Tuesday, 27 September 2016

Cuit-cuit syuib0809 bhgn 2

Bismillah...

"saya teringin nak tanya kamu ni, ada tak kawan-kawan kamu yang macam duk paksa kamu pakai tudung? Tak pun benda pelik-pelik ke yang diorang cakap kat kamu..."

"takde cikgu... Cuma pernah waktu RI(raudhatul Iman) diorang tanya saya ni non-muslim ke..."

Setiap hari Rabu, selepas solat zuhur, aku akan dikunjungi pelajar ini. Namanya unik. Subanath thejani. Kacukan sikh dan muslim. Pelik bunyinya? Aku suka memanggilnya "kak teja".. Agar dia selesa. Hari itu, aku teringin bertanya pengalamannya yang dikelilingi orang bertudung. Berharap, mudah-mudahn aku beroleh kisah yang melucukan kesan anak muda yang gemar menjadi ustaz ustazah segera.

"sebenarnya cikgu, saya suka je pakai tudung, tapi..."

"tapi apa? Kamu bengang tengok orang yang pakai tudung perangai lagi teruk dari kamu?"

"a'aah cikgu....""

"hahaha, kamu ni sebijik macam kawan saya..."

Gadis yang tinggi lampai itu, wajahnya sepertis artis bollywood. Cuma kelembutan hatinya, kenakalannya, cara dirinya yang cukup menjaga solat, dan ketidakpuashatiann dia mengingatkan aku perihal seorang rakan yang banyak mengajar aku erti sabar sepanjang menjadi syuib0809. Cuma bezanya, rakan baik aku ini berketurunan cina, dan sedikit pendek. Erkkk... Ke sangat pendek?

"Assalamualaikum!!!"

Pertama kali masuk dalam kelas ekonomi mr. Jamal, aku disapa oleh beberapa orang rakan perempuan yang sangat peramah.

"ko mesti terkejut kan? Aku orang Islam la, nama aku lili tai..." seorang gadis cina berbadan gempal, dengan rambut ala-ala Albert Einstein mengusik, tatkala melihat aku terkejut dengan salam yang diberi.

Aku tidak banyak membalas usikannya. Sifat anti-perempuan ketika di sekolah, aku masih belum biasa beramah mesra dengan gadis-gadis seperti itu. Cuma dalam kelas ekonomi itu, aku tidak punya banyak pilihan selaku pelajar ambilan kedua. Aku terpaksa duduk dikelilingi perempuan bertudung. Kerana itu sahaja tempat yang paling islamik dan kosong dalam kelas itu. Tempat lain semuanya diisi oleh gadis-gadis freehair, sosial dan "terlebih open-minded"... Tak percaya?

Kelas ekonomi aku. Pertama kali masuk kolej "orang putih". Menguji kemahiran dakwah yg selalu selesa.. Yang lelaki dua dari kanan tu presiden badan dakwah aku. Budak KISAS. Dia pun terpaksa "mengalah" duduk sebelah budak freehair tu. Hahaha.

 Astaghfirullahala'zim. Diorang ni datang kelas je bising dengan aku. kat luar kelas, memang tak berani nak tegur sebab aku "ahli" badan dakwah. Errr...

Dua tahun dalam kelas itu, lili tai itu selalu menguji ketahanan aku dalam menangani mad'u. Kerana itu, aku selalu "gaduh" ketika berdialog dengan dia.

"ala pakai tudung, tapi kalau perangai teruk couple bagai pun buat apa?"

"apa? teruk sangat ke orang tak pakai tudung ni..."

"kenapa orang-orang surau ni suka sangat judge orang eh?"

Dan aku yang sudah selesa dengannya, sekadar membalas dengan jenaka..

"tak kisahla hg nak kata pakai tudung baik ke tak, yang penting hang kompem cun kalau pakai tudung. Amoi kot..."

"kalau nak, aku belanja hang tudung. Mahai pun takpa..."

Gadis unik ini, lama benar doa aku untuk dirinya berhijab. Yang menarik mengenai dirinya, walaupun dia tidak bertudung, dia kerap menjadi tetamu surau. program-program MUSCOM yang berlansung, beliau selalu menjadi promoternya. Malah, kebanyakan rakan-rakannya adalah orang yang punya agama. Namun dua tahun di kolej, dirinya masih belum bersedia..

