Sunday, 30 October 2016

Bebas

Bismillah

Menulis minggu lepas. Aku sendiri kurang pasti kenapa dan apa yang mahu aku luahkan daripada nukilan kali ini. Barangkali mahu menggambarkan diri yng kuat memberontak. Atau mungkin sudah semakin menyampah melihat generasi muda yang malas mahu berfikir. 


Alhamdulillah, ustaz sudah memimpin hal ehwal pelajar. Maka, aku rasa urusan anak-anak muda ini akan bertambah mudah. Yang pasti, banyak benda akan berlaku. Apepun, usah terasa.

Usia muda
Nafsu teringin untuk bebas
Tersalah tafsir binasa diri
Bukan berbuat sesuka hati,
Tetapi berbakti sepuas hati..

Orang  muda
Dirinya mesti  bebas. 
Bukan pada pegangan agama
Tetapi pada idea dan buah fikiran yang waras
Terluncur dari cengkaman budaya dan tradisi
Akal yang bebas memikirkan fleksibiliti
Sesuai dengan masa, masyarakat serta lokasi.

Orang muda..
Langkahnya mesti bebas.
Bukan kerana engkau buat, maka aku kena buat..
Bukan kerana engkau suruh buat, lalu aku perlu buat.
Engkau bukan Tuan, sebab aku sudah berTuhan.
Dan aku bukan hambamu, sebab engkau juga sekadar Hamba.

Lagak orang muda,
Protokal menjadi musuh kebebasan.
Hormat penyembah tiada ikhlas, bicara lidah tiada bebas.
Kerana bebas adalah diri, dan ikhlas hanya dalam hati
Engkau tidak mungkin mampu melihatnya
Kerna hati sentiasa bebas dari pandangan mata manusia
Kuat terikat dengan mata Tuhan

Di usia muda
Pendapatmu perlu bebas
Bukan kerana aku benar
Dan bukan kerana engkau salah
Tetapi kerana selepas dari ini, mulutmu akan terkunci
Yang benar kelak akan kamu bisukan
Dan yang salah pula akan dirimu anggukkan
Ini saja masanya...
Gunakanlah

Anak muda Annur yang sudah terkubur...
Tidak aku sangka membawa sekali jatinya...
Akal besar yang semakin menyempit..
Ternyata semakin hilang mahu mendefinisi
Si muda yang sepatutnya belajar menunjuk
Semakin diketuk untuk angguk dan tunduk
Rasalah bencana menjadi muda
Kerana merasa tua itu kelaknya pasti
Usah dikejar, takut-takut tercepat mati.

Didikan yang kuharap kelak kalian berdikari
Tidak disangka akhirnya terjerumus menjadi kuli
Si bebas yang sudah terikat.
Hanya kasihan tatkala melihat kebobrokan pelangi arahan.
Kerna itu, berhenti sebentar aku menjadi warnanya.

Selamat tinggal buat yang terikat.
Kerana aku mencari burung yang terbang di awangan
Melihat besar dan meriahnya dunia.
Bukan yang membuat bising di dalam sangkar
Sambil mendengar siulan bodoh tuannya.

Bebas..

Sunday, 23 October 2016

Racun hujung minggu

Bismillah.

Tahun 2009..

Lama tidak merasa makanan orang miskin, aku membeli sebungkus nasi putih bersama telur mata kerbau di cafe kolej. Kicap manis dicurahkan sebagai pelengkap rasa. Makanan percuma yang selalunya tiga lauk, ada masanya makanan berbeli sesimple ini pula diidam oleh lidah.

Saat menjamah kuning telur, aku khuatir sebentar kerana kemasamannya. Tidak pernah rasa kuning telur semasam itu. Dalam hati aku berbisik...

"ala makan jela, kalau dah basi esok sakitla. Kalau tak basi, takde apela..." 

Bodoh bisikan itu tidak menunggu lama.

Malam itu juga aku muntah-muntah. Cirit-birit yang entah berapa kali. Nasib baik tandas hanya di sebelah bilik. Bertambah dahsyat ketika itu, aku tidak boleh bangun dari katil. Buat pertama kali solat duduk di dalam bilik akibat tidak boleh berdiri.

Dan lebih menarik ketika itu, hari tersebut termasuk dari 5 hari untuk aku study paper economics yang terakhir untuk exam A level.

