Saturday, 27 January 2018

Pening MEMORI bhgian 2: Makna Sedih dan Kecewa.

Bismillah.

Menyambung catatan mengenai Memori, aku kira tahun ini merupakan memori yang paling panjang dan padat sepanjang empat tahun aku berada di sini. Ramai yang ingat ianya dimulakan dengan malam ambang Memori. Sedangkan sabtu pada hari yang sama, sudah berlansung pameran tamadun islam memori yang tidak aku sangka meriah sebegitu. Dan dalam masa yang sama, berlansung juga program ziarah rumah anak yatim dan asnaf, juga aku kategorikan sebagai sangat berjaya. Dahsyat, sudah ada 3 aktiviti besar sebelum memori sebenarnya berlansung.

Keberanian tanzim memori kali ini bersambung apabila empat malam berturut-turut dipenuhi dengan program. Bermula dengan forum dan tamat dengan majlis penutupan, aku kira mereka kembali dengan pembaharuan apabila Rhaudatul Iman dilansungkan pada ahad pagi dengan tempoh melebihi dua jam. Dan entah apa kegilaan mereka, pagi ahad itu sebaik sahaja tamat aktiviti bedah buku bersama ustaz nasir, mereka meneruskan pameran dan aktiviti memanah tanpa pengetahuan aku. Dan yang mengejutkan, masih mendapat sambutan!! Perghh..

Ekspo Memori.

Tahun ini, kali ketiga ekspo mendapat tempat sebagai nadi bagi memori. Diketuai oleh si Fatin dan Aqil, aku nampak perancangan mereka lebih rapi dan didokong oleh unit lain yang lebih tersusun. Dalam ekspo sendiri sudah ada empat team, iaitu team jualan ekspo, team pameran, team panorama dan team DJ(aku buat sendiri). Malah aku menyedari ada unit-unit kecil lain yang ditubuhkan seperti team perhiasan pentas ekspo dan juga team flashmob yang menambah rencah untuk ekspo kali ini.

Bergambar dihadapan photobooth bersama dengan anak-anak dara yg cantik. Aku waktu zaman sekolah dulu memang tak pernah tangkap gambar dengan anak gadis org mcm ni. Rezeki dah tua-tua gini. Apapun nik telah mematahkan kerusi tersebut. Kahkahkah


Gambar satu tahun yang lepas. Ramai gak yang xde dalam gmbar tahun ni. Sob..sob


Bilangan kedai yang sangat banyak, kehadiran puluhan foodtruck, juga penyertaan pameran dari badan kerajaan, NGO dan pelajar, aku melihat kemeriahan ekspo memori kali ini sangat luar biasa. Tidak tertumpu di kawasan berhampiran surau sahaja, permainan dalaman dan luaran juga memulakan agenda mereka sehingga ke kawasan berhampiran tasik kolej. Dan benda baru yang juga diwujudkan untuk memori kali ini ialah terowong aqsa. Kreatif budak-budak ni.

Suasana di ekspo memori 2018


Saat semua manusia sedang bergembira dengan persekitaran yang seperti tiada masalah, aku melihat si Fatin menangis tak henti-henti dari pagi sampailah ke tengah hari. Merah aja mata. Bila tanya kenapa, tak nak plak jawapnya. Perempuan. Kepelikan yang berlaku pada amir syafiq, turun berlaku pada fatin. Bagaimana saat manusia lain sedang berseronok dan bergembira, tiba-tiba masih ada manusia yang bersedih dan kecewa akan perkara yang sama.

Makna sedih dan kecewa.

Kecewa itu selalu hadir apabila manusia tidak tahu akan apa yang Tuhan tahu. Hingga mereka memasang harapan setinggi gunung. Sedang sangkaan belum lagi menjadi realiti. Dan teori belum masih terbukti menjadi praktis. Sang keringat sudah habis peluhnya sedang perjuangan belum lagi disempurnakan. Kecewanya manusia itu apabila Tuhan tidak membenarkan sangkaan si hamba mengatasi kuasanya. Maka tunduknya manusia kepada takdir, selalu menjadi asbab manusia kembali melayani perasaan sedihnya..

