Saturday, 26 August 2017

ALC 2017: Dari Dapur ALC

Bismillah

Kem ALC Kali ni, dibuat dengan bajet yang sungguh sedikit. Kawasan kem yang sudah hampir mencecah RM2000, maka aku sangat perlu berjimat untuk makanan. Bertanya kepada pemilik2 kem, rata-ratanya mintak RM2400 untuk 100 orang. Itupun 6 Kali makan sahaja. Maka aku membuat keputusan untuk masak sendiri sebab aku memang xleh tengok orang datang kem makan cincai2 ni. Teringin nak buat macam kat UK dulu. Masak Dan makan tak ingat akhirat. Dan akhirnya terhasillah ayat-ayat yang xpernah didengari di tempat-tempat kem.

"Mewahnya makanan diorang cikgu..."

"First time saya pi kem makan banyak macam ni cikgu..."

"Cikgu masak banyak sangat.. Tak larat kami nak habiskan..."

Nak tau ape yg mewahnya?

MENU ALC2017


SABTU

Sarapan: nasi lemak+teh o. Tempah kat luar sebelum bertolak.
Minum pagi: Spaghetti bolognese + air teh o ais.
Makan tengah hari: nasi Putih, ayam kari, kepah tomyam, papadom, telur dadar gergasi, ulam+sambal belacan. Buah tembikai. Air bandung

Memang pecah perut diorang. Cuma nasi first batch tak berapa masak dengan baik sebab adeke patut sheikh pi bubuh 10kg dalam satu periuk. Kepah aku jumpa kat pasar merbok murah sangat. Tu yg tetibe tu.

Minum pagi dan makan tengah hari.


Minum petang: sandwich isi ketam+telur dan air teh susu.
Makan malam: Nasi Putih, ayam masak kicap, kobis goreng kunyit dn air strawberri.
Makan tengah malam: burger ayam/daging, air teh panas

AHAD.
Sarapan: bihun goreng+ teh o. Tempah kat makcik kem sebab xlarat nak masak pagi2.
Minum pagi: mee goreng kaki ayam, cempedak goreng(untuk fasi je)+ teh susu buatan sheikh
Makan pagi sesi kedua: roti jem blueberry, strawberries, peanut butter ,kaya dn lain2
Makan tengah hari: Nasi Putih, sambal sotong Dan ayam goreng setengah ekor(bubuh DLM talam)+ air Oren sunquick.

Lepas mandi pekena mi goreng dengan cempedak goreng. Memang perghh. Tetiba aku jadi mengidam nak makan cempedak balik ni

Menariknya lepas aku kira, semua kos-kos makanan ni tak sampai pun RM2300. Murah kan? Tapi penatnya, hanya Allah yang tahu.


Chef Dan team dapur.

Chef utama: ustaz Khadri dan rakan-rakannya
Pembantu Chef: Asmak dan Wahyu serta sheikh
Pembeli barang-barang dapur: Sufi dan Nad
Pembantu Am: Adam Malik dan Hakimi
Aku plak adalah pengurus/penyelaras dapur. Mengurus bajet dan menu, serta pembahagian tugas.

Ustaz khadri and the geng. Ada sorang lagi. Semangat sungguh masak. Tapi menunya asyik berubah-rubah. Tak berani aku nak bagitahu peserta makan apa. Apepun, sedap.

Anak-anak dara. Yang Amani dan budak batch dia banyak fokus pada tugasan fasi dan modul. Si wahyu paling legend. Pi keje kat dapur, basuh pinggan semua pakai jubah. Hipster..

Kerenah Dapur ALC2017..

Sudah biasa bekerja di dapur, maka aku sudah menjangkakan kepenatan yang teramat daripada projek memasak ini. Tetapi anak-anak didik yang baru pertama kali memasak untuk manusia seramai ini, terkejut dengan kepenatan yang mereka alami.

