Wednesday, 20 March 2019

MLC2019: Alumni

Bismillah

Hujung minggu lepas, Muslim Leadership Camp anjuran muscom kyuem telah berjaya dilaksanakan. Mlc kali ni, aku menerima tugas sebagai pengarah modul dari moderator iaitu Jpah. Bukan kali pertama, tapi oleh kerana sudah tiada siapa yang mahu beri komitmen, aku menerima sahaja tugasan itu. Cuma tarikhnya agak meragukan sebab terlampau hampir dengan penutup program matrikulasi sesi 2018/2019. Oleh kerana itu, aku melantik Juwita dari batch 15th menjadi penyelaras, backup sekiranya berlaku apa-apa.

Dan benar, tarikh 15-17 itu sudah penuh dengan program.

Pada asalnya, tempat program dicadangkan di Ulu Yam, selangor. Aku tidak punya masalah untuk ke sana kerana jaraknya agak ok. Malah, aku pernah ke sana. Dengan tiba-tiba AJK teknikal mengubah tempat program ke Hulu Langat yang secara jujurnya sangat jauh dan perlu menyeberangi bandar Kuala Lumpur. Maka, aku mula memikirkan kembali "keperluan" untuk ke sana. Berbaloi atau tidak?

Alumni.

Lokasi tempat program yang terlampau hampir dengan KL, aku punya harapan akan komitmen alumni yang sagat padu. 70 orang Alumni yang 90% nya menetap di KL, aku kira lokasi program kali ini sangat memberi kelebihan. Tapi sayang, tiada yang berminat. Hingga akhirnya muka sama sahaja yang turun. Kecewa. Aku memberontak dan membisikkan dalam hati

"Orang yang tak sampai 30 minit pun tak mau turun, pehal kau yang kena drive 5 jam nak kena pi sana plak.."

Lupa Quran barangkali....

Kalau apa yang engkau serukan kepada mereka (wahai Muhammad) sesuatu yang berfaedah yang sudah didapati, dan satu perjalanan yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka (yang munafik itu) akan mengikutmu; tetapi tempat yang hendak dituju itu jauh bagi mereka. Dan mereka akan bersumpah dengan nama Allah dengan berkata: "Kalau kami sanggup, tentulah kami akan pergi bersama kamu". (Dengan sumpah dusta itu) mereka membinasakan diri mereka sendiri, sedang Allah mengetahui bahawa sesungguhnya mereka itu orang-orang yang berdusta (tentang tidak sanggupnya mengikutmu). Albaqarah:42

Idola aku, kak Madihah. Doktor gigi. Waktu aku belajar kat KY, dia jadi fasi. Lepas habis belajar, berapa kali duduk satu team modul dengan beliau. Sangat hebat, tak pernah beralasan. 4 tahun lepas, bila panggil jadi fasi, dia datang dengan perut sarat mengandung 7-8 bulan. Yang muda-muda, baru dapat berita mengandung dah tak mau turun

Walaupun sudah mula bercuti hari jumaat, aku melewatkan kehadiran aku. Program di pulau pinang juga telah ditangguhkan. Hadir lewat itu punya banyak sebab. Antaranya, aku mahu Juwita dan Waida berdikari dalam program yang direka oleh mereka. Lelaki tua ni sudah tidak terbilang berapa kali menguruskan modulnya. Malah ketika dua orang anak gadis ini masih belajar di kolej, aku adalah antara ketua dan team modulnya. Okeh, terasa tua.

Tapi budak 2 orang ni tak nak panggil aku abang. Hmmm..

Dari teluk intan, aku bergerak ke Hulu Langat jam 5.00 pagi. Risau tiada alumni lelaki yang mahu menguruskan. Nak serah pada Jpah sorang terasa sangat kesian. Sampai jam 8 pagi, terus terserempak dengan Jpah. Beliau adalah orang yang bertanggungjawap menjaga dan mengkaderkan aku ketika masih di kolej. Melihat dia masih istiqamah, aku meyakini aku ditarbiyah oleh orang yang betul.

