Sunday, 11 November 2018

Budak Baik

Bismillah.

Tahun 2008, adalah tahun pertama aku memiliki akaun media sosial. Walaupun friendster dan yahoo messenger pernah mendahului pada tahun2 sebelum itu, aku masih belum punya minat untuk terlibat dengan mereka. Ketika di kolej persediaan, aku yang membesar di sekolah sekular, tiba-tiba sahaja dilantik menjadi AJK MUSCOM. Oleh kerana kami perlu berhubung dengan alumni yang sedang belajar diluar negara, maka semua ahli badan dakwah itu diwajibkan untuk memiliki akaun emel masing-masing.

Dilantik menjadi naqib, yang peliknya aku selalu conduct usrah senior. Tak tau, diorang suka datang kumpulan usrah aku sebab aku lawak. haha. Songkok itu adalah penanda aku tak warak dan jauh dari gelaran "orang-orang agama". Jujur, memang dulu ada mindset songkok vs kopiah.


Doa Budkbek.

Aku yang tidak punya apa-apa pengalaman, memilih sahaja perkataan budkbek** untuk didaftarkan sebagai alamat emel pertama tersebut. Dengan harapan kecil, agar ia menjadi doa bagi orang yang menyebut. Manakala untuk nama pemilik, aku menulis nama shaidan ismail sebab takut sangat maklumat peribadi terbongkar. Dan sehingga sekarang aku masih belum menukarnya. Nama itu ialah nama ayah baceh, yang tiba-tiba sahaja muncul ideanya dalam akal fikiran. Haha.

Zaman menerima tajaan itu, kami hanya menerima elaun wang saku sekitar RM70 sebulan. Walaupun jumlahnya sedikit, aku sangat jarang mengusiknya sebab makanan di kolej kaya itu sudah tersangat mewah. Sebaik sahaja dilantik menjadi Muscom dengan portfolio Syu'bah Ibadah(Syuib), barulah aku mula menggunakannya. Saat semua orang berebut-rebut menulis nama mahu menaiki bas ke MidValley, aku cukup selesa ke pekan kecil Tg Malim sahaja. Kelakarnya umur belasan tahun itu, aku membawa kembali ke kolej sudu garpu, pinggan mangkuk, senduk yang semuanya dimuatkan dalam tong air plastik yang baru dibeli tadi.

Gambar favourite. Waktu ni semua syu'bah(lajnah) aku langgar. Haha. Pening HighCom(MT) nak handle kebuasan aku. 


Dan tabiat lama itu sukar hilang. Aku menyedarinya apabila Qasdina tiba-tiba bertanya soalan pelik:

"Cikgu, apa benda yang cikgu nak dalam hidup ni, tak kesahlah benda tu cikgu dah ada atau belum, tapi cikgu nak sangat benda tu. Dan benda tu mestilah boleh dimilik"

"Anak.."... 

"Anak bukan benda cikgu..."

Malam tu jenuh aku fikir. aku tersedar aku masih punya tabiat lama. Setiap kali aku teringin nak beli barang, mesti aku akan fikir boleh tak ANC gunakan benda itu jugak. Kalau aku je yang teringin, aku akan hold dulu. Kerana itu sebaik sahaja melengkapkan perkakas rumah ketika beroleh gaji pertama, aku terus beli dapur masak warna hijau untuk ANC, bersambung dgn projector skrin, speaker, pa sistem, alat memanah, backdrop, lighting dsb. Malah lepas tengok wishlist dalam shopee sendiri, ia dipenuhi dengan pickup gitar, cymbal stand, keyboard dan nail gun yang menjadi keperluan untuk MEMORI bulan depan. Untuk diri sendiri, memang kedekut gila. Cuma sebelum cuti, aku sempat beli kasut hitam sebab nak pi kursus. Kasut lama, dah teruk sgt asyik bergeser waktu merempit. Haha.

Budak Baik.

Kursus yang aku hadiri minggu lepas, kami dipecahkan kepada kumpulan2 kecil. Ditakdirkan Allah, aku sorang je lelaki dalam kumpulan tersebut. Yang lain semuanya mak-mak orang. Maka, selaku mangsa, soalan mendirikan rumah tangga itu sudah pasti menjadi topik hangat dalam bilik berhawa dingin itu. Sabar je la.

