Monday, 28 April 2014

Usrah mu Meluaskan!

Bismillah

Beberapa hari lalu, aku hantar mesej kepada seorang rakan mengenai Outcome yang sepatutnya hadir apabila seseorang mengikuti usrah, gerakan Islam, jemaah dan mendalami Tarbiyah. Mereka-mereka ini yang berimpian menjadi tentera Allah hakikatnya kerap hanyut dalam buaian dunia kumpulan mereka sendiri.Ukhwah bagi mereka adalah sesama ahli kumpulan. Bahan tarbiyah dihadkan kepada yang dibekalkan jemaah sahaja. Program-program dilihat hebat sekiranya dirancang dan disusun oleh jemaah, begitu juga kualiti sang penceramahnya. Belum lagi dikira perihal Baitul Muslim, kelayakan jauh lebih sempit daripada orang awam yang sekadar menghadiri ceramah-ceramah umum di masjid.

Usrah dan tarbiyah sepatutnya menjadikan seorang muslim jauh lebih luas penglihatannya. Hubungan persaudaraan tidak dibataskan oleh kabilah, bentuk kaum mahupun negaranya, tetapi melangkau lebih luas seperti yang nabi tunjukkan. Pengertian amalan yang membawa ke syurga sepatutnya jauh lebih terbuka kerana ahli sebuah Usrah menyedari Islam jauh lebih syumul, namun ramai ter"tipi" kerana syok sendiri dengan program jemaah masing-masing. Malah ada sebahagiannya yang begitu semangat ber"jihad" di program-program jemaah, tetapi sayangnya mati dengan amalan subuh berjemaah. Bukan salah usrah mahupun tarbiyah yang disediakan ulama', tetapi empunya diri yang buta mata dalam melihat outcomenya.

Imam-mam mazhab sendiri orang yang begitu terbuka dalam perihal khilaf, namun pengikutnya barangkali cerminan kita pada hari ni. Pilih mahu lebih rendah diri atau sebaliknya.

Ini persoalan yang dibangkitkan said Hawa dalam buku Jundullah yang dipecahkan bagi membincangkan mengenai Jihad Fi Sabilillah. Buku yang sangat menarik untuk dihadamkan bersama.



Antara perkara lain yang menyentap pembacaan aku ialah mengenai cara menegur rakan melalui lisan. Said Hawa kata bilamana teguran kita bertujuan "menaikkan" diri kita, atau menunjuk-nunjuk ilmu kita, maka kesalahan tersebut jauh lebih hina daripada kesalahan yang dilakukan oleh rakan kita. MasyaAllah. Pentingnya urusan hati, berapa ramai diantara kita yang musnah kerananya.

Isu lain ialah mengenai urusan mengembalikan syiar Islam yang kerap dilihat sebagai fardu Kifayah oleh sesetengah individu ataupun gerakan Islam. Sedangkan bilama syiar Islam, negara Islam, Hukum Islam belum tertegak, setiap muslim sebenarnya memikul amanah dan tanggungjawap untuk menyempurnakannya. Ada juga Isu mengenai sesetengah muslim yang meletakkan zaman ini sama seperti Zaman Makiyyah. Nak tahu bolehlah beli buku ni.

tu sahaja mahu berkongsi.

Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 23 April 2014

Islam, Songkok dan bahasa

Bismillah.

Berjaya mendapatkan sebuah buku yang sangat-sangat hebat. Buku ni aku tengok dia punya tajuk je pun aku dah tertarik nak beli. Islam, songkok dan bahasa hanyalah subtopik dalam begitu banyak artikel yang ditulis oleh Maarof Salleh dalam berita harian Singapore. Artikel-artikel yang ditulis bukanlah sarat dengan fakta, tetapi penuh dengan idea-idea galakan bagi umat Islam supaya berfikir secara kreatif dan juga kritikal. Idea-idea yang dipertengahkan cukup mengembangkan minda.