Jemput abang Q bagi talk pasal kepimpinan dan dakwah. Baca biodata dia, aku pun tak tau macamna aku boleh ada kenalan org2 besar macam ni. Naqib ketika di UK. Kami berusrah online dengan beliau yang bekerja dengan shell di london. Usrah Nuqaba' Ahli Kawasan(UNAK). Dia adalah orang yang menyebabkan aku baca terjemahan quran dari awal sampai habis.


Minum petang Murabbi.

Petang sabtu, Ustaz Malikie mengumpulkan semua alumni yang hadir. Sebaik sahaja ribut taufan melanda jemaah, tak banyak anak buah ustaz yang kekal. Ada satu batch tu, daripada 20 orang, yang tinggal hanya 4 orang. Duduk di tempat ustaz, aku faham benar perasaan ustaz yang mahu alumni kembali seperti dulu. Kerana itu, ustaz memberi cadangan agar Alumni dikumpulkan kembali. Yang mengambik tugas ini ialah Dr Firdaus Rahim.

Dr firdaus rahim. Orangnya memang pelik sikit. Tengah sambung master di UKM. Naqib ketika di UK. Walaupun aku duduk di leicester, aku berusrah di Nottingham bawah beliau. Anak2 buah dia semuanya dah cabut lari. Tinggal beberapa kerat je. Haha. Tapi sangat baik orangnya. Sapa jumpa, mesti sayang kat dia.

Petang itu, antara yang turut hadir ialah Dzar, sama batch dengan daus. Aku pula ditemani Caer, satu-satunya batch aku yg masih sangat aktif dan istiqamah. Menarik petang itu, aku ditemani murabbi, naqib2 dan rakan seperjuangan yang masih setia seperti dulu.

Murabbi yang tak pernah tua, naqib yang masih pelik dan rakan seperjuangan yang semakin sedikit. Lawa tempat ni. Kem iman dsemungkis hulu langat.

Muscom(badan dakwah kolej) secara jujurnya berhadapan cabaran besar di kolej. Jika dulu, mereka dilihat dominan, suara didengari dan dihormati, malah Islam menjadi keutamaan dalam pelbagai isu. Namun kini, mereka diserang kiri kanan, hanya dianggap kelab biasa malah dipersoalkan peruntukan untuk mereka. Terkejut, nonmuslim sampai mempersoalkan kenapa perlu baca doa di majlis2 kolej. Dahsyat.

Aku melihat "kejatuhan" muscom itu berkadar lansung dengan "kejatuhan" alumni.

Alumni yang turun. Dzar, caer, jpah, hannan dan abang Al(suami kak madihah)


Namun, melihat muscom yang baru ini, aku punya firasat yang mereka akan kembali bangkit. Gabungan presiden dan vice pres diorang agak mantap. Lalu, aku juga berharap kebangkitan mereka juga merintis kebangkitan alumni semula.

Aku tidak pasti bila tanzim kmpp akan menerima nasib yang sama. Masanya pasti tiba, bila tiada lagi alumni yang mahu kisah akan adik2 mereka yang bertatih mengenal tarbiyah dan dakwah. Ketika itu berlaku kelak, aku berdoa jika hanya tinggal satu jasad yang sudi, maka akulah jasad tersebut.

Batch 21th. Aku batch 10th. Tua dah


Sekian dari Syuib0809

Tuesday, 12 March 2019

Tin emas

Bismillah.

Lama simpan penulisan ni. Janji bulan februari hari tu. Oleh kerana minggu ni lapang, release lah gamaknya. Yang faham, fahamlah kot. Yang tak faham, gelak jelah. Huhu


Alkisah gadis satria syurga
Muda yatim besar piatu
Hidup miskin kaya susila
Cantik besar menjadi hamba
Rendah hati tinggi pekerti
Ke mana pergi menyuci diri

Cantik gadis ini
Bila kau lihat kau tidak nampak
Tersorok manis dibalik tingkap
Bukan kain yang menjadi niqab
Tapi hati yang menjadi hijab
Penanda rupa tak pernah serupa
Dengan manusia yang miskin adab

Benar manusia tidak sempurna
Jika cantik merong akalnya
Atau bijak sinis bahasa
Yang mahu cantik semakin gila
Konon cerdik hilang agama
Keji hidup tidak berTuhan
Hina falsafah kalah dek haiwan

