Friday, 30 August 2013

Merdeka KPLI

Bismillah

Mengantuk..
Namun, hari ini tarikh penting untuk dicoretkan dalam kehidupan aku yang biasa-biasa ini. Tamat KPLI di IPG kampus Pulau Pinang. Walaupun hanya makan masa tak sampai satu tahun, makna yang ditinggalkan sepanjang kami semua bersama jauh lebih tinggi harganya berbanding ketika di Universiti. Tidak pasti mengapa, ada sesuatu yang aku rindukan sepanjang bersama rakan-rakan di Maktab dan hubungan tersebut mengubah sedikit sebanyak diri aku.

Sepanjang minggu terakhir ini, aku dipenuhi dengan pelbagai perkara. Kalau diikutkan, mahu sahaja menulis satu post untuk setiap aktiviti yang diikuti. Tapi, memang tak ter"update" ketika di IPG hari tu. Antara aktiviti-aktiviti yang berlansung:

Ahad: Usrah, kenduri kahwin Liyana dan rumah terbuka cikgu Mior

Isnin: Sesi bersama Jabatan Matematik, Jamuan Perpisahan KPLI di Puncak Mutiara

Selasa: Raptai, Majlis pentauliahan KRS dan rumah terbuka Ustaz Taib

Rabu: Kem Motivasi di Sekolah Tarbiah Islamiyah kampung rawa, Makan-makan di Qbay

Khamis: Sambungan Kem Motivasi, kemas barang, main volleyball last

Jumaat: Sambutan raya IPG

Aku tak pasti apa yang benar-benar memberi kesan di hujung-hujung masa ini. Namun, antara saat yang sangat menggembirakan ialah ketika "adik-beradik perempuan KPLI" yang rapat dengan aku tumpang kereta aku untuk ke beberapa aktiviti. Mengingatkan kembali diri aku ketika berumur 12 tahun, sebagai seorang yang ramah dengan perempuan. Sangat selesa dan senang bersama mereka. Alhamdulillah, perbincangan sepanjang perjalanan dipenuhi dengan perkara berfaedah dan menambah pengetahuan aku tentang kaum hawa. 

May Allah bless you all my beloved sisters.

Aku membawa diri berseorangan sahaja
Ketika semua rakan-rakan sedang sibuk berpesta di gelanggara
Mengeraskan hati yang lembut untuk tidak mengucapkan selamat tinggal
Kerana orang yang bercinta tidak mungkin jemu apabila bertemu
Apatah lagi merasa gelisah apabila berpisah.

Terima kasih atas segala-galanya.
Maaf kerana banyak menyusahkan hati kalian.



Sekian dari Syuib0809.

Wednesday, 14 August 2013

Senyumlah 2 : Wahai Anak Ku

Bismillah.

Hari Isnin yang lalu, aku terjumpa iklan di akhbar Harakahdaily mengenai buku kedua Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man.Senyumlah 2: Wahai Anakku, Hadiah daripada Ayah dan Bonda. Oleh kerana gagal mendapatkan Senyumlah yang pertama setelah mencari di merata tempat, aku bertekad untuk beli gak yang ni.  Aku sememangnya peminat Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man sejak tahun pertama di UK. Dengan bantuan ayah aku, terus aku beli secara online di sini.

Jam 11.30 tengah hari tadi, buku ni smpai kat rumah. Punyelah seronok giler aku padahal bukan benda mahal pun. Niat tak nak baca, nak tengok sikit2 je sebab skrg tengah baca buku TGNA. Tapi akhirnya tersangkut dan aku berjaya khatamkan buku setebal 188m/s tu jam 5.30 petang tadi. Kesimpulan: TERBAIK!!

Di bahagian awal buku ni, sangat-sangat melibatkan pembersihan hati dan diri. Memang terasa kena betul dengan diri dan rasa hati macam sedang dicuci. Bahagian 1: Allah dan Islam

Sampai bahagian II, tiba-tiba air mata jatuh punya laju. Hilang sungguh ke"jantanan" tatkala membaca karya UTITM yang berbentuk surat kepada seorang anak. Aku terasa macam ini surat dari Murabbi. Bahagian II: Ayah dan Bonda & Sahabat

Di bahagian III: Kehidupan, adalah khas untuk pejuang-pejuang yang sedang berada dalam jemaah. Bahagian serius supaya kehadiran dalam jemaah penuh dengan sikap tawaduk, berlapang dada dan tidak mengejar pangkat. Kepada mereka yang berada dalam Gerakan Islam, ini ubat hati untuk kalian. 