Perancangan Tuhan, kami ditempatkan di universiti yang sama ketika di UK. Course yang sama, kelas yang sama, tetapi penglibatan lili dalam Dakwah semakin aktif. Saat aku terkapai-kapai dengan bahasa Inggeris yang berterabur, lili sudah bersama dengan ISoc(Islamic Society) mempromosikan Islam dengan jauh lebih baik. Dan tahun pertama di Leicester, Lili masih belum bertudung.

Tahun kedua, lili mengejutkan semua orang apabila dia hadir ke jamuan raya dengan bertudung. Dan tudungnya itu bukan tudung-tudung kecil seperti orang yang baru belajar, tetapi tudung ustazah-ustazah!!! Labuh wo... Hehe. Dan sejak itu, hubungan aku dengan dia semakin awkward. Erk? Gila apa, dah macam ustazah kot. Takkan nak buat lawak-lawak gila macam zaman lagho dulu. Astgafirullahalazim...

Cuma seronok melihat dirinya, hingga kini jilbabnya itu masih setia melindungi kehebatan dirinya. Dan dia mengajar aku pelajaran besar, agar para daei  tidak mengharap perubahan segera, dan bersabar dengan doa yang baik-baik sahaja. Tiga tahun menunggu dirinya berjuang, ianya bukan mudah.

Perihal lili, hampir setiap semester akan aku ceritakan kepada semua student yang aku ajar. Paling tidak, pada ahli-ahli ANC yang selalu gopoh dalam urusan dakwah. Agar bisa lebih tenang, dan menenangkan.

Lama aku mengenali dirinya, dan banyak benar kisah yang lucu sebenarnya. Antaranya:

Dia pernah tulis surat waktu akhir tahun kat KYUem. Haha. Dan surat tu masih aku simpan untuk bahan dia. Kahkahkah..

Kami pernah berbasikal berdua. Haha. Jangan memfitnah. Takde romantiknya. Sepanjang perjalanan aku kena "marah" dengan dia. Siot. Panjang ceritanya, malas nak tulis. Silalah "judge".

Kami juga selalu kena bahan dengan postgrad, sebab asyik muka kami je kat majlis-majlis postgrad leicester tu. Sampailah satu hari Abang Shah mengusik

"hangpa ni kalau kawen, jangan plak bubuh anak nama PILI(Pilus+Lili)" aduiihh...

"yela2 abang shah, doakan ye..." aku yang malas nak layan membalas dengan jenaka. Dan bila lili dapat tau aku reply macam tu, sekali lagi aku kena marah dengan dia. Arghhh..

Cuma kerisauan aku hingga kini, sifat ketidakpuashatian masih menebal pada dirinya. Hingga dia selalu menjadi "musuh" pada sesuatu yang berlainan dengan apa yang dia harapkan. Harapan dirinya yang terlampau tinggi, maka kecewa yang hadir dalam dirinya juga tinggi... Dan kerisauan itu, hanya doa yang mampu mengiringi..

Dah, pehal plak aku tetiba cerita pasal lili ni?

Entah, saje nak cerita.


Gambar "paling rapat"... Jangan risau, aku tutup mata.

"Byk jasa ko kat aku, ko byk ajar aku ttg Islam. Yg paling aku xleh nak lupakan ko pernah offer bg tudung kat aku. Xpernah jugak ada org tawarkan offer camtu kat aku yg gila2, freehair ni. Bukan aku xnak berubah, izuan, ko laki, x sesuai nak citer kat ko. even prmpn pun aku xciter sbb xde yg ble membantu pon... Harp ko paham... InshaAllah suatu ari nnt aku akan berubah. Doakan ye... " 
Lili 
19/6/09 
FRI

Sekian dari Syuib0809.

“Sesungguhnya engkau (Muhammad) hanyalah seorang pemberi peringatan; dan bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi hidayah”. [Ar Ra‘d/13 : 7].