Dua tiga hari sebelum ekspo berlansung, satu demi satu pemberian janji ditarik kembali tanpa segan silu. Orang kuda tarik diri, bumper ball tarik diri, malah giant balloom juga keberatan dan mencadangkan alternatif baru. Itu belum lagi dikira para peniaga yang tidak hadir setelah berjanji. Akibatnya ajk terpaksa menanggung kerugian akan khemah yang sudah disewa dek kerana terbiar tanpa peniaga. Semua masalah yang hanya disedari oleh si fatin ini menyebabkan dirinya bersedih. Sedang manusia-manusia lain yang hadir ke ekspo tanpa sebarang harapan dan sangkaan pula bergembira, kerana terkejut bagaimana sekumpulan pelajar hingusan mampu menguruskan ekspo sebesar dan semeriah itu.


Fatin yang buat v tu. Tak jumpa plak gambar dia menangis. Aku rasa aku perlu buat something dgn perut aku. Mengancam sangat nampak. So, kena censored. Haha



Keletihan.

Kegilaan batch kali ini merealisasikan idea-idea mereka yang sangat banyak, menyebabkan mereka sangat-sangat keletihan. Tidur yang tidak mencukupi, makan yang tidak menentu, entah bila mereka mandi, aku sendiri kurang pasti. Cuma aku gembira melihat barisan Majlis tertinggi mereka begitu komited untuk setiap program yang mereka laksanakan. Wajah MT yang sentiasa ada di mana-mana, aku belum menerima sebarang aduan akan sesiapa yang mencuri tulang dikalangan MT mereka. Malah kebaikan tutur kata mereka dalam mengeluarkan arahan, menjadikan orang-orang dibawah mereka senang untuk bekerja di bawah mereka.

Terkejut aku tengok gambar ni. Tak sangka diorg yg baik2 ni pun leh tahan yoyo time tangkap gmbar. Haha


Cuma apa yang aku kecewa dengan kebaikan mereka ialah, apabila ada manusia-manusia yang pernah bermasalah sebelum ini, meninggikan kepala mereka pada barisan MT yang sepatutnya menjadi kepala. Dan kesian melihat MT yang tidak smpai hati mengatakan "tidak" pada orang2 sebegini. Orang-orang sebegini, kalau bekerja di bawah MT-MT yang tegas sekalipun, pasti akan bercakap buruk di belakang mereka. Abaikan, memang wujud watak ini sepanjang.

Sebaik sahaja memori tamat, aku diserang sakit di bahagian dada kiri. Yang aku pasti ianya bukan bepunca dari jantung. Sebab bila tekan memang rasa mcm ada lebam di bahagian rusuk dan otot dada. Kalau bersin dan bergerak untuk solat memang sakit sungguh. Lama benar tulung rusuk kiri ni tak bergetar. Hehe.

Bersambung..

Aku rasa lepas berdiri tepi afiqah ni yg jadi sakit tulang rusuk ni. Ke sebab tepi ain?. Haha. Terima kasih semua Sudi datang


Wednesday, 24 January 2018

Pening MEMORI bhgian 1: Buta Seni

Bismillah.

MEMORI 2017/2018 akhirnya melabuhkan tirai semalam. Petang tadi, ustaz ghani datang menghampiri tempat aku dan en Shaiful

"Baguslah budak-budak ni.. Saya ingat kita kena buat majlis, jamuan untuk hargai mereka ni. Bagi sijil atau apa-apa bende lain ke. Takpe, nanti mintak kat Pusat Islam bajet."

Sejak ambang memori yang berlansung minggu lepas, Ustaz Ghani tidak putus-putus memuji AJK Memori kali ini. Mengingati kembali kenangan empat tahun terlibat di belakang tabir MEMORI, aku kira tahun ni begitu banyak pujian dan galakan yang diberikan kepada mereka. Memang benar untuk aku mengakui, bahawa kerja mereka berjalan dengan baik mengikut arahan dan peraturan yang telah digariskan pihak kolej. Tidak lagi perlu "curi-curi". Malah tahun ini, aku melihat ramai pensyarah yang sudi terlibat dan hadir dalam malam-malam yang kerap berlansung.

Barisan Majlis Tertinggi. diorang ada baju khas


Cuma ketiadaan watak jahat, menyebabkan aku cuba mengundang kejahatan. Lalu memboikot persiapan malam pembukaan dan penutup buat pertama kalinya selama 4 hari.

