Wednesday, 31 August 2016

Bujang Gembira

Bismillah...

Lama tidak berkongsi benda-benda lagho.. Haha.

Akhir-akhir ini diri asyik terasa nak "main-main". Terlampau banyak benda yang diseriuskan dan dipeningkan sejak awal semester. Lelah sebentar mahu berfikir. Walaupun aku nakal, tetapi nakal itu sudah lama benar tidak dilayan. Cuma sebentar ketika kelas minggu lepas, aku menyuruh student yang "kalah" dalam pecutan topik Matrices untuk "bernasyid" kat depan kelas. Padan muka... Haha

Membuang tabiat sebentar beberapa hari lepas, dengan mengajak budak-budak HES menyusun bata-bata di belakang surau untuk membentuk binaan berbentuk Igloo.. Sekerat jalan je berhenti... Dan kerja mengarut sekerat jalan itu sudah kelihatan seperti binaan "syirik". Aiyooo..

Malam tadi selepas mengamuk di asrama, aku terus pulang ke Quarters. Sambutan merdeka yang sangat hambar, aku melayan youtube sementara menunggu persembahan bunga api jam 12 malam. Entah macam mana terjumpa lagu ni....



"Sedikit pun ku tak merasa malu,
Tanpa ada kekasih di hatiku
Bukan bererti ku tak punya rasa
Untuk menjalin cinta..."

"Hidupku ini penuh dengan cinta..
Dan tersangat bahagia..."

"Aku masih ingin terbang ke bulan
Dan memeluk semua bintang-bintang
Aku masih ingin terus berjalan
Tanpa ada ikatan.."

"Bujang Happy,
Memang pilihan hati
Bukan sebab tak mampu
Untuk cari kekasih
Biar ku bisa bebas
Untuk ke sana sini.."

Lagu nakal yang menggambarkan perasaan "sedih" orang bujang..
Sebenarnya lagu ni jawapan untuk hangpa-hangpa yang bertanya... Hehe...


Tu je.. Mohon jangan skema dan nerd.

Sekian dari Syuib0809

“Demi yang jiwaku di tanganNya andai kalian tetap seperti kalian di sisiku dan terus berzikir nescaya para malaikat akan berjabat tangan kalian, sedang kalian berada di atas tempat tidur dan di jalan raya, akan tetapi wahai Hanzalah, ada waktumu (untuk beribadah) dan ada waktumu (untuk duniamu)”. – HR. Muslim

Setiap insan itu adalah ibarat mufti bagi dirinya sendiri. Ia berupaya menutup pintu keburukan dan kerosakan terhadap dirinya. Jika tidak berupaya menghalang dirinya, maka lebih baik tidak terjebak dengan sistem yang bakal membuka pintu kejahatan!

Sheik Yusuf AlQardhawi

Saturday, 20 August 2016

Gelojoh Sang Penuduh

Bismillah...

Mengimbau serba sedikit apa yang sudah pun berlaku awal semester sesi ini.

"KU maths tolong kawal sikit izuan tu!!!"
Nama aku disebut dalam mesyuarat ketua-ketua unit yang turut dihadiri orang-orang atasan. Dan ia berlaku beberapa minggu selepas pulang dari cuti raya. Diri yang terlampau "teruja", menyediakan juadah berbuka sepanjang remadhan, rupa-rupanya ada sahaja individu yang tidak suka..

"Izuan tu banyak buat program kat belakang-belakang, tak bagitahu HEP..."
Kes kayu pallet yang menyebabkan nama aku semakin buruk. Kononnya empunya badan suka buat "aktiviti haram". Sedangkan kayu pallet itu digunakan untuk Dikir Zikir 1, MEMORI, dan Dikir Zikir 2 yang kesemuanya beroleh tandatangan dari pihak mereka. Dan aku sendiri yang memaksa pelajar memberitahu dan mendapatkan kelulusan dari mereka. Dan dengan tidak semena-mena diri dikambinghitamkan, maka sabar itu semakin teruji.


"Izuan halau budak-budak kat surau!!"
"Izuan dah berani kacau program akademik pentadbiran dan Majlis Pendeta.."

