Friday, 16 June 2017

Ramadhan 2017: Raja dan Kuli

Bismillah.

Lama sungguh tidak menulis. Harap benar dimaafkan.

Ramadhan kali ni, satu minggu aku melaluinya di kampung halaman. Hidup tanpa halatuju dan kerja, aku hidup bak raja pemalas. Terperap dalam bilik dengan mata menghadap Ipad dan Phone semata-mata. Keluar sahaja dari bilik, terus meraba-raba mencari makanan di dapur yang sentiasa ada. Bangun sahur sahaja, sudah ada orang sediakan makanan. Baju ada orang basuh. Rumah ada orang kemaskan. Barang ada sahaja orang belikan. Juadah berbuka semuanya ada orang menaja. Hidup bak raja sebegitu, aku tidak pasti adakah aku suka dan biasa.

Setelah satu minggu itu berlalu, aku kembali ke kolej dengan tanggungjawap dan projek yang pelbagai.

1) MPPB.
2) Majlis APC
3) projek Buka Puasa
4) Nuzul Quran
5) Audit Dalaman( Kimia dan UDM)
6) KIK(projek dengan pusat zakat)

Anugerah Perkhidmatan Cemerlang.

Tahun ini, semua AJK APC terdiri daripada pensyarah-pensyarah muda DG41. Kata pengarah, nak tengok macam mana orang-orang baru punya kerja. Aku selaku orang yang sangat suka buat-buat program dan majlis memang tersangatlah suka wal teruja. Sampai memaksa afiq untuk kumpulkan AJK di sebalik tabir agar boleh berbincang dengan lebih teliti. Secara jujurnya, majlis ni agak simple sebab tidak melibatkan protokol yang tinggi dan kurang aturcaranya. Cuma yang menjadikan aku teruja ialah aku akhirnya boleh menggunakan barang-barang aku dikhalayak ramai tanpa perlu menyorok-nyorok.

Belakang tu pop up backdrop yg aku baru beli. Sangat menarik bendanya. Nak tau APA yg menarik, boleh tengok kat YouTube.

Juga mencadangkan untuk diadakan photo booth. Tapi Kali INI menggunakan sistem truss yg aku baru upgrade. Boleh pergi tinggi sampai 4 meter dan panjang sampai 6 meter. ANC pun tak rasa lagi. Banyak benda aku beli utk ANC guna bagi mengurangkan kos. Dan APC Kali ni pun temanya ialah majlis yang gempak dengan bajet ciput

Ni hasilnya. Lawa kan? Pentas bawah tu pun ANC punya. Sebab aku nak buat eksperimen senang nak jar diorg setup photo booth nnt. Lepas ni boleh je pinjam, kecuali utk majlis2 lagho.




Benda-benda ni nak pasang takdelah susah sangat. Nak angkut dari rumah nak ke dewan tu yang mencabar sungguh tu. nasib baik masih ada adam malik and the geng. Kalau tidak memang aku pengsan.

Majlis Berbuka Puasa.

"Izuan, hang jadi SU II pusat Islam eh? 
Afiq amin tiba-tiba menyapa dalam perhimpunan staf petang tadi.

"erk,, kenapa plak hang cakap gitu. Aku tak tau apa-apa pun."

"tadi aku check jawatankuasa Pusat Islam yang baru, nama hang tertulis jadi SU II bawah Ustazah Wan"

Aku secara jujurnya terkejut gila. Malah aku masih belum memastikan kesahihan berita tersebut. Harap2 lah tak betul. Cuma yang sangat pasti, aku sudah dimasukkan secara rasmi dalam pusat Islam dengan portfolio khas sepanjang bulan ramadhan ini. Iaitu menguruskan aktiviti berbuka puasa. Dengan mengharapkan sumbangan orang ramai semata-mata, aku sudah memulakannya pada hari keempat sebaik sahaja pelajar baru mendaftar. Entah macam mana boleh berani sebegini, tapi aku sentiasa yakin, rezeki Allah itu pasti ada.

Hari pertama, kami hanya menyediakan juadah berbuka untuk 250 orang sahaja. Lauk yang ditempah di cafe, kami terpaksa memasak nasi sendiri semata-mata untuk mengurangkan kos perbelanjaan. Setiap hari dalam 20kg beras akan digunakan. Pelajar yang semakin hari semakin ramai hadir berbuka, juadah berbuka itu akhirnya ditambah dengan anggaran melebihi 350 orang. Sambutan yang menggalakkan, kerisauan aku mula timbul tatkala melihat baki sumbangan yang ada di tangan.

Namun keajaiban yang hadir hampir setiap tahun, keesokan harinya sumbangan datang bertubi-tubi dari pelbagai pihak. Ada yang terus sponsor berbuka, ada yang menyelit sampul berisi ratusan ringgit, ada yang memenuhkan bonet dengan berkilo2 gula, beras dan kordial. Dan Alhamdulillah, semua urusan berbuka ini berjalan sangat lancar dengan ahli2 ANC baru yang bagi aku sangat-sangat komited. Cuma penatnya juga semacam. Menjadi kuli untuk membeli itu dan ini, mengagihkan belanjawan yang cukup2 memeningkan kepala, tugas-tugas kuli itu dipermudahkan oleh barisan fasi-fasi yang masih bersisa di kolej.