Hari pertama ke klinik kolej, tapi masih belum sembuh. Pergi ke klinik tg malim diberi ubat arang makin bertambah sakit. Akhirnya aku dibawa pulang ke rumah untuk dua hari. Dan pulih betul2 sehari sebelum paper ekonomi. Alhamdulillah boleh fly. Hehe.

Itu kisah 7 tahun lalu.
Dan 2 hari lepas aku mengulanginya...

Membeli air soya tepi jalan, tiada apa-apa rasa yang memelikkan.

Sebaik sahaja memantau orang-orang yang sedang memanah, perut aku tiba-tiba memulas.

Selepas maghrib, episod muntah-memuntah dan cirit-birit pun bermula.

5 kali muntah.
Cirit-birit setiap jam. Kul 1 pagi, 2 pagi, 3 pagi dan sampailah subuh menjelma.

Semalam, Matematik ada program SAL, dan aku perlu menjaganya. Dan sepanjang berjaga dalam kelas, tulang belakang duk sakit, lutut lemah akibat cirit birit berpanjangan dan peningnya hanya Allah yang tahu. Mintak keluar awal lepas jaga 2 jam. Duk tanya student.

"hangpa tau ubat apa nak bagi elok sakit perut?"

"pil chi kit teck aun cikgu... Kat koop ade jual.. Ubat dia bulat2 kecik2..."

Lepas makan ubat tu, aku berbaring dengan tenang dan kesakitan lain pula yang datang.

Perut masuk angin plak. Dari jumaat petang sampailah petang sabtu, aku tak makan apa-apa melainkan roti gardener bersama air milo. Akibatnya, sekali lagi malam tadi tak boleh tidoq. Perut yang berangin, tetapi anginnya tak mau keluar, puas berguling atas katil..

Pagi ini, gagahkan juga buat kelas untuk anak-anak pelajar yang meminta. Disambung kelas petang pula, dengan mengetepikan jamuan felo yang sedang berlansung di bandar bertam, padahal sakit di perut masih belum hilang sepenuhnya. Waktu kelas keluar masuk tandas. Sabo jela.

Jadi cikgu ni, aku rasa lebih suka bersama student berbanding rakan sejawat.
Entah kenapa, student dulu..

Maaflah ye.. Mengarut dengan diari yang menggelikan.
Orang semua duk cerita pasal RUU355
Pasal bajet 2017
Pasal USA vs UAS
Aku plak cerita pasal cirit birit.
Tak larat dah nak dengar pasal kebencian.
Susah sangat ke nak hargai usaha baik orang lain?

Please...

Sekian dari Syuib0809.


Wednesday, 19 October 2016

Cuit-cuit Syuib0809... Bhgian 3

Bismillah..

Subuh di kolej persediaan UEM,, penghujungnya selalu terisi dengan tazkirah ringkas. Banyak masanya, kumpulan-kumpulan kecil duduk bersama membaca almathurat. Aku yang dari sekolah sekular, selalu sahaja lari selepas subuh. Cuma kadangkala, aku meluangkan masa sebentar, sementara menunggu dewan makan dirasmikan.

Mak cik dewan makan sendiri seolah-olah sudah termuntah, asyik si gemuk ini saja yang menjadi perasmi senduk yang tidak terusik lagi.

Pagi itu, aku bersubuh seperti biasa. Sebaik sahaja salam diberikan, wirid-wirid ringkas mmenghiasi bibir-bibir teruna yang hadir. Muslimat di atas, aku belum mengenal penghuninya. Cuma aku pasti, mereka juga ada menghiasi pagi yang penuh dengan rezeki itu.

Doa yang menjadi penutup, aku tiba-tiba ditolak oleh senior-senior yang hadir. Masuk lewat, duduk terasing dari perkampungan lelaki, wajah yang selalu ke surau sahaja menjadi sebab mengapa lelaki bersongkok ini ditolak kedepan untuk memberikan tazkirah. Mereka terfitnah, barangkali menyangka aku punya sejarah "beragama"..

"erk..."

"kita mulakan dengan ummul kitab, alfatihah...."

Ayat merasmi itu sudah sebati dalam menjadi pembuka bicara

" ahli-ahli  jemaah sekalian, agak-agaknya kenapa kita duk mandi tiap-tiap hari?"

"kenapa yer?"

Mereka-mereka yang hadir, terpinga-pinga dengan soalan aku..barangkali mereka bermonolog

"ini tazkirah ke apa ni?"