Menyediakan bahan masakan, kupas bawang siang ayam bagai. Kemudian baru pergi kepada proses memasak(nasib baik ada team ustaz khadri). Kemudian menghidang plak. Bersambung dengan mengemas dan mencuci pinggan mangkuk. Proses itu berulang untuk 7 kali juadah makanan yang perlu kami masak sendiri.. Kepenatan yang sudah pernah aku rasai, aku hanya berhenti sebentar pada jam 2.30 petang sebelm menyambung kembali tugas menyediakan sandwich isi ketam untuk minum petangnya. Yang lain semua dah mula nak mengelat macam-macam. Si anak dara dah mula merungut. Lagi-lagi si Sufi(Oklah hari tu dah puji)

Untuk menu malam, kami bertungkus lumus bawak makanan dari tempat kem bawah ke tempat kem atas. Hinggalah sebaik sahaja peserta habis makan, aku tersedar yang ayam masak kicap dah habis dan fasi masih belum makan malam. Ustaz khadri tersilap bajet. Maka aku terpaksa turun ke kem bawah duk goreng ayam sorang2 untuk fasi makan. Manakala pembantu lain sibuk uruskan burger untuk makan malam(supper). .


si sheikh ni senyap-senyap duk hilang pi tiduq kat bilik. Rajin memang rajin, tapi tak berapa nak bertahan lama. Leka sikit je, entah hilang ke mana mamat ni.

Keesokan paginya, aku banyak menghabiskan masa di atas(lembah bujang) sahaja. Meninggalkan sebentar ruang dapur, membiarkan asmak dan ustaz khadri menguruskan apa yang patut. Lagipun menunya agak ringkas. Sebaik sahaja habis mandi-manda di sungai, aku kembali ke dapur melihat apa yang patut. Oleh kerana ustaz khadri and the geng perlu pulang awal, aku kembali menyambung kerja-kerja memasak diorang. Dan tersadailah aku di dapur tu sampai pukul 2.45 petang. Dan paling perit sudah tentulah mengemas. Arghh..

Cuma seronoknya bekerja di dapur ini, boleh bergosip. gulpp.

Anak-anak buah aku ni rupa-rupanya majoritinya pernah bercintan-cintun ketika zaman monyet mereka dahulu. Lawak mendengar kisah masing-masing yang pastinya boleh dimaafkan. Cuma pengalaman mereka itu, membentuk diri dan hati mereka pada hari ini. 

"tak sangka korang semua dah tak suci...kahkahkah" aku menyakat mereka

"Meh sini budak-budak yang pernah dinodai.." normal lah budak-budak hensem dan cantik macam mereka pernah menjadi sebegitu. Muka tak hensem macam aku memang forever alone..

Seronok bekerja di dapur ni, selera makan aku jadi rendah sungguh. Rasa kenyang je perut dek kerana gembira tengok budak-budak ni makan. Jujurnya, aku banyak minum air sahaja hari sabtu tu. Lepas pukul 3 petang tak makan apa-apa, hanya sentuh burger je. Ia sebuah nikmat. Perasaan yang Allah berikan kepada manusia, apabila mereka memaknakan diri dengan memberi.


Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 23 August 2017

ALC 2017: ANC Leadership Camp


Bismillah

ANC Leadership Camp akhirnya melabuhkan tirai pada 20hb ogos baru-baru ini. Bagi mengingatinya, aku catatkan 3 posts, yang mana dua laginya akan menyusul kelak inshaAllah.

1) ALC 2017: ANC Leadeship Camp
    Bercerita tentang gambaran ringkas keseluruhan program

2) ALC 2017: Dari dapur ALC
    Cerita pasal menu, kerenah di dapur dan tukang masaknya

3) ALC 2017: Pondok Hutan
    "sajak" bagi menghargai fasi-fasi yang hadir. Dah siap tulis. Akan di post bila diorang masuk universiti minggu depan

ANNUR LEADERSHIP CAMP.

Nama asal program ni ialah annur leadership camp. Terhasil sebaik sahaja aku masuk meeting Pusat Islam buat pertama kalinya. Walaupun ini tahun keempat aku pegang ANC, tetapi aku tak pernah pergi mana-mana kem ANC sebab duk pegang diorang secara haram. Oleh kerana bersimpati dengan batch ANC16/17 yang hanya ber"kem" dalam kolej, maka aku cuba mencadangkan agar ianya dibuat di luar walaupun dalam keadaan kewangan yang sangat terhad. Dan Alhamdulillah, Pusat Islam bersetuju untuk sponsor buat kem sebanyak RM3000. Selebihnya pandai-pandailah sendiri. Dengar kata sebelum ni bajet sampai RM8000. Tapi oleh kerana aku pakar bab2 buat kem bajet rendah ni, maka memang on sungguh la.