Hari rabu aku kembali kerana beberapa urusan teknikal. 

Geleng kepala.

ADAM.

Siapa sahaja yang menyaksikan raptai pembukaan pada malam tersebut pasti menyedari perjalanan majlis itu sangat-sangat kelam kabut, tiada tujuan, dan sangat syok sendiri. Aku yang sedikit risau dan menyesal, membiarkan sahaja mereka dengan gelengan di kepala. Tempoh boikot itu masih belum tamat. Dan masa terlampau suntuk untuk mengganggu mereka yang sepatutnya berfikir. Hinggalah esoknya, Adam selaku PIC malam pembukaan duduk bertamu dihadapan aku.

"Cikgu ada idea apa-apa tak untuk persembahan tu?"

Tanpa berfikir panjang, aku memberikan lagu bertajuk "adam" nyanyian Faizal Tahir. Dan konsepnya juga aku tentukan. Petang itu juga, aku mula masuk campur dalam persembahan-persembahan yang lain. Keselesaan mereka terhenti serta merta apabila aku meminta mereka mengubah hampir 50% daripada perancangan asal mereka. Dan malam khamis itu menjadi sangat menggerunkn apabila semua perubahan itu dibuat dalam tempoh tak sampai 24 jam dari majlis yang sebenarnya iaitu keesokan harinya.

Dan otak aku ligat berfikir, kerana kini aku bertanggungjawap untuk segala perubahan. Pagi-pagi jumaat aku sudah berkejar ke butterworth, membetulkan wayar mic sebab akan digunakan untuk ekspo nanti. Dalam kepala masih pening memikirkan macam mana nak mantapkan lagi persembahan mereka yang tersangat last minit. Saat itu juga, motor yang baru dihidupkan melanggar binaan dinding quarters. Otak aku sudah berpisah dengan penglihatannya. Jelas benar ia di depan mata, tetapi masih juga dirempuh. Hingga aku sendiri sukar membezakan sama ada terlanggar atau sengaja dilanggar. Akibatnya, motor yang muda itu pecah lampu serta tercabut cermin sisinya.

Namun alhamdulillah, rata-ratanya berpuas hati dengan malam pembukaan tersebut. Walaupun pengurus gimiknya ditukar saat-saat akhir, gimik itu sudah cukup baik di mata aku. Jutaan terima kasih juga kepada bekas student yang disayangi iaitu loo xin tian kerana sudi melatih team Adam di saat-saat akhir. Dan aku pula seterusnya , mahu membiarkan sahaja majlis penutup yang bakal berlansung dua hari lagi, kerana aku dengar ianya baik-baik sahaja.

Kumpulan acoustic dgn lagu Adam dan Ya Maulana.





Buta Seni.

Pengalaman empat tahun yang tidak panjang itu, aku merasakan batch kali ini antara yang terajin dan sangat professional kerjanya. Malah etika dan akhlak mereka, mungkin antara yang paling "islam" berbanding batch2 sebelum ini. Namun kelemahan orang baik-baik ini, mereka tidak punya bakat yang besar untuk dipersembahkan dihadapan manusia. Sudah beberapa kali mereka mencipta program, masih belum bertemu bakat seni pada jiwanya. Mereka tiada naluri M, nasir, tiada berkarya seperti buya hamka. Mahu menulis seperti habiburrahman juga jauh sekali. Memang itu sifat manusia, baik di satu tempat, kurang di tempat yang lainnya.

Untuk malam penutup MEMORI, mereka sepatutnya mempersembahkan nyanyian Acapella. Entah lagu apa, aku sendiri tidak tahu. Petang unuk raptai yang terakhir, tiba-tiba aku diberitahu persembahan tersebut dibatalkan tanpa sebarang ganti. Menjadi tanda, memori kecil mereka itu ditutup tanpa seni emosi. Ia bukan penyudah yang baik, kerana kepenatan yang mengundang fitnah itu perlu ada ubat kecil merawat peningnya.