Aku menyambung pertanyaan..

"akak-akak yang ada di atas, kenapa pergi kelas je mesti nak makeup, sembur minyak wangi bagai... Busuk sangat ke?"

Respon yang sedikit ada, aku mendengar bisikan

" suka hati je kata kami busuk..."

Aku meneruskan bicara

"akak-akak, abang-abang, setuju tak kalau saya katakan, kita mandi sebab kita nak bersih, dan kenapa kita nak bersih? Sebab kita tak cukup bersih.... Bahasa kasarnya, kita kotor la!"

"akak-akak setuju tak kalau saya katakan kita pakai make up sebab nak nampak lawa? Kenapa nak nampak lawa? Sebab akak2 tak cukup lawa... Hehe... Sabo2"

Aku tidak pasti di mana lawaknya, cuma yang di atas dan dibawah sudah terbahak-bahak mendengar tazkirah yang tidak berdalilkan Quran dan hadiths itu. Dan aku pasti, gadis-gadis itu pasti tidak puas hati dengan statement tersebut... Selaku bekas penggerak kempen anti-perempuan di sekolah, kata-kata sebegitu mudah sahaja aku lontarkan dari mulut yang terbuka.

"hakikatnya kak, abang, kita mandi setiap hari bukan kerana kita kotor, tetapi kerana kita mahu diri sentiasa bersih..." kita makeup bukan kerana kita tak lawa, tetapi kita sentiasa mahu kelihatan lawa.. Dan kita pakai minyak wangi bukan sebab kita busuk, tetapi kerana kita mahu orang sentiasa selesa dengan bau badan kita yang wangi..."

Aku meredakan kembali ketidakpuashatian mereka...

"begitu juga dengan solat... Jangan solat sebab kita rasa berdosa sahaja.... Alangkah cantiknya solat yang kita dirikan Dengan harapan diri sentiasa kelihatan "baik" dihadapan Allah.. Biar ibadah jadi punca berterusan agar hari-hari kita sentiasa dalam Redha Allah S.W.T.... Kan lebih baik mencari-cari alasan untuk amal yang berterusan, daripada mencari-cari sebab untuk kita berhenti melakukan sesuatu amal yang selalu diteruskan..."

Aku sendiri sudah lupa penutup yang aku bekalkan. Yang pasti, tiada dalil Quran dan hadiths yang menghiasi tazkirah pertama itu..

Dan sejak itu, nama aku terhias sebagai "orang surau"...

Tazkirah-tazkirah yang selalu menghiasi surau, ia menyuburkan budaya perkongsian ilmu dan peringatan. Si pengongsi yang tidak maksum, kesalahan kecil ketika berbicara dimaafkan, manfaat sebesar kuman diraikan. Hingga selalu, orang yang "bukan surau" juga diberi peluang berkongsi pemikiran mereka. Fitrah manusia, suka benar dirai.

Surau kecil kolej sekular itu, mengajar aku besarnya manfaat meraikan, berbanding menghukum semata-mata. Sifat daie yang dicari-cari, agar kurang caci-maki dari insan-insan yang tidak sebulu dengan diri.

Jadilah daei yang merai, bukan daei yang memaki.. Hehe

*sebenarnya ni post yang dah tertangguh berbulan-bulan. So tetibe sertakan sebab malas nak tulis. Hehe.

Sekian dari Syuib0809.

Thursday, 6 October 2016

Maal Hijrah B2K

Bismillah...

Cuti tiga hari...
Aku berdegil untuk adakan sambutan Maal Hijrah..

"tak kisah lah ANC bubar ke tak bubar, saya akan on gak maal hijrah ni. Apeke jadah orang islam tak kesah pasal tahun baru sendiri..." kasar bahasa saat kepanasan

Maal hijrah, bukanlah dikira besar pada sambutannya. Cuma ia salah satu hari istimewa untuk mempertontonkan dan memperketengahkan cebisan-cebisan Islam. Seperti mana kita menziarah sanak-saudara ketika istimewanya hari raya. Pergi ke kubur ketika pagi syawal. Maka, Istimewanya 1 syawal itu bukanlah kerana sambutannya. Namun, ketika hari-hari "special" inilah menjadi masa yang paling sesuai untuk kita mempromosikan budaya "ziarah-menziarahi" dan "melawat si mati". Kerna "budaya" yang diajar islam ini begitu hambar untuk dipromosikan pada hari-hari biasa.