Kak Mis yang hampir hampir sebaya dengan mak, kemudiannya mencadangkan seorang gadis dari meja kumpulan sebelah. Kak Mis kata gadis tersebut budak baik. Baik sangat. Menariknya budak baik tersebut, aku pernah menyapanya dalam kursus yang hampir sama satu tahun yang lalu. Entah kenapa, tetiba tegur sebab ingatkan junior. Familiar gila. Cuma tak sempat tanya nama. Kali ini, alang-alang kak mis dah kacau, aku pun tanya nama budak baik ni kat kak mis. MasyaAllah.

Bersama mak-mak orang

Rupa-rupanya dia rakan sekerja dalam dakwah ketika di UK dulu. Banyak sungguh "mesyuarat" atas talian bersama-sama ketika di Universiti dulu. Cuma apabila bertemu di program, muslimin muslimat  memang tak bertegur sapa sebab jaga ikhtilat. Malah yang lebih lucu, kami tidak memanggil nama sebenar atas sebab kerahsiaan yang tinggi. Oleh kerana aku menggunakan emel kedua dengan ID "smbhyg", maka semua rakan-rakan dakwah itu memanggil aku "akhi smbhyg". Alahai, rindu plak zaman ditarbiyah itu.. Akhi ukhti gitu.


"Dia  tu orang mana kak mis?"

"Orang terengganu. Nak tak? Baik sangat budaknya.."

Siot, terengganu lagi. Cancel. Haha.

Dahsyat ketika ini. Kami hanya berjumpa 4-5 kali sahaja setahun. tapi hubungan kerana "usrah" itu sangat dahsyat. Ni langgar pantang larang, ambik gambar waktu program.

First time aku bubuh gambar ni. Sudah tidak ada apa yang mahu dirahsiakan. Yang pernah berkasih sayang pun boleh jadi bermusuhan. Aku menghidu kelemahan itu dari dulu. Kesian kat daus. InshaAllah tak akan ulang dah untuk anak-anak buah sendiri.

Impian budkbek.

Semua alumni-alumni Muscom dan rakan-rakan dakwah itu, apabila pulang dari UK dan bekerjaya, kerap memikirkan bagaimana mahu menyumbang kembali pada ummah. Kerana itu, Daus dan rakan-rakannya turun kembali ke kolej dengan "label" iluvislam. Sebaik sahaja Iluvislam menghadapai masalah, hazman hadi n the geng pula menubuhkan INTELEK yang terus subur hingga hari ni. Malah junior aku si Amir, membawa turun pasukan Global UNITY nya ke kolej dengan misi pemahaman dan perbandingan agama. Aku dulu, punya cita-cita menubuhkan RIM. Tahun pertama perancangan, aku bersama rakan2 dari US dan Mesir merancang bentuk NGO tersebut dn matlamatnya. Namun jarak kami yang terlampau asing, dan komitmen masing2 yang lebih besar pada jemaah masing2, ia akhirnya terkubur. Kerana itu, aku bermimpi kembali.

Aku berdoa, engkau ketawa. Tak salah bermimpi, jangan sinis. Tidak pelikkah engkau dengan isi dunia. Yang biasa binasa, yang gila ke syurga.

Selamat hari lahir budkbek.
Mudah-mudahan Allah membaikkanmu.



Sekian dari Syuib0809.


Tuesday, 23 October 2018

Design bersama Publisher

Bismillah.

Hari ini secara rasminya tamat sudah semester pertama bagi sesi 2018/2019. Masa yang sangat cepat berlalu, aku menutup semester ni tanpa sebarang gambar dengan student. Ada je diorang ajak bergambar, cuma aku berfirasat bahawa aku akan mengajar mereka kembali semester hadapan. Mungkin hanya berlaku perubahan kecil sahaja. Sekali bila dapat jadual sem depan, memang berubah 100% tanpa satu pun tutoran dan kuliah H6 yang aku akan pegang.