Berbaki 4 jam, aku mencadangkan mereka tampil dengan slide berlatarkan lagu potret nyanyian Hijjaz ketika gema gegarvaganza. Lalu, aku sendiri mencari penyanyinya dan memaksa semua manusia yang sudah terlalu letih itu untuk terus bergerak sejengkal lagi. Sekali lagi, tengkingan itu menyebabkan ada yang terasa hati. Memang itulah diri aku, apabila menolak atau memansuhkan sesuatu, pasti menggantikannya dengan yang baru. Dan apabila sudah memulakan sesuatu, maka akan diberi segala apa yang ada untuk merealisasikannya. Aku bukan pengkomen tegar. Tiada masalah untuk bising, asalkan biar punya isi dan ganti.

Cuma seperti dijangka, masalah timbul tatkala gambar-gambar yang disusun untuk menyentuh hati, tiba-tiba tidak terpampang di ruangan skrin dewan alfarabi. Menarik, setelah penyanyinya aku cari, mc, bentuk dan lagunya juga sudah tercuba. Hanya slide itu yang aku biarkan untuk mereka uruskan tetapi ditakdirkan "gagal".

Saat manusia lain sudah bergembira menyambut malam penutup yang menjadi cebisan kenangan mereka, Amir Syafiq menghampiri aku dengan wajah yang sangat kecewa. Menarik dunia ini, bagaimana manusia yang menonton perkara sama tiba-tiba punya emosi berbeza..

Ada yang gembira
Ada yang kecewa

Aku berpendapat mus juga perlu ada dalam gambar ni. Amir syafiq org kedua terbesar selepas aku.


Bersambung..



Thursday, 11 January 2018

Sama, Tangan dan Kepala

Bismillah.

Semalam, aku tiba-tiba menaip "memori" di ruangan atas blog aku. Malam yang sepatutnya habis awal aku lewatkan dengan membaca kembali coretan-coretan yang pernah aku catatkan bersempena memori. Ia sesuatu yang menarik. Cerminan kepada semua yang berlaku pada sesi ini juga.

SAMA.

Apa yang pernah batch-batch sebelum ini lalui, hampir semuanya berlaku kembali. Isu muslimin yang kurang matang berbanding muslimat, isu kepimpinan, isu pensyarah memerli ajk Memori, isu ikhtilat, isu pencela yang mahu melihat ajk memori sebagai muslim sempurna, isu peniaga, isu komitmen ahli, isu design buruk dan seribu satu lagi isu yang semuanya berputar seperti roda. Cuma bezanya, batch kali ini dipermudahkan urusan birokrasinya kerana orang yang atas-atas, pusat Islam, HEP dan manusia sekelilingnya semuanya sudah berubah menjadi orang yang memudahkan.

Adapun kesalahan yang pernah senior-senior mereka lakukan, kebanyakannya masih mereka ulangi dengan yakinnya. Seronok melihat mereka mempertahankan kesilapan yg pernah senior2 mereka lakukan. Cuma kelebihan tahun ini, ramai benar yang ambik berat dan mahu menghulurkan bantuan kepada mereka. Kerana itu, aku mengecilkan skop pemantauan aku agar ada ruang penasihat-penasihat lain menghulurkan bantuan dan pertolongan mereka.

Tangan dan Kepala.

Seperti tahun-tahun sebelum ini juga, design poster, banner dan bunting sering mendapat perhatian aku. Setiap batch yang masuk, citarasa mereka kebanyakannya masih seperti di sekolah menengah. Setiap tahun begitu banyak design yang aku reject dan aku juga yang terpaksa mengubahnya. Paling perit, bila ianya perlu disiapkan di saat-saat akhir. Teringat tahun lepas, sampai pukul 1 pagi aku bermalam di kompel dengan ahli publisiti untuk mereka poster dan banner. Alhamdulillah tahun ni aku terlibat dengan mereka lebih awal lagi.

Akibatnya, hampir 90% poster mereka aku reject tanpa memikirkan hati dan perasaan mereka. Dan jodoh kali ini, aku dipertemukan dengan si Izna yang sangat superb dengan citarasa dan kemahiran photoshopnya. Maka hampir semua design untuk memori kali ini aku menjadi kepalanya dan Izna menjadi tangannya. Dua gabungan meletop dan ini hasilnya:



Secara jujurnya poster-poster kali ni berada dalam level yg sgt berbeza.

Smart tak ustaz?