“Sesungguhnya engkau (Muhammad) tidak akan dapat memberi hidayah (petunjuk) kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi hidayah kepada orang yang Dia kehendaki, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk”. [Al Qashash/28 : 56]


Friday, 23 September 2016

Humko Humise Chura Lo

Bismillah...

Berusrah semalam...
Aku bawakan kisah Uthman.
Uthman yang ketika SPM kita kenal membukukan Al'Quran.
Lalu difitnah membakar Quran, hingga membawa kepada pembunuhannya.
Yang menuduh orang Islam, yang percaya orang Islam, yang menyerang orang Islam! Dan yang membunuh juga orang Islam. Betul ke orang Islam?

Ye.. Kerana pembunuh tersebut hormat dan juga takut kepada keluarga Rasulullah..

Malam tadi...
Aku bacakan hadith2 dari lembaran rintangan perjuangan
Bahagian pertama, adalah rintangan dari mukmin yang dengki kepada para daei..
Berat hadiths itu, hingga sukar mahu kita percaya, yang mukmin juga pasti menghalangi jalan ini

Sabda Rasulullah saw :
Penyakit umat sebelum kamu telah menular kepada kamu; iaitu hasad dengki dan permusuhan. Permusuhan tersebut ialah pengikis atau pencukur. Aku tidak maksudkan ia mencukur rambut, tetapi (yang aku maksudkan) ialah ia mengikis agama. (Hadith Riwayat Al-Baihaqi)



Lalu aku bertanya kepada yang mendengar.
Tidak pelikkah kamu? Di kolej majoriti Islam, orang Islam membubarkan Badan Islam, yang melaksanakan aktiviti Islam, untuk orang Islam, agar semakin dekat dengan Islam?

Tidak pelikkah kamu.
Apabila semua orang sibuk menyambut sambutan kuih bulan.
Semua seronok mahu menonton sambutan ponggal..
Hari merdeka, beribu ringgit dibelanjakan dengan bunga api dan persembahan.
Gala Dinner? mudah benar mahu diluluskan..
Lalu saya tanyakan apa yang mereka akan lakukan untuk awal muharram minggu depan?
Tahu jawapan mereka?
Tiada apa-apa..

Kecewa, dan sangat kecewa....

Minggu ini..
Aku asyik teringat cerita Mohabbatein yang ditonton ketika sekolah rendah dahulu.
Teringat wajah seorang guru muda yang mahu mengubah pelajar dan Gurukul.
Namun orang lama memeranginya. Yang berkuasa memanfaatkan kuasanya
Peperangan si penguasa dan guru muda, namun pelajar yang menjadi mangsanya.
Hingga akhirnya guru muda kalah dengan kuasa..
Dan penghujung yang gembira itu hanya prasyarat agar panggung yang mempertontonkannya tidak dibakar penonton.

Peperangan antara orang-orang berkuasa(HEP, bendahari Pusat Islam) dengan diri.
Pangkalnya adalah Hasad Dengki.
ANC pula adalah mangsanya.
Sudah terlampau banyak nama diri disebut2, diburukkan dan difitnah.
Orang sekeliling pula tidak mahu masuk campur dan membela..
Lalu dengan kuasa yang ada, badan dakwah itu dibubarkan.
Mahu mengangkat kain putih, namun menanti masanya...
Saat itu berlaku, aku berharap dakwah, tarbiyah dan Islam sudah terpahat dalam hati-hati mereka yang dibubarkan.
Agar mereka mampu bergerak sendiri...
Tanpa badan dakwah.

"cikgu, tadi saya dah jumpa KJSI. KJSI bagitahu memang dah comfirm ANC dibubarkan. Sekarang ni, semua aktiviti agama diletakkan bawah JPP. Dia kata dia dah bagitahu Ustaz Ghani."


Humko humise chura lo
Steal me from myself
Dil mein kahin tum chupa lo
Hide me somewhere in Your heart
Hum akele, kho na jaayen
I don't want to get lost alone
Door tumse, ho na jaayen
I don't want to be away from You
Paas aao gale se laga lo
Come near and embrace me


Alangkah bestnya waktu-waktu sebegini dapat heroin secantik aishwarya rai. Hehe, gurau je...