Cuma tugas menjadi kuli itu tidak terhenti di situ. Kemasukan rasmi aku ke pusat islam itu juga mengundang tetamu-tetamu yang menziarah ke meja dengan soalan-soalan menarik.

"izuan, nanti nuzul Quran tolong...
"izuan, nanti tolong carikan imam dan bilal...
"izuan, nanti tolong tempahkan makanan..
"izuan, tadarus macam mana...
"izuan, tadi ada orang...

Ia pertanyaan2 yang menambahkan beban, namun aku beroleh suka, kerana aku terlalu ketagih dengan kerja-kerja sebegini. Malah, buat pertama kalinya, aku sudah tidak perlu lagi menyorok dengan aktiviti-aktiviti keagamaan yang kerap dilakukan sembunyi-sembunyi tiga tahun sebelum ini. Malah, orang ramai yang mahu menyumbang juga sudah boleh menyumbang secara terang-terangan. Tidak seperti tahun-tuhun sebelum ini, takut2nya ibarat menjualbeli barangan terlarang. Dan Alhamdulillah, kutipannya sudah menghampiri 10 ribu. Alhamdulillah.

Seronok tengok mereka yang hadir berbuka puasa ini.
Ia Ubat hati. Buat mereka yang lelah berbakti.

Sekian dari Syuib0809.

Tuesday, 16 May 2017

Sufi

Bismillah.

Baru pulang dari menanda kertas matematik PSPM. Masa untuk berehat dan menulis.

Minggu sebelum itu, aku mengambil cuti satu hari untuk menyertai pertandingan futsal anjuran Alumni Sekolah. Futsal itu bukanlah tujuan yang pertama, bertemu sahabat-sahabat "setumbesaran" itu yang menjadi impian utamanya. Sahabat-sahabat aku itu ketika di sekolah bersama, bukanlah orang-orang yang soleh dengan hati yang lembut. Majoriti kami termasuk aku, melalui fasa-fasa menjadi remaja muda yang pemarah dan panas baran. Bergaduh perkara-perkara kecil. Pasal team bola diminati, pasal perempuan, pasal kelas dan juga ketika di padang permainan.

Antara yang paling ditakuti ketika bermain bola dulu ialah si Dhiyau yang terkenal dengan kaki gaduhnya. Dia sepak kaki orang pun, dia jugak yang nak memang. Sorang lagi ialah "sungkai", aku pun dah lupa nama betul dia. Aduih. Pernah patahkan tangan sebab menumbuk dinding, akibat putuh cinta. Hehe. Gaduh pasal Main bola itu juga sudah menjadi perkara biasa bagi dia. Kami sekelas 3 tahun dan panas barannnya memang cukup aku kenal. Dan Alhamdulillah, kedua-dua sahabat lama ini kembali aku ketemu setelah buat kali terakhirnya pada tahun 2006.

Rumah Tarbiyah.

"dahsyat aku tengok hang sekarang ni, sabo je. Takde nak mengamuk-mengamuk macam kat sekolah dulu.." 

"biasalah bain, orang dah kawen.. Hari-hari menghadap tiga perempuan kat rumah..."

"anak hang semua perempuan ke?"

" dua perempuan bain, ni lagi sorang akan datang inshaAllah..."

Untuk pertandingan Futsal tersebut, aku dan bayern sekumpulan dengan Dhiyau a.k.a bulhalk. Antara kerisauan terbesar kami ialah kalau dia mengamuk dalam gelanggang mcm kat sekolah dulu. Tapi entah kenapa, aku tengok dia sangat tenang waktu main. Sebagai orang yang pertama kahwin dalam batch kami, mungkin dirinya jauh lebih sabar dan matang berbanding kami. Sungkai dan Bad jugak aku tengok sangat-sangat banyak berubah. Sayang mereka kepada isteri dan anak-anak melenyapkan imej sang pemberontak yang pernah muncul satu ketika dahulu. Ia tarbiyah yang hadir secara natural. Rumah tangga yang menundukkan amarah dan menghormonkan semula semua kasih sayang yang tersimpan dalam diri.

Batch 19th. Dhiyau yang paling tinggi belakang skali. Aku takdak baju sebab takdak wassap.
 

Sifat-sifat remaja aku pula masih kekal dalam diri. Kuat benar merajuknya. Dengan mak ayah nak merajuk, dengan kawan nak merajuk, dengan pentadbiran nak merajuk, dan lebih menjengkelkan dengan student pun aku nak merajuk. Dan merajuk aku bukan calang-calang. Tidak bertegur sapa selama beratus-ratis hari, berpuluh-puluh bulan itu sudah menjadi kebiasaan. Lebih lama terasa lebih bangga. Ego bodoh yang membawa ke neraka. Harap-harap kalau berumah tangga, dapatlah ubah perangai ni.

“Tidak halal bagi seseorang apabila ia memutuskan hubungan dengan saudaranya sesama muslim melebihi tiga hari, keduanya saling bertemu namun saling mengacuhkan satu sama lain dan yang terbaik dari keduanya adalah yang memulai menegur dengan mengucapkan Salam.” (Hadits Riwayat AI  Bukhari, no. 5727  dan Muslim, no. 2560) 

Di akhir-akhir ini, aku semakin menjadi introvert. Sedangkan aku hakikatnya orang yang sangat hyperactive dan gemar bermain kata. Entah kenapa sejak mula bekerja, aku berhenti berkawan, berhenti bersembang, gemar duduk di rumah seorang diri. Mengorat perempuan memang sudah tiada dalam kamus diri. Maka berumah tangga itu jauh sekali.