Malam pertama program PAL, aku sekadar menjenguk keadaan di surau. Mengecewakan, tiada satu pun pensyarah penyelaras yang memantau program pertama itu. Ianya 100% diserahkan kepada pelajar. Akibatnya, program itu mencampurkan lelaki dan perempuan untuk duduk sekali dalam kumpulan memenuhi kawasan surau. Tidak cukup dengan itu, tirai muslimat juga dibuka dan suasana menjadi tersangat-sangat bising. Aku melihat sukar untuk pelajar perempuan yang lewat untuk menukar telekung bagi menunaikan solat. Juga, tiada ruang untuk anak-anak yang ingin membaca Quran dan menunaikan solat selepas waktu Isyak. Maka, aku meminta pelajar-pelajar ini ke kawasan luar belakang surau untuk buat study berkumpulan tersebut. Dan sekali lagi, diri dituduh masuk campur urusan pentadbiran. Apakah?

"Cikgu Izuan kamu tu lone Ranger... Buat kerja sorang-sorang.."
Nama aku diburukkan pula  di kalangan pelajar. Anak-anak pelajar yng menahan  lapar dan mengikat perut, aku mencetus idea untuk mengedar makan malam percuma kepada mereka yang berjumlah sekitar 150 orang. Kertas kerja yang ditulis oleh syak sekadar untuk dua tiga hari. Tiba-tiba rezeki kami terlebih apabila sumbangan datang bertalu-talu. Hasilnya, projek itu berlanjutan untuk 8 hari sehinggalah pelajar beroleh elaun pertama mereka. Dan entah apa masalah pihak yang "menuduh", tindakan aku menggerakkan pelajar lebih "dua tiga hari" itu dipersoalkan sebagai kononnya buat kerja sendiri-sendiri.. Dan aku dah macam.. "Lantaklah hangpa..."

Terbaru, aku dipanggil oleh Ketua Unit sebaik sahaja pulang dari solat Jumaat di Masjid Pongsu Seribu.

"Izuan, ramai orang tanya akak, termasuk Timbalan Pengarah, KJ-KJ(Ketua jabatan) semua tanya, izuan ni ada masuk kumpulan apa-apa ke?"

"maksud akak?"

"macam ni, diorang rasa izuan ni mesti ada join kumpulan-kumpulan tabligh ke, kumpulan-kumpulan macam Abu sayyaf. Ke ada fahaman syiah.. Tak pun yang kumpulan-kumpulan duk hantar dana ke Asia barat tu.. Tu yang KJ suruh akak tanya Izuan tu..."

Aku tergelak habis... Apakah?

"saya ni kak takde lansung kacau diorang kak. Dah takde benda lain ke diorang nak sembang pasal saya. Tak habis-habis nak tuduh benda bukan-bukan.."

Imej berjanggut, keluar masuk surau. Aktif duk urus budak-budak. Malam-malam berkurta berjubah, aku masih suka mengekalkan imej "misteri" dikalangan pensyarah. Muka yang selalu serius, jarang lepak bersama, aku lebih suka mereka tidak tahu siapa aku yang sebenarnya. Kerana sudah beberapa kali diri mendengar, yang mereka terlampau suka membuka aib rakan-rakan sejawat. Maka kurang bercerita barangkali membantu mereka untuk kurang memperhyperbolakan kisah aku dikalangan mereka. Cukuplah sekadar pelajar sahaja yang tahu betapa nakalnya aku. Hehe..

Selang 30 minit, aku dipanggil kembali ke pejabat KU. Kali ini, Ketua Unit Koko yang membantu aku untuk penyediaan paperwork memanah juga turut serta...

"izuan tau tak, paperwork memanah izuan kena reject..."

Feedback yang sangat positif ketika berjumpa Timbalan Pengarah dan juga KJPP, paperwork itu tiba-tiba ditolak oleh individu yang memulakan semua tuduhan-tuduhan menarik di atas.

"apa yang akak nampak, diorang nak ban semua yang izuan buat. Asal atas nama izuan je, jangan luluskan.."

"Biasalah kak, bak kata timbalan, bila kita buat kerja yang sepatutnya dibuat oleh orang lain, nnti yang tak buat  kerja pulak yang  akan terasa dan persolkan kita balik..."

Paperwork yang aku usahakan itu, sudah dirujuk seramai orang yang mungkin. Segala prosedur yang aku ikut, tiba-tiba dengan sengaja diketatkan lagi syrat-syaratnya tanpa SOP yang jelas.

Dunia Islam yang sangat melucukan.. Maka aku sempat menulis beberapa kerat coretan satu minggu yang lalu...