Peperiksaan pspm kali ini juga, aku jadi ketua pengawas. Digandingkan dengan pensyarah yang hampir sebaya dengan ayah sendiri, aku tak menyangka boleh pulak bersembang macam2 topik tanpa sikit pun membawang mengenai keburukan orang. Sebenarnya sepanjang study week, aku diberi amanah yang sangat banyak. Oleh kerana dah terlalu runsing, aku menyiapkan semuanya secepat yang mungkin supaya tak mengganggu tugas sebagai ketua pengawas. Ditakdirkan Allah, semuanya diselesaikan dengan baik dan aku kebosanan sebab dah takde kerja. Akibatnya, bermainlah dengan benda ni.

Publisher.

Aku tak pasti, masih adakah manusia yang duk design poster pakai microsoft publisher ni. Jujur, memang ketinggalan zaman. Oleh kerana aku masih setia dengan notebook bertingkapkan vista, maka menggunakan photoshop sudah tentu bukan pilihan yang baik. Malah aku, tidak punya apa-apa ilmu asas mengenai photoshop. Jadi hanya mengharapkan student saja untuk design guna photoshop, manakala aku sekadar pembekal idea. Cuma, tahun ini belum terjumpa lagi orang yang bersemangat mahu men"design". Natijahnya, banyak hasil mereka yang menggelengkan kepala.
Aduih... Malas2 izna pun belum lagi menamakan ini sebagai design. Pelik budak2 la ni.

Tugas-tugas sampingan. Mereject benda2 gini. Nak tak nak, orang yang "menasihat" perlu menjadi contoh terlebih dahulu. So, nak tak nak kena pandai buat, bukan pandai cakap je. Itulah daei.

Kelebihan publisher ini ialah dia sangat simple, tak banyak songeh macam photoshop. Mudah nak edit, delete dan tindih tanpa layer bagai. Ni beberapa hasil eksperimen akibat kebosanan beberapa minggu ni:

Cubaan pertama.

Cubaan kedua dengan bantuan Adila lajnah publisiti. Kalau time muscom dulu, lajnah ni mcm gabungan syumul(syubah multimedia) dan syurel(syubah public relation). Kritikan izna paling membina sekali "macam kad jemputan je cikgu..".. 

Banyak bahan, aku download dari pngtree. Memang hobi setiap hari mesti cari dan download. Cuma sebagai free user, sehari hanya boleh download dua sahaja. So stress gak kadang-kadang bila jumpa design lawa tapi kena tunggu esoknya baru boleh download.

Antara kesilapan awal2 aku berjinak dengan pngtree ialah selalu search pada ruangan background sahaja. Sebenarnya graphic design lebih senang nak guna dan fleksible

Cubaan kedua dengan background berbeza. Pakai gambar lama diorang yang guna utk board.

Suka hati je main tukar nama manusia. Antara benda yang boleh ditulis sebagai carian di pngtree ialah: vector, abstract design, origami, dan geometry. Nak bunga2 pun banyak.

Taktau lah ape yang pelik.


Kelemahan publisher ni ialah ketika nak save jadi gambar. Bila tukar JPEG, banyak tulisan yang tak menjadi, dan akan ada sebahagian gambar yang pecah tak sama macam diedit dalam publisher. kualiti gambar memang tak secantik photoshop. Dan masalah terbesar ialah tak boleh nak crop gambar dan transparent kan dia. So, terpaksa gak minta orang power photoshop untuk sunting dulu.

Warna warni. Terima kasih kepada makjat sebab tolong cropkan gambar ustaz ghani tu.

Buat eksperimen dengan guna teknik bayang kelabu



Menjadi penasihat lantikan sendiri ini, bukanlah perkara yang terlalu menghiburkan. Banyak masanya, ia memerlukan hati yang sangat besar dan mudah berlapang dada. Aku sejak dulunya, sangat kuat bereksperimen dan berkreativiti dengan benda baru yang diluar kotak orang muda mahupun tua. Cuma anak-anak ini, walaupun bertukar wajah setiap tahun, tetap punya pemikiran lama yang sama.

