Friday, 15 June 2018

Kontraktor Ramadhan

Bismillah..

Ramadhan tahun ini, aku meneruskan projek berbuka puasa sendirian berhad yang sudahpaun masuk kali ke 4. Kali pertama aku merintisnya, hidangan yang mampu diberikan hanyalah air manis sejuk dan buah-buahan sahaja. Kali kedua, kehadiran kuih muih dan makanan ringan mengiringi iftar jamaei tersebut sebagai satu rahmat penambahbaikan. Cuma dua tahun pertama itu dugaannya berat kerana aku berseorangan dan di"tentang" hebat oleh orang lama dari pusat Islam. Cuma senyuman anak-anak yang hadir itu menyuntik semangat agar ianya tetap diteruskan walaupun dengan bajet yang sifar.

Kepayahan dulu-dulu itu akhirnya membuahkan hasil. Tahun ini, setiap hari kami menyediakan juadah nasi berlauk dan kuih muih. Banyak masanya, menu berat itu turut disertai lauk tambahan lain yang entah hadir dari mana. Keseronokan kali ini juga, mereka yang mahu menyumbang sudah tidak segan silu menghulurkan terus kepada aku. Tiada sangsi, dan tiada takut lagi. Malah pusat Islam dan pentadbiran kolej sendiri meraikan usaha yang tiada kertas kerja ini. Ia rahmat, dari Tuhan kepada makhluk yang benar-benar bergantung padanya.





Kemewahan limpahan rezeki tahun ini, hampir setiap hari menu yang dicoretkan ialah ayam golek, ayam percik, ayam goreng ala2 kfc dan macam-macam lagi. Jika punya banyak masa dan tenaga, aku dan anak-anak buah ANC akan memasak sendiri. Peralatan dapur yang dibeli sikit demi sikit itu akhirnya sudah mampu menampung jumlah jemaah yang ramai. Kami bermula dengan 250 orang, kemudian 350 orang dan untuk minggu terakhir mencecah 500 orang. Menambah rencah bayangan kemewahan, kami menutup program ihya ramadhan ini dengan moreh Pizza Hut dan juga satay untuk 800 orang(100 kotak). Gulpp.. Dan terima kasih pada ex2 student yang banyak membantu. Hingga beban yang ditanggung seorang diri itu sudah semakin ringan hasil membuli mereka.

Tukang masak dan tukang rasa. Censored sebab muka tak siap. Budak2 ni muka pakai bedak, muka dalam kamera dn muka depan2 memang lain.

Kontraktor.

Ramadhan kali ini juga, aku disibukkan dengan proses pengubahsuaian dan penambahbaikan rumah. Setiap kali pulang dari bazar ramadhan, akan singgah rumah untuk lihat apa yang kontraktor dah buat dan membersihkan apa yang patut. Cuma jika proses menyediakan juadah berbuka itu mengambil masa yang lebih lama berbanding biasa, aku akan pergi check rumah tersebut sebelum solat isyak. Ataupun sebaik sahaja habis solat terawikh.

Kontraktor yang aku upah ada 4 kumpulan. Yang pertama namanya Wazer Bina ent. Awal-awal nampak macam punctual habis. So, aku berikan kepercayaan untuk dia buat kabinet dapur, tukar tiles tandas dan plaster ceiling. Awal-awal nampak smooths je. Lepas bagi duit 85%, diorang mula pindah untuk fokus projek customer lain. Nak mintak tolong benda kecik2, memang tak berapa nak buat. Sampailah dinding rumah aku bocor sebab diorang terlupa nak tutup atap genting balik, aku dah mula mengamuk. Paip pulak patah air bocor kat tandas dan sinki. Mintak diorang repair, mula duk kata bukan salah diorang la, diorg tak usik dan bla3 lagi. Sampailah aku ugut, barulah kelam kabut datang baiki. Sejujurnya diorang sebenarnya ok je, tapi sebab tamak habis semua jadi kacau bilau. Ooh, ni company melayu.