Kelucuan negeri ini
Si Fasiq mentarbiyah si abid
Si bodoh mengajar bijak pandai
Yang malas memperlekah seringan tulang
Sedang pengkhianat memotivasikan sang amanah
Haji bakhil terasa pemurah 
Fatimah pula tertuduh bakhil

Kebodohan tanpa penghujung
Kiri menang
Kanan yang kerap bersalah

Hati yang menangis
Padahal kembar muka tiada hujan
Barangkali disimpan untuk Tuhan

Senyum yang berbaki di pipi
Menyembunyi dan sunyi
Akan hati yang menangis 

Kifarahkan sahaja mereka yang mengata
Itu sahaja penyembuh hati

Monolog pada Tuhan
Hanya itu membantu diri
Kalimah yang tidak bermelodi
Zikirnya juga tiada muzik
Namun iramanya membantu hati.
Agar sabar terus terpatri
Dengan baiah yang menyaingi janji.

Sekian dari Syuib0809..


Wednesday, 17 August 2016

Sembang Kaki Bukit

Bismillah...

Hujung minggu yang lepas(12-14 ogos), aku dipaksa ke Kem Bina Negara Kaki Bukit, Perlis. Badan dan hati yang terasa berat, sedangkan aku peminat tegar aktiviti-aktiviti outdoor. Ketidakselesaan yang hadir itu, bukan kerana aku tidak suka, tetapi datng kerna program itu bukan program aku. Dilantik menjadi pengiring tiba-tiba, anak-anak pelajar yang tidak punya kaitan dengan diri, malah tugas diri tidak lansung dijelaskan oleh si empunya program. Maka keterujaan yang sepatutnya ada tidak kunjung tiba sehinggalah aku sampai ke tempat program..

Antara negeri di semenanjung yang aku masih jangal sudah tentunya Perlis. Negeri kecil yang aku tiada nafsu untuk terokai, hanya menjadi tempat transit untuk aku ke Langkawi. Namun, rombongan kali ini punya taaruf yang menarik.

Bas yang mengangkut anak-anak muda, melabuhkan jasadnya di hadapan pintu Gua Kelam. Menariknya lokasi KBN Kaki Bukit ini, kami perlu melalui gua kelam, melintasi "Secret Garden" yang tersembunyi di sebalik gua tersebut, dan sampai ke tempat kem yang dikelilingi bukit. Bagi aku secret garden ni memang menarik. Ala-ala macam perkampungan panda dalam movie kungfu panda. Sebuah taman yang tersembunyi.. Cuma, takdela lawa sangat. Perjalanan yang mengambil masa 15-20 minit dengan memanfaatkan otot-otot kaki, aku membuat pilihan yang tepat kerana membawa backpack.

Secara jujurnya, ziarah pertama kali ke Gua Kelam ini sangat-sangat menarik. Sekurang-kurangnya aku sudah sampai di salah satu destinasi terkenal yang pernah menghiasi buku-buku kajian tempatan ketika di sekolah rendah dahulu. Hehe.. Dan kawasan kem ini sangat-sangat cantik dan menyegarkan. Sangat banyak rama-rama.

Turut bersama-sama dengan aku ialah si Afiq Amin, kawan sejak zaman kolej. Walaupun kami mengajar di kolej yang sama, aku jarang bersembang panjang dengan dia. Kerana kami di unit yang berbeza, dan aku bukan jenis makan luar dengan orang. So, masa yang sangat lapang sebagai pensyarah pengiring kami isi dengan bersembang. Dan aku rasa dekat 12-15 jam gak lah aku sembang dengan dia ni.

Bermula dengan kisah dirinya yang bakal menamatkan zaman bujang tidak lama lagi, kisah keluarga dan dirinya yang diganggu. Bersambung keesokan harinya dengan kisah nama aku yang tiba-tiba mendapat perhatian pentadbiran tertinggi kolej, fitnah yang aku lalui. Sihir dan gangguan makhluk halus yang berlaku pada rakan-rakan kami di kolej, dan kak siti yang menambah ceritanya. Yang ni memang seram habis. Kisah kami berdua sebagai pensyarah baru yang sangat tidak boleh masuk dengan budaya pensyarah-pensyarah lama dan macam-macam lagilah... Dan Afiq yang selalunya senyap ini, boleh tahan gak tak berhenti-henti bercerita.  Sampai aku plak yang kena paksa dia tidoq.
Haha...