Latest

Mahu membawa mereka ke dimensi idea baru itu bukan mudah. Kerapkalinya, mereka lebih suka dengan kerja biasa2 yang senang sahaja. Kerana itu, kadangkala aku yang beriya2 ini lebih suka menasihati orang yang mahu sahaja. Yang mudah bosan dan meluat dengan nasihat, aku biarkan sahaja dengan memberhentikan nasihat. Kerana mereka orang2 biasa yang sehingga ke hujung hidupnya pun kekal menjadi orang biasa2 sahaja. Tiada apa yang istimewa untuk dibawa kepada Tuhan.

Dah, itu je nak cerita.

Sekian dari Syuib0809


Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Setiap umatku akan masuk syurga kecuali yang tidak mahu " Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, siapakah mereka yang tidak mahu itu?" Nabi menjawab: "Siapa yang taat kepadaku masuk syurga dan siapa yang menderhakaiku dialah orang yang enggan." (HR Bukhari No: 6737)

Saturday, 13 October 2018

Trust dan truss

Bismillah.

Abu Bakar dan Umar, kedua-duanya ahli syurga. Malah dalam ranking orang2 beriman, mereka berdua terletak di tangga teratas sekali. Cuma jangan pelik, dua sahabat baik nabi ini pernah berselisih faham. Dan ketika ini, Abu bakar tidak menunggu lama utk memohon kemaafan, sedang umar pula dilewatkan memberi kemaafan. Seronoknya mereka, punya Rasulullah di sisi. Seperti mana apa yang pernah berlaku pada Bilal dan Abu Dzar, Rasulullah sentiasa berjaya menjadi jambatan agar yg berselisih itu, menyayangi semula hingga syahid dijalannya.

Ada 3 orang yang menarik perhatian aku

Aku tidak tahu kebodohan apa yang melanda anak-anak mudi ini. Macam mana kalian yang pernah menyayangi, boleh membenci seperti ini. Cukuplah. Percepatkan mohon maaf dan memaafkan. Aku bukan Nabi. Tidak takutkah kalian bertemu Tuhan dengan rasa benci itu.

Kepelikan melihat tempat yang pernah menjadi "syurga" bersama, menjadi "neraka" buat orang-orang yang ditinggalkan.

Trust.

Selain kesedihan, mereka-mereka yang pergi itu juga meninggalkan dana yang sangat besar untuk adik-adik di sini. Jumlah dana itu pernah mencecah belasan ribu ringgit. Sedangkan sebaik sahaja tamatnya memori yang lepas, mereka semua bermula dengan sifar. Dahsyat usaha mereka, walaupun hakikatnya adik-adik ini tidak punya sedikit pun pertalian darah dengan mereka. Eh, kecuali adik fatin.

Dana itu, peratusan besarnya aku simpan untuk kegunaan memori yang akan datang. Walaupun program MEMORI yang bakal berlansung punya dana yang agak baik dari kolej dan pusat islam, ia sudah menjadi kelaziman untuk anc mencari dana sendiri sejak zaman susahnya lagi.

Dana ini juga, aku diberi kepercayaan untuk menguruskannya. Dan jujur, aku sangat-sangat ketat dlm pembelanjaan tersebut. Nafsu anak-anak muda itu kerapkali aku cantas, kerana aku mahu peratus kecil dana berbaki itu digunakan untuk membeli aset yang boleh dimanfaatkan untuk generasi seterusnya.

Ketakutan menguruskan dana ini juga, menyebabkan aku selalu berjaga-jaga dengan isu "syubhah". Semua peralatan PA system dan lighting system yang aku belikan untuk kegunaan anc, berakhir dengan aku sendiri yang membiayainya. Sebabnya, kos penyelenggaraannya sangat besar dan aku berpendapat aku sendiri akan banyak menggunakannya untuk urusan selain anc. Dan aku memang minat benda-benda pelik ni. Oleh kerana anc belum punya aset besar yang lain daripada lain, aku akhirnya memilih sistem truss yang tidak punya kos penyelenggaraan yang besar. Eh, pernah dengar ke?

Sistem truss.

Aku berpendapat, orang-orang biasa tidak pernah tahu akan benda ni. Malah aku sendiri mula tahu ketika belajar berjinak-jinak dengan stage lighting januari tahun lepas. Selain digunakan untuk lighting, truss ini juga digunakan sebagai backdrop, hiasan, malah boleh digunakan sebagai binaan mudah alih yang bergantung pada kekreatifan pemiliknya.