Kontraktor kedua, aku upah geng bangla yang kerja kat kedai hardware. Awal-awal mintak tolong pasangkan pagar dawai keliling rumah. Kemudian oleh kerana diorang kerja agak bagus dan upah murah, aku bagi diorang tukar semua frame pintu dan juga mintak diorang extend bahagian dapur rumah. Cuma diorang sudah ada kerja tetap di kedai hardware tu. So dapat datang buat rumah lepas habis kerja, takpun hujung minggu je. Tapi rajin diorang memang mashaAllah, kadang-kadang sampai 11 malam baru stop kerja. Dan diorang orang Islam, cuma kadang-kadang kantoi tak puasa. "Abang, banyak penatlah abang. Ini hari tak pusaha(puasa)"



Ketiga, aku panggil pak kordi. Orang indonesia yang sudah menetap lama di Malaysia. Umur lebih kurang bapak aku. Bagi pada dia untuk baiki atap, dan juga plaster siling bilik dan dapur yang telah rosak akibat kecuaian Wazer Bina. Dia punya rajin memang superb. Aku mintak tolong sikit je, macam-macam dia buat sampailah kepada membaiki flush2 jamban bagai. Cuma dalam masa yang sama aku kesian sungguh tengok kudrat dia, so tak berani nak bagi kerja berat-berat kat dia. Tapi memang recommended.

Sebab utama aku beli rumah "lama" ni.

Kontraktor keempat, orang melayu botak kimpalan besi. Mintak dia buat penghadang besi beserta pintu untuk belakang rumah. Sampai sekarang tak pasang-pasang lagi. Dia punya kutuk orang bangla bukan main lagi. Dia dan kontraktor pertama, wazer bina itu adalah penyebab kenapa aku fobia pada kaum sendiri.

Rumah aku sudah 95% siap. InshaAllah minggu depan dah nak masuk perabut sikit-sikit. Doakanlah semoga segalanya berjalan lancar. Nak buat open house, takde orang nak memasak dan nak melayan.

Apepun, selamat Hari Raya


Sekian dari Syuib0809

Sunday, 27 May 2018

Bunga Merah Putih

Bismillah

Sedih dan kecewa
Datang bukan untuk menyakiti
Jauh sekali dengan niat mengubati
Sekadar ingatan empunya diri
Agar terpujuk sekeping hati

Cantik benar dunia ini
Kerana ada engkau dan aku
Sebelum kenal menjadi asing
Sebaik senyum menjadi saing
Cuma asingnya terlalu lama
Sedang saingnya sedetik sahaja



Tiba kuntuman si merah putih
Seakan faham dan mengerti
Akan pertemuan yang sampai juga akhirnya
Lalu hidupnya menjadi kenangan
Walau hanya untuk seketika
Kerana gembira resam sementara
Sedang duka sangat panjang masanya

 

Wahai bunga si merah putih
Setiap musim aku menantimu
Walau biasa di mata manusia
Engkau di hatiku tersangat istimewa
Penanda neraca penutup cerita
Picisan hikayat pembuka bicara


Duhai bunga
Mekarlah untuk sehari lagi
Sungguh, aku belum puas melihatmu
Gugur engkau mengguris hati
Kerana bibir belum habis tersenyum
Merai sahabat yang kerap menyukakan
Membuang dunia yang sering melukakan


Merah putih yang mekar sehari
Esok hari jatuh ke tanah
Tidak terkutip dan tidak diendah
Sebaik manapun hatiku dan hatimu
Masih belum berpahala untuk memungutnya
Mirip kenangan yang aku lakarkan
Esok hilang tiada siapa peduli




Janji rahsia kita berdua
Mentafsir lupa umpama dosa
Sedang engkau akan tiada
Hanya bicara yang kekal ada
Itupun bukan pada suara
Cukup tulisan di hujung kaca




Bunga itu pergi jua
Walau puas aku memujuknya
Mahu menahan tiada rasa
Kerana yang mula,
Sudah sampai hujungnya
Siapa aku, kau akan lupa
Hanya teringat buat seketika
Pabila kaca menyampai cerita
Akan tanah yang disiram bunga
Berbatu putih tertulis nama

Selamat tinggal sang bunga
Seketika, dan selama-lamanya


Sekian dari Syuib0809

Friday, 11 May 2018

Politik Hijau Putih

Bismillah.

Jarang benar diri menulis mengenai politik. Mengenangkan kegagalan diri menceburi bidang baitulmuslim, maka terasa benar tidak layaknya berbicara mengenai seni politik. Ia ilmu yang sangat sukar difahami. Hingga umat islam berbunuhan kerananya, malah syiah dan sunni itu juga terbelah asalnya kerana politik, sebelum kekal menjadi fahaman akidah.