Kad jemputan dan nametag diorg pun lawa. Cuma aku takde softcopy

Tidak seperti tahun-tahun sebelum ini, aku sudah kurang melantik orang-orang sediri sebagai AJK utama dalam MEMORI. Kebanyakan mereka dilantik oleh MT sendiri. Kalau sebelum ni aku ada team dari sekolah irsyad, team pentas H5(kelas azri1516), team maktab mahmud, team laci, team Bai H5, team PDT Syafiq athila dan macam-macam lagi. Kali ini aku kurang menyeludup masuk mereka kecuali team yang aku tubuhkan untuk menguruskan "Radio" sempena ekspo. Antara sebab besarnya mungkin aku dah kurang mahu masuk campur. Sebab lainnya team2 tersebut dulu aku tubuhkan sebab memang unit tersebut tak wujud. Tapi tahun ni, unit-unit sudah ditubuhkan secara rasmi. Dan yang terakhirnya, aku dah kurang nampak bakat dan semangat yang mampu aku salurkan sebagai tempat untuk mengasah bakat.

Maka tugas menjadi penerbit radio ini aku wujudkan untuk junior-junior aku dari SEMESTI(beza 10 batch) bagi memberi peluang mereka belajar sesuatu yang baru. Diorang ini walaupun tidaklah kuat agamanya, tetapi punya banyak bakat dan idea menarik yang hanya terkeluar bila dipaksa. Mudah-mudahan meriah ekspo itu nanti.

Boikot dan Disiplin.

Setakat hari ini, aku sudah menyebabkan beberapa orang AJK muslimat memori menangis. Untuk musliminnya, ada beberapa orang sudah terkena tengkingan dan amaran aku. Ia sebagai sebuah bentuk pendisiplinan agar tercapai hasil yang lebih baik. Cuma aku melihat ianya masih belum di tahap optimum kerana banyak urusan birokrasi mereka sudah terlalu dipermudahkan.

Kesenangan yang mereka lalui ini, menyebabkan ada sebahagian kecil mereka sudah mula melayan penghulur bantuan sebagai hamba, penyumbang idea sebagai penyibuk, dan nasihat penambahbaikan sebagai usaha menjatuhkan kreadibiliti mereka. Sebahagian kecil mereka mula mensisihkan adab. Malah yang agak aku dukacita, apabila mereka memandang wang yang ada sebagai hak milik mereka, bukan amanah yang mereka perlu jaga sebaik-baiknya. Melihat kepayahan kewangan yang pernah batch Amani lalui, aku terasa sedih melihat disiplin mereka kali ini. Kerana itu aku membuat keputusan untuk menjalankan proses memboikot seperti mana yang pernah aku lakukan pada senior-senior mereka. Maka minggu ini menjadi minggu terakhir aku menolong mereka. Manakala minggu depan aku mahu membiarkan mereka dengan kerunsingan yang pastinya berada di tahap puncak. Agar ada kematangan dalam mencari resolusi mencipta disiplin diri untuk lebih berdikari.

Kepentingan mengajar mereka berdepan dengan watak-watak jahat seperti ini sangat penting dalam membina ketahanan emosi dan psikologi ketika berada dalam organisasi. Kelebihan membaca wajah-wajah manusia, aku sudah terperasan beberapa orang dikalangan mereka sudah mula menunjukkan benci apabila aku cuba masuk campur atau menolak membantu mereka. Biarkan sahaja. Kerana diluar sana sangat penuh kejahatan yang dibuat oleh orang yang kelihatan baik. Ia lebih pedih berbanding melayan orang baik yang berlakon menjadi jahat. Dan aku mahu melihat kembali sifat manusia, yang melupakan seribu satu kebaikan dek kerana satu kejahatan shaja.

Apepun memori kali ini, persiapannya sudah tersangat mantap. Semuanya berjalan mengikut masa dan tidak terburu-buru ataupun last minute. Hampir semuanya sudah selesai dan tinggal untuk dilaksanakan sahaja. Hubungan baik mereka dengan pentadbiran, Pusat Islam dan HEP  antara benda yang aku tidak pernah lihat seerat ini, dan ia menjadi kelebihan utama buat mereka. Pujian aku berikan pada team Setiausaha yang sangat profesional dan pantas.

Sebenarnya susah gak nak boikot diorang ni. Sebab banyaknya baik-baik belaka. Tak smpai 10℅ pun yg buat hal mcm aku cerita kat atas. Cuma tak best plak takde watak jahat tahun ni. Haha. Alah 4 hari je kot boikotnya.