Sufi.

Ketika berkampung di Crystal Crown, Petaling Jaya untuk semakan kertas PSPM, perangai "Sufi" aku itu semakin menjadi-menjadi. Walaupun ramai sungguh rakan-rakan perempuan satu batch yang turut hadir sekali, satu pun aku tidak berani untuk tegur. Malah, dengan wawa pun aku segan gila. Lalu, si Lili yang gila-gila pun menerjah.

"Amboi Izuan, sombong ye hang. Tak tegur aku lansung!!.."

"malas lah lili, tak tahu nak cakap apa dengan hang. Aku ni pun dah macam menjarakkan diri dengan manusia.."

"await dengan hang ni. Nak jadi tabligh? Nak jadi ahli sufi ke..."

Sepanjang berada di situ, memang tiga tempat sahaja aku berkunjung. Dewan utama tempat menyemak, tempat makan dan paling banyaknya di bilik sahaja. Mengelak-mengelak bertegur sapa dengan manusia. Telinga yang semakin teruk ini, semakin memalukan diri. Hingga kak saadah(KKP) yang bertanya beberapa kali pun menggeleng-geleng kepala tatkala sapaannya tidak bersambut. Penyelesaiannya, sumbat earphone kat lubang telinga. Settle.


Bersama si Ain dan Sufi. Jarang ada budak nama Sufi ni. InshaAllah akan memulakan proses memboikot mereka dan kawan-kawan dalam masa terdekat ni. Tapi bukan boikot sebab merajuk, sekadar latihan. Bukan senang nak jumpa orang2 pelik macam aku ni. Puuihh.

Hari ni hari Guru. Macam biasa juga, memang tidak akan disambut sebab mesti jatuh time cuti. Tapi bagus gak, kalau tidak banyak cawan kat rumah. Haha.

Dapat mesej dari bekas pelajar perempuan je ni. Laki mana weyh.




Selamat hari Guru buat semua yang sedang melahirkan generasi Syurga.

Sekian dari Syuib0809.

Thursday, 4 May 2017

Reunion Histeria

Bismillah.

Satu minggu sebelum majlis wida' ANC, aku berkunjung ke surau untuk bermesyuarat mengenainya. Lama tidak melepak di kawasan grand stand itu, sebahagian daripada latihan menjauhi. Saat sedang bersembang-sembang dengan wahyu dan beberapa orang ahli LACI, si Ina menghampiri.

"Cikgu, boleh tolong tak? Ada sorang muslimat kena kacau(gangguan jin)"

"ala, saya bukan reti sangat. Tunggu jelah, lama2 dia keluarlah tu..." 

Saat berbual dengan ina itu, salah sorang ahli mesyuarat aku tiba2 terkumat-kamit membaca ayat kursi dan beberapa doa pelindung..

"dah, kamu kenapa plak ni, kena histeria jugak ke?" aku berseloroh.

Kawan disebelah yang sedang mengurut empunya badan membalas pertanyaan aku dengan nada serius

"jap cikgu, dia tengah lawan ni..."

Aku meneruskan mesyuarat hinggalah Ina kembali beberapa minit kemudiannya

"Alhamdulillah cikgu, benda tu dah keluar. Tapi dia kata dia pi sat je.."

Dan tiba-tiba, gadis yang duduk berhadapan dengan aku menjerit, menjeling dan tersenyum dengan wajah yang bukan manusia. Jarak yang tidak melebihi satu meter, bulu roma aku seperti ditarik magnet, dengan mulut yang terkumat-kamit membacakan sesuatu.

Kisah yang terlampau panjang, aku kemudian membantu Ustaz Hazrin sehinggalah gadis itu kembali pulih. Turut bersama ketika itu ialah ahli-ahli laci, dan beberapa orang muslimat ANC yang pernah rapat dengan aku. Kami berkumpul, duduk dalam bulatan dengan sebahagian anak-anak gadis itu berpelukan sesama mereka sementara menunggu parents pelajar yang Histeria itu sampai ke kolej.

Duduk bersama Ustaz Hazrin dan anak-anak tersebut, aku beroleh rasa seronok seolah-olah kami bereunion kembali. Lama sebenarnya aku tak sembang dengan Ustaz sejak ustaz naik jadi KJPP ni. Malah anak-anak gadis yang pernah menjadi orang2 kepercayaan aku itu, lama sungguh tidak menyakat mereka. Usrah yang sekadar 6 kali aku menjadi Naqibnya, hubungan aku dan mereka terasa sangat renggang. Cuma malam itu, terasa "rapat" kembali setelah beberapa bulan aku menulis mengenai sisi hati Memori. Malah pelukan sesama mereka, seperti ukhwah mereka itu kembali bertaut setelah ribut sebelumnya.

Percaya dan Buah Hati

Mereka yang pernah membaca Coretan-coretan aku pada penghujung sesi lepas, pasti akan tersedar istilah "Buah Hati" dan "orang Kepercayaan" yang aku gunakan untuk batch sesi lepas. Namun sejujurnya bagi sesi ini, aku tidak mampu menggunakannya kembali.