Tahun 2013, pra PRU13, aku hadir ke program bersama pimpinan jemaah. Entah bagaimana boleh memberanikan diri, aku berdiri untuk menanyakan satu soalan yang menjadi bahan ketawa:

" pimpinan ada terfikirkah cara lain untuk mengambil alih pentadbiran selain dari menyertai pilihanraya?. Bukan apa, ana geram.. Sebab kalau nak berharap pada undian banyak sahaja, sampai bila pun takkan dapat sebab adat berjuang islam, mesti ramai orang tak suka.."

Soalan itu hadir kerana aku terlalu sedar akan masyarakat yang sudah tidak berminat dengan agama. Apatah lagi sebaik sahaja menceburi bidang pendidikan, aku melihat anak muda lebih berminat akan hiburan berbanding menghiburkan diri di surau. Kalau dulu, melihat adegan bercium di tv itu sesuatu yang janggal dan memalukan. Tapi hari ini ia sangat biasa. Malah jika adegan itu ditapis, anak muda yang punya bin dan binti itu akan mempersoalkan dengan sinis... "Relakslah, bukan ada apa pun. Takkan itu pun nak censored"

Mengajar di matrikulasi, aku sendiri selalu menyaksikan akan saf di surau yang tidak pernah penuh dua saf. Sedangkan ketika orientasi/MPPB, tak muat surau itu untuk menampung bilangan jemaah yang ada. Tetapi apabila berjalan program2 joget, nyanyian, senamrobik dan program hiburan yang lain, dewan itu penuh tanpa sedikit pun paksaan. Maka mahu bergantung pada kuantiti, sudah pasti ia sesuatu yang sangat mengaibkan bagi jemaah islam. Kerana sejak lahirnya manusia, yang minat berTuhan itu sentiasa sedikit. Malah jujurnya, anak-anak yang berkecimpung di dalam badan dakwah itu juga selalu dipandang "asing" oleh manusia sekeliling.

Oh lupa plak, aku tidak beroleh jawapan dalam program bersama pimpinan itu, kerana pimpinan tersebut hanyalah orang2 diperingkat bawahan(pemuda/universiti) sahaja.

Hijau Putih.

Apabila berlaku perpecahan yang sangat dahsyat pada tahun 2015, aku menyaksikan perkara yang sangat menyedihkan dalam jemaah. Rakan usrah, naqib, murabbi dan ramai senior yang aku hormati berpindah ke kapal baru bewarna oren. Mereka-mereka ini adalah orang bijak pandai yang sentiasa punya hujah di mulut. Cuma yang menyedihkan, mereka pergi membawa perasaan benci dan tidak puas hati yang sangat tnggi pada kapal lama bewarna hijau putih. Dan paling aku sedihkan, apabila melihat masing-masing keciciran adab seperti tidak pernah melalui proses tarbiyah.

Entah hati mana yang tidak terkilan, apabila sahabat berlaga pipi, makan setalam bersama, tidur bersama, berjaulah dan bertamrin sekali, tiba-tiba menjadi orang asing yang menyerang seperti musuh. Bahasa yang memalukan. Yang keluar dari mulut mereka adalah idea2 hebat yang mereka mahu jemaah laksanakan, sedangkan empunya diri tidak pernah mahu terjun ke medan sebenar. Dan kerana itu, aku menghadkan muka buku aku pada sahabat2 yang kerap turun ke medan, berbanding yang murai mulutnya dengan idea dimuka buku semata-mata. Belum dilihat lagi hinaan mereka kepada Tuan Guru, seolah-olah mereka lebih sempurna. Sedangkan bangun subuh pun, loceng yang kejutkan.

Masuk pula ke matrikulasi menyaksikan anak-anak muda yang penuh angan-angan dan impian, ia satu pengalaman yang sangat menarik. Mereka punya idea dan ego setinggi gunung. Manusia gemuk berwajah kampung seperti aku, mudah benar untuk dibodohkan. Kerana itu apabila mereka mempertahankan idea mereka, aku sangat suka membiarkan mereka sendiri merealisasikannya. Malas mahu berbalah. Kerana aku di mata mereka hanya si tua gemok yang bodoh. Menariknya selepas itu ialah tatkala menyaksikan betapa mudahnya mereka mengalah. Cuma yang lebih menarik, apabila mereka melarikan diri dengan idea yang pernah dipertahankan, tetapi gagal direalisasikan
oleh diri masing-masing.