Apepun, doakan yang baik-baik. Mudah-mudahan urusan memori ini dipermudahkan. Jemputlah datang.

Sekian dari Syuib0809.





Thursday, 4 January 2018

PA untuk MEMORI

Bismillah..

Proses pencarian barangan PA sistem aku akhirnya sudah berakhir. Entah akan bersambung lagi atau tidak kelak, aku menyerahkan kepada kegilaan yang melanda untuk menentukan. Dahsyat sungguh barangan yang diupgrade kali ini. entah macam mana aku boleh jadi gila sebegini, aku pun tak tahu.

Sejarah ringkas.

Aku sebenarnya berminat dengan benda ni sejak di sekolah lagi. Cuma ketika itu, hanya pengawas sekolah yang akan menjadi pembantu kepada cikgu Halim untuk menguruskan alat PA sistem sekolah. Waktu tu seingat aku, KU dan Bana adalah tenaga utama. Manakala bayern, papa dan pengawas lain hanya membantu untuk event yang memerlukan tenaga lebih. Cuma aku banyak berurusan dengan orang PA sistem sebab aku pengerusi kelab muzik dan banyak buat event melibatkan muzikal.

Sampai di kolej persediaan, aku dilantik menjadi "tok siak" surau. Dan ketika tempoh perkhidmatan itu, kolej menukar sistem siaraya surau kepada yang lebih canggih. Ketika itu aku memang takde ilmu lansung. Kalau bunyi berdesing, ada beberapa butang yang aku main pulas je supaya bunyi tersebut hilang. Dah terlibat dalam bidang ni baru tahu rupaya sistem tersebut ditukar dari menggunakan amp mixing biasa kepada mixer profesional. Sampailah aku ke luar negara, barulah aku mula mencuba memiliki aset.

Waktu tu rasanya time tahun kedua. Tapi yang aku beli sebenarnya amplifier gitar. Waktu tu baru kenal dia punya jenis-jenis sambungan dan plug. Ada aku tulis di sini. Sebelum pulang ke Malaysia, aku jual semua amplifier tu sebab berat sangat nak bawak Balik Malaysia. Dan minat itu berkubur sebab aku tiada keperluan untuk menggunakannya sehinggalah habis tahun pertama berkhidmat di matriks.

Tahun kedua, projek pembinaan grand stand semakin rancak dan aku melihat sesuatu yang positif dari pembinaan tersebut. Aku panggil si luqman

"Kamu nampak tak apa yang kita boleh manfaatkan dari kawasan belakang surau ni?"

"Boleh tak kamu carikan speaker untuk saya"

Dengan bantuan ayah si luqman, aku beroleh satu portable speaker 15inch yang berharga RM800. Waktu tu memang rasa berat sungguh nak bayar. Tapi sebab dah mintak tolong, dan dah dahulukan duit si luqman, maka aku relakan juga. Tapi speaker tu tak dapat menampung grand stand tersebut hinggalah aku mengupgrade pada sistem yang menggunakan power mixer. Dan usaha itu berhenti seketika selama dua tahun hinggalah aku mengugradenya kembali mulai dua bulan lepas.

Dah jadi orang besar2 dah mamat ni


Niaga, Jual dan Beli.

Entah apa rezeki kali ini, usaha aku mencari PA sistem ini menjadi sangat-sangat mudah. Dipertemukan dengan orang-orang baik yang sangat bermurah hati. Kebanyakan peralatan yang aku jumpa dijual dengan harga yang sangat murah. Sebagai contoh, peralatan pertama yang aku beli dulu, 1 power mixer dan sepasang speaker beharga total RM1800. Tapi kali ni, ada yang aku peroleh dengan harga RM1000, RM650 dan yang termurah RM400!!.

Kenapa murah?. Sebab kebanyakannya mahu berhenti dari buat DJ, dan ada yang mejual barang milik ahli keluarga mereka. Jadi diorang sendiri tak tahu nak letak harga berapa. Yang penting rumah clear. Dan yang paling menarik dari proses jual beli ni ialah proses tawar menawar. Berkat kemanisan bibir, banyak yang aku berjaya tawar jadi murah. Hingga kadang-kadang perbezaan harganya mencecah RM300!!