Mengenali dan mengikuti kuliah Ustaz tuan Ibrahim, menyebabkan aku baca buku ni dengan itonasi beliau sebagai seorang yang lembut namun tajam kata-katanya. Aku sertakan sedikit beberapa nasihat dalam bku ni. malas baca Rhiyadus Salihin, mungkin leh singgah jap baca buku ni:


"Wahai Anakku, 
Maafkanlah orang-orang yang masih belum berbuat salah terhadapmu, supaya engkau tidak perlu bimbang seandainya masa tersebut tiba"                               

" Wahai Anakku,
Pernahkah terfikir mengapa dua orang marah perlu berjerit antara satu sama lain walaupun duduk bersebelahan? Pernahkah terfikir mengapa dua orang yang saling menyayangi lebih suka membisik antara satu sama lain walaupun duduk berjauhan, atau di telefon?"

Nak tahu jawapan.. kenalah beli eh. Aku ada satu lagi buku lebih, tapi nak bagi insan bertuah yang masih lagi tak tahu siapa empunya diri.



"Wahai Anakku
Ingatlah Allah membuat dunia ini berputar. Ketika burung hidup, semut adalah makanannya. Tapi apabila burung mati, ia menjadi makanan semut. Sebatang pokok boleh menghasilkan berjuta mancis. Tapi hanya sebatang mancis untuk membakar sejuta pokok."

Sekian dari Syuib0809

         


Monday, 12 August 2013

Sayyid Qutb dan FIKIR untuk ZIKIR

Bismillah.

Selamat be"raya" bagi masyarakat melayu di Malaysia.

Aku baru pulang dari kampung halaman setelah 4 hari meninggalkan rumah dari jumaat lepas. Tiada internet di kampung sebenarnya satu kelebihan untuk diri, yang tidak pandai mengurus hobi. Alhamdulillah, berjaya jugak aku habiskan dua buah buku yang sangat-sangat menarik.

"Pengaruh Pemikiran Assyahid Sayyid Qutb Terhadap Gerakan Islam di Malaysia" mengambil masa yang sangat lama untuk dihabiskan. Tak silap aku melebihi 3 minggu, sejak Ramadhan hari tu. Selalunya aku baca buku lepas Isyak di IPG, namun dipenuhi dengan aktiviti Ramadhan ketika itu. Buku yang sangat menarik bagi aku terutamanya di bahagian Awal dan Akhir buku ni. Bahagian Awal menceritakan latar belakang Sayyid Qutb, Keadaan Mesir ketika di hujung-hujung pemerintahan Kerajaan Uthmaniyah yang berakhir dengan pembelotan dari gabenor Mesir sendiri. Kerosakan Islam di Mesir hasil pengaruh British, serta hubungan antara Hassan Albanna dan Sayyid Qutb yang sefikrah namun tidak bertemu. Manakala bahagian akhir pula banyak menceritakan kaitan Sayyid Qutb dengan PAS dan ABIM di Malaysia. Hebat dan Pelik sebenarnya.



Sayyid Qutb, seorang "Sasterawan" yang mampu menggoncang suasana politik MESIR apabila bersama dengan beberapa orang "TOKOH" menjatuhkan sistem beraja. "TOKOH" yang hakikatnya pembelot terbesar Ikhwanul muslimin tersebut akhirnya menjatuhkan hukuman mati kepada Sayyid Qutb dan menekan Ikhwanul Muslimin habis-habisan sekitar tahun 1966M. Di pertengahan buku ini, banyak membincangkan konsep hakimiyyah yang berkait rapat dengan Tauhid Uluhiyyah dan Rububiyyah. Perbincangan yang sangat panjang hasil pengaruh AlMaududi, aku sendiri pertama kali mendengarnya. Bahagian ini memang berat untuk dibaca dan difahami. Konsep menarik yang ternyata banyak mempengaruhi perjuangan PAS di Malaysia.