King Maker.

Tuan Guru yang aku kagumi itu, biasanya lebih kerap dipandang rendah dan dihina manusia. Bagi anak muda yang modern dan maju kehadapan, imej dan idea Tuan Guru seperti tidak sedikit pun boleh dikagumkan. Ego mereka dengan idea masing-masing yang terasa hebat, menyebabkan mereka memandang rendah manusia-manusia hebat yang belum kelihatan hebat di mata mereka. Dan aku yang tidak hebat, mahu terus memandang hebat ulama' yang masih tersisa tidak dihargai ini.

Soalan aku tahun 2013 itu akhirnya dijawab oleh pimpinan yang sebenarnya. Bagaimana bilangan yang sedikit, menjadi pemenang  pada kumpulan yang memperoleh undian yang banyak. Ia situasi yang sangat menarik. Apabila kuantiti yang menjadi kayu ukur dalam pilihanraya, sudah tidak begitu penting melihatkan bilangan banyaknya. Hebat pemikaran ulama' yang kelihatan selekeh dengan jubahnya, menyusun atur bagaimana bilangan sedikit itu berupaya menjadi Raja.. Sayangnya, yang bawah-bawah itu masih setia dengan idea Badwinya.

Situasi semasa di Perak dan Kedah, aku melihat anak-anak muda dalam jemaah masih setia dengan ego dan ideanya. Memandah rendah manusia lain, adalah permulaan bagaimana mereka menjadi rendah di mata Tuhan. Bukankah permulaan kejahatan syaitan itu bermula dengan rasa "aku lebih baik dari kamu". Sumber: makjat. Haha

Anak-anak, tidak ingatkah kalian ketika menjadi barisan pimpinan kumpulan kecil dulu, begitu ramai orang-orang dibawah kalian yang tidak berpuas hati dengan kalian. Mereka menganggap, kalian orang yang bodoh dan tidak layak. Mereka berfirasat kalian selalu membuat keputusan yang salah. Mereka mempertikai kalian, sehingga kalian datang mengadu kepada aku, sedang aku sudah tidak mampu memujuk kalian.

Anak-anak, tidak ingatkah kamu. Ketika kamu mengharap semua orang dibawah itu untuk memahami kamu, sedang mereka masih tidak mahu faham sampai di penghujungnya, lalu terus memburuk-burukkan kamu. Mereka rasa, kamu yang berada dalam pimpinan mementingkan diri, membuat keputusan untuk diri sendiri. Sedang hanya kamu dan aku yang tahu, betapa yang kita fikirkan ketika membuat keputusan adalah untuk mereka. Mereka sahaja. tapi sayang, mereka tidak tahu. Lalu kamu menangis di hadapan aku. Kerana kamu dihukum atas apa yang kamu tahu, sedang mereka tidak tahu.

Tidak ingatkah kamu, ketika mereka sibuk memburuk-burukkan kamu di media sosial, kamu masih bersengkang mata bermesyuarat menyelesaikan masalah mereka. Dan semua itu, hanya aku dan kamu yang tahu.

Begitulah dengan barisan kepimpinan yang telah kalian lafazkan baiah kepadanya. Bersabarlah. Dan bertakwalah. Pengalaman yang aku berikan dulu bukan untuk dicoret menjadi cerita dongeng, tetapi besar harapan agar ia menjadi panduan ketika kalian runsing.

Mudah-mudahan kalian terus istiqomah.
Menang tak megah, kalah tak rebah.
Baca quran, jangan baca whatsapp je

Sekian dari Syuib0809

Monday, 23 April 2018

Kawan Yang Ini

Bismillah.

Hujung minggu lalu, saat memandu pulang ke kampung halaman, aku tiba-tiba sahaja teringat akan lagu ini:

Tanya sama pokok, Apa sebab goyang
Nanti jawab pokok, Angin yang goncang
Tanya sama langit, apa sebab hujan
Nanti jawab langit, tanyalah awan

Awan nanti kata, aku kandung air
Sampai tempat sejuk, aku pun cair
Tengok dalam, nampak bayang-bayang
Campak satu batu, bayang pun hilang

Kawan ini.