Jadual aktiviti kami sepanjang kem hanyalah sembang, tidur dan makan. Nak terlibat, tetapi tidak diperlukan. Seperti biasa, kem BTN ini juga sudah punya Jurulatih dan fasilitator mereka sendiri. Maka, kami sebagai guru pengiring hanya bertugas sebagai pemerhati. Nasib baik dapat bilik tidur yang ada aircond, sedaplah sikit tidur dan tak bangun-bangun. Hehe.

Tamat kem, kami singgah di padang besar untuk "shopping". Student-student yang masih belum punya elaun, maka singkat sahaja masa yang diambil. Sebenarnya, ini kali kedua aku ke padang besar. Kali pertama dengan family, tapi pusing kat tempat baju je. Kali ni, Afiq yang lebih berpengalaman ajak pusing tempat makan plak. Dia beli pes tomyam dan meggi jenama pelik. Aku plak memang tak tau nak beli apa. Mak aku cadangkan beli pin tudung, takde maknanya... Haha

Lepas teman afiq shopping, kami pi try pulut ayam dan aiskrim kelapa yang dibuat dari kelapa(obviously)... Waktu makan dua-dua benda ni, aku tersenyum sendirian.  Menu berdua ini sangat-sangat unik, dan aku rasa mereka-mereka yang datang ke sini perlu merasainya. Kalu setakat makan menu-menu goreng ala thai, depan kolej pun boleh dapat..

Sampai di kolej jam 5 petang, kemalasan aku menjadi-jadi.  Dan entah kenapa, setiap malam aku mesti rasa nak makan kat kedai. Padahal sebelum-sebelum ni lepas solat je teruih balik rumah. Kalau makan malam pun mesti bungkus bawa balik rumah je.. Kena stop ni. Hehe.

Sekadar catatan mengingati lawatan kecil. Tiada gambar sebab kami berdua memang bukan kaki selfie.
Gambar tempat boleh search kat google..

Minggu yang disibukkan dengan pembinaan kertas kerja untuk penubuhan kelab memanah. Walaupun sudah diserahkan kepada student untuk me"reka"nya, akhirnya aku gak yang kena betulkan semua. Erk..

Oklah..

Sekian dari Syuib0809..

Sunday, 7 August 2016

Pencuri Islamik

Bismillah...

"Assalamualaikum cikgu. Cikgu, ANC ada alat memanah eh?"

"waalaikumsalam... Ye... Ada2. Kenapa?"

"kami kat uitm arau, nak pinjam untuk sukan sunnah, sebab ada program kat sini.. Dah panggil orang luar, tapi diorang tak jadi datang. So, nak pinjam anc punya. Kalau cikgu nak sewakan pun takpe.."

"ok2, boleh je... Nanti bagila duit sikit kat ANC, boleh diorang upgrade sikit apa-apa yang patut.. Anggap macam sewa.."

Perbualan itu berlansung pada jumaat terakhir sebelum ogos menjelang. Sebagai pemegang amanah, aku tidak berfikir panjang. Perkataan "sukan sunnah", digunakan oleh program islamik, dipinjam pula oleh si tudung labuh dan berkopiah, maka tiada kerisauan untuk aku menyewakannya.. Semua alat yang terbaik aku bungkuskan, manakala yang sudah rosak diasingkan. Maka, tiada satu pun yang tinggal untuk aku gunakan.

Hazli yang hadir dengan alat memanahnya ke kolej, barangkali berharapan untuk bermain bersama. Namun, alat-alat yang dipinjam super seniornya masih belum dipulangkan..

Tiga hari berlapang dada, alat-alat memanah yang disewakan untuk satu hari itu masih belum dipulangkan. Respon yang acuh tidak acuh, perkhabaran mengenai alat-alat memanah itu terus sepi tanpa berita. Yang aku pasti, ada beberapa arrow sudah dipatahkan tanpa sengaja. Berbanding perasaan marah, hati aku lebih kecewa dengan perbuatan mereka.

Janji yang mereka mungkiri..
Amanah yang mereka khianati..
Kepercayaan yang mereka anggap remah temeh
Malah tanpa sedar, mereka sedang mengambil hak orang lain.

Dan perbuatan ini bukan dilakukan oleh peminat selena gomez, bukan juga dari pentaksub pokemon go, tetapi dari mereka-mereka yang beroleh tarbiyah dan mentarbiyah. Fitnah kepada imej para daie yang sedang mereka tonjolkan, aku harap mereka punya jawapan dihadapan Allah kelak.