Tidak pasti mengapa, tetapi kalau ikutkan yang paling rapat dengan aku pun si Sufi. Itupun masih tidak boleh dibandingkan dengan si Widad dan Si Ani. Untuk muslimin, tidak terjumpa satu pun yang aku mampu percaya seperti percaya aku pada Hazli, Luqman dan Afiq. Paling dekat pun Adam Malik. Sedang ANC lain, banyak menjarakkan diri, ataupun paling tidak pun aku yang memulakan proses memulau itu. Malah buat pertama kalinya, tidak ada apa-apa "wasiat" yang aku tinggalkan kepada mereka sebagai penutup sesi ini. Dan jelas, mereka juga seolah-olah tidak memerlukannya.

Seperti sesi lepas, aku sertakan beberapa gambar lajnah sebagai tatapan sempena penutup ini.

Tempat pertama: Lajnah Publisiti. Secara jujurnya, ini adalah lajnah yang paling konsisten sepanjang sesi ini. Walaupun musliminnya tidak agresif, tetapi lajnah ini diantara lajnah yang paling sunyi daripada sebarang pergaduhan dalaman. Hodvats mereka mendapat pujian yang tinggi daripada aku. Dan sejujurnya, Syahira berjaya memainkan peranannya sebagai ketua. Muslimin kegemaran aku dalam lajnah ini ialah daus.

Tempat kedua bagi aku ialah Lajnah HES. Walaupun kerja mereka konsisten dan berterusan, tetapi lajnah ini sangat-sangat banyak bercakaran dan ugut-mengugut untuk keluar dari ANC terutama muslimatnya. Pujian aku berikan mas'ulnya tetapi tidak pada mas'ulahnya. Dan bagi aku besar jasa Hazrul(PDT) ajar lajnah ni macam-macam.

Tempat ketiga ialah Lajnah Dakwah dan Tarbiyah. Sangat-sangat aktif di separuh masa yang pertama. Terbukti dengan program Aiman Banna dan board mereka yang cantik pada mulanya. Lajnah yang sepatutnya menjadi tulang belakang ANC ini akhirnya mandul dek kerana Ukhwah yang tidak terpelihara. Dan kesilapan terbesar ialah apabila semua perancangan program Tarbiyah&dakwah diambil alih oleh "orang-orang kuat ANC" dengan mengetepikan ahli-ahli lajnah DT yang sebenarnya komited.  Campurtangan yang membinasakan.

Tempat terakhir sudah tentulah Lajnah Tugasan Khas pimpinan Shaikh dan Si Sufi. Lajnah baru. Tapi baru-baru mereka pun awal2 dah ada projek buku dan memanah yang tersangat-sangat aktif. Apabila projek memanah mereka terbengkalai kerana isu Birokrasi, lajnah ini turut berpecah dan tersadai tanpa idea baru. Muslimat mereka yang suka aku klasifikasikan sebagai "kurang ikhlas" akhirnya membiarkan sufi dan fatin sahaja yang sudi memeliharanya. Barangkali kerana si Fatin ni je yang betul-betul kenal Sufi. Yang lain bagi aku sangat banyak salah faham. Sebab sufi ni kalau time moody memang rasa nak lempang je. Tapi time angin dia baik, rasa macam nak kahwin je dengan dia. cia3x. 

MT? No komen. Banyak benar kisah buruk berbanding baiknya.

Reunion Istiqomah.

Keseronokan menjaga budak-budak ni, banyaknya muncul bila mereka sudah pergi meninggalkan matrikulasi. Menjadi kebiasaan bila aku pergi ke mana-mana sahaja program jemaah, mereka adalah yang pertama pasti aku cari. Baru-baru ini, saat aku berkunjung ke Muktamar di Kota Sarang Semut, berjumpa beberapa orang anak buah yang pernah mengukir memori dalam hidup aku. Si Amirin dan Amani yang menjadi orang kepercayaan di zaman mereka, hanya Allah yang tahu betapa seronoknya untuk aku berjumpa mereka di program-program sebegitu. Cuma selaku seorang maskulin, seronok itu tidak boleh tertunjuk penuh, nanti hilang jantannya.

Dan entah kenapa, memang aku suka benar menunjuk-nunjuk dan berbangga yang mereka adalah bekas "anak-anak buah" aku. Ia bukan penyakit riak, ia hanyalah penyakit orang tua yang rindu akan anak-anak Istiqomah yang mereka tinggalkan.

 Barisan Muslimin

 Barisan Muslimat.

"Cikgu tau tak, malam wida' tu muslimat simpan banyak sangat makanan untuk cikgu..."

"Habis mana perginya? saya punyalah tunggu sampai tengah malam nak rasa ayam golek... Haram, satu pun takdak.."

"Tula cikgu, semua lupa nak bagi cikgu. Esok paginya bila kami mai surau balik, habis semua makanan2 tu duk terbiar belakang surau... busuk.."

"Korang memang. Belum habis matrik pun dah lupa saya.. Puihh"

Pelik batch ni.
Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 18 April 2017

Satu dan Utama.

Bismillah.

Sudah dua malam berturut-turut, hujan turun dengan lebat membasahi medan ilmu ini. Hebatnya malam ni, tiada satu pun titisan yang turun. Entah doa siapa, tetapi aku dan mereka amat punya harapan agar nikmat besar itu ditahan sebentar penurunannya.