Resam di penghujung ini, semua orang sedang meluangkan masa yang berbaki untuk mengucapkan selamat tinggal kepada rakan-rakan seasrama, sekuliah, setutoran dan "se" yang lainnya.

Cuma perkara biasa, ada yang terlupa, akan kawan yang tidak punya kawan sebegitu, kerana mengutamakan kawan yang ini. Ada yang tidak pernah bertegur sapa dengan kawan sebilik, kerana selalu bersama kawan yang ini. Tidak punya sedetik pun kenangan dengan kawan setutoran, kerana asyik benar mencipta kenangan dengan kawan yang ini. Malah tidak kenal pun kawan sekuliah, kerana yang dia mahu kenal hanyalah kawan yang ini. Aduh, manisnya ukhwan sebegini.

Tetapi, apabila kawan ini mengutamakan kawan yang lainnya, kesedihan yang tidak pernah terasa pedihnya itu menghiris hingga zahirnya terlihat seperti mencipta musuh. Definisinya lebih besar dari cemburu dan kesunyian. Kerana mereka tidak punya kawan, melainkan kawan yang ini.




Beberapa minggu ini, aku melihat perkara sama berlaku seperti sesi yang lepas. Tidak lagi berkumpul seperti selalu. Mudah benar terasa dan terhiris hati. Bukan kerana tidak sayang, tetapi belum lagi tahu apa makna sayang. Lalu, masing-masing bersedih kerana meletakkan sebab kepada orang lain, seperti pokok yang menyalahkan angin,  dan langit yang menyalahi awan.

Itulah sayang.

Lagu yang awalnya seperti kebudak-budakan itu, menyambung madahnya semula...


Tanya sama hati, apa asal sayang
Adakah tandanya nampak dipandang.....
Kumbang rayu bunga, bulan dan bintangnya
Punya tanda-tanda hubungan mesra..

Tanya sama hati, pernahkah merindu
Ingat masa lena, apa mimpimu
Masa berjauhan, apa nan dikenang
Bila difahamkan, itulah sayang

Sayang itu rupa-rupanya bukan sekadar hubungan mesra semata-mata. Malah, maknanya belum tercapai kerana itu. Juga, tidak mampu terasa ketika bersama, makan bersama, lepak bersama dan tidur bersama. Maka, Pak Ramlee yang berseni itu meminta hati bertanya kepada diri sendiri. Cuma pertanyaannya unik, kerana ia penanda segalanya sudah terlambat. Sebab perasaan rindu tak hadir ketika bersama, hanya akan dirasai apabila semuanya sudah tiada.

Aku sejujurnya sangat kerap bermimpi. Hahaha. Jangan cakap orang, basikal aku kat UK pun selalu sungguh aku ingat masih ada. Ia penanda sayang. Cuma tak mungkin berjumpa lagi dengannya. Budak-budak ini, aku pun tak tahu nak buat apa untuk diorang berkumpul seperti selalu. Nak tak nak, diorang sendiri yang kena usahakan.

Yang paling aku risaukan ialah orang yang masih tertinggal di sini. Kerana yang masuk menggantikan nanti, serapat manapun, pasti dipanggil adik-adik. Ia tidak mungkin sama walaupun hati berusaha menyamakan. Kesedihan yang datang jangan dipandah rendah. Ebiet G Ade pun sudah melagukannya.

Perjalanan ini
Terasa sangat menyedihkan
Sayangnya kau tak duduk 
disampingku kawan.
Banyak cerita yang mestinya kau saksikan
Di tanah kering berbatuan..

Lirik Berita kepada kawan

Sedih mereka bukan kerana tidak punya orang. Cuma mereka sudah hilang tempat bercerita dan mengkhabarkan. Barangkali itu adalah akibat, apabila kalian suka sangat bercerita, pada KAWAN YANG INI sahaja.

 Berkumpul juga akhirnya. Simpan di sini. Mudah-mudahan ingatlah kelak muka diorang.