Contoh lighting truss

Contoh hiasan backdrop


Sebelum-sebelum ni aku sudah pernah menggunakannya dalam beberapa program anc, cuma bilangannya yang sikit menyebabkan tidak banyak benda yang boleh ditonjolkan. Akibatnya ia dilihat sekadar besi biasa. Kerana itu aku menambah bilangannya.

Guna sebagai binaan letak piala. Yang bercahaya tu.aku jadi ajk pentas kejohanan bola baling 

Hiasan aiman banna

Tak sempat2 nak menulis pasal program aiman banna ni

Tahniah pada lajnah dakwah dan lajnah2 lain. Abaikan akak depan tu

Setakat hari ini, anc sudah punya 4 batang saiz 2 meter, 4 batang saiz 1.2m dan 2 saiz 1 meter. Walaupun 4 darinya memang milik aku, aku tak rasa aku nak bawak pi mana-mana dah benda ni. Azam 2 tahun akan datang, aku punya harapan agar anc boleh buat program berskala besar di pentas dataran kolej dengan hanya menggunakan sistem truss yang dimiliki mereka. Oleh kerana harga dia agak mahal, maka kenalah beli sikit-sikit. Menarik, majoritinya aku import dari china guna sgshop sebab kat Malaysia lagilah mahal. Huhu.

Sewaktu aku menulis post ini, aku sedang menunggu giliran ENT hospital bukit mertajam. Pukul 6 pagi dah bertolak naik motor. Naik kereta takut susah parking. Cuma sedihnya, tiada sebarang hasil. Doktor tak boleh teruskan bagi mengelak ralat data yang disebabkan oleh demam empunya badan. Time2 ni lah demam ni nak datang. Akibatnya, appointment dilanjutkan pada bulan 12 nanti. Punyalah lama.

Oh ni plak ceghite hari ni. Unplanned trip. Gila

Nak jumpa gambar aku makan dengan perempuan ni memang satu dalam seribu. Mohon jangan jeles.

Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 2 October 2018

MYC 2018: Wajah dan Nama

Bismillah.

Hujung minggu lepas, aku kembali meluangkan masa untuk program MYC. Kali terakhir adalah pada tahun 2015, sebaik sahaja aku mengambil keputusan untuk berhenti agar tugas itu boleh diserahkan pada junior. Namun sayang, dunia sudah masuk dalam hati-hati mereka. Hinggakan dua tahun tempoh berhibernasi itu, rupa-rupanya terbiar tanpa penglibatan alumni. Sanad junior-senior itu terputus, yang kemudiannya membenihkan seribu satu masalah akan usaha islam yang selalu dijaga rapi oleh generasi sebelum-sebelum ini.

Kerana itu, aku kembali dengan misi. Mahu menghidupkan kembali segalanya yang telah mati. Alhamdulillah, kembalinya aku tidak berseorangan. Jepah yang sudah lama menyepi juga berhajat membuat kemunculan kembali. Kerana itu, kami berdua menawarkan diri untuk merangka modul semperna MYC kali ini.

2009/2010. Waktu ni Jepah belum kawen lagi

2018. Aku maintain gemuk. Jepah dah takde rambut. Tapi memang ayah yang mithali. Pi mana2 gendong anak.



Saat aku mengadu melihat sedihnya keadaan alumi sekarang, Ustaz Malikie dengan lembutnya bertutur

"Biasalah duduk dalam dakwah ni... Ada masa turun, ada masanya naik..."

Tenang. Hebat sungguh jiwa murabbi ini

Modul Chopstick.

Aku dan jepah orang yang sangat berbeza. Aku kuat berjenaka sedang Jepah kerap serius2 sahaja. Aku minat seni dan hiburan, sedang dia sangat ketagih kepada buku. Ketika aku punya kemahiran dalam kerja-kerja teknikal, senior sebaya aku ini pula minat akan teknologi pengkomputeran. Kerana itu aku Syuib dan dia pula adalah Syumul. Namun kami berdua serasi. Kerana itu modul kali ini aku memegang aktiviti LDK dan riadah untuk melengkapkan semua pengisian(ceramah) yang diaturkan olehnya. Disebalik semua modul aku yang ceria dan gila-gila, aku kekal meraikan misi utama jepah agar peserta berazam menjadi lebih baik, mengajak orang menjadi lebih baik dan berusaha untuk menambah ilmu agama mereka.



MYC kali ini, aku hadir dengan idea LDK, riadah dan semua aktivti sampingan yang berasaskan chopstick. Kerana itu kemana-mana sahaja peserta pergi, pasti ada chopstick di tangan mereka. Bermula dari pembahagian kumpulan sehinggalah LDK kedua terakhir yang diberi nama Usramen(usrah+ramen). Motif aku lebih kepada merapatkan ukhwah sesama mereka dan membiarkan mereka berseronok dengan aktiviti2 agama yang kurang tipikal itu. Seronok, mereka terhibur.

Riverquiz guna chopstick

Tetibe. Apepun, peserta2 semua best dn sporting

My beloved naqib yang kembali beraksi. Sama je macam dulu. Sapa jawap dia bagi "kiss". Haha.


Tempat dan Fasi.

Tempat kem kali ini, aku sendiri yang mencarinya. Tempat ini punya sejarahnya yang unik. Ia adalah tempat ketika aku, caer menjadi peserta dan Firdaus Rahim adalah fasinya. Tempat aku menjadi pengarah modulnya, manakala hannan, adin, hasanah dan waida adalah pesertanya. Malah, aku dan jepah pernah menjadi urusetia program ditempat ini 8 tahun yang lalu. Bahasa mudahnya, inilah tempat pertama kami semua bertemu.

MLC2008

MYC2010. Waktu ni aku jemput arwah mas afzal

Peserta muslimatnya. Nnt kita tengok gambar diorg jadi fasi


Dan kini, semua manusia-manusia ini kembali menjadi fasi di tempat yang sama. Cuma tempatnya sudah berubah wajah dan nama. kalau dulu namanya kem desa selesa, tetapi sekarang namanya bernam nature hut. Bangunan lamanya sudah terbiar, dan dibina bangunan-bangunan baru yang lebih cantik. Pemandangan, beserta sungai semuanya memang sesuai dengan apa yang aku bayangkan. Kerana itu gambarnya banyak yang cantik.

Bila aku buat modul.



Kejayaan kali ini, kami berjaya mengumpulkan belasan fasilitator yang terdiri daripada alumni. Maka, suasana menjadi sangat meriah ditambah dengan kehadiran pasangan-pasangan mereka beserta cahaya mata. Hanya aku dan nurman yang bujang tang tang. Aku tidak pasti penerimaan peserta. Harap-harap mereka juga gembira.

Barisan fasilitator.

Susah betul nak tgkap gambar dengan daus.

Sebenarnya, aku ingin menulis lebih mengenai MYC kali ini. Tapi entah kenapa, sebaik sahaja pulang badan aku jadi lemah sungguh. Sedangkan tak demam apa-apa. Dan tiba2 kena cirit birit sedangkan last aku makan ialah kat rumah. Sabar jelah. Sangat banyak tugasan yang menanti. Tengoklah larat ke tak.huhu

MYC2018. Aku balik awal sebab nak kena singgah teluk intan jap. 


Semoga berjumpa lagi

Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 12 September 2018

Pinjam Simpan

Bismillah.

Minggu lepas aku jumpa lagu ni ketika bereksplorasi di youtube. Sedap muziknya sampai aku tak peduli akan liriknya. Hinggalah terserempak dengan manusia yang menghayatinya, maka aku mula menyemak rangkap liriknya yang mungkin puitis. Wow, dahsyat.

Ini bukan lagu cinta kita yang dulu
Saat itu kufikir kau cinta matiku
Namun kini ternyatalah hatiku milik dia
Bukan engkau seperti ku sangka

Oh mudahnya kau lepaskan kata-katamu
Tak terfikir kan terguris perasaanku..
Yang selamanya menyinta
Sedikitpun tak berubah
Kau buang sebegitu saja

Memang salah diriku tak peduli perasaaanmu
Yang seharusnya tahu tak lagi di hatiku..

Tolong maafkan aku
Mudah bagi dirimu..