Malam ini, majlis wida' ANC. Penutup kepada semua titik peluh yang telah dicurahkan dalam tempoh menghampiri satu tahun di sini. Setelah berjanji untuk tidak bersama, maka aku mengotakannya. Sempena malam yang ada makna ini, aku nukilkan simpulan tentang mereka yang besar barangkalinya sedang bergembira.


Pentas wida tahun ni. Diserikan dengan lampu-lampu aku. Wida' tahun ni diuruskan oleh LACi sepenuhnya dan diketuai oleh si Wahyu. LACI? Nanti aku cerita.

ANC tahun ini, adalah batch yang tersangat awal aku "kacau" berbanding batch2 sebelum ini. Bermula dengan Ihya Ramadhan sebaik sahaja medilantik dan mendaftarkan diri, legasi program-program ini bersambung, menjadikan mereka tanzim yang paling banyak berprogram dalam 3 tahun ini. Antaranya:

1) Ihya ramadahan(buka puasa)
2) Lawatan ke rumah anak yatim.
3) Projek buku/sambutan "mini" Aidilfitri.
4) dua kem kepimpinan (dari senior dan pusat Islam)
5) program Aiman Banna
6) WeCare4u ( 3 siri)
7) Forum Ambang Memori
8) Sambutan Maal Hijrah
9) Sambutan Maulidur Rasul
10) Kursus Jenazah
11) Kem Solat
12) StreetDakwah
13) LailatunNisa'
14) Ada 3-4 lagi tapi malas nak taip.

Batch yang sangat-sangat bersemangat walaupun bilangan muslimin mereka tersangat sedikit. Malah diantara kehebatan mereka, ialah mampu mencari dana besar, disebabkan Pusat Islam yang suka menyekat dana untuk aktiviti-aktiviti keagamaan di Kolej. Hingga di akhirnya, jamuan mereka pada malam ini  sepenuhnya adalah daripada sponsor dan juga hasil jualan mereka dalam tempoh 10 bulan ini. Malah, masih ada baki ribuan ringgit yang mereka wariskan untuk junior sesi yang akan datang. MashaAllah.

Satu dan Utama.

Namun, disebalik semangat mereka yang berkobar-kobar untuk berprogram, aku melihat mereka menjadi sebaliknya dalam urusan akademik. Assignment yang acapkali ditiru, markah kuiz yang sangat-sangat membimbangkan, ponteng kelas tambahan, amat "manis" untuk aku katakan yang mereka menjadi "sekular" dalam urusan seharian mereka di Kolej. Akibatnya, keputusan peperiksaan mereka sangat-sangat merosot dan jelas kelihatan fokus mereka untuk akademik terhakis dan longlai di penghujungnya. Barangkali ia kesilapan besar aku, yang sudahpun menyibukkan mereka dengan pelbagai program sebaik sahaja mereka menjejakkan kaki ke sini. Fokus utama yang sudah lari, maka akademik tidak menjadi nombor satu, dan dakwah pula tidak kelihatan seperti nombor dua. Sayangnya, program yang lebih menjadi utama.

Keunikan tanzim ini, mereka berhadapan tekanan dari pelbagai pihak. Dari HEP, dari Pusat Islam, malah dari pelajar sendiri yang seperti sudah hilang percaya dengan kepimpinan mereka. Pelbagai isu, namun sangat jelas batch ini adalah batch yang terserlah "kegatalannya". Ia menjadi duri dalam daging, yang menghilangkan kepercayaan, merosakkan silaturrahim, dan menjadi racun dalam setiap program yang sepatutnya menjadi ubat kepada manusia. Malah ANC tahun ini juga menyaksikan begitu banyak perbalahan/pergaduhan dalaman yang sangat menyampah untuk aku layan dan selesaikan. Cetek akal dan pemikiran, jelas menjadi punca kepada semua perkara negatif yang melanda mereka tahun ini.

Namun menarik, masalah-masalah ini juga Allah sediakan sebagai ubat buat mereka, titipan tarbiyan yang akhirnya menguntum senyuman kembali buat mereka yang Ikhlas. Adapun yang tidak ikhlas, sudahpun tercicir lama, biarpun memegang jawatan majlis tertinggi.

Sebiru hari ini.

Marah dan rajuk yang paling tinggi buat batch ini, tidak sedikitpun mengurangkan sayang aku kepada mereka seperti batch-batch sebelum ni. Senakal mana anak yang Allah kurnikan, sayangnya Ibu bapa terhadap mereka tidaklah berkurang walaupun marah mereka lebih besar berbanding adik-beradik yang lain. Marah yang tidak mengurangkan sayang, maka wida' ini aku hadiahkan makanan special untuk mereka dengan lagu kenangan yang inshaAllah bakal mengembalikan semula ingatan mereka.




Seperti wida' tahun-tahun sebelum ini, aku mahu mengurangkan memori bersama-sama mereka. Keyakinan besar selepas melihat batch-batch yang telah pergi sebelum mereka, amat pasti yang mereka-mereka ini akan melupakan, dan hanya aku yang menjadi tunggal untuk sukar melupakan. Sesi yang baru, dunia menjadi baru, wataknya menjadi baru. Hanya aku yang masih kuat bercerita, tentang cerita-cerita lama. Mengarang kisah-kisah lama, untuk diceritakan kepada mereka-mereka yang baru

LACI.