Putus harapan dengan orang-orang Islam yang tidak percaya kepada dosa pahala, syurga dan neraka. Maka aku mengutus mesej terakhir:

"kalo macam gini teruknya geng2 kamu, maka takyah hantar pun takpe. Teringin nak bagi nasihat, tapi untuk orang yang dah x percaya pada Allah, terasa sia-sia. Saya anggap alat-alat memanah itu dicuri..."

Janji yang sudah beberapa kali dimungkiri, malah entah dusta apa yang mereka mahu perkenalkan, aku sudah hilang kepercayaan kepada mereka. Kemalasan mengemis, menyalahkan mereka juga  tidak menyelesaikan apa-apa. Halal haram yang mereka tidak peduli, terlampau tipis harapan untuk aku memperolehinya kembali dalam keadaan baik. Maka, sudah tiba masanya aku menyalahkan diri sendiri sebagai pemegang amanah..

Menganggap alat-lat itu dicuri, maka aku sendiri perlu membayar ganti ruginya... Percaya pada orang yang tidak patut dipercayai, lalu kesalahan itu hakikatnya berpunca dari diri aku sendiri.

Maka, terpaksalah beli baru sebab budak-budak ANC ni nak main. Habis RM500 macam tu je beli busur hari ni.. Terpaksa beli perlahan-lahan, sebab lepas aku kira kos, dekat RM1600 gak lah benda yang diorang curi ni...  Aiyoyo

Sabar la nak...

Surah Al- Baqarah, ayat 188, Allah SWT berfirman: “Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang batil dan (janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan sebahagian daripada harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui.”.

Rasulullah SAW bermaksud: “Sesungguhnya aku hanya manusia dan kamu sentiasa membawa kes pertikaian untuk diselesaikan olehku, dan mungkin sebahagian kami lebih cekap berhujah dari sebahagian lainnya, lalu aku memutuskan hukuman berdasarkan apa yang aku dengar saja. Barang siapa yang ku jatuhkan hukuman dan hukuman itu mengambil hak yang lain (akibat kurang cekap pihak yang benar dalam berhujah), janganlah kamu mengambilnya, sesungguhnya ia bakal menjadi sepotong api neraka.” (Riwayat Abu Daud, Tirmidzi)


Sekian dari Syuib0809




Tuesday, 2 August 2016

Projek Makan

Bismillah

Lama tidak bercerita perihal makanan di sini. Pernah suatu masa dahulu, aku berpesta bercerita soal makanan di luar negara. Kegilaan yang entah hilang ke mana, maka ruang kecil ini membangkitkan semula selera untuk berkongsi hobi dulu-dulu kala.

Kehadiran bekas-bekas pelajar ke kolej membantu kelansungan ANC, aku sudah memasang niat mahu mengisi kepenatan mereka dengan makanan. Amani dan Shazelin yang bermusafir dari kelantan, Hazli yang turun dari negeri sembilan, aku malu tidak punya hadiah besar untuk diberikan kepada mereka. Maka, makan besar itu terasa seperti hadiah yang mungkin sesuai untuk diberikan.

D'madinah Corner, Kepala Batas.

Malam pertama, aku mengiringi bekas pelajar lelaki ke sebuah kedai western yang agak menarik konsepnya. Kedudukan yang sangat hampir dengan kolej matrikulasi, maka mencari kedai itu bukanlah masalah yang besar.


Kami 7 orang(abudzar, hafiz, hazli, luqman, afiq, zul) menempah talam paling besar sebagai menu utama. Manakala menu sampingan yang sepatutnya nasi goreng beserta lambcchop terpaksa dibatalkan kerana kehabisan bahan. Dah datang pukul 11.30 malam, mana tak habisnya. Maka aku sekadar menempah chicken grill dan chicken chop sebagai pengganti, juga nasi goreng kampung dari kedai tomyam sebelah.


Ni dia talam westernya, mohon elak cemburu.

MAKLOM

Keesokan harinya, aku menuju ke simpang tiga maklom, tempat favourite aku untuk weekend. Dah lama tak pergi sebab bulan puasa, maka aku melatak sepuas-puasnya. Walaupun terpaksa memandu sekitar 10 minit, menu utama nasi goreng ayam dia memang terasa ber"hantu". Ditambah pula pelengkap air kelapa asli, aku memang tenang duduk kat gerai kampung tersebut. Cuma aku datang seorang diri sebab semua fasi dah disediakan makanan ssempena aktiviti teambuilding.