Dahsyat lirik dia. Main lepas je. Hahaha
Ia mengingatkan aku pada kisah Mughith dan Barirah.

Dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata, sesungguhnya suami Barirah adalah seorang budak yang bernama Mughits. Aku ingat bagaimana Mughits mengikuti Barirah ke mana ia pergi sambil menangis (kerana mengharapkan cinta Barirah). Air matanya mengalir membasahi janggutnya

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Abbas, “Wahai Abbas, tidakkah engkau hairan betapa besar rasa cinta Mughits kepada Barirah namun betapa besar pula kebencian Barirah kepada Mughits.

Simpan.

Lagu itu bersambung di penghujungnya..

Ku simpankan semua detik terindah
Dalam kenangan cinta
Kerna masa telah mengubah jiwa
Kita harus terima begini suratannya.






Sebenarnya, aku nak selit gambar-gambar ni je. Lupa plak setiap tahun aku akan simpan. Tetiba jumpa dalam ipad semalam. Sekurang-kurangnya bila semua dah takde hati, boleh tengok kenangan-kenangan ni kat sini.

Tempoh 8 bulan di matrikulasi(tolak cuti) bukan tempoh yang panjang. Cuma setiap tahun, aku kuat berusaha, agar mereka beroleh rasa, kononnya hati mereka paling kuat bercinta di sini. Oleh kerana dah lima tahun semuanya bersilih ganti, maka semua yang pernah terpapar gambarnya di sini pasti menyedari, kolej ini adalah persinggahan paling singkat sekali. Tempoh 3-4 tahun di universiti itu lebih bermakna untuk dipacakkan hatinya. Kerana itu jangan pelik, mereka yang dulunya asing, kelak pasti akan menjadi asing kembali. Kerana hati sememangnya bahan pinjaman, hanya kenangan yang dibawa balik untuk kau simpan. So, simpanlah..

Indah sungguh cinta Mughith
Mengundang perhatian kekasih Allah
Kehairanan sahabat bernama 'Abbas
Bagaimana cinta setinggi itu
Mudah ditolak oleh Barirah


Si asing yang pantas menjadi teman
Esok lusanya menjadi asing kembali

Tak jumpa plak gambar masul2. Muslimin lembik, cepat sangat futurnya.

Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 28 August 2018

Pekak 2.0: Menggembirakan Sunyi

Bismillah.

Balik sahaja daripada program di kolej lama, minggu-minggu aku berikutnya terisi dengan pelbagai perkara. Cuti seminggu yang tidak terisi dengan apa-apa itu rupa-rupanya hiatus sementara agar kembali bertenaga untuk hari-hari yang menjelang tiba.

Menggembirakan.

Minggu pertama sebaik sahaja pulang, aku sudah disibukkan dengan karnival sains. Selaku pensyarah matematik, aku sebenarnya tidak punya apa-apa pertalian darah dengan karnival sains ni. Tetapi aku, memang tabiatnya suka menyibuk. Dan jujur, aku gemar menggunakan medium-medium sebegini untuk melatih ahli-ahli ANC yang belum teruji ini. Maka, kami yang bukan ajk ini, berlebih-lebih menjadi ajknya. Sepanjang raptai perlu ada, malah ada yang perlu stay sampai 12.30 malam untuk menyiapkan hiasan pentas.

Syakinah yang kepelikan, mengajukan soalan pelik kepada aku.

"Kenapa cikgu nak tolong benda-benda macam ni?"



Dari Abu Hurairah RA berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Setiap ruas tulang pada manusia wajib atasnya bersedekah setiap hari mulai terbitnya matahari. Seseorang yang mendamaikan antara dua orang yang berselisih adalah sedekah dan menolong seseorang untuk menaiki kenderaan tunggangannya lalu mengangkat barang-barangnya ke atas kenderaan tunggangannya adalah sedekah dan ucapan yang baik adalah sedekah dan setiap langkah berjalan untuk menunaikan solat adalah sedekah dan membuangkan sesuatu yang boleh menyakiti atau menghalangi orang dari jalan adalah sedekah".(HR Bukhari No: 2767) Status: Hadis Sahih



Sebaik sahaja habis karnival sains, aku mula kembali menyiapkan rumah di taman rupawan. Ramai tetamu yang akan hadir untuk hujung minggu kedua itu. Entah rezeki mana, aku terjumpa sofa kayu terpakai yang murah. Terjumpa di dalam rumah rangka katil yang sudah 5 tahun terpisah dan dituduh rosak. Maka, aku bertukang sepanjang minggu itu demi memastikan tetamu yang hadir itu beroleh sedikit selesa dengan rumah yang serba kekurangan itu.