Ujian dan fitnah...
Cenderahati buat sang penggerak
Pawagam buat yang selesa duduk
Mainan rutin buat peghuni neraka.
Mehnah hati tidak berTuhan
Kerongkong jasad tidak ke syurga

Sekian dari Syuib0809.

Friday, 16 September 2016

WALI

Bismillah..

Membelek-belek buku Himpunan Kisah Para Wali terbitan Hijjaz Record. Sekadar menambah pengetahuan tentang wali-wali yang dimuliakan Allah. Walaupun aku lihat disiplin ilmu dalam penyediaan buku ini agak longgar, ia banyak mutiara kata yang boleh membantu hati. Paling tidakpun, agar hati masih ada cinta pada orang-orang soleh.

Penceritaan yang amat hampir kepada sufi. Ada sebahagian cerita yang kelihatan agak berlebih-lebihan dalam keajaibannya. Aku yakin bukan itu yang si wali mahukan. Namun anak-anak murid yang terlampau menyayangi, memuji-muji kelebihan guru yang disayangi. Sekurang-kurangnya mereka sayang kepada guru yang begitu hebat amalnya.

Dalam kisah ketiga, diceritakan ibrahim bin Adham berdoa agar salah seorang(dirinya atau anaknya) dimatikan, kerana cinta sesama mereka telah me"maling"kan cintanya kepada Allah. Dan akhirnya, anaknya meninggal dunia setelah kali pertama mereka bertemu ketika di mekah. Walaupun niat penceritaan ini baik, namun aku terpaksa menapis diri untuk menjadikannya sebagai hujah. Setidak-tidaknya, ia menghalang diri aku dari menghina orang-orang alim.

Akhir zaman, hormat-hormat sebegini sudah di"tarik" dari hati-hati manusia. Artis-artis yang dipertahankan kemaksiatannya, para ulama' pula dimaksiatkan kebaikan-kebaikannya. Orang-orang yang menyayangi dituduh taksub, yang menghina pula diangkat-angkat sebagai pejuang kebenaran. Hinggalah saat kematian sudah hampir, caci-maki non-muslim itu disokong penuh oleh muslim-muslim, yang iman hanya tersekat pada kerongkong-kerongkong mereka, belum sempat menyusup ke dalam hati-hati mereka.


"Wahai orang-orang yang beriman dengan lisan, akan tetapi iman belum menyerap ke dalam hati, janganlah kalian menyakiti orang lain. Jangan mengintai-intai cacat cela mereka, sesungguhnya sesiapa yang cacat celanya diintai oleh Allah nescaya Allah akan bukakan pekungnya walaupun di tengah rumahnya sendiri. " (HR Abu Daud)

Ketika Ustaz Fadhil meninggal dunia, aku masih belum mengenal ulama' dan pimpinan jemaah. Ketika aku mula menyayangi Ustaz Azizan Razak, dia mula dipanggil Allah. Air mata yang mengalir laju ketika itu, aku sendiri kurang pasti dari mana puncanya. Sebab aku tidak pernah berjumpanya. Kemudian Allah tarik satu persatu.

Ustaz Harun Taib.
Ustaz Abu Bakar Chik
Tuan Guru Nik Abdul Aziz
Tuan guru haji Salleh Musa.

Dan hari ini, Allah menarik lagi satu permata ummah TG Dr Harun Din. Tiada air mata untuk aku mengiringi pemergiannya. Kerana saat berita itu hadir, yang aku sedih bukan dirinya yang meninggalkan, tetapi kerisauan akan mereka-mereka yng ditinggalkan

Jemaah yang sudah terlampau banyak kehilangan. Fitnah yang pasti semakin menjadi-menjadi dn berleluasa dengan pemergiannya. Dan paling aku fikirkan, TG Haji Hadi yang semakin berat beban yang akan dipikulnya dengan ketiadaan semua yang sentiasa sebaris dengannya. Tohmahan, makian, fitnah, labelan, pembunuhan karakter, semuanya pasti akan tertumpu kepada dirinya sahaja selepas ini. Setelah insan-insan yang berkongsi dugaan-dugaan sama "meninggalkan" perjuangan satu persatu. Berat aku memikirkannya. Berat lagi dirinya yang memikul

Ayuh ummah.
Kalian sudah terlampau banyak kehilangan cahaya.
Hargailah yang masih ada.
Julanglah, walaupun kalian dituduh pentaksub.
Kerana yang pergi ini belum tentu berganti.
Dan yang tinggal kini, perginya pasti.