Maalhijrah seperti itu juga.
Menjadi  asbab agar kisah hijrah itu diputar berulang-ulangkali..
Juga hari terbaik agar anak-anak muda meneruskan kekaguman mereka akan hebatnya hubungan Ansar dan muhajirin saat peristiwa hijrah itu berlaku

Cuma sambutan kali ini, promosinya sedikit berbeza.

"cikgu, HEP bagi buat sambutan maal hijrah..."

"tapi bukan bawah ANC lah, sebab ANC dah bubar..."

"habis bawah sapa?"

"kena letak dalam paperwork, program ni bawah Biro Kerohanian JPP"

Aku sudah tidak kisah pasal nama.. Letaklah bawah sapa-sapa pun, takdenya diorang nak datang. Kalo menari2, nyanyi2 lajula diorang. Arghh... Geram

....

Cuti tiga hari itu juga,
Aku sudah berniat balik ke kampung...
Mahu membiarkan mereka-mereka yang berkerohanian itu berdikari..

Tetapi oleh kerana yang meluluskan sekadar membiarkan, maka aku khuatir mahu meninggalkan.
Yela2, bahasa lainnya aku memang suka menyibuk..

Rindu sungguh nak main balik percussion-percussion ni. Bersama team Qasidah.

Cuti tiga hari, pelajar-pelajar dibenarkan pulang
Dan banyak sungguh budak-budak yang pulang..
Lalu, tenaga yang mahu menguruskan semakin berkurang
Dan tetamu yang hadir juga pastinya akan berkurang.
Dahsyat, yang duk kelantan terengganu pun ramai yang balik.

Tetapi alhamdulillah, hiasan pentas kali ini sangat menarik.

Muhajirin ansar yang tinggal sejarah. Maalhijrah kali ini menyuntik peduli akan saudara-saudara yang terseksa di bumi Aleppo. Sebenarnya aku nak tunjuk stool oren tu je. Hehe. Baru beli tapi letak kat bilik felo.

Hmmm.... Ala-ala tadika gitu.

Pentas utama yang dibuat daripada rak buku. Pallet aku dah kena buang oleh pentadbiran kolej.

Malam maalhijrah ni, bagi aku agak meriah walaupun student ramai yang balik. Dan aku sendiri seronok menyaksikan dari jauh. Malas nak pi dekat, nanti banyak diorang ni tanye macam-macam. Atleast boleh berdikari buat keputusan sendiri. Aturcara malam itu:

Buat kek batik
Doa akhir dan awal tahun
Baca yassin

Lepas Isyak:

Qasidah
Kuiz muiz
Tazkirah 30 minit dari Ustaz Hazrin
Tayangan Aleppo
Promote baju untuk dana Aleppo
Doa Rabithah

Ada jual makanan.
Jual button Badge..
Untuk majlis sekecil itu, bagi aku dah macam-macam budak-budak ni buat.


MC skema yang masuk air. Bersama ustaz Hazrin yang sanggup meluangkan masa untuk memeriahkan majlis.
pemandangan yang menyeronokkan. Tak sangka agak ramai yang hadir walaupun sedang cuti.

Event yang hampir 100% diuruskan oleh para pelajar, aku melihat banyaknya ilmu yang mereka pelajari sepanjang menguruskan program ini. Pembelajaran luar kelas yang lebih efektif, ini sahaja tempat terbaik untuk mereka menjadi kreatif dan lebih berinovatif. Walaupun projeknya berskala kecil, sekurang-kurangnya mereka berupaya mengawal emosi dan mental yang kerap teruji dengan sumber tenaga dan kewangan yang sangat-sangat terhad. Tahniah!


Hijrah yang dipromosikan. ANC juga  sudah di"hijrah"kan namanya kepada Biro Kerohanian JPP. Oleh kerana namanya agak menggelikan, maka aku mencadangkan agar disingkatkan menjadi B2K(Biro Kerohanian Km*p). Hehe.

Selamat tahun baru.

Gambar terkini. Semakin membulat dengan rambut botak.. Okeh, menggelikan

Sekian dari Syuib0809..

إِنَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أُولَئِكَ يَرْجُونَ رَحْمَةَ اللَّهِ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ
Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itu mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Qs.2:218.


Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.