Gadis ini tidak begitu
Kukuh hati mahu berTuhan
Menyimpan agama seperti emas
Hidup bertauhid punya neraca
Bimbang pitam masuk neraka
Benar kau lihat dia manusia
Tapi ku mimpi dialah syurga

Tatkala nafsu dan syariat beradu
Gadis ini menyulam baldu
Agar nafsu menjadi pemalu
Biarpun kolot di mata teman
Utuh cantiknya kekal berzaman
Bukan seperti hamba picisan
Jahil asli cantik buatan

Benar aku mencintaimu
Besar kerana engkau berTuhan
Sayang diriku terlalu tua
Janggut panjang tidak berdagu
Walhal engkau muda remaja
Cantik bersulam idaman sahaya
Biar yang muda jadi empunya
Miskin susah kaya bersama

Itulah misteri si tin emas
Walau bernilai teguh bersarung
Menyorok emas dibalik kertas
Jangan kau bimbang hai anak gadis
Dunia kau hidup hanya sebentar
Nilai dirimu untuk yang punya
Bukan sebagai penghibur semua

Jagalah dirimu
Nilai engkau, 
hanya engkau yang tentu


Adapun gambar tiada kena mengena dengan kisah di atas.

Sekian dari Syuib0809


Sunday, 10 March 2019

Miaw 2.0: Lawa

Bismillah.

Dua minggu ini, sibuknya bukan calang-calang. Dilantik menjadi pengarah modul MLC yang bakal berlansung minggu depan. Walaupun buat di KL, orang penang yang kena lantik. KU matematik minta untuk uruskan photoshoot pensyarah, sebab perlukan gambar carta organisasi. Tangkap gambar memang cepat, nak edit tu yang mashaAllah. Minggu lepas juga disibukkan menghias pentas untuk majlis anugerah kokurikulum kolej. Hampir setiap malam, balik pukul 11.00 malam.



Tidak cukup dengan itu, setiap malam ada sahaja urusan untuk dimesyuaratkan. Sesi yang bakal berakhir, perancangan untuk jamuan wida' sudahpun dimulakan. Oleh kerana tiada jamuan memori, maka aku mengfokuskan jamuan ini agar mereka kelihatan benar-benar diraikan. Menunya bukan calang-calang. Semalam juga, berlansungnya MIAW 2.0 iaitu singkatan kepada Malam Illustrasi Aspirasi Wanita anjuran muslimat ANC. Tahun lepas adalah kali pertama ia diperkenalkan bagi menggantikan jenama ladies night mahupun lailatunnisa' yang agak tipikal buat badan dakwah. Biarlah ANC punya brandnya tersendiri.

MIAW kali ni ajak daei Afiqah. Sepatutnya jemput waktu MEMORI lepas. Oklah, orang muda


Keberanian kudou(Anis Afiqah) dan teamnya kali ini ialah memilih untuk menggunakan Dewan Besar kolej walaupun sedia maklum akan kebenaran bermalam di rumah hujung minggu tersebut. Aku sendiri sejujurnya menjangkakan tidak ramai yang akan hadir. Kerana itu, kami menyusun strategi agar hadiah cabutan bertuah di"UNIK"kan. Menarik MIAW kali ini hadiah cabutan bertuahnya ialah Iphone 4S, Drone, GoPro dan earphone. Melihat gambar, bilangan muslimat yang hadir agak ramai. Tahniah. Cuma yang tak syoknya diorang habis MiAW pukul 1 pagi. Mintak2lah takde isu. Penat nak menjawap nanti.

Ada pertandingan band, futsal, galah panjang, fashion show dan macam2 lagi. Ni contoh band takde alat muzik. Apakah

Persembahan nasyid. Bawak lagu isthikarah cinta, cerita hati dan yang terakhir aku tak tau. Rasanya ini memori terakhir aku bersama 3 otang tua PDT tu. Walaubagaimanapun, percussion dengan suara lari habis.


Lawa.

Mereka yang terlibat dalam dakwah, pasti punya matlamat untuk meluaskan circle of influence agar yang bersama-sama dengan Islam itu bertambah jumlahnya. Jika tidak menjadi pendokong, menjadi penyokong sahaja sudah memadai. Apatah lagi ketika mana Islam dihina dan diuji dari segenap penjuru. Perjalanan ANC yang bermula dengan baik, aku melihat banyak wajah-wajah baru yang seronok untuk turut serta dalam program-program ANC. Sama ada menjadi peserta, AJK mahupun penyibuk semata-mata, aku melihat ia perkembangan baik agar anak-anak muda ini berjinak dengan kerja2 Islam.