Keunikan ANC Kali ini ialah dek kerana tertubuhnya lajnah "haram" yang digelar sebagai LACI. Dan ianya adalah singkatan kepada Lajnah Cikgu Izuan. Hahaha. Bermula dengan projek TeamBulding ANC, Wecare4u, Cyclo Ohana, LailatunNisa', mereka akhirnya menutup apa yang telah mereka mulakan dengan meneraju pengurusan majlis Wida' ANC tahun ni. Tidak terikat dengan mana-mana lajnah dan MT, semua kerja diluar portfolio ANC banyaknya akan diberikan kepada mereka dan terbukti yang mereka-mereka ini sangat-sangat komited.

Anak-anak gadis ini, sepenuhnya dipilih oleh aku sendiri. Selain melihat kecantikan(hahaha), mereka-mereka ini aku pilih setelah membaca borang ANC mereka yang direject. Pelik kenapa tidak diterima, maka aku mengumpulkan mereka dengan "ijtihad" bahawa mereka sangat2 patut di"ANC"kan. Dan yang paling menarik, majoriti ahli LACI ini ialah Alumni Maktab Mahmud, Alor Setar. Teringat akan Ainun dan gadis si pemalu itu, maka ia sebuah penghargaan yang aku berikan untuk mengingati mereka yang "tersingkir" dari pemilihan ANC dulu kala.

Anis, azwa, Sarah, husna, syahirah, khairina, hafizah, izzati, nasuha(bukan laci) dan fadhlina. 5 orang adalah budak maktab Mahmud. Kenal ke? Rasanya tahun depan tak buat lg dah kot. Sekadar menguji, kalau ANC semua mati, mampu tak aku hidupkan jump "baru" yg komited.



"Korang kenal tak F**** M*******, senior sekolah korang dua tahun tua dari korang..."

"tak kenal lah cikgu, kenapa?"

"Aik, beza takat dua tahun, takkan tak kenal kot..."

"budak maktab mahmud ramai cikgu. Kalau duk Asrama kami kenal la kot. Kalau duk luar biasanya susah nak kenal melainkan yang memang famous..."

Cehh.. Niat hati nak korekla rahsia apa-apa. Sekali dengan perempuan pun jenis pemalu gak.

Jangan risau, walaupun awak tak terkenal dikalangan junior awak. Awaklah yang paling saya kenal dalam hati saya. Ciaciacia.

Sewel.

Sekian dari Syuib0809..

InshaAllah akan cerita pasal SGShop n lighting system minggu depan.

Saturday, 8 April 2017

Coretan Ex-Felo

Bismillah.

Catatan ex-Felo

Aku dah berhenti jadi Felo. Teringat pertama kali masuk kolej, Aku dan Shah berbincang panjang lebar mengenai ini, hingga akhirnya kami sendiri volunteer diri untuk menjadi Felo tanpa tawaran dan paksaan mana-mana Pihak atasan. Cuma bezanya kami menjadi Felo bersekutu, gelaran bagi felo yang duduk di Quarters, bukan di kawasan asrama/kompel.

Kekurangan jadi Felo ialah, ada masanya hujung minggu memang tak boleh pergi mana-mana sebab kena standby takut student sakit atau ada emergency apa2. Adapun kerja-kerja lain, aku tidak menganggapnya sebagai sesuatu yang susah, sebab memang aku suka. Memang menjadi kebiasaan, 2-3 kali dalam seminggu aku akan round jam 11 malam dengan membawa besi/kayu untuk memastikan semua pelajar masuk ke kompel masing-masing. Malah kalau pulang dari masjid seusai solat isyak, memang aku akan pusing macam-macam laluan sebelum sampai rumah. Pelbagai ragam, sekurang-kurangnya perlu ada mata yang mengawasi walaupun sebentar. Dan aku pasti, student2 itu menjadi buktinya.

Antara kerja lain ialah "halau" budak untuk ke perhimpunan pagi, dan solat jumaat. Biasanya untuk solat jumaat, 30 minit sebelum aku dah gerak. Yang syoknya, sebelum khutbah mula dah penuh surau kolej tu kalau aku naik. Kayu atau besi dibawa bersama, dan aku suka buatnya berseorangan. Selaku Felo paling muda, tak berani nak ajak felo yang tua-tua ni. Dan entah kenapa, jarang pun diorang nak join.

Apabila aku memohon jadi Felo, antara azam utama ialah untuk menghidupkan program-progam agama pada waktu malam di kolej. Mengimbau kembali zaman persekolahan, banyak program-program agama memang diatur oleh para warden yang kebanyakannya ustaz-ustaz. Tetapi setelah melihat sendiri betapa busuknya "politik" di sini, ditambah pula pertindihan kuasa dan sikap "lepas tangan" mereka yang bertanggungjawap, aku tersedar menjadi Felo hakikatnya tidak punya kelebihan sebegitu.

Pernah beberpa kali cuba membawa masuk agenda perbincangan, agar felo merancang aktiviti-aktiviti kerohanian untuk penghuni asrama pada waktu malam. Tapi sedihnya, tidak mendapat sambutan lansung. Lebih geram, 80% perkara yang dibincangkan ialah kebajikan felo, bukan kebajikan student. Cerita pasal ampaian felo, parking felo, parcel felo, rumah felo, mintak student jangan buat bising sebab ganggu felo dn yang sewaktu dengannya. Lalu aku terpaksa menerima, itulah Malaysia.