" Apabila hidup kita hanya untuk kita,hidupnya amatlah singkat.Bermula & berakhir dengan umur kita.Tetapi jika hidup kerana fikrah,sesungguhnya hidupnya panjang & mendalam.Bermula dari bermula manusia,berakhir dengan luputnya manusia dari muka bumi"(Syed Qutb)


NOTA FIKIR UNTUK ZIKIR.

Buku kedua, aku beli di Melaka ialah Nota Fikir untuk ZIKIR. Buku lama yang aku baru jumpa, ditulis oleh ustaz Pahrol Mohd Juoi. Siapa yang kenal beliau, memang pasti tahu kelebihan beliau menyusun bahasa memotivasikan manusia. Dua hari je aku baca buku ni dan HABIS!

Di awal buku ini, beliau mengimbau kembali kisah-kisah rakyat masyarakat melayu, himpunan kisah orang bijaksana dulu-dulu mendidik Umat. Hodoh, bilamana masyarakat kini memaparkannya hingga kelihatan watak-watak bodoh sahaja. Kisah Si Tanggang, Arnab dan Kura-Kura, batu belah batu bertangkup, lagu bangau oh bangau menjadi sebuah kisah Fikir agar kita terus berzikir kepada Tuhan. Di bahagian kedua banyak menceritakan bagaimana manusia perlu belajar daripada Alam. Laut, Angin, rumput, cicak, tembikai dan Helang rupa-rupanya guru yang sedang mengajar. mana mungkin Allah ciptakan mereka Sia-Sia.



Kisah-kisah dan pengajaran yang dinukilkan menjadikan buku ini sangat sesuai dijadikan bahan Usrah. Bukanlah bahan utama, namun sebagai perencah awal bagi para nuqabah masuk ke isi yang lebih berat. Malah sangat sesuai sekiranya sebelum Usrah dibuat lakonan kisah-kisah rakyat ini, tidak berdosa malah menyeronokkan. Ini untuk Usrah yang ringan-ringan lah. Yang dah hebat, teruskan sahaja kehebatan. Tujuan utama buku ini bagi aku lebih kepada penyerapan budaya belajar dari apa yang kita lihat. Apa yang kita pandang memang penting, macam mana kita melihat itulah yang paling utama.



Sekian dari Syuib0809

Friday, 9 August 2013

Graduasi U.R

Bismillah.

Ramadhan sudah berlalu sekali lagi. Pemergian itu sememangnya ssesuatu yang perlu dirindui, namun tidak bermakna Aidilfitri perlu dibenci. Malah, nabi ajar inilah satu daripada dua masa untuk berseronok bagi menggantikan beberapa perayaan ketika mereka berada dalam kehidupan Jahiliyyah.

Hadis riwayat an-Nasai, Anas bin Malik r.a. berkata, "Nabi s.a.w pernah datang ke Madinah sedangkan penduduknya memiliki dua hari raya yang mana mereka bermain-main (bergembira) di masa jahiliah pada kedua-dua hari itu. Lalu baginda berkata, "Aku datang kepada kamu sedangkan kamu memiliki dua hari (raya) yang menjadi medan permainan kalian pada masa jahiliah." Sabdanya lagi, "Sesungguhnya Allah telah menggantikan kedua-dua hari itu dengan yang lebih baik iaitu Aidilfitri dan Aidiladha." 

Aku cenderung meletakkan Universiti Ramadhan seperti universiti lain di atas muka bumi ini. Kehidupan sebagai pelajar universiti Ramadhan sememangnya satu kehidupan yang sangat dirindui. Malah, kita diberi satu hari sempena konvokesyen iaitu hari Raya Aidilfitri. Dan ketika ini sudah pasti adalah masa untuk bergembira dan pakai baju cantik yang special. Cukuplah sehari, seperti mana ketika konvo kita di universiti dunia. Tak pernah orang konvo sampai 20 hari. Paling penting, kalau konvo kita di Universiti dunia dihiasi dengan jubah labuh dan kita berbangga dengannya, kenapa konvo di Universiti Ramadhan perlu pakai seketat-ketatnya?