Cuma sayangnya, mereka-mereka ini tidak "diikat" dengan baik. Untuk mengikat mereka, banyak nama yang aku cadangkan untuk diambik perhatian. Dan menariknya, mengatakan mereka ini "baik" sahaja tidak cukup untuk menarik perhatian si pendakwah. Kau perlu tambah, "ala, yang cantik/lawa itu". InshaAllah pendakwah2 itu berusaha mencari mad'u berpotensi tersebut.

Sudah 5 tahun, aku punya banyak "anak buah" yang cantik dan lawa. Sungguh, Allah itu maha Adil. Tahun ini sahaja, aku lihat ada yang cantik, tapi mulutnya sangat-sangat dahsyat. Menjerit sahaja kerja. Ada yang comel, tapi kuat benar tidurnya. Nak bangun pagi punyalah susah. Yang sedap mata memandang, tetapi asyik gigit kuku je kerja. Hahaha. Malah aku pernah jumpa yang kelihatan sangat solehah, tetapi sangat kuat permusuhannya, apatah lagi bila terasa pengaruhnya terancam.

Awal sesi time ALC

Hujung sesi time MIAw 2.0


Anak-anak dara ini, belum pernah aku jumpa yang sempurna. Jika cantik, banyak kerenahnya. Jika cerdik, banyak jerawat di pipinya. Namun sifat mereka, sentiasa mencari kesempurnaan orang sekelilingnya. Kerana itu,mereka kerap berpecah belah dan berpuak-puak. Hanya yang punya hati bersih sahaja mampu menerima kelemahan teman di sisi. Ia sifat yang perlu dilatih, kerana ia sifat asing khusus buat mereka yang rindu akan bau syurga.


Intan, Zulfa, Qasdina, Aqilah, Nurdina, Zulaikha, Aini dan Akmal. Aku menulis dan menyimpan gambar bukan untuk sekarang. Tetapi untuk 10 tahun yang akan datang. Batch pertama pun dah banyak lupa nama, apatah lagi si pertengahan yang belum cukup rapat dengan aku


Kalendar yang ada, sudah sampai akhirnya. Selain bunga merah putih, MIAW ini juga penjadi petanda semulajadinya. Mudah-mudahan ingatan yang kecil ini mengajar kalian tentang manusia. Yang memerlukan manusia tidak sempurna memahami ketidaksempurnaan manusia disekelilingnya. Hanya dengan itu, Ukhwah yang kerana Allah itu mampu kekal hingga ke hujung cerita hati.



Kalau esok engkau merindu
Memori yang ada kau buat lagu
Biarpun nanti kau lupa nama
Irama kau dengar kan putar cerita
Detik manisnya kau duduk bersama
Dibawah anjung, manjero tua



Gerimis menitis gugur membasahi bumi 
Bagai menangisi sebuah cerita hati
Andai kau fahami semua hikayat pendeta
Seribu tahun kau pasti bisa setia 
ke alam syurga


Mudah-mudahan ini melodi yang mengingatkan
Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 27 February 2019

Hujung minggu OKU

Bismillah.

Hujung minggu baru ni, berehlah di Bukit Merah, Gunung Semanggol. Rasanya kali terakhir ke sana ialah berbelas-belas tahun yang lalu. Saja mahu mencipta beberapa kenangan, sebelum sesi ni berakhir lebih kurang satu bulan lagi. Sejujurnya, aku kurang kenangan dengan mereka. Masa sedikit yang masih berbaki ini, biarlah ada sesuatu untuk diingat kelak.

Di bukit merah, buat kali pertamanya aku menggunakan "kelebihan" sebagai OKU. Budak2 yang masih bergelar pelajar ini semuanya kena bayar rm40 untuk tiket. Manakala aku, si OKU kena bayar rm20. Menarik juga menjadi OKU ni. Selain boleh berhenti impian mencari jodoh, boleh dapat macam-macam benda murah. Huhu

Tak nak tulis banyak, tengok gambar jelah ye.