Kesukaan menjadi Felo ini, akhirnya aku lepaskan juga bermula awal bulan ini.

Terkejut apabila jiran hadapan rumah, si Hafiz tiba-tiba menegur

"hah izuan, ko bila nak pindah?"

"eh, mana ada aku nak pindah.. await semua orang duk tanya ni?" aku sebenarnya kurang terkejut sebab sebelum ni abang aziz dan syafiq fizik pun pernah bertanya soalan yang sama.

"semalam aku dapat surat dari office, timbalan arahkan aku dengan hang keluar dari Quarters, kosongkan rumah sebelum hujung bulan ni, n then pi masuk Kompel.."

Aku yang mendengar, menjadi tersangat-sangat marah dengan berita tersebut. Berita yang diperoleh pagi sabtu, dua malam berlalu dengan kesukaran aku melelapkan mata. Macam-macam difikirkan, geram dengan kediktatoran yang tidak dibawa berbincang.

Sampai sahaja hari isnin, aku terus menulis surat memohon meletakkan jawatan. Darah muda yang penuh dengan pemberontakan, semua kebarangkalian soalan yang bakal hadir, sudah ada jawapannya dalam tempurung kepala. Permohonan menjadi lebih senang, sebab ustaz(KJPP) bercuti selama tiga hari ketika itu. Timbalan pula tiada, kerana dalam proses berpindah ke Labuan. Lalu aku Terus berjumpa pengarah, dan ia diluluskan dengan begitu mudah. Memang aku suka pengarah ni. Hehe

Permohan keluar ini, yang tahu hanya aku, pengarah dan kak Jamaliah(kerani). Sebelum kak Jamaliah memberitahu ustaz selepas ustaz kembali ke kolej semula. Entah macam mana, habis satu kolej tahu, hebat benar pengaruh whatsapp dan kedai kopi ini. Dan yang memusuhi aku tanpa sebab bergembira dengan peluru baru mereka. Lantaklah hangpa. Tak berminat dengan politik perebutan pengaruh dan pangkat ni. Jawaplah nanti dengan Tuhan.

Dan sekarang, berehat di hujung minggu tanpa apa-apa kerunsingan lagi. Hehe. Cuma semlam bila tengok student duk main baling-baling tepung/telur kat tepi tasik teringin sungguh nak "maki". Selalunya memang aku akan tegur. Tapi terpaksa menasihati hati...

"izuan, you'r not felo anymore..."

Daripada Ibnu Umar, daripada Nabi SAW, beliau bersabda: “Ketahuilah Setiap daripada kamu adalah pemimpin, dan setiap daripada kamu akan diminta pertanggungjawaban terhadap apa yang dipimpin. Seorang raja adalah pemimpin bagi rakyatnya, dan dia akan diminta pertanggungjawaban terhadap yang dipimpin. Seorang suami adalah pemimpin bagi anggota keluarganya, dan ia akan diminta pertanggungjawaban terhadap mereka. Seorang isteri adalah pemimpin bagi rumah tangga,suami dan anak-anaknya, dan akan diminta pertanggungjawaban terhadap yang dipimpinnya. Seorang hamba adalah pemimpin bagi harta tuannya, dan dia juga akan diminta pertanggungjawaban terhadap apa yang dipimpinnya. Ketahuilah setiap kamu adalah pemimpin, dan setiap kamu akan diminta pertanggungjawaban atas apa yang kamu pimpin.”

Sekian dari Syuib0809.

Tuesday, 7 March 2017

Simpulan Satu Bulan.

Bismillah.

Mencatat sedikit apa yang berlaku sebagai ingatan.

Cuti Pertengahan Semester.

Secara jujurnya, takde apapun aku buat. Selepas pulang dari Himpunan Ungu, aku berhibernasi di atas Katil dalam bilik yang separuh gelap kat Teluk Intan.. Bajet yang sudah tiada, maka tiada ke mana untuk dilancongkan. Ayah aku dah kata takkan pi jalan mana-mana sampai hari Raya, so aku pun takdelah berharap nak pi mana-mana.

Akhir-akhir ni, aku suka betul suhun masak lemak. Aku rasa, ia membawa rasa "masakan rumah" walaupun hakikatnya aku hanya membeli nasi campur di luar. Balik kampung, hanya itu yang mampu aku request sebab senang. Tapi oleh kerana hanya aku yang bercuti, maka tiada orang yang boleh masak lebih-lebih pun. Banyaknya, beli lauk dari luar sahaja. Kegagalan merasa masakan rumah, maka aku pulang ke penang lebih awal sebab kat penang pun aku makan luar gak. Nak tunggu weekend pun banyak beno kenduri kahwinnya. Pengalaman aku balik weekend pun, tengah hari makan lauk kenduri, malam lauk pasar malam dan esoknya dah balik. Mengidam macam-macam, tapi satu pun tak merasa. Haha. Dan cara terbaik untuk mengubati penyakit mengidam ni ialah, kurangkan dan singkatkan balik kampung. Bernas.

Aset PA.