Wida'

Waktu aku menulis ini, anak-anak muda tersebut sedang bersukaria di majlis perpisahan mereka. Wida' kali ini, aku memang tidak masuk campur lansung. Berbeza dengan tahun-tahun yang "susah" dahulu, majlis mereka kelihatan "grand" walaupun hanya diadakan di grandstand surau. Cuma menariknya, mereka menjemput pakcik dan makcik guard sebagai VIPnya.




Aku pula sejak zaman muda remaja, tidak suka hadir ke majlis-majlis sebegini. Teringat ketika bertamrin di UK, pantang jumpa rakan seusrah, pasti berpeluk dan berlaga pipi kerjanya. Tetapi sebaik sahaja doa wehdah habis dibacakan, aku melarikan diri tanpa orang sedari. Malah ketika reunion dengan rakan sekolah menengah pun, aku suka menghilangkan diri di hujung majlis, tatkala masing-masing sedang sibuk bersalaman meninggalkan majlis sebagai simbol perpisahan. Lebih dahsyat, ketika hari terakhir di UK pun, aku keluar dari rumah dengan senyap tanpa bertemu sapa-sapa pun sebelum menuju ke lapangan terbang.

Empat tahun di sini. Aku memang tidak pernah menghadiri Jamuan Wida' ANC. Detik sebegitu, tidak mahu aku tontonkan dalam wayang yang terpancar ketika tidur. Ia bukan jalan cerita yang mahu  diingati. Membawa masuk detik-detik pertemuan, pengenalan, dan bagaimana mereka rapat dengan aku, lebih pasti lenanya untuk dibuai di dalam mimpi. Maka disiplin itu akan terus aku pegang sampai hujungnya, agar azan subuh yang mengejutkan itu, mampu aku iringi dengan senyuman di pipi.

Entah bila nak keluarkan yang penuh, bagi sedutan kedua plak la:

Cantik benar dunia ini
Kerana ada engkau dan aku
Sebelum kenal menjadi asing
Sebaik senyum menjadi saing
Cuma asingnya terlalu lama
Sedang saingnya sedetik sahaja




Sekian dari Syuib0809

Saturday, 21 April 2018

Kenangan sesi 1718

Bismillah.

Sekadar catatan bergambar. Tidak punya banyak masa untuk menulis. Cukup sekadar ingatan akan sesi yang sudah pun tamat lebih awal dari apa yang dijangka. Sesi ini, aku ajar modul tiga dengan permintaan sendiri. Modul yang kerap dilabel seperti budak "kelas belakang", aku secara jujurnya lebih selesa dengan mereka berbanding dipaksa mengajar modul 1 pada sesi sebelumnya. Mengajar orang yang merendah diri, mengakui kelemahan dalam kebijaksanaan lebih menyeronokkan berbanding mengajar orang yang terasa bijak akan kebodohannya. Oleh kerana aku akan lupa, maka aku selitkan secukupnya sebagai rujukan kelak.

Kelas aku sem lepas. Semester ni en. suhaimi yang ajar. Yang aku ingat farhana, nadhirah, umairah, faiz, yus, firzana, AB, haida, Qaisarah.

Kelas favourite aku sem ni. Gila-gila, kuat main2, tetapi punya adab dan hati yang baik. Malah, mereka juga kerap datang ke surau walaupun pakaian mereka "biasa2" sahaja. Emma, emirah, nurin, zati, syafiqah, anas.

Kelas kedua yang aku suka. Cuma akademik memang lemah sikit. Tapi suka dengar cerita dan melayan cerita aku. Haha. aida, aqili, izzah, miza, Q azmi, aini, nani, zaman, husna, syamimi

Kelas paling mencabar sebab semuanya perempuan. Dan hampir setiap kali tutor, perangai semua macam kena senggugut. Haha. Diorang tak banyak cakap kat depan2, tapi kuat mengata kat belakang2. Kiranya macam generasi pelapis makcik bawang. Aisyah, amirah, dayang, ain afiqah, najwa, rasyidah, sakinah dan nazirah.

Kelas ni semua perempuan gak. Tapi takdelah pulak perangai macam atas. Aku ajar sem lepas. Cuma tak sempat tangkap gambar. "kelebihan" mengajar modul 3, memang lebih banyak gadis dari teruna.