Cuma si Aqilah buat hal, semua gambar asal dah terdelete tanpa simpanan. Hanya tinggal kualiti whatsapp yang tidak berkualiti je.

Muslimin batch ni hampir semuanya punya perwatakan yang sangat berbeza. Yang nakal, yg skema, yg kuat agama, yg lembut, yang minat hiburan semuanya berjaya disatukan. Dan batch ni memang nampak "besar".


Anak2 dara 

Masuk waterpark pakai stokin. Bukan biasa2 ye

Kosong sungguh bukit merah ni. Fasiliti banyak tutup. Tapi best takde orang. Rasa exclusive


Berusrah santai dari 12.30 sampai 2 petang. Berendam kat kolam renang kanak-kanak



Muda. Usia yang Allah anugerahkan sifat berani dan suka mencuba sesuatu yang baru. Kerana itu, banyak salah berbanding betulnya. Yang salah itu betulkan sahaja. Usah dibunuh sifat berani dan ingin mencubanya. Khuatir mandul semangat juangnya hingga ke tua

Sekian dari Syuib0809


Wednesday, 6 February 2019

Samseng Alim bhgn 1

Bismillah.

Cuti Tahun baru cina ini sepatutnya hanya diluangkan di pulau pinang sahaja. Tiada rancangan mahu pulang ke Teluk Intan. Ketika sedang berehlah di kedah, ternampak post sopek berbaju melayu di Facebook. Terkejut, rupa-rupanya sopek akad nikah di Baling Kedah.

"Ala sopek... Bila masa plak kau kahwin ni..."

Lepas phone hilang dan rosak beberapa bulan lalu, aku hilang contact dengan rakan-rakan dari semesti. Perkahwinan Sopek adalah perkahwinan yang paling aku nak datang sekali. Tapi oleh kerana tak dijemput, maka aku memendam sahaja keinginan tersebut. Isnin pagi, tiba-tiba dapat invitation di FB. Istimewanya sopek ni, dia adalah satu-satunya friend semesti dari lima orang friends aku kat FB. Haha. Dan menariknya lagi, perkahwinan dia di Manjung ialah pada hari selasa, keesokan harinya.

Tanpa fikir panjang, aku terus pecut balik ke Teluk Intan.

Itu dia pengantin.

Bersama ibu tercinta. aku rasa ni gambar terbaik yang aku tangkap. Nilai dia jadi tinggi bila sopek dah ada anak nnt.


Mengenali Sopek, aku meyakini majlis kahwin dia akan jadi pelik. Dan oleh kerana dia kawan baik, maka aku berhajat untuk menjadi cameraman seperti waktu Bayern kahwin dulu. Nak tangkap moment2 yang dia takkan buat kalau tak dipaksa. So, sebagai kawan, bolehlah paksa sikit-sikit aksi kiut-miut diorang. Hehe

Sopek yang bukan sopek

Bukan senang nak paksa diorang ni..


Rasanya, satu batch 19 tunggu sopek ni kahwin. Dan aku meyakini akan ramai yang hadir perkahwinan "abang long" batch ni. Memang ramai yang datang, tetapi lelaki jelah. Sopek dengan perempuan memang pelik sikit. Lebih kurang aku lah gak. So, memang normal takde perempuan batch datang melainkan yang kahwin dengan budak laki satu batch. So, adalah si Lisa, ummi dan yenna.



Samseng Alim..

Walaupun bakat dan minat menulis aku semakin berkurang, aku cuba menulis kisah bersiri untuk sopek ni. Dia kawan satu dorm selama 3 tahun. Dan kami punya perwatakan yang sangat berbeza.

Aku budak bajet baik, ikut apa yang masyarakat mahu, tak reti mencarut dan tak reti langgar peraturan. Memang takde masalah dengan cikgu mahupun senior. Tetapi kalau dalam drama, aku bukanlah watak yang disukai dan jauh sekali dari menjadi hero. Budak baik yang membosankan.