Cuma masalahnya, aku memang tak boleh jumpa barang murah. Mesti nak beli. Niat asalnya mahu menjual semula dengan harga lebih tinggi. Macam jadi peniaga barangan secondhand la. Tetapi setelah aku bersihkan dan cantikkan apa yang patut daripada barangan2 tersebut, terus aku jadi sayang. Arghh. Dan akibatnya, terciptalah aset yang sungguh melimpah ruah. Hahaha.

ASET.

Speaker.
Hingga hari ni, aku sudah memiliki 15 biji speaker. Aku rekodkan sebagai ingatan kot-kot barang ni sudah tiada di tangan kelak.

Dua set ni aku letak kat dalam stor ANC untuk diorang guna. 
Tak larat nak bawak turun naik quarters


1. Speaker double woofer 15inch x 2. Setiap woofer 350watts
2. Speaker Dynamax 15 inch x 2. 350watts
3. Speaker Audio 15 inch x2. 450watts
4. Speaker AmpAudio 15 inch x2, 500-700watts
5. Speaker Carvin, woofer blackline 12inchx2, 250-300watts.
6. Speaker Dynamax, 12inchx2, 250watts.
7. Portable speaker TransAudio 15inch. 300 watts.
8. Active speaker Baretone 15inch. 300 watts.
9. Speaker BGB 10inch 250watts.


Selebihnya aku letak di rumah. Yang belakang sekali tu doubler woofer 15 inch. 

Speaker depan sekali ialah portable speaker yang luqman belikan. Walaupun jarang guna untuk event, aku masih gunakan lagi. Jangan risau, hari biasa aku susun barang2 ni cantikcantik. Gambar yang takde hanya speaker active baretone tu je.

Speaker 1-6 adalah pasif speaker. Maksud pasif speaker ialah speaker tu tak akan berbunyi tanpa disambung pada amplifier. Aktif speaker maksudnya dalam tu dah ada amp dan boleh cucuk mic terus. Tapi beratlah. Portable plak maksudnya dah ada amp dan siap ada built in battery yang boleh dicharge. Cuma kualiti dan bunyi biasanya kureng berbanding PA sistem yang betul punya.

Power Mixer.

1. Ezitech PM3750 8 channel, 350watts x 2 8ohms
2. IVA PM7000FX 12 channel, 350watts x 2 4ohms
3. Ken Pro KPM-885USB 8 channel, 300watts x 2
4. EVP X-8, 8 channel, 450watts x 2 4 ohms.
5. BASE AUDIO PMX606

Hmmm. Ketagihan mengumpul power mixer ni agak dahsyat sebenarnya. Sebab diorang lawa. Kebanyakannya aku dapat dari mudah.my dengan harga yang sangat murah. Tapi kelabu kecik tu dah terbakar sebab salah aku gak. aduih


Power amplifier + mixer.

Seperti aku ceritakan sebelum ni dalam Akak, PA dan Whatsapp, aku dalam usaha menukar sistem yang menggunakan power mixer kepada power amplifier. Apa bezanya?. Power mixer adalah alat yang menggabungkan controller(kesedapan bunyi dan kekuatan bunyi) dan juga bekalan kuasa(amplifier) kepada speaker supaya bunyi. So, dengan satu suiz dah boleh hidup PA sistem. Kalau dah senang macam tu, kenapa nak beli sampai dua benda, power amplifier dan mixer(controller) berasingan? Sebabnya utk power mixer, kuasa yang dibekalkan biasanya rendah dan hanya boleh bekalkan kepada maximum 4 speaker sahaja. Tetapi power amplifier kuasanya lebih besar, lebih cantik dan boleh bekalkan kuasa pada speaker dengan lebih banyak brgantung kepada bilangan amplifier. Maka, sangat sesuai untuk event besar di kawasan yang lebih luas. Tapi harganya memang sangat mahal.

Ini sahaja yang aku mampu.

Mixer Behringer XENYX Q1202USB 12 channel. Tapi 4 XLR je. Jenama mahal, so perangai macam sony dan Apple. Plug pelik2.