Bergambar bersama lelaki kuliah K2. Jumlah diorang hanyalah 19 orang berbanding bilangan keseluruhan yang mencecah 100 orang. Orang yang tak tahu, akan ingat aku "gatal" sebab asyik tangkap gambar dengan pelajar perempuan je, Dah memang lelaki kat matriks ni pupus, nak buat macam mana.

Satusatunya kelas yang seimbang laki perempuan. ni diorang gabung dengan kelas kembar diorang. Lelaki kelas ni baik2. Dan kehadiran diorang berjaya mengurangkan masalah emosi orang perempuan. Tan, Nazreen, Aliff dan Imran.


Maka, itu je dulu.

Sekian dari Syuib0809

Sunday, 8 April 2018

Kasih dan Amanah

Bismillah

Jumaat baru-baru ini, aku mengambil cuti pertama kali buat tahun 2018. Sebab utamanya, perlu menghadiri walimatul urus sahabat baik ketika di sekolah dulu. Cuma sebab disebaliknya, aku berpendapat aku perlu meredakan beberapa tekanan yang kerap muncul dalam diri. Mahu berehat. Dan mahu berjumpa sahabat-sahabat yang sebaya juga setelah gagal melakukannya minggu sebelum itu.

KASIH.

Menuntut ilmu di tempat yang pelbagai ragam dan iklimnya, aku sudah bertemu dengan bermacam jenis orang. Berkawan dengan orang kampung di sekolah rendah, bersahabat dengan orang bijak pandai ketika mengambil A-level, berusrah dengan orang2 kuat agama ketika di luar negara, belum lagi dikira pengenalan dengan orang besar-besar, semuanya pernah aku lalui. Namun sejujurnya, yang paling aku selesa ialah rakan-rakan aku dari sekolah menengah.

Mereka-mereka ini adalah orang yang menjadi saksi akan kebodohan dan kejahilan aku bersama mereka. Mereka menjadi sahabat, tanpa sebab yang boleh dizahirkan. Bukan kerana hensem, bukan kerana mereka kaya, bukan kerana mereka kuat agama, jauh juga kerana sebab ilmu yang tinggi. Maka kasih yang lahir buat mereka juga tidak punya apa-apa sebab. Tidak ada sebab dunia untuk bertemu mereka Tetapi apabila bertemu, gembiranya terpancar entah datang dari mana. Ia bukti kasih. Dari seorang manusia kepada manusia lainnya.

Pehal lah aku berdiri sebelah kawan2 yang nampak muda. Silap betul. Okeh, kami sebaya.

Reunion B2.. Aku rasa baceh makin pendek. Dah sama tinggi semua


Majlis perkahwinan K.U( Ketua Umum batch kami) ini, aku datang tanpa harapan untuk berjumpa sapa-sapa. Malah niat awal aku adalah untuk pulang awal ke pulau pinang semula. Saat melihat caom dan bayern hadir bersama pasangan mereka, hati aku jadi seronok sungguh. Dan kemuncak kegembiraan aku ialah apabila Baceh tiba-tiba muncul dari pintu lift bersama isteri dan anaknya.. Gembiranya hanya Allah yang tahu. Dan tidak disangka begitu ramai rakan-rakan satu batch yang turut hadir. Aku jadi excited berlebih-lebih, sampai aku rasa macam bukan diri sendiri. Orang yang melihat pasti jadi annoying. Haha..

Jujurnya kami satu batch memang tak reti buat freestyle. Fail aje.

AMANAH.

Sebenarnya, aku berazam untuk menghadiri pertandingan futsal ASTI sabtu minggu sebelumnya. Memang sudah dikosongkan, apatah lagi kerana malam itu ada dinner batch buat pertama kalinya. Tiba-tiba minggu sebelumnya, ANC mengatur program MIAW pada jumaat minggu sama pertandingan futsal itu berlansung.. Program untuk muslimat itu bukan masalah besar kerana aku hanya pemerhati sahaja. Namun kejutan hadir, apabila kak Noreha nak buat teambuilding untuk sukarelawan MPBB kelak. Oleh kerana bajet yang sangat terhad, maka aku meng"volunteer"kan diri untuk memasak bagi kapasiti 120 orang.

Ada gambar poster je. Yang bestnya bila aku bawak paperwork ke timbalan, dia gelak terus.