Cuti seminggu itu juga, aku bertemu dengan kedai menjual alatan PA system yang baru. Selalunya, aku akan beli online kat BG Sound & Lighting. Tak pun selalu pi Jalan Kampung Benggali, Butterworth sebab kat situ je dah ada dekat 8 buah kedai jual barang Audio. Tapi kali ini, lubuk baru yang aku jumpa ni betul-betul di bandar Ipoh. Maka, sebaik sahaja beroleh gaji bulan dua, teruih pi Jalan Pasir Puteh Ipoh. Dan MashaAllah, sangat mantap. Lebih banyak kedai, lebih murah dan sangat banyak pilihan terutamanya Lighting system dia. Rambang mata.

Antara benda utama yang aku cari ialah Active Speaker. Survey punya survey majoritinya sekitar RM1500 satu bijik. Pergh... Sekali balik penang balik jumpa yang bawah RM1000. Maka aset-aset baru 2017 ni:

1) Mixer Behringer Xenyx Q1202USB
2) Microphone Phonic DM690.3
3) Active Speaker Baretone 3R153OS 15inch.
4) Projector/mixer stand.

Muzakkir Ozil

Semester lepas, aku beroleh seorang student kuliah yang bernama Muzakkir. Oleh kerana wajahnya mirip Ozil, maka aku suka memanggilnya dengan panggilan Ozil. Semester ini, dia menangguhkan pengajian kerana darah, jantung dan paru-parunya terkena jangkitan. Lama terbaring. Aku beroleh khabar yang dirinya koma setelah nadinya berhenti buat seketika. Sebaik hidup kembali, rakan-rakannya yang menziarah menceritakan satu-persatu. Harapan yang terlalu tipis. Khamis lepas, dia akhirnya menghembuskan nafas yang terakhir pada umur 19 tahun di Hospital Seberang Jaya.

Aku membawa pelajar lelaki kelasnya untuk menunaikan kewajipan mereka buat kali terakhir. Bagi aku, mereka sekurang-kurangnya perlu membantu menguruskan jenazah, bukan seperti orang-orang kebanyakan yang bersembang-sembang di luar rumah si mati. Lalu, aku mewajipkan mereka menukar pakaian kuliah yang dipakai dengan tshirt dan selipar. Entah apa perancangan Allah, kami tersampai lewat sedikit. Dan sangat-sangat menarik, sebaik sahaja aku dan mereka2 ini masuk, kami terus diminta bantu mengangkat jenazah untuk dimandikan. Ia tidak berhenti di situ. Kami-kami berlima ini juga yang tolong memandikan, mengkafankan, Mensolatkan, mengebumikan hingga selesai segala-galanya bersama ahli keluarga arwah. Aku sekadar tersenyum, melihat banyaknya pengalaman baru yang anak-anak remaja ini perolehi. Dan tertunainya tanggungjawap mereka keatas rakan mereka. subhanallah.

Ketika angkat jenazah masuk dalam van, terserempak dengan cikgu Hasni, cikgu matematik aku ketika di sekolah menengah(SEMESTI). Rupa-rupanya, cikgu Hasni juga guru matematik kepada Allahyarham yang dulunya bersekolah di Sekolah Sains Kepala Batas. Keciknya dunia.

STREETdakwah ANC.

Azam tahun 2017 yang pernah diceritakan, aku mahu berjinak pula dengan Lighting system. Tidak menunggu lama, aku memborong alatan-alatan asas(amateur) sebagai bahan belajar ketika Perayaan Tahun Baru Cina menjelang, sebab ada promosi murah. Tapi selepas sebulan, masih takde satu event pun untuk aku test dan gunakan. Hinggalah ANC, di bawah lajnah publisiti tampil dengan idea baru iaitu StreetDakwah(ala-ala sketsa, musikal, tazkirah) yang berlansung di kawasan lapang depan koperasi/bilik JPP. Cuma sungguh aku tak sangka, dalam keadaan tiada apa-apa promosi(sebab last minit), sambutan tersangatlah menggalakkan. Dengan non-muslim pun tengok sekali. Dan untuk event ni, buat pertama kalinya Lighting system aku digunakan sebagai special effect kepada persembahan mereka. Mantop. Boleh tengok kat instagram #AnnurCommitte.

Dan aku sangat suka barang-barang aku ini digunakan untuk medan dakwah. Semakin rancak, semakin ketagih untuk aku upgrade sistem yang sedia ada. Saat ANC diperli dalam khutbah jumaat kolej, pusat Islam yang mandul dari sebarang majlis ilmu, kemudian mengunci segala akses ANC ke stor surau, menyekat aktiviti di surau, sudah tiba masanya kader-kader dakwah ini meluaskan dakwahnya ke luar dari kawasan surau. Tidak lagi seperti kebiasaan menunggu-nunggu si mad'u di surau, ia langkah pertama untuk membiasakan diri berkeliaran mendekati mad'u yang tertahan jauh dari surau.

Kejayaan program ini, aku melihat ketagihan anak-anak dakwah ini untuk menyambungnya dengan siri-siri yang akan datang. Sudah kedengaran mahu membuat sitcomdakwah, pentomin, buskersdakwah dan sebagainya. Tahniah...

Dan aku pula perlu mencari lampu yang lebih terang(profesional) untuk mereka. Tunggulah gaji masuk. Hehe.

Sekian dari Syuib0809


Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.