 Mixer Dynamax ME12, 12 channel tapi 6 XLR input

 
Poweramp Robertson AM600W(600watts x 2) dan Crest Audio CA4 (280watts x 2). Yang ni memang pokai duit. Haha. Sebaik jumpa kat SGShop yang murah punya. Rupa-rupanya orang Malaysia import, letak sticker jual dengan untung RM100-200. Dahsyat


Mikrofon.
Ingat zaman awal-awal ada PA SISTEM, nazak sungguh nak beli mikrofon sebab tak tahu nak cari mana dan takde duit. Sampaikan luqman and the geng sanggup kutip duit sesama diorang. Tapi kali ini, alhamdulillah dipermudahkan. Ini gambar mikrofon yang aku ada. Tak larat nak senarai sebab tak penting sangat. Haha

3 pasang cordless mic. Jangan risau, ni murah je.


Flight case/speed case/abs case.
Alatan PA SISTEM ini memerlukan bekas yang khas sebagai tempat menyimpan. Satunya sebab bentuk dan saiz diorang yang agak pelik daripada container biasa. Satu lagi diorang sangat-sangat berat dan mudah pecah kalau letak kat tempat/bekas yang tak tahan. Dan paling merimaskan, nak cari wayar bagai semua. So kena ada bekas yang berpatition untuk memudahkan penyimpanan. Tapi harga benda ni sangatlah mahal. Kalau kat Malaysia harga dalam RM400-RM650. Tak percaya boleh search online. Baru ni pi kedai aluminium pun diorang charge rm360 untuk buat tanpa kunci. Gila. Namun alhamdulillah sewaktu pencarian aku bulan lepas, ada seorang hamba Allah dari penaga yang jual dengan harga RM50(besar) dan RM100(kecik). Yang besar tu murah sebab keadaan dia memang buruk gila. Tapi aku mekap, spray, tukar span, bubuh tayar yang kos dia tak sampai pun RM100. Ni hasilnya.

Yang warna kuning tu, aku dengan ANC mekap jadi lawa. Dalam letak span bagai. Aku letak alat lighting dalam bekas besar tu. Bekas kecik letak alat PA system. Yang body berbentuk Sado tu nama dia abs case saiz 6u. Untuk letak amplifier


PA untuk MEMORI.

Alat-alat ini, aku belikan sempena memori yang akan datang ni. Sebab budak-budak ni selalu mengeluh nak buat event kat dataran yang sangat luas. Malah aim aku, supaya ekspo kali ini punyai radio sendiri yang boleh cover bunyinya di seluruh ekspo. Maka, sudah sampai masanya kami punyai kemampuan sebegitu. Malah aku membayangkan, ambang memori juga akan dibuat di dataran, sebelum akhirnya di putuskan untuk dibuat di dewan alfarabi sahaja. Aku rasa itu sahaja yang aku mampu sumbang untuk mereka. Dan minat terhadap PA sistem ini punya sebab dan tempat untuk disalurkan, tidak terkurung bunyinya di dalam rumah sahaja.

Pernah juga bercita-cita mencari duit dengan PA sistem yang aku miliki ini, cuma kadang-kadang terasa "kotor" memikirkan niat yang sebegitu menyimpang dari niat asalnya. Pernah encik Fizin yang bersuara penyampai radio menawarkan kerjasama untuk buat perkhidmatan DJ untuk kenduri kahwin. Tapi entahlah.. Aku malas gila. Haha.

Tapi sapa-sapa yang nak kahwin boleh je pinjam. Takde masalah. Memang nak jugak berkhidmat untuk kawan-kawan sebagai "hadiah". Tapi bila fikir balik aku je yang tak kahwin lagi. Yang lain semua dah beranak  pinak. Afiq dan bayern pun dah jadi bapak orang. Haha.

Cuma tadi orang terengganu datang ke meja aku menghulur kad.

"Izuan, ni orang punya majlis..."

"Bila ni?"

"Raya cina nanti. Tapi jangan bagitahu orang lain lagi ye..."

Kahwin jugak orang terengganu ni. Akhirnya dapat aku buang rasa serba salah yang sekian lama menghantui diri. Mudah-mudahan Allah permudahkan urusan. Kalau kahwin dekat-dekat sini boleh je pakai PA sistem. Haha

Doakan ketagihan aku kepada benda-benda ni dapat dipulihkan. Nak kena simpan duit pulak nak renovate rumah. Aduih

Sekian dari Syuib0809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.