Kesedihan tidak dapat join reunion terbesar itu, aku redakan dengan menggalas amanah untuk anak-nak pelajar yang bakal keluar kelak. Malah ketika membuat pilihan, aku lihat keringat aku lebih diperlukan di sini berbanding di sana. Maka, sabtu itu, aku menyibukkan diri membeli bahan mentah untuk kegunaan keesokan harinya. 5.30 dah mula masak sarapan... Aduih.

3 anak dara ni yang menjadi pembantu dapur aku. Dan menarik, aku tak mengajar kuliah atau tutor mereka. Kami ditakdirkan berjumpa. Lebih menarik, dua yang disebelah kanan aku itu adalah budak SEMESTI. Kiranya aku super senior diorang.

Menu:
Sarapan: Macaroni bolognese. Tapi macaroni lembik sebab xde orang jaga.
Tengahari: Ayam kicap kari berlada, kubis goreng kunyit, nasi putih.

Tengah hari balik terus terbongkang penat gila..

Teguran buat rewang.

Dari kenduri kahwin tadi, aku terus bergegas pulang ke kepala batas semula. Malam hari yang sama, ada jamuan untuk AJK Memori yang bertungkus lumus menjayakannya januari lalu. Dah 2 tahun jamuan ini tidak diadakan. Kali terakhir ialah ketika tahun pertama aku di sini. Keberanian mereka untuk menganjurkannya, maka aku meraikan sahaja apa yang patut. kali ini, kapasiti jamuan itu adalah untuk 220 orang.

Pada asalnya aku tidak mahu masuk campur pada hari kejadian. Biar mereka yang mengusahakan segala-galanya untuk aktiviti terakhir mereka ini. Entah kenapa aku tak berapa sedap hati. Sebaik sahaja sampai di kolej jam 7 petang, aku bersiap untuk ke masjid dan singgah sebentar melihat persiapan mereka. Hmmm.. Tidak seperti yang aku jangkakan.

Sebaik sahaja solat maghrib, aku kembali ke dewan dan menegur apa yang patut. Persiapan mereka kelam kabut. Sedangkan setiap orang dalam dewan itu sedang bekerja dengan sangat penatnya. Jumlah 30-40 orang itu sebenarnya sudah sangat mencukupi, tetapi pengurusan yang tidak tersusun menyebabkan masing-masing sedang menyusahkan diri. Melakukan kerja dua kali, memilih jalan kerja menyusahkan dan menghabiskan keringat membetulkan kesilapan yang tidak sepatutnya berlaku. Akhirnya semua jadi stress dan yang paling jelas aku nampak ialah afrina, si aini dan izzati razib.

Baru balik solat, memang berkain pelekat la gamaknya. Budak2 ni paksa tangkap gambo padahal tengah sibuk nak kemas. Gaya tu pun diorg paksa. Tapi mantap gila kamera diorg, boleh meng"kurus"kan manusia. Haha


Namun pujian untuk rewang(gelaran jamuan) itu ialah hiasan backdrop dan photobooth yang cantik. Makanan yang sangat-sangat pelbagai dan sedap. Ada cendol, abc, bihun sup dan tomyam, spaghetti bolognese dan carbonara, buah cicah coklat, brownies, polkadot dan macam2 lagi. Dan kepenatan yang sangat-sangat dahsyat, mereka membasuh pinggan sampai pukul 3 pagi. Haha. Sorilah, rasanya  ni last buat jamuan untuk memori, lepas ni dah xde dah. Selang dua tahun baru ada balik kot.


Jamuan itu adalah penghujung bukti kasih akan kehidupan mereka di kolej yang sudah sampai di penghujungnya. Hari-hati yang pernah bersatu itu akan berpisah. Mengucapkan selamat jalan dalam bentuk menghiburkan barangkali menjadi pendekatan terbaik agar hati masing-masing tidak bersedih.

Entah mana yang sedih, meninggalkan atau ditinggalkan?

Aku sudah hampir siap dengan karya buat mereka yang akan pergi ini. Bagi sedutan dulu:


Janji rahsia kita berdua
Mentafsir lupa umpama dosa
Sedang engkau akan tiada
Hanya bicara yang kekal ada
Itupun bukan pada suara
Cukup tulisan di hujung kaca
Selamat pergi sang bunga
.....


Sekian Dari Syuib0809