Tetamu yang tak sempat dilayan. Buat masa ni, rumah tu di" wakaf"kan kepada mereka dahulu. Woi, sapa ambik charger phone saya!!

"Trailer" dulu. InshaAllah akan tulis pasal rumah ni bila tiba masa yang sesuai


Minggu ketiga, aku menyibukkan diri dengan sambutan Aidiladha yang direka sendiri. Buat pertama kalinya, kolej tidak beroleh cuti tambahan untuk raya terbesar umat Islam itu. Hanya satu hari. Menyebabkan ramai pelajar yang tidak pulang beraya dan terpaksa menghabiskan hari raya sehari itu di kolej sahaja. Maka aku, merancang majlis mirip ketika belajar di luar negara dahulu. Maka, aku memutuskan untuk menyediakan makanan dengan ehsan dari manusia pemurah yg masih berbaki di kolej. Penatnya usah dikata. Tapi ia menyeronokkan. Kerana seperti apa yang berlaku dalam minggu2 sebelum itu, ia kepuasan yang hadir kerana menggembirakan manusia.

Persembahan qasidah sebaik sahaja habis solat/khutbah hari raya. Sambil tu makan mee sup. Ramai gak datang.



Namun minggu itu juga, permulaan kepada kisah sunyi yang menggerunkan.

Pekak 2.0: Sunyi

Malam ceramah Aidiladha, aku sudah mula demam. Demam itu bukanlah satu yang merisaukan, lagi-lagi semua family ada menemankan di rumah. Cuma yang merisaukan ialah gejala pekak yang pasti mengiringi apabila badan mula terasa tak sedap. Dan seperti dijangka, musim pekak itu kembali.

Cuma kali ni, pekaknya sangat dahsyat. Membuat pengiraan, rasanya hampir 90 peratus kebolehan mendegar aku hilang. Bunyi printer pun xboleh dengar. Duduk di rumah, semuanya terasa sangat sunyi. Volume tv yang biasanya di paras 25, aku naikkan sehingga 53. Baru mampu menembusi gegendang telinga. Keperitan yang aku jangka sekejap itu berlarutan agak lama, hingga aku membuat keputusan untuk ke klinik.

Decide untuk beli teruih benda ni. Nasib baik murah je, rm30. Best. Cerek air bunyi kat dapur pun boleh dengar. Guna utk kecemasan je. Malu nak pakai

Apabila ujian sebegini datang, aku akan menjarakkan diri dengan manusia. Kerana itu, ketika persiapan jamuan Aidiladha peringkat kolej, aku menyembunyikan diri. Hanya menghantar anak-anak buah anc untuk membantu ustaz khadri yang tidak cukup kakitangan. Aku tidak kisah pun digelar pekak. Tetapi yang paling menyedihkan ialah bila orang buat muka annoying sebab terpaksa ulang cakap berkali-kali. Aku memang sensitif bila tengok muka marah yang disebabkan diri sendiri. Kerana selalunya, aku lebih kerap gemar menggembirakan wajah manusia. Bila benda ni berlaku, maka aku rasa memang benar, aku sangat tidak sesuai untuk mendirikan rumah tangga. Kalau nak gak, kena cari orang yang sabar dia tahap gila2. Erk, Mana wujud dah perempuan macam tu. Huhu

Ustazah izna kata: "muka tak lawa tak payah pakai purdah takpe". Sedih kak sha kamu cakap macam tu. Okeh, batu api.


Bersabarlah, itu je yang mampu buat masa ni.

Mudah2an kalian berhujung menjadi orang yang menggembirakan, tanpa mengharap sedikit pun balasan dari tangan2 manusia.


Sekian dari Syuib0809