DUA TEMPAT, SATU KEM.

Pada asalnya, tempat yang dicadangkan ialah kompleks AnNahdhoh sebab murah dan last2 minit. Tetapi akhirnya terpaksa diubah ke merbok kerana memikirkan kompleks tersebut sangat tidak sesuai untuk berkampung. Maka aku bersama Afiq pergi terus ke merbok untuk survey tempat. Menarik dan gilanya kem kepimpinan kali ini ialah ianya dibuat di dua tempat yang berbeza. Siangnya di Kem Merbok Indah, manakala malamnya di Rimba Kota Resort. Ada sebab yang sangat pelbagai, antaranya kerana masalah penginapan dan tempat masak yang masing-masing berlawanan antara satu sama lain.

Kalau satu ok, satu lagi tak ok. Maka alang-alang ambik jelah dua-dua.


 
Kem Merbok Indah. Aku suka pondok dewan dia yang besar dan feeling habis sebab tepi sungai. Tapi penginapan dia memang mashaAllah sungguh. Tidur atas papan. Maka terpaksalah cari tempat lain nak tidur.


Malamnya berpindah ke sini sebab penginapan dia lebih proper. Ada tilam dan bantal, juga beraircond!. Harga sangat berpatutan. Cuma dewan dia kecik sikit dan nak guna tempat masak kena bayar lain.

 
Jarak antara kedua-dua kem ni lebih kurang 1 km gak la. dan nak pergi sana kena mendaki dan lalu sungai. Best!!

Pengisian dan Modul.

Mendengar berita mengenai kem-kem ANC sebelum ini, aku dengar banyaknya ceramah dan ceramah sahaja. LDK pula adalah perbincangan yang sudah biasa dibuat seperti dalam mana-mana kem kepimpinan sebelum ini. Oleh kerana aku sendiri agak "benci" dengan kem-kem seperti itu, maka aku membuat perubahan yang agak drastik untuk kali ini. Ceramah dua je iaitu daripada Ustaz Ghani dan Ustaz Kaspol. Manakala dua tazkirah ringkas selepas maghrib dan selepas subuh dari ustaz Yaakob dan Ustaz Nasir. Selebihnya? Main dan gaduh!

Team modul kali ini diketuai oleh Afiq ANC 1516 dan dibantu oleh rakan-rakannya. Mahu perbincangan yang lebih mematangkan, Permainan yang memfokuskan kepada Ukhwah dan banyaknya tempat untuk senior dan junior berkongsi antara satu sama lain. Dan sejujurnya, walaupun modulnya nampak simple, suasana yang dibina sangat superb!


LDK berdebat, ANC Yang tak komited: Pujuk atau Lucut!!. Biar diorang sendiri rasa macamna susahnya nak selesaikan masalah diorang.

Aku sebenarnya tak dapat satu pun slot. Sebab memang sibuk dan penat sungguh kat dapur. Ni tengah briefing perjalanan balik dari Lembah Bujang ke Kem Merbok Indah..



Seronok sebenarnya tengok gambar-gambar macamni. Adik-adik ada akak-akak sebagai tempat meluahkan perasaan dan dapat semangat. Tapi korang takleh lawan akak tudung biru yang cun tu.

Lembah Bujang.

Antara sebab lain kami berpindah ke atas adalah kerana banyak aktiviti yang akan dilakukan di tapak arkeologi Lembah Bujang. Selepas mendapat kelulusan dari pihak diorang, kami pun menjalankan aktiviti malam yang agak psyco kepada para peserta. Dan malam tu ada sorang budak histeria. waktu aku datang tengok tetiba dia cakap kat aku:

"cikgu, benda tu ada kat sini, dia ada kat sini..." siot

Esok paginya, para peserta diajak berexplorace di kawasan candi lembah bujang. Aktiviti yang agak santai dan untuk kuatkan Ukhwah semata-mata. Alang-alang bolehlah diorang tengok lembah bujang yang dulunya pernah mