanpa Whatsapp yang sedang berehat di atas meja...

"weyh Bayern, meh bagitau apa yang aku patut tau. Walaupun aku dapat teka, tapi macam pelik..." mesej itu tersimpan dalam Iphone yang rohnya sudah pun pergi buat selama-lamanya.

"hehe.. Yela2, Lisa..." ringkas sahaja jawapannya.

Lisa itu rakan sekelas kami di tingkatan 4 dan 5. Mahu mengkategorikan dirinya, mungkin dia tergolong dalam gadis-gadis Highclass. Oleh itu, golongan bawahan seperti aku tidak "kisah" dengan dirinya. Walaupun satu kelas sepanjang dua tahun, tiada dialog antara kami berdua yang mampu aku ingat. Alasan utamanya, sebab aku anti-perempuan. Juga kerana, kami dari kasta yang berbeza. Highlass di SEMESTI itu mudah kriterianya. Bijak, cantik, berpangkat, dan punya gosip mahupun pacar. Biarlah "surau" macam mana pun, tanpa empat rukun highclass ini, kalian masih belum cukup HOT. Sekular itu tiada hitam putih. Ia bukan teori, tetapi sebuah realiti.

Lisa ni sebenarnya sangat cantik. Entah siapa ntah mekap dia jadi macam ni. So pesanan untuk gadis-gadis cantik diluar sana, takyah lah eh mekap. Kalo tak cantik, tafaddal.

Bayern itu juga ada Highclassnya. Cuma si hensem ini, bijak tunduk sesama manusia. Kerana itu, rakan-rakan satu batch begitu menyenanginya. Tambahan pula, Bayern tidak punya sukan utama(rugbi, hoki, bola sepak), maka dirinya belum mencapat tahap HOT yang sepatutnya. Hahaha.

Mereka berdua tiada sejarah bersama. Umur senja Bayern di SEMESTI, banyak khayalannya dengan Junior. Tiada lansung gosip dengan rakan sekelas. Si Lisa pula, ada sedikit gosipnya yang aku terlewat menerjah.


Percaya atau tidak, dua insan ini tidak pernah dijodohkan oleh mana-mana wartawan sekolah. Tapi entah bagaimana selepas 9 tahun, mereka tiba-tiba bertemu di majlis walimah. Rakan-rakan yang turut bersama, pantas bertindak menjadi orang tengah.

Jodoh Si Hensem dan akak Highclass ini ringkas sebelum nikah. Kerana itu, aku berharap cinta mereka menjadi hebat sesudah mendirikan rumah tangga bersama. 



Majlis akad nikah Bayern dan Lisa, aku berpeluang menyaksikannya. Menjadi jurugambar tanpa lesen, jasad dan lensa begitu rapat dengan mereka berdua. Saat Tok Kadi membacakan ayat ke 6 dari surah At-Tahrim, aku tiba-tiba sahaja menjadi gerun. Ayat itu bukan mainan, ia adalah amaran peperangan. Dimana rumah tangga adalah medannya. Seruan jihad yang manusia sering pandang enteng. 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allâh terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.

Aku antara manusia yang percaya, sebuah rumah tangga itu hanya akan selamat dengan hati dan agama. Hati yang "ehsan", bukan semua manusia yang rasa beragama mempunyainya. Berlaku jujur, Bayern punya hati suci yang sangat sukar ditemui. Cuma besar doa aku pada dirinya, agar dia menjadi Imam, dan Quran menjadi cahaya dalam rumah tangganya. Menyambung sanad agama yang sudah hilang secara rasmi. Kali terakhir ketika kami diwajipkan mengambilnya di SEMESTI dulu.

Persahabatan kami mungkin tidak lagi serupa. Namun, berita tentang dia tidak mungkin akan putus. Orang tua kami disilaturrahimkan di sekolah yang sama. Ibu-ibu itu, kuat benar bergosip tentang anak-anak mereka. Kadang-kadang, ceritanya lebih drama dari yang sebenar.

Oleh kerana itu, Bayern juga sudah tahu kisah orang Terengganu dan Studentku Si Pemalu.

Studentku Si pemalu itu sudah ternukil kisahnya di sini.

Orang terengganu pula, tiada sanggup mahu aku nukilkan.

Sekian.

TAMAT.

Rasa macam nak cantum kisah-kisah ni jadi macam buku. Mula dengan kisah ni. Pensyarah gatal. Student si pemalu, dan akhir dengan aku kawen kot. Tuuihh.

Dan macam nak bekerjasama dengan Sopek menulis pasal Sekolah. Gaya bahasa dan teknik penceritaan dia sangat mantop.
Sekian dari Syuib0809



Monday, 9 November 2015

Si Hensem and The Beast... Bhgian 4



Bismillah..

Keluar sahaja dari ruang Imegresen, aku dan Neo terus berlari mengejar angin. Punggung yang seakan berbisul, kami fobia mahu menyambung duduk. Cukuplah 12 jam yang berlalu di atas kerusi. Dengan blazer yang mengikat, entah bau apa yang tinggal untuk aku terjemahkan.

Itu kali pertama aku keluar dari Malaysia. Kali kedua menaiki pesawat sepanjang hidup. Lagat orang kampung yang selalu bermimpi, bataknya bukan calang-calang. Bayern ketika itu sudahpun 7 bulan berada di Perth, Australia. Saat keluar sahaja dari pintu lapangan terbang Heathrow, aku dan Neo terus bermain "asap". CO2 dalam peparu dihembus-hembus keluar dengan sengaja. Lagak si perokok, anginnya keluar dari mulut.

 Bersama Neo waktu ambik beg. Berjaya masuk PPC, walaupun ambilan kedua.

Angin kota Inggeris itu, sejuknya lain benar terasa. Suhu musim luruh itu menzahirkan "asap" dari pernafasan. Sangkaan aku dan Bayern ketika di perpustakaan suatu masa dahulu jauh sekali terpesong akidahnya. Sejuk aircond itu hanya sekadar bayangan tanpa rasa. Yang pernah merasa hanya Razmi sahaja. Dia punya "tuah". Rezeki dari Tuhan, badan kecil itu berpeluang terbang ke Jerman dalam usia belasan tahun(16 tahun). Sebaik sahaja pulang, razmi kongsikan video musafirnya dengan kami yang ditinggalkan di kebun sawit.

Razmi yang  duduk depan sekali bersila. Waktu tingkatan 1. Lantai dorm A2 macam bekas tanah lombong.

Gambaran darinya mengajak kami bermimpi. Mainan tidur untuk seketika, pasti lenyap keesokan harinya. Tingkatan 4 di Semesti, bukan masa untuk study. Motivasi ringkas dari Razmi itu hilang seperti angin. Si muda yang baru bebas, masing-masing antara kami memecut sedaya upaya untuk ke neraka. Tidak menjadi jahat itu sesuatu yang memalukan. Dorm aku sendiri pernah menyaksikan "tragedi" buli. Kaki yang diterbangkan ke tulang belakang. Tapak tangan yang dilayangkan pada muka. Belum kira lagi aksi Rambo yang dilakukan. Malam itu, aku hanya berpura-pura tidur.. Sekali-sekala aku teringin juga melihat. Aku, Sopek dan Baceh tidak banyak aksi. Entah kenapa dorm B2 itu tiba-tiba menjadi tuan rumah.

Kami bertiga budak biasa yang kekal tanpa apa-apa jawatan. Kenakalan dan keberanian Sopek, menyebabkan dia tidak mungkin dilantik menjadi pengawas. Berbeza dengan aku, kebodohan aku sudah jelas menjadi penyebabnya. Baceh pula? Sebab tak hensem kot... Hehe

Rakan-rakan rapat yang lain banyaknya dilantik menjadi pengawas. Antaranya ialah Suhail, Papa dan juga Bayern. Pakej bijak dan hensem yang ada pada mereka, agak mustahil untuk mereka dibiar tanpa sebarang amanah. Gelaran "prefect" itu juga sedikit sebanyak menaikkan saham Bayern di separuh masa kedua. Junior-junior yang sudah mula bernafsu, beriya benar mahu ber"laki"kannya. Kesempatan Bayern yang dipaksa rela menjaga kelas-kelas junior ketika prep malam, diguna sebaik mungkin mencari mangsa.


Hensem dak? Nikah juga akhirnya mamat ni. Menutup segala pintu fitnahnya sebagai seorang "playboy".

"Wahai pemuda-pemuda, sesiapa sahaja diantara kamu yang berkemampuan untuk berkahwin, maka berkahwinlah kerana dengan berkahwin dapat menundukkan pandangan dan menjaga kehormatan diri"(riwayat Bukhari dan Muslim)

Berbeza  "pangkat" dan "rupa", hati Bayern itu bersih dari segala bentuk dikriminasi. Malah aku yakin, rakan-rakan prefect lain juga begitu. Namun lemah jejaka-jejaka kacak itu, sudah tentu pada wanita. Pernah suatu hari, prefect-prefect itu di"serang" gadis pemberontak. Gadis yang kadang-kala aku sendiri kasihan melihatnya. Gadis itu sudah termatri pengharaman kakinya ke kelas kami. Jenayah yang pernah dia amalkan, menyebabkan aku menghemburkan kata-kata makian yang entah berapa juta dosanya. Sejak peristiwa itu, sukar benar melihat dirinya dalam kelas ST lagi. Walhal, kami hanya berjiran kelas.

Petang itu, gadis tersebut menghembur kata-kata kesat pada prefect sebaya. Aku yang pada awalnya tidak berminat masuk campur, tiba-tiba dihampiri si KU.

"Bain, ko tolonglah kami... Ko je yang berani marah-marah perempuan ini..."

"okeh..."

Aku yang sudah panas telinga sejak tadi, terus meluru keluar dari kelas.

"ko ni dah pehal!!. perangai macam perempuan %#€$¥?. Bahasa macam orang takde %#€$¥#.  Aku tau lah bapak ko dah %#^€$%?$, tapi tak yah lah tunjuk €%#€$. dasar perempuan €$#?%..." raksasa yang entah muncul dari mana. Gadis pemberontak itu senyap dan terus menjauhkan diri.

Nama aku kembali kotor. Kempen "anti-perempuan" yang sudah lama ditinggalkan, tiba-tiba meriah kembali. Pernah satu petang, aku ke kelas seorang diri meninggalkan riadah. Rakan-rakan wanita yang sedang khusyuk mengulangkaji, bingkas bangun lalu terus meninggalkan kelas. Kebencian yang melebihi ketakutan, sifat sebenar aku tidak ramai yang tahu.

...

"yenna, ko pegi la ambik kismis tu...."

kami berdua sudah berada di depan koop. Entah kenapa dengan aku, malu benar mahu berjumpa cikgu Rohaya.

Program add Maths hari tu, aku menjadi mentor kepada Yenna, Rashidah dan Aliff Rohim. Alhamdulillah, tiada apa yang "awkward" antara aku dengan mereka. Rashidah itu rakan di sekolah rendah. Manakala Yenna, banyak bekerja bersama aku untuk kelab muzik, koir dan kebudayaan. Kesannya, mereka berdua tidak terkena tempias anti-perempuan aku itu.

Untuk program akademik tersebut, kami diberikan kismis dan air kotak sebagai pembekal tenaga. Rakan-rakan lain semua sudah mengambilnya terlebih dahulu. Maka, terpaksalah aku pergi seorang diri. Bertemu dengan cikgu bersendirian seperti itu sangat-sangat menakutkan. Takut itu bukan kerana mereka garang. Tetapi kerana aku tersangat-sangat pemalu. Malu benar dengan orang lebih tua dan guru-guru. Hasilnya, guru yang cam aku mungkin boleh dibilang guna sebelah tangan sahaja.

"kamu ni izuan, macam mana la nak kahwin nanti... Malu sangat..." cikgu Rohaya yang melihat gelagat aku dan Yenna di depan koop terus menegur.

Aku hanya tunduk tersenyum.
Kata-kata itu aku ingat sehingga ke hari ini...

Bersambung (bahagian akhir)

Sorilah belut. Uncensored.

Thursday, 5 November 2015

Si Hensem and The Beast.. Bhgian 3

Bismillah



Kecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi pencela,
Yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitung,
Dia mengira bahwa hartanya itu dapat mengekalkannya,
sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan dalam Huthamah.
Dan tahukah kamu apa Huthamah itu?
(Yaitu) api (yang disediakan) Allah yang dinyalakan,
Yang (naik) sampai hati
Sesungguhnya api itu ditutup rapat atas mereka,
(sedang mereka itu) diikat pada tiang-tiang yang panjang.

QS. al-Humazah (104) 

Pagi itu aku masuk ke kelas seperti biasa. Banyak masa, aku akan menjadi penekan suis lampu dan kipas. Datang awal itu bukan untuk study. Tetapi untuk tidur kembali. Kelas tepi kolam ikan itu, seperti ada alunan muzik yang menidurkan. Lullaby semulajadi, tidak perlu menyumbat apa-apa ditelinga untuk menenangkan hati.

Sedikit demi sedikit rakan-rakan lain mula memenuhi kelas. Kelas sains tulen itu kerap benar memenangi anugerah kelas bersih dan cantik. Entah kenapa pagi itu, lain benar riak wajah yang terpampang di wajah cantik ahlinya. Ada benda yang aku tidak tahu.

Rupa-rupanya ada beberapa orang dalam kumpulan meja aku itu sedang dicela. Entah untuk dosa apa, aku sendiri tidak mahu mengetahuinya. Ahli-ahli meja aku itu suka berbuat perihal sendiri, tidak bergeng dan mencari geng. Kesiannya mereka, kerana kerap menjadi mangsa umpatan. Kami di blok A-B, tidak begitu ketara bergosip. Imam Muda Saufi yang bertugas, sentiasa memantau natijahnya. Sebagai kaedah alternatif, Imam Muda itu lebih suka mengajar bagaimana membahan "mangsa" depan-depan. Lebih kurang dosa, entahkan benar berpahala.. Menghargai ilmu, aku cuba mengaplikasikannya kepada anak-anak pelajar di kolej ini.

 Penghuni blok Delta Omega yang memenuhi hari pernikahan. Tom je yang blok D(theta)

Malam berikutnya, aku pergi ke Bilik Pengawas C. Barang yang haram melepasi pagar sekolah, menjadi halal bila menembusi pintu bilik itu. "Mufti--mufti" di situ ada kuasa, pengaruh, dan pengikutnya. Suasana kebudak-budakan itu mengingatkan aku kepada sebuah Filem Hindi "Phir Bhi Dil Hai Hindustani", lakonan Shah Rukh Khan dan Juhi Chawla.

Cerita Hindustan yang baru dikhatamkan. Cerita wajip tonton. MashaAllah, hebat cerita ni. Banyak "agama" yang dikongsikan. Dan..... aku nangis. haha

Misi yang kurang jelas, aku sekadar tercegat di pintu masuk. Teringin mahu mendengar apa yang mereka borakkan. Gelak sakan di dalam, ada masanya berubah menjadi bisikan. Mufti dan pengikutnya sedang menghukum manusia. Walau manusia itu bukan aku, kata-kata mereka itu mengecewakan hati yang mendengar. Tidak hairanlah keesokan paginya, ada gelak yang tidak aku tahu punca, ada jelingan pahit yang tidak aku tahu mengapa.

Perihal ini pernah sahaja aku tuliskan di sini

Bahana umpatan itu terserlah sejak di dunia, terseksa hingga ke neraka.
Aku yang semakin kecewa tiba-tiba sahaja bersumpah,

"Aku takkan masuk BPC sampai bila-bila..."

Zaman persekolahan yang masih berbaki sekitar 5 bulan, aku yakin tidak akan termakan sumpah.

Pejabat Mufti itu masih memiliki orang yang baik hati. KU, Suhail, Bayern dan ramai lagi sudah pasti menjadi penawarnya. Cuma kesan zina telinga itu sentiasa besar. Hingga hati yang suci juga mudah terkesan dengan jangkitan. Sejak pengharaman itu, hubungan aku dengan ahli-ahli bilik itu tidak banyak berubah.

Aku dan Bayern masih kekal sahabat, walapun dia tiba-tiba sahaja mengalihkan mejanya dari kumpulan berenam itu. Tugasan berkumpulan yang perlu diselesaikan bersama, cuba sedaya upaya disempurnakan ketika waktu prep. Ada masanya, ia tidak sesempurna untuk pembentangan keesokan harinya.

"Bain, nanti malam datanglah BPC. Kita sambung buat..." bayern mencadangkan masa tambahan.

"Hmmm, bleh tak kita buat kat bilik study blok B je?..." aku mengelak cadangannya, Sebabnya tidak sanggup aku kemuka. Takut dirinya yang tidak terlibat, terasa dengan "boikot" aku itu.

Setiap hari, hubungan kami tamat di prep malam. Selepas waktu itu, aku lebih suka menyambung study di Blok Delta-Omega yang bersebelahan dengan BPA. Bilik Pengawas A itu juga ada dramanya. Cuma drama itu berlegar sesama mereka sahaja. Dan konflik di situ juga banyak lucu dari benci. Yang menonton pasti tertawa.

Hubungan si Hensem dan sahabatnya yang hodoh ini masih baik hingga tamat persekolahan.

Keputusan SPM yang keluar, Bayern sekali lagi tergolong di kalangan pelajar terbaik. Keputusan itu menyebabkan dia menyambung pelajaran ke Intec, sebelum terbang ke Australia. Impian ke luar negaranya itu sudah menjadi pasti, sedang aku tidak terdetik lansung mahu memikirkannya. Tanpa segan silu, aku meneruskan pengajian di matrikulasi. Sekali sekali, permohonan Biasiswa KPM ke luar negara itu aku semak di komputer perpustakaan KMPk.

"Maaf, permohonan anda untuk program PPC tidak diterima(ditolak)..."

SPM 2006. Menziarah sungai depan sekolah.

bersambung

Monday, 2 November 2015

Si Hensem and the Beast... Bhgian 2

Bismillah.

Program 3 hari 2 malam itu, bukan mudah untuk anak muda seperti aku menyukainya. Hampir semua pelajar tingkatan 5 Sekolah Berasrama Penuh di negeri Perak dikumpulkan, menjadi penanda yang ego masing-masing juga bakal ditonjolkan.

Petang itu, aku masuk ke tempat program sebelum masanya. Meja besar yang ada, sudahpun tersusun rapi dalam bilik sebelah perpustakaan itu. Kami dipecahkan kepada kumpulan-kumpulan kecil dengan kapasiti 6 orang ahli bagi setiap meja(kumpulan). Ketika menghampiri meja kumpulan, sudah ada dua orang pelajar perempuan yang mengisi ruang. Mereka duduk berhadapan antara satu sama lain. Aku yang runsing melihat situasi itu, menghampiri salah seorang daripadanya

"Maaf, boleh tak nak minta pindah duduk kat situ?"... Aku meminta gadis asing itu untuk duduk di sebelah pelajar perempuan di hadapannya. Sudah terbiasa memarahi perempuan, aku tidak punya masalah menegur mahupun mengarah perempuan asing. Tiada "macho" yang mengiringi arahan tersebut.

"rasanya macam lagi bagus kalau perempuan duduk sebelah perempuan..." alasan kepada sebuah arahan aku berikan. Agar dirinya tidak ragu-ragu. Mahu memberi hadiths, terasa belum sampai lagi "seru"nya.

"Ikhtilat" yang belum pernah aku dengar, namun diri berusaha menjaganya. Aku, sopek dan Baceh jarang benar bersembang dengan wanita, bermain dengan mereka, beraktiviti bersama, apatah lagi mahu senyum dan bergedik dengan mereka. Baceh sendiri pernah menyebabkan rakan perempuan satu batch menangis. Lawak memikirkan rakan-rakan satu dorm itu. Mereka soleh yang nakal. Subuh mereka jarang yang gajah. Kerana itu sehingga kini mereka terpelihara.

 First time tengok Baceh ber"couple". Seronok melihat rakan baik gembira dan bahagia seperti ini. Seronok yang tidak mampu aku gambarkan di sini. Ya Allah, bawalah mereka ke Syurga.

Gadis bertudung labuh itu berpindah tempat tanpa bicara. Tudung seperti itu, seperti asing bagi kami. Aku sendiri tidak tahu apa yang menyihir gadis-gadis SEMESTI daripada bertudung seperti itu. Mereka yang masuk ke sekolah dengan bertudung labuh, tidak perlu menunggu lama untuk berubah.  Barangkali, hantu-hantu di asrama pelajar perempuan itu kisah benar. Mungkin.. Hinggalah sampai di tingkatan 5, hanya 2 orang sahaja rakan sebatch 19th yang benar-benar bertudung labuh.



Setelah tamat program, Bayern tiba-tiba menegur..

"Bain, semua orang perasan kot kau dengan minah tu...."

"eh, perasan apa?"

"takdela. Kau dengan budak perempuan batch kita bukan main lagi marah-marah. Tetiba dengan budak tu bukan main lagi ko layan. Sampai orang tengah rehat pun korang rileks je sembang berdua.." kata-kata abang hensem ini tidak dapat aku nafikan.



Entah kenapa aku begitu ralat melayan gadis bertudung labuh itu. Kami berdua masing-masing berkongsi cerita, sedangkan kami masih orang asing. Dan aku yang sudah lama tidak bersembang dengan anak gadis, berasa tenang sahaja berbual dengannya. Cuma tindakan aku terlihat pelik di mata "rakan" perempuan satu batch. Mungkin kerana ramah dan senyum itu tidak pernah aku tunjukkan kepada mereka.

Membelek-belek fail lama. Terjumpa kembali nama ahli-ahli kumpulan. Entah kenapa aku tersimpan benda ni.

Program biologi itu, lebih banyak cinta dari ilmunya. Sembang-sembang kami itu bukan seketika, tetapi untuk berjam-jam lamanya. Syukur, bukan syaitan yang menjadi teman ketiga. Tempat sembang kami itu pula jauh dari sebarang curiga si mata-mata.

Zaman itu, aku tahu segalanya monyet. Oleh yang demikian, gadis itu aku biarkan sahaja menjadi sebahagian daripada sejarah. Malas mahu mengejar.  Cuma entah bagaimana, aku mendapat berita dia menyambungkan pelajaran di Jordan. Hmmm.. Hebat.

مَا تَرَكْتُ بَعْدِى فِتْنَةً أَضَرَّ عَلَى الرِّجَالِ مِنَ النِّسَاءِ

Aku tidak meninggalkan satu godaan pun yang lebih membahayakan para lelaki selain fitnah wanita.” (HR. Bukhari no. 5096 dan Muslim no. 2740)


Kisah "jatuh cinta" aku itu tidak beribu seperti Bayern. Hampir semua perihal gadis yang diminatinya akan diceritakan kepada aku. Namun sekilas pandang, aku sudah tahu yang mana benar-benar mencuri hati Bayern. Walaupun dirinya kelihatan seperti Casanova, hakikatnya Bayern punya kematangan yang sangat jelas dalam memilih pasangan. Kerana itu bila dia memilih LISA, aku tidak terkejut dengan keputusannya. Bagi aku yang mengenali  kedua-duanya, itulah "pasangan" yang sangat sesuai bagi Bayern. Cuma sejarah mereka di sekolah tidak ada. Itu sahaja yang terkejutnya.

Seperti mana aku mengenali citarasanya. Begitu juga bayern mudah "berprasangka" terhadap aku. Sepanjang di sekolah menengah, aku tidak pernah lansung bercerita tentang mana-mana gadis yang aku minat pada rakan-rakan. Kalau ada pun, ianya sekadar gurauan. Selaku penggerak anti-perempuan, bercinta itu bakal menjatuhkan maruah aku. Kah3x. Sebenarnya, aku tahu wajah raksasa ini tidak mampu memikat mana-mana gadis. Dan aku sendiri bersyukur kerana terhindar dari fitnah itu. Namun Bayern begitu mudah meneka. Tekaannya tepat. Namun lambat. Selepas 9 tahun, baru dia memberitahu.

Seperti sahabat-sahabat lain, kami juga pernah bergaduh. Cuma kehebatan Bayern, dia memang pandai memujuk. Hubungan kami tidak punya banyak masalah sehinggalah tingkatan 5. Walaupun dorm kami di blok yang berasingan, hubungan kami masih rapat. Dalam kelas, Aku, Caom dan Bayern duduk sebelah menyebelah. Kami bertiga sekelas dari tingkatan 1, hinggalah tingkatan 5.

Caom, paling kanan. Bayern yang hitam(mukanya). Kami dulu selalu kena seksa tengah panas. Bersama Cikgu Khor swee moi dan cikgu masyitah.

Caom dan Bayern makin tua makin hensem. Aku makin tua, makin besar. 


Entah kenapa, Bayern tiba-tiba keluar dari meja kami berenam. Tanpa sebab.

Aku yang tidak tahu apa-apa kemudiaannya bersumpah:

"aku takkan masuk BPC(Bilik Pengawas C) lagi, sampai habis sekolah..."

KONFLIK.

Bersambung...


Thursday, 29 October 2015

Si hensem and the Beast.... Bhgian 1

Bismillah

Menulis untuk seorang rakan baik yang bakal naik pelamin weekend ini. InshaAllah akan ada 4 part. Ada kisah cinta, ada kisah lama, ada konflik dan ada juga kisah hari ini. Terimalah.

Si Hensem And The Beast.

Petang di Semesti, benar-benar dihantui sebuah sumpahan. Bilik darjah tanpa penghawa dingin, namun masih berjaya menjadi syurga buat anak muda melelapkan mata. Muda yang kononnya penuh tenaga, entah mengapa mudah benar syahid dalam medan menuntut ilmu. Kelas aku itu penuh orang pintar. Penuh juga figura berpengaruh. Insan-insan berjawatan besar menjadi penghuninya. Yang tiada "nama" boleh dibilang dengan jari. Namun sehebat-hebat mereka, lena juga dibuai mimpi petang itu.

 Project menangkap gambar orang tido dalam kelas. Kami siap tangkap video lagi. hahaha.

Gambar terpaksa di"tapis" bagi mengelakkan aib zaman ketidakmatangan

Mahu lari dari kepanasan, aku mengajak Bayern ke perpustakaan sekolah. Walaupun petanya paling atas dan hujung, kami sentiasa sanggup. Haba yang serupa musim dingin, menyegarkan badan yang penuh seribu bau kelesuan.

"Yern, kita duduk kat bawah aircond tulah..." jari aku halakan pada meja di dinding yang betul-betul terletak bawah penghawa dingin.

Bayern hanya mengikut.
Buku yang ada di tangan sekadar retorik. Hakikatnya, kami hanya mahu berehat.

Setelah beberapa minit, bayern tiba-tiba bersuara.

"kau tak rasa sejuk ke....?" suhu yang begitu sejuk itu terasa menusuk ke tulang. Aku yang berisi pun terpaksa mengakuinya.

"rileksla. Ni baru betui feel luar negara. Kita berlatih la kat sini, kot2 dapat pegi nanti... InshaAllah" aku hanya bergurau. Angan-angan itu datang, bilamana senior(alumni) yang menuntut di luar negara berkongsi keseronokan belajar di sana. Motivasi tanpa teori itu seolah-olah menjadi.

Impian belajar di luar negara hanya gurauan mustahil untuk aku. Namun bukan untuk Bayern. Kami berdua jauh berbeza akalnya. Walaupun bersahabat lama, kebijakannya begitu ketara mendahului aku. Bayern yang acapkali tersenarai sebagai Top-top student batch 19th, aku pula tiada nombor yang boleh diingati oleh mana-mana guru. Satu kelas dari tingkatan 1 hingga 5, namun sukar benar hendak mendahuluinya. Hanya pernah setara ketika PMR, itupun nasib baik tidak terzahir markahnya.

Kami hanya anak desa, berjiran kampung. Bersekolah agama rakyat bersama, aku mengenali Bayern sebelum umur kami mencecah dua angka. Dua angka yang bermula seterusnya diisi dengan tuisyen bersama di rumah cikgu Marashin sempena UPSR. Bilangan ahli tuisyen yang sedikit, menyebabkan kami bertambah rapat. Bila masuk ke SEMESTI, hubungan itu diteruskan walaupun kami punya personaliti yang sangat-sangat berbeza.

Bayern kaki perempuan
Bain anti perempuan.

"Pehal perangai kau macam perempuan s@&£/%#*$¥.... tut... Tut... Bapak kau tak pernah @&£%#$..." aku menengking rakan permpuan sekelas. Entah syaitan mana yang merasuk. Bahasa-bahasa hina itu terpaksa aku censored, agar tiada ganjaran yang bersambung ke neraka.

Berjalan tanpa senyuman di hadapan perempuan, benci itu benar-benar meresap dalam diri. Kemuncak kepada anti itu ialah apabila Buzai(kaunselor) memanggil aku ke biliknya. Gadis-gadis itu membuat laporan kepadanya. Sedikit demi sedikit nasihat diberikan, sedang hati aku sekadar bergelak. Aku bukan Psycho, bukan juga budak bermasalah, apatah lagi calon budak ganas. Cuma aku tidak "mesra" dengan wanita. Ada matlamat agama yang mahu dilentur, namun tidak berhasil dengan cara lembut. Gadis sebatch yang tahu perangai "lembut" aku hanya sedikit... Sangat-sangat sedikit.


          Tu dia muka tak reti senyum. gadis yang menjadi "musuh" ketat aku ada 3 orang. Dua orang yang duduk depan hujung sekali. Satu lagi yang berdiri hujung sekali. Hahaha. Arwah mak jah antara yang aku jarang sangat marah. Sebab dia memang baik.

Bayern pula sebaliknya. Gosip liar tentang dia dan perempuan sentiasa berlegar walaupun tanpa kehadiran Facebook. Setiap tahun, berubah-ubah peminatnya. Satu batch, senior, lebih-lebih lagi junior, ada sahaja yang dikenan dan berkenan. Kadang-kadang aku pulak yang kena teman dia berjumpa "fan club" dia. Gadis yang tersenyum melihatnya, tiba-tiba berkerut dahi melihat aku yang ada di sebelah. Barangkali mereka bermonolog

"macam mana la raksasa sorang ni boleh berkawan dengan abang hensem ni. Ish... Menyampah betul!!..."

Baiknya Bayern pada perempuan ada seni tersendiri. Seni yang mencuri hati, namun masih terjaga pergaulan zahirnya. Aku sekadar suka menonton gelagatnya, tidak mungkin mengikut jejak langkahnya.

Namun kadang-kadang aku juga teruji...

Pernah suatu hari aku bertemu seorang gadis...
Putih, labung tudumgnya. Cermin mata yang dipakai seperti ustazah-ustazah pilihan.

"assalamualaikum, boleh tak nak mintak pindah...."

Bersambung..

 Nah. Gambar sopek tengah korek hidung. Bayern baju biru cerah tepi aku.

Sekian dari Syuib0809

Saturday, 24 October 2015

Merapu: berfoya-foya

Bismillah...

Menjadi kebiasaan di musim exam, unit matematik akan menghidangkan makanan untuk ahli-ahli pejabatnya. Mengurangkan masa keluar mencari makanan, tenaga pengajar yang ada benar-benar dikorbankan untuk para pelajar. Selaku orang bujang, benda ni tersangat-sangatlah menggumbirakan hati aku. Inilah masa nak rasa makanan lain dari yang lain nya pun. Hari biasa, aku terlalu banyak mengisi perut dengan karbohidrat sahaja.

"Bagi saya nasi jelah kak..." makanan yang berlebihan, aku sekadar mahukan nasi hujan panas itu. Mahu makan seorang diri, malas badan nak basuh beras, apatah lagi mahu mencuci periuk nasi.

"takkan nasi je kot, lauk tak nak ke?... Nak makan dengan apa nanti..." kak Jamaliah dan Kak Atirah mempelawa bekalan lebih. Mereka adalah tuan rumah untuk hari itu.

"takpe kak... Saya masak sendiri nanti...". lauk yang berasaskan kari itu aku tolak dengan baik. Bukan tak nak makan, tapi aku bukanlah penggemar kari. Ditambah pula, tangan asyik gatal mahu memegang senduk dan kuali.

Pulang ke rumah, aku menyiapkan ayam masak lemak cili padi. Santan kotak yang masih berbaki itu perlu dihabiskan. Jika terus menunggu, ke tong sampah jugalah bertemu penghujungnya pasti. Ayam yang dipotong kecil mempercepatkan perjalanan masakan. Dan memakannya panas-panas bersama salad "tesco", telur dadar, serta nasi hujan panas benar-benar menjinakkan nafsu. Pelik, namun itulah aktiviti "berfoya-foya" yang menggembirakan hati.

Melihat kembali jadual diri sepanjang study week ini.

7.45 pagi - masuk ofis
4.30 ptg - keluar ofis
5.00 ptg - balik dari solat asar/rehat/masak/riadah
7.00 ptg - Solat maghrib
8.45 mlm - Balik dari masjid/surau
9.00 mlm - kelas tambahan/library(tolong student)/usrah
10.30 mlm - balik/ layan internet
11.30 mlm - tidoq

Tidak seperti si bujang lain, aku tiada kesempatan "berfoya-foya" dengan mana-mana gadis. Apatah lagi mahu ber "papa mama". Sepanjang duduk di sini, masih belum menjejakkan kaki ke panggung wayang. Makanan yang terbeli diluar, aku lebih selesa membawa pulang berbanding duduk berfoya-foya di kedai makan. Lebih mencuit hati, ke pasar raya pun aku berkain pelekat seperti orang tua. Malam-malam lah ye.. Ape ke jadah pagi-pagi pakai kain pelekat.

Kebiasaan yang sudah menjadi biasa sejak zaman Universiti dahulu. Aku terlatih sehingga ke hari ini. Belajar di negeri orang putih, pekan mereka sunyi di malam hari. Hanya pub dan club yang dipenuhi manusia. Itupun sekadar di dalam bangunan, tidak di jalanan. Di tanah air, malamnya meriah dengan pelbagai sketsa jalanan. Pasar malam, bazaar, gerbang malam, karnival, ekspo, apa sahaja yang mampu menarik si dara dan teruna. Kerana itu, kehidupan beruniversiti di sini pasti lebih mencabar agama berbanding negara yang tiada agama.

Ruang-ruang yang ada itu, menjadi tempat mujarab menghilangkan malu antara teruna dan dara. Dosa yang diraikan bukan lagi berdua, tetapi mula dilakukan secara berjemaah. "Ramah mesra" itu tidak lagi berlegar di tempat sembunyi dan sunyi, tetapi  sudah mula dipertontonkan di khalayak ramai. Menayangkan diri tanpa kemaluan di alam maya, entah apa binasa yang mahu dijemput. Malu dalam diri yang sudah tercabut, mudah-mudahan masih berbaki rasa BerTuhan dalam hati.

Kalam buat anak-anak pelajar yang sedang berjinak-jinak di alam Universiti. Berfoya-foyalah dengan panduan agama. Mudah-mudahan gembira dan suka-ria itu membawa kamu ke Syurga.

Sesungguhnya dunia ini manis lagi hijau, dan sungguh Allah menjadikan kalian sebagai khalifah di atasnya, lalu Dia akan melihat bagaimana kalian berbuat. Maka berhati-hatilah kalian terhadap dunia dan hati-hatilah terhadap wanita, karena awal fitnah yang menimpa Bani Israil dari wanitanya.” (HR. Muslim no. 6883)

Baik hangpa travel, dari duk layan lawak si jantina berlawanan.

F1P06.

Sekian adari Syuib0809

Saturday, 17 October 2015

Usaha Si Manja

Bismillah

Aku yang sepatutnya berada di tempat lain, ditakdirkan bertugas sebagai felo hari ni. Mencari pengganti, namun tiada yang sudi. Besok pula ditugaskan menjadi "pak guard" untuk satu program matematik. Sadis


Penghujung semester pertama yang sudah hampir, aku kerap berkongsi dalam ruang-ruang kecil kelas terakhir tutoran. Motivasi yang menjadi atau tidak, barangkali diri hanya syok sendiri. Melihat anak-anak pelajar yang bersungguh-sungguh memanjakan diri, aku risau memikirkan entah bila mereka akan menemui kematangan.

"tak faham la cikgu, macam mana nak buat latihan...." keluhan mereka..

keluhan zaman berzaman...

Beberapa post yang pernah ditulis sekitar 4 tahun yang lalu, mengimbau serba sedikit kenangan sebagai seorang pelajar.



Catatan Musim Peperiksaan
5 hari lagi.
Meniru dan belajar
Meniru dan belajar2


Aku bukan budak bijak. Di sekolah, mahu dapat top40 dalam batch pun merangkak. Pernah sekali je sepanjang 5 tahun. Masalah mata, telinga dan percakapan banyak menguji kesukaran belajar dalam bahasa penjajah. Menyedari kekurangan seperti itu, usaha aku menjadi agak luarbiasa berbanding kebiasaan rakan-rakan di sekeliling. Memaksa diri agar menjadi matang.

Usaha pelik ketika di luar negara, aku kerap mengalih bahasa nota yang ada.  Lili mungkin antara orang yang pernah melihat nota alih bahasa aku. Mengambil masa berjam-jam, aku sedaya upaya cuba memahami, agar nota yang berbahasa penjajah, mampu diringkaskan ke dalam bahasa ibunda.Nota ringkas buatan sendiri memang sentiasa  penuh di tangan.Warnanya hanya dua. Sama ada hitam, atau merah. Budak lelaki...

Subjek pembuktian(pure maths) sememangnya antara subjek yang paling banyak melibatkan "karangan" membunuh. Sebagai pelajar lemah, aku sukar benar memahami, apatah lagi mahu menghafal. Oleh kerana aku tak faham lansung semua proof, aku bertekad menyalin semula semua nota di atas testpad murah sebanyak 7 ke 8 kali. Kalau tidak silap pernah juga mencecah 12 kali. Memaksa diri, aku berseorangan menyalin segala-galanya setiap hari di Clinical Science Library. Usaha yang kelihatan bodoh, namun itu sahaja yang mampu aku usahakan agar tidak terus beralasan seperti orang bodoh.

Salinan pertama dan kedua sudah tentu tidak membuahkan hasil
Salinan kelima, baru minda terbuka melihat flow tentang apa yang disalin
Salinan ke tujuh/lapan akhirnya aku serba sedikit mula memahami apa yang berlaku

Penatnya, hanya Allah yang tahu. Setiap kali keluar dari library, jari sudah terlalu lenguh mahu memegang "steering" basikal.

Aku masuk ke kuliah tanpa mampu memahami apa-apa.
Seperti itik yang bergurukan ayam, aku hanya mampu menyalin apa yang ditulis di papan putih.
Namun si itik itu ada seribu satu usaha di luar kelasnya
Tidak sekadar menguek-nguek membuat bising
Ada usaha yang kelihatan bodoh untuk menjayakannya

Semester ini. Aku seolah-olah bias. Mungkin penyakit pensyarah baru. Semangatnya tidak seperti tahun sebelumnya. Sayangnya juga tidak sama seperti yang diberikan pada batch pertama. Aku masih belum bertemu pengganti si pembuat nota tahun lepas.

K1P02. Kelas ni baik sangat. So, susah nak rapat.

Merindui gelagat si pembuat nota dan rakannya yang berketurunan Istana. Kenakalan dalam kebaikan yang sukar ditemui. Mereka berdua kerap menjadi orang "kepercayaan" aku. Moga kalian istiqamah dalam Iman.

Sebenarnya mahu menulis dua cerita. tapi tak tahu nak pilih mana satu.
1) Kisah tentang orang Terengganu (Tajuk: Cinta Dua Logo)
2) Kisah tentang "crush" dari zaman sekolah, kolej dan Universiti. (Tajuk: Cinta Pekan Condong, Musafir Bumi Inggeris)

Kah3x. Main taram je tajuk.

Sekian dari Syuib0809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.