Konvokesyen tidak pernah sekali-kali bermaksud kita berhenti belajar, malah kita perlu bersedia untuk ke alam pekerjaan yang jauh lebih mencabar. Ramadhan sebagai pusat pendidikan/latihan terpenting kita setiap tahun. Pelajar dari Universiti Ramadhan harus lebih bersedia dan bekerja lebih kuat sebaik sahaja selesai graduasi. Kerana kita sudah berada pada dunia realiti, syaitan berada di mana-mana dan nafsu manusia semakin buas tidak sepertimana ketika berada di kampus dahulu.

Berkesan atau tidak terpulang kepada penerimaan kita di U.R dulu.
Taqabbalullah minna waminka

Lagu raya sudah pasti menjadi satu KEMESTIAN untuk orang melayu. Ini barangkali lagu yang aku paling suka untuk raya tahun ni. Fokus lagu orang dulu-dulu banyak berkisaar pasal kepulangan hari raya. Mungkin pasal transport dulu susah, maka itu keutamaan liriknya. Namun, M Nasir akhirnya hadir dengan satu lagu raya yang penuh bermakna, menempelak realiti Aidilfitri hari ini.



Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 7 August 2013

Motivasi vs Tujuan

Bismillah.

Hari kedua terakhir Ramadhan berada di Maktab, kami dihidangkan dengan majlis khatam Quran. Simple sahaja majlisnya, tiada yang begitu meriah untuk dibanggakan. Sementara orang-orang terpilih membacakan 10 surah terakhir dalam Quran, aku mencapai AlQuran untuk membaca makna surah-surah yang semua orang "serba HAFAL" itu. Sampai surah al-ma'un, aku sedikit tersentak


1. Tahukah Engkau akan orang yang mendustakan agama?
2. Maka itu adalah orang yang mengherdik anak yatim,
3. dan tidak mendorong orang memberi makan orang miskin
4. Maka, celakalah orang yang solat, 
5. (iaitu) orang-orang yang lalai terhadap solatnya
6. juga orang-orang yang berkeadaan riak (bangga diri dalam ibadat dan bawaannya)
7. Dan orang-orang yang tidak memberi sedikit pertolongan (kepada orang yang berhak.)

Bagi aku, isi ayat-ayat dalam surah ni sungguh-sungguh padat. Yang peliknya, aku seolah-olah macam tak pernah jumpa tafsir surah ni. Dahsyat, apabila sampai sahaja kepada "celakalah orang yang solat!!" terasa macam kena dengan batang hidung. Bulan Ramadhan ialah bulan paling banyak kita solat, tapi aku tak pasti adakah aku dapat sesuatu daripada solat-solat yang banyak tersebut? Sekadar budaya? Adat setempat? Erghh..

Bila sampai ayat keenam, itu adalah benda paling aku risau dalam hidup. Akhir-akhir ni duk kembali mengingati beberapa siri tazkirah yang aku pernah bagi berkaitan dengan hati. Perkara paling susah untuk didapati ialah hati yang bersih, menyerah segala-galanya untuk Allah. Melatih diri untuk buat sesuatu sebab Allah kerapkali terganggu apabila kita menjadikan manusia sebagai sumber motivasi.

Allah bekalkan Lailatul Qadr sebagai motivasi terbaik di bulan Ramadhan, namun Allah adalah tujuan utama sempena malam seribu bulan itu.

Rakan ialah motivasi terindah untuk kita ke surau menunaikan solat jemaah, Namun Allah jualah fokus terpenting dalam solat Jemaah tersebut.

Muslimat/muslimin barangkali penaik semangat untuk kita buat kerja dakwah, Namun Allah adalah sebab terbaik untuk kita tetap dalam kerja dakwah.

Ibu dan Ayah adalah sumber motivasi untuk kita berjaya dalam hidup. Namun hanya Allah yang akan menentukan sama ada kita benar-benar berjaya dalam hidup.

Cuma jangan buat sebab manusia, Maka kita akan sangat-sangat PENAT



Sekian dari Syuib0809.





Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.