InnalilllahIwainnairajiun.....
Selamat pergi permata Ummah

Sekian dari Syuib0809.


Wednesday, 14 September 2016

Cuit-cuit Syuib0809

Bismillah..

"Aku dah tak larat dah, aku nak keluar muscom..."

Mesej 8 tahun dahulu... Saat makhluk bernama whatsapp masih belum dilahirkan..

"dah macam-macam aku buat.. Tapi orang tak hargai, orang tak nampak apa yang aku buat. Dah berapa kali dah, aku beli barang untuk surau guna duit sendiri. Tapi tak boleh nak claim...kau plak asyik marah-marah aku, ingat aku tak kesah ke pasal surau ke? Aku dah letih, aku nak keluar!!!"

8 tahun lalu, aku memegang porfolio SYUIB MUSCOM, singkatan kepada syu'bah Ibadah. Syu'bah yang persis seperti Lajnah Hal Ehwal Surau ANC. Cuma bezanya, keahlian Syu'bah ini hanyalah 3 orang, tidak seperti HES yang meragut keringat sehingga 20 orang.

Membelek-belek gambar yang bersepah dalam hardisk. Terjumpa ini. Tudung putih dengan tudung hijau itu partner aku dulu.

Tiga orang ini, hanya aku sahaja berjanggut, dua lainnya sekadar bertudung. Dan keberiyaan aku dalam mengurus surau kecil itu, menyebabkan aku lebih perempuan berbanding dua orang perempuan tadi. Mata yang lansung tak boleh tengok benda semak, aku cepat naik angin bila rumah Allah itu diperlakukan seperti rumah setinggan.

Ada masanya, aku mahu surau kecil itu punya layanan seperti Hotel. Maka aku adalah orang yang pertama masuk(subuh) dan terakhir keluar("light off") untuk memastikan surau itu dalam keadaan terbaik setiap hari. Bila ada muslimat yang menghostelkan surau itu dengan makanan dan meja study yang berterabur, aku secara lumrahnya mudah naik angin. Dan berita ketika itu sering dilaporkan oleh makcik cleaner, yang agak rapat dengan aku selaku "tok siak".

Sifat cerewet ini, kadangkalanya menimbulkan kemarahan muslimat. Dan surat layang kadang-kadang tertulis di papan putih kawasan muslimin.

"stor belakang tu semak, muslimin tolong bersihkan ye...."

"rak buku muslimin bersepah, susun balik..."

Ia mesej-mesej yang melucukan. Lambangan mereka juga mahu mencari kesalahan-kesalahan selepas kerap benar dipersalahkan. Peperangan kecil ini, menyebabkan hubungan kami terjaga, tidak berlebih sehingga membawa kepada bibit-bibit kejiwangan seperti badan-badan dakwah hari ini.

Salah satu stor yang berjaya aku ubah jadi bilik "gerakan". Kemas sorang2. Bilik ni mula2 sebelum aku ambik punyalah serabut dengan buku , barang dan makan bersepah. Last aku masuk dua tahun lepas dah siap bubuh aircond.

Cuma suatu hari, kami benar-benar berperang. Yang anis suka menggelarkannya sebagai "perang dingin Muscom"...

Puncanya...