Antaranya ialah bagaimana budaya melabel sesuatu sebagai "produk Islam" hakikatnya menjadikan kita melihat dunia ini seolah-olah penuh dengan benda yang tidak ISLAMIK. Memang benar ia sebagai satu bentuk penyediaan alternatif yang baik untuk umat, namun sekiranya suatu itu tidak mempunyai simbol Islamik, adakah ia digelar sebagai sesuatu yang kafir dan berdosa. Sedangkan Islam meletakkan asas kepada sesuatu perkara sebagai HARUS selagi mana perkara tersebut tiada dalil yang mewajipkan atau yang mengharamkannya. Adakah kelak kita memerlukan CyberCafe Islamik, Laptop Islamik, tandas Islamik dan bendera Islamik sebagai gantian kepada sistem baik yang meragukan pada hari ini?

Pengalaman penulis ke luar negara memberi pengalaman bagaimana semua umat Islam memikul tanggungjawap sebagai muslim yang turut menyumbang besar kepada penyampaian risalah Islam. Tugas menyampaikan tidak terhad kepada para Ustaz, mufti, penerima tauliah yang dilihat sebagai satu-satunya kumpulan yang "layak" becerita mengenai Islam. Memang benar ketika di UK, kami begitu teruja mendengar khutbah yang disampaikan oleh pemuda-pemuda yang tidak bergelar ustaz. Dan secara jujurnya pengisian khutbah tersebut jauh lebih menarik dan berisi daripada khutbah-khutbah yang mengantuk di tanah air. Marah?



Antara yang menarik mengenai buku ini ialah idea-ideanya barangkali mengundang begitu banyak kritikan bagi orang yang tidak bersetuju. Idea-idea baru dikatakan sebagai idea yang menongkah arus, bukan idea yang dilihat mampu membawa umat Islam ke hadapan. Maka begitu sukar melahirkan pemikir-pemikir Islam sehebat HAMKA mahupun Yusuf AlQardawi, kerana kita suka melabel orang sebagai "sesat" dan "mengancam" bila mereka lahir dengan idea-idea yang berbeza dengan kebiasaan.

Macam-macam lagi yang dipertengahkan dalam buku ni. Isu Melayu baru, isu beri salam pada bukan Islam, Sekular yang memberi keuntungan pada minoriti Islam, semuanya menuntut kita untuk berfikir agar mampu memahami masalah dan menyediakan penyelesaian kepada masalah umat. Hanya sikit bahagian yang aku kurang bersetuju ialah bahagian AlQaeda dan Osama bin Laden. Bagi aku, tiada maklumat yang sahih mengenai mereka dan tidak adil untuk kita menghukum mereka dengan berita serta imej yang diperketengahkan ialah dari media barat.

Sangat berbaloi-baloi untuk dibaca.

Sekian dari Syuib0809.

Tuesday, 15 April 2014

Turki: negara dua wajah

Bismillah.

Sudah dua minggu berada di SMK Tunku. Mengajar sains secara tiba-tiba, maka cabarannya sentiasa menarik. Mengajar di sebuah sekolah yang pelajar melayunya tidak sampai pun 10 %. MasyaAllah. Kelas hujung yang dihukum sebagai kelas bermasalah rupa-rupanya punyai kisah disebalik tabir yang menyedihkan. Mereka sebenarnya bukanlah budak tak pandai, tapi kesukaran mereka memahami bahasa melayu, juga ketidaklancaran menulis dalam rumi menyebabkan pembelajaran mereka sangat-sangat terbantut.

Malah, arahan-arahan simple dalam bahasa melayu sendiri tidak dapat diorang ikuti. Akibatnya mereka cenderung untuk buat hal sendiri setelah disisihkan. Ayat BM yang paling mereka kuasai ialah "Cikgu, saya mau pergi tandas"... Pemberontakan anak kecil menjadi besar bilamana mereka dihukum atas sesuatu yang mereka lihat bukan sebagai satu kesalahan. Ibarat menghukum ikan sebagai binatang bodoh, pemalas dan dungu hanya kerana mereka tidak mampu memanjat pokok. Saat ini, mungkin aku terpaksa bersetuju dengan sekolah berasaskan kaum. Entahlah. Melainkan BM mampu menyerikan rumah kaum-kaum lain, maka masalah itu insyaAllah mampu diselesaikan. Selagi tidak bermimpi sbegitu, maka mereka akan terus beralih kepada tujuan lain bila hadir ke sekolah.