Nan's Kitchen Bertam.

Malam kedua(ahad malam), aku menyambung niat nak belanja si amani n the geng yang datang punyalah jauh. Rasa tak adil belanja muslimin je. Maka, aku teringin nak bagi diorang rasa Big Bob yang sangatlah dahsyat rasa westernnya. Cuma oleh kerana aku dah selalu rasa, aku tiba-tiba teringin nak rasa Nan's Kitchen yang bersebelahan dengan Big Bob kat kiosk bertam ni. Maka, venue pun bertukar.

Janji 8.15 malam, aku melatih toleransi kerana pasti kaum hawa memang susah nak menepati masa. Tempoh 30 minit toleransi akhirnya terheret sehingga ke 9.15, dan aku memang dah panas satu badan. Tak tau la apa nak jadi dengan diri, aku memang terasa betul-betul nak mengamuk. Bab lain aku boleh sabar, tapi bab masa memang idak. Maka, aku kembali ke kolej dengan panas baran yang meletus akibat tak tahan menunggu.

Setelah 30 minit si nik pun telefon...

"cikgu, cikgu ok ke? Cikgu ada kat mana?"

"saya dah balik... Takpela, kamu makan dulu... Nanti saya datang saya bayar.."

Tidak lama, aku terus kembali ke Nan's kitchen mencari-cari mereka. Tidak berjumpa, rupa-rupanya mereka berteduh di kedai tomyam untuk menempah makanan bergoreng. Hati yang tadinya marah, terus sejuk tengok wajah-wajah yang ikhlas berpenat dari siang ke malam. Cuma kecewanya aku sebab makanan yang diorang makan kat kedai tu sangat tak berbaloi, sebab aku memang dah bajet untuk belanja setiap orang dalam rm20-25. Takpelah ye, next time inshaAllah.

Apepun, niat aku ke Nan's Kitchen tidak terhenti. Time diorang melatak makanan siam, aku merasa sebentar beberapa menu di kedai western tersebut

Aku ambik chicken chop(RM12) dan burger ayam dia(RM10).  Secara jujurnya, kuah blackpaper dia biasa-biasa je. Takdela apa yang special sangat. cuma cara dia persembahkan makanan dia agak menyelerakan.

Kedai Makan Paya Keladi.

Malam ketiga, aku berpuasa bagi melengkapkan puasa enam yang kerap tertangguh. Berbuka puasa dengan kuih hasil tangan si Amani, aku mengheret Afiq, Luqman dan Hazli untuk makan besar yang terakhir. Pertama kali ke paya keladi, kami masing-masing ambil masakan panas bergoreng dengan menu sampingan siakap Tiga Rasa, Bistik, teluar bungkus dan Tom Yam campur. Masakan dia boleh tahanlah sedapnya, cuma seksaan gigitan nyamuknya hanya Tuhan yang tahu.

Projek Dapur AnNur.

Beroleh mesej dari syak

"salam Izuan, possible tak nak buat free market diambang pelajar xdak elaun ni? Sian betul dengar budak ada tak makan"

Aku terkejut dengan mesej yang sampai. Dalam keadaan begitu banyak sumbangan terluhur kepada HEP, masih ada student yang tak makan? 

Aku yang memastikan kesahihan berita, terus bertanya pada student yang memenuhi bilik tutoran..

"saya dengar banyak student ikat perut tak makan? betul ke?"

Sebahagian besarnya mengangguk. Jika bukan mereka pun, mereka seperti kerap menyaksikannya. Aku yang sudah tidak mampu menahan marah dan kesian, terus mengatur. Memilih anak-anak yang pasti komited, maka projek emergency ini aku susunkan, agar yang muslim itu mengerti yang mereka masih ada saudara seagama yang peduli perihal mereka.

Namun projek charity pertama ini terlampau baru untuk diperkenalkan. Mahu mencari dana yang entah dari mana, maka pembaca-pembaca yang budiman boleh sahaja menghulurkan bantuan. Projek ujian yang bakal teruji, lihat sahaja muslim mana yang menyokong atau menghalangnya.

Dari Abu Yusuf yaitu Abdullah Ibn Salam ra. berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda:  
Hai sekalian manusia, sebarkan salam, berilah makanan, hubungkanlah sanak keluarga,dan dirikanlah shalat ketika orang-orang sedang tidur, niscaya kalian akan masuk surga dengan selamat.


"


Sekian dari Syuib0809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.