Malam ramadhan yang entah ke berapa, aku seperti biasa sibuk dengan tugasan Syuib yang semakin luar biasa berbanding bulan-bulan biasa. Ramadhan kami seperti pesta. Tadarus, iftar, tazkirah 3 minit, qiamullail, moreh, sahur, gotong royong, usrah khas, surau itu dipenuhi tetamu termasuk anak-anak yang riuh-rendah sepanjang bulan ramadhan. Ia menyeronokkan, dan sebagai balasannya, kami juga perlu "kerja" lebih masa. Membasuh pinggan-pinggan, cawan, bekas makanan, periuk dan sebagainya, lalu tenaga manusia amat-amat diperlukan. Aku kerapkali dibantu junior-junior, juga rakan-rakan muscomin(muscom muslimin) sehingga kepada urusan pembukusan makanan lebih.

aktiviti pertama mengikat ukhwah sesama muslimin, alhamdulillah, tak payah paperwork

Cuma malam itu, semua rakan-rakan muslimin meminta izin pulang awal kerana ada urusan lain. Izin yang tidak perlu diminta, kerana mereka sudah terlalu banyak membantu. Bekas-bekas makanan juga sudah banyak yang dibasuh. Sebaik selesai, aku melepaskan lelah di tangga surau sementara menunggu muslimat menyelesaikan urusan mereka. Selang beberapa minit menunggu, beberapa orang muslimat keluar dengan bekas bertimbun-timbun yang belum dibasuh. Aku pasti, mereka berharap untuk muslimin yang membasuhnya...

"boleh tak nak mintak muslimat tolong basuh bekas-bekas ni?..." aku bercakap dengan nada lembut. Jarang berlaku, dan hanya berlaku kerana kepenatan.

"apesal pulak?, muslimin la yang kena basuh, muslimat dah settlekan yang lain..." zaman tidak matang, berkira sebegini sekadar untuk memancarkan ego.

"muslimin lain semua dah balik. Diorang ada hal sikit. Tinggal ana sorang je ni. Tak larat sungguh ni.." riak wajah yang sukar menipu, mereka kerap menjadi saksi betapa dahsyatnya aku bekerja. Cuma malam itu aku mengalah kerana berseorangan. Maka bantuan mereka yang ramai itu sangat-sangat diperlukan.

Barangkali ter"goda" dengan wajah kepenatan aku, ataupun melihat lenjunnya baju melayu yang dipakai sejak petang tadi, mereka akhirnya membantu tanpa banyak bicara. Cuma keesokan harinya, semua High Committee dipanggil untuk meeting "tergempar"!!. dan tak semena-mena aku pun kena panggil gak, sedangkan aku hanyalah orang bawahan.

"kenapa muslimin semua lari malam tadi? Tinggal izuan je?"

"dah lama tengok muslimin macam ni... Bla3x"

Aku hanya tersenyum. Seronok melihat mereka bergaduh. Ambil berat wanita zaman-berzaman, sangkaan mereka selalu negatif. Fatimah mokhtar yang turut serta dalam meeting itu juga seolah-olah tidak mampu menenangkan rakan-rakannya yang lain. Mereka salah faham dengan menganggap muslimin curi tulang, lalu aku pula yang perlu menerangkan.. Aduiihh..

Boleh la tengok muka-muka muslimat yang macam tengah mengamuk. Bayangkan diorang marah dalam meeting mcm mana. Zaman berzaman, si lelaki memang suka main-main..


Dan kesan meeting itu tidak terhenti di situ. Muslimin yang juga punya ego, memerli sahaja sepanjang pertolongan keesokan harinya.

"ni nak kena bagitahu ke kami buat kerja baru nak percaya..."

"nah.. Nah, meh sini tengok..."

"aduih, beratnya dulang ni...." kata-kata itu ditujukan kepada muscomat yang juga bekerja disebalik tirai yang tertutup. Fungsinya mudah, untuk menyakitkan hati. Hahah.

Dan drama yang bersambung, muslimat yang mendengar rupa-rupanya merajuk dan sedih dengan perlian yang dilontarkan kepada mereka. Yang keras hati bertambah marah, manakala yang lembut hati menitiskan air mata. Ambik berat mereka itu bertukar menjadi peperangan..

Beberapa minggu, muslimin muslimat tidak bertegur sapa. Hinggalah mesyuarat bersama diadakan untuk menyambut raya. Untung zaman itu, whatsapp belum hadir untuk merancakkan peperangan.

Ia kenangan badan dakwah yang berperang sesama ahlinya. Aku suka peperangan ringan seperti ini. Kerana masing-masing bergaduh untuk kebaikan yang mereka harapkan. Dan tiada cintan cintun dalam badan dakwah ini. Ye ke? Ke aku yang tak tahu? hehe

Kenapa aku cerita?