Beberapa buah buku yang berjaya dibuka sepanjang berada di Nibong Tebal. Minggu pertama aku buka buku Hilal Asyraf bertajuk Batu-Bata Kehidupan. Tapi hanya berjaya sampai muka surat 270 macam tu dan tak larat nak sambung. Banyak je dapat dari buku beliau, cuma isinya yang terlampau umum dan pelbagai tajuk kurang dapat aku hadam. Sesuai untuk remaja umur 16 hingga 23 tahun rasanya.



Kemudian beralih ke buku yang dah lama dibeli tapi asyik tertangguh sahaja baca. Turki, Negara Dua Wajah yang sangat-sangat menarik. Aku baca cetakan yang ke enam. Dipenuhi pelbagai fakta yang mungkin menyebabkan sebahagian daripada kita akan merasa begitu kehairanan. Dahsyat sungguh mereka memperTuhankan Kamal Artartuk serta idea Kemalism nya. Siapa yang ke Turki pasti akan memahaminya. Rampasan kuasa oleh Tentera yang berlaku sangat kejam pasti berlaku bilamana melihat sebarang usaha politik mengembalikan Islam di bumi Turki.



Satu ayat menarik yang menyentap hati aku.
Sebuah negara sekular tidak akan berhasil selagi mana penduduk negara tersebut tidak melihat negara sekular itu adalah negara Islam

Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 9 April 2014

Acuan dan roda.

Bismillah.

Berada di Cyber Cafe pada umur 25 tahun. Felik. Duduk bujang sorang-sorang menyebabkan aku terasa nak mengarang sahaja kerjanya. Bosan takde kawan nak bersembang. Surau taman Ilmu ni jelah tempat nak jumpa orang. Selamat gelaklah baca puisi ni. Aku bosan 2 hari lalu, saja buat-buat cerita. Ceewah.


Mereka yang pasti dunia milik Tuhan
Pasti yakin alamNya berjalan patuh
Mengikut acuan dan roda yang diperintahNya

Berdoa yang terbaik
Menanam benih sangkaan yang baik juga
Kepada Tuhan yang Maha Esa

Apa sahaja yang hadir
Tidak kira ujian atau pujian
pasti disambut dengan nama Tuhan
Alhamdulillah, Astaghfirullah, MashaAllah, Subhanallah
Biar di glu, pasti lekatnya di bibir

Mengharap ke seberang
Namun kini aku ke utara
Bermimpi di tengah
Kini aku belayar ke selatan
Layaknya di pagi hari
Ku tersesat ke petang yang dingin
Apa benar ini aturanMu Tuhan?

Petang di selatan negeri
Aku bertemu lagi dengan gadis itu
Wajahnya suci, tudungnya melabuh rapi
Senyumnya belum pernah ku lihat
Namun hati masih asyik tergoda
Seperti diriku setahun yang lalu
Hingga pantas melamarnya pada saat itu

Berhelai-helai surat yang telah ku tulis
Namun masih terbiar di hadapanku
Pelik, mengapa aku tak mampu utuskan
Seribu kata ingin aku bicara dan ceritakan
Namun bimbang diriku ditolak lagi
Ya Allah, mengapa Engkau pertemukan kami kembali?
Adakah penanda untuk sebuah usaha
Atau sekadar penyudah yang sia-sia

Jodoh itu urusanMu
Namun aku masih sangsi usahaku
Seperti mana aku percaya kepadaMu
Maka aku sentiasa yakin acuan dan roda itu
Bergerak patuh tanpa ingkar
Menyusun yang terbaik buat diriku.



Puisi dan lagu sering bercerita
Hanya yang melalui akan memahami

Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 1 April 2014

Kembali

Bismillah

Menulis ringkas sebelum sunyi sepi tanpa kemudahan internet. Barangkali sebulan.

1 April 2014: Melapor diri di JPN Pulau Pinang. Menariknya, hanya 17 guru baru untuk sekolah menengah manakala sekitar 170 orang untuk guru sekolah rendah. Jumpa rakan sejawat SYUIB0809, saudari Anis yang turut ditempatkan di penang.

Sesuatu yang paling tidak dijangka ialah penempatan yang hanya dimaklumkan pada hari ini juga. Aku kembali ke Nibong Tebal.

SMK Tunku Abdul Rahman.

Mencari rumah satu hari.
Hasilnya mungkin juga kembali ke Taman Ilmu.

Kembali kepada segala yang menyusun aturan hidup ini
Perancangan terbaik dari yang MAHA BAIK



Sekian

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.