Sopek pulak, nakalnya lain macam. Dengan cikgu, warden dan senior memang dikenali sangat-sangat. Mencarut, kuat buat benda merapu, tak boleh duduk diam, minat bola, gusti dan acah-acah samseng. Badan dia yang besar juga mencuri perhatian. Tapi dalam drama, penonton akan menyokongnya sebagai watak HERO sebab dia banyak sisi baik yang disembunyikan daripada pengetahuan orang ramai. Kerana itu, pengaruh dia dalam batch sangat-sangat besar. Malah, cikgu-cikgu juga dipenghujungnya lebih sayang pada dia berbanding orang lain.

Waktu form 1 dan form 2, kami tak rapat lansung. Walaupun kelas bersebelahan, kelas aku ambik muzik manakala kelas dia seni. Pernah dua kelas ni bergabung itupun sebab ambik arab. Menarik si sopek ni, dia pandai bahasa arab. Dan dia sangat pandai melukis. Personaliti kami berbeza, aku banyak terlibat dengan muzik, masuk koir, nasyid, kompang, caklempong, kelab muzik dan kebudayaan. Dia pulak banyak melukis dan bersembunyi dengan bidang "agama"nya.

Ketika di tingkatan 3, sistem penempatan asrama diubahsuai agar semua pelajar duduk mengikut rumah sukan. Dan dalam satu dorm mesti ada semua tingkatan. Dan selaku rumah merah(Omega) aku ditempatkan bersama sopek dan baith. Dan aku sangatlah awkward dan tak rapat dengan diorang. Apatah lagi waktu tu, aku banyak habiskan masa main bola tampar berbanding diorang yang main rugbi dan bola. Dan budak nerd bercampur dengan budak samseng... Arghh..

Tak pernah sangka gambar lama ni akan jadi gambar paling bermakna sepanjang di sekolah


Bersambung...





sekian dari Syuib0809

Sunday, 3 February 2019

Sentiasa bersama

Bismillah.

أَرَأَيْتُمْ لَوْ أَنَّ نَهَرًا بِبَابِ أَحَدِكُمْ يَغْتَسِلُ فِيهِ كُلَّ يَوْمٍ خَمْسًا مَا تَقُولُ ذَلِكَ يُبْقِي مِنْ دَرَنِهِ قَالُوا لَا يُبْقِي مِنْ دَرَنِهِ شَيْئًا قَالَ فَذَلِكَ مِثْلُ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ يَمْحُو اللَّهُ بِهِ الْخَطَايَا
Maksudnya :” Adakah kalian melihat kalaulah di hadapan pintu salah seorang dari kalian ada sungai yang mana dia mandi di dalamnya pada setiap hari 5 kali. Apa pandangan kamu. Adakah berbaki kotoran. Para sahabat menjawab :tidak berbaki kotoran padanya. Begitulah umpama bagi solat 5 waktu Allah swt menghapuskan dosa dengannya.”


Mandimu bukan kerana engkau kotor, wangianmu bukan kerana engkau busuk, bedakmu bukan kerana engkau hodoh. Tetapi segalanya menjadi rutin agar engkau sentiasa berada dalam keadaan terbaik, membaikkan dan menghidupkan persekitaran yang baik

Engkau adalah apa yang engkau nampak. Sejarah perjuangan Rasululullah sentiasa punya musuh. Semakin menang engkau, semakin hebat musuhmu. Kegagalan mengenali musuhmu, hanya menjadikan engkau musuh kepada dirimu sendiri.

Kerana itu juga, perjuangan engkau berteman, bersama-sama dan berjemaah

Agar apabila engkau berseorangan kelak, engkau tidak memusuhi semua yang pernah engkau perjuangkan. 

Dan engkau sentiasa rasa bersama, setelah engkau pergi tersangat jauh di sana.

Juga agar engkau tidak bosan kembali, bertemu berkali-kali, dengan mereka yang tidak punya pertalian darah dengan dirimu.

Cukuplah engkau dihubungkan oleh tali Allah.

Dan berpeganglah kalian semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kalian berceraiberai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepada kalian ketika kalian dahulu bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hati kalian, lalu menjadilah kalian, karena nikmat Allah,orang-orang yang bersaudara; dan kalian telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kalian daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kalian, agar kalian memperoleh petunjuk.” (Aali ‘IMran




Supaya kalian sentiasa bersama, setia selama-lamanya.

Sekian dari Syuib0809.