Entah, saje nak cerite...

okeh, senyum semua....

Sekian dari Syuib0809..

Saturday, 10 September 2016

Hodvats

Bismillah...

Tahun 2014, kali pertama aku "campurtangan" dalam ANC. Ketika itu, antara yang paling sekepala dengan aku ialah si Widad. Walaupun dia hanya memegang lajnah publisiti, majoriti idea dan pemikiran dakwah lebih gemar untuk aku salurkan kepadanya. Kerana walaupun gadis ini membesar di sekolah agama, dirinya punya "keseronokan" beragama yang mahu disalurkan kepada orang-orang di sekelilingnya. Agama "seronok" yang ditonjolkan, maka idea-idea yang terpintas di akalnya lebih kreatif, fresh dan menarik untuk dilaksanakan. Tidak berlegar sekadar ceramah, istilah arab jawi, zikir dan label-melabel semata-mata.

Kerana itu, apabila artikel ANC diwujudkan, ia tidak dinamakan dengan nama-nama "ARAB" semata-mata yang selalu menjadi kebiasaan badan-badan dakwah. Malah widad dan rakan-rakan memilih nama LUMIERE, yang tidak silap aku diambil dari bahasa perancis. Ye ke widad?

Tambahan lagi, pengisian di dalam artikel ini lebih ringan, malah terselit ruangan mari belajar bahasa Jepun/Korea bagi menarik minat orang-orang untuk membacanya... Hmmm.. Boleh dikritik barangkali.

Tahun kedua, Abu Dzar mengambil alih lajnah publisiti dan dia hadir dengan nama baru buat risalah ini iaitu VERITAS. Lepas search google, tak silap aku maknanya "kebenaran". Si hensem yang cerewet, maka aku tidak banyak masuk campur dalam urusan pengendalian risalah ini kerana aku yakin akan kebolehannya. Juga sesi itu, lebih banyak masalah lain yang lebih besar untuk diperbaiki. Tanzim dan Majlis Tertinggi yang berterabur, maka semua itu lebih menjadi keutamaan berbanding mencampuri "kebenaran".

Tahun ketiga, ANC dikurniakan ahli-ahli yang sangat kebaboom.. Semangat dan idea yang sangat kreatif, separuh masa pertama semester ini sudah terisi dengan bermacam-macam program. Lebih dahsyat, untuk separuh masa kedua sahaja mereka sudah mula menyiapkan paperwork "Hikayat Hang Tuah", "Dikir Zikir 1" dan "Running Ukhuwwah" yang berpotensi untuk direject.. Lajnah yang rata-ratanya sangat hidup, aku mengintai-ngintai lajnah publisiti yang agak tercicir dari idea dan nasihat.

Sesi ini, artikel ANC yang diedarkan setiap hari jumaat ini digelar HODVATS. Ok, yang ni aku pun tak tau apa maknanya... Cuma kali pertama aku menerima hodvats buatan mereka, aku agak terkejut. Dibuat menggunakan microsoft words, segalanya kelihatan "cincai". Nasihat demi nasihat, mereka bangkit dengan pembaharuan yang menakjubkan. Setidak-tidaknya, untuk dua tiga minggu ini aku sudah melihat perubahan pada penyediaan artikel-artikel mereka.

Cuma sedihnya, saat kebangkitan itu hadir, badan dakwah ini menerima perkhabaran untuk dibubarkan. Semua portfolio yang bakal diletakkan bawah JPP, KJPP sendiri sudah beransur meng"iya"kannya. Penyakit Hasad Dengki yang tiada ubat, maka aku perlu bersedia untuk perancangan2 seterusnya.. Bak kat HODVATS minggu ni.

"IF PLAN "A" DIDN'T WORK, THE ALPHABET HAS 25 more LETTERS!!.. Stay cool..." hehe

Bersempena "meraikan" berita tersebut, blog ini berbesar hati memaparkan hasil tangan HODVATS sebagai tatapan buat kali terakhir. Mudah-mudahan, artikel dakwah ini mampu menjadi kenangan indah sebaik sahaja kematian pemiliknya... Kepada yang membaca, boleh print dan kongsikan sebaai saham pahala buat lajnah ini kelak. inshaAllah. Terimalah...






Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 6 September 2016

Dakwah Yang Terbubar...

Bismillah...

"cikgu, tadi afiqah jumpa encik A**i untuk paperwork cyclo ohana... Encik A**i bagitahu yang ANC dah dibubarkan...."

Cyclo Ohana itu nama gembira bagi sebuah usrah. Usrah yang tujuan besarnya mahu menarik orang-orang diluar untuk turut serta merasai seronoknya bersama Islam. Meninggalkan kebiasaan usrah-usrah yang penuh takut dan membosankan, maka kegembiraan itu memerlukan kebenaran untuk dilaksanakan. Kebenaran dari orang Islam bagi melaksanakan aktiviti islam untuk orang-orang Islam. Namun yang diperoleh hanyalah DUKA.

Aku tidaklah terkejut dengan berita itu...
Kerana sudah lama gosip itu berlegar. Sudah lama badan dakwah itu disakiti dengan berita-berita seperti ini. Beberapa ketika sebelum ini, orang tua itu sudah pun bermadah..

"ANC akan dibubarkan... Tugas-tugas ANC akan diletak bawah biro kerohanian JPP..."

"ANC sepatutnya hanya tolong Pusat Islam.. Bukannya rancang sendiri program..."

"Tahun ni, MEMORI tak boleh buat..."

Dan banyak lagi yang menjadi petanda bahawa badan dakwah ini penghujungnya malap. Bukan kerana tidak aktif. Tetapi kerana terlalu aktif...

Aku yang tidak punya kuasa, maka berita itu hanya mampu meraih simpati dari empunya diri. Aku bisa bantu program-program mereka, aku boleh ajar mereka berorganisasi, aku ringan saja mencari dana bagi program2 mereka, malah memberi idea itu juga sudah menjadi rutin biasa. Namun, aku tidak punya apa-apa untuk mempertahankan mereka. Kerana aku juga masih orang baru..

Secara jujurnya, aku hanya boleh berharap agar alumni ANC yang sudah bergenerasi itu bangun dari tidur mereka. Bersuara dengan suara yang menggentarkan hati musuh-musuh Islam. Yang menyedari, perjuangan adik-adik mereka ini hakikatnya sedang menyambung mata-mata rantai mereka juga. Dan lebih penting, duka yang sedang mengguris ini, merekalah yang bertanggungjawap menjadi pengubatnya...

Namun aku pasti, ia hanyalah sebuah harapan...

Berita kerdil ini, aku tidak mahu menyiasatnya... Kerana aku pasti, afiqah itu tiada lansung ciri fasiq pada dirinya. Malah ketika melihatnya, aku fikir dirinya berpotensi menjadi calon ahli syurga dengan izin Allah. Kerana itu, Cyclo Ohana itu diserahkan kepadanya...

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” [Al Hujuraat:6]

Cuma aku terfikir..
Seronok benarkah mahu membubarkan badan Dakwah?
Setelah tiada malu artis-artis  mengumum diri membuka hijab,
Tiada segan si maknyah bertaubat kembali kepada maknyahnya
Takkan pensyarah Islam juga tiada segan membubar badan yang mempromosikan agamanya?

Oh... Lucunya negeri ini...

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَى عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ وَهُوَ يُدْعَى إِلَى الإِسْلامِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ. يُرِيدُونَ لِيُطْفِؤُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ. هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ
“Dan tidak ada yang lebih zalim daripada orang yang mengada-adakan perkara dusta terhadap Allah, sedang ia diajak kepada memeluk Islam; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang zalim. Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (agama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian). Dia-lah yang telah mengutus Rasul-Nya (Muhammad sallallahualaihi wasallam) dengan membawa hidayah petunjuk dan agama yang benar (agama Islam), supaya ia memenangkannya dan meninggikannya atas segala agama yang lain, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya.” (surah al-Saff ayat 7-9)

Sekian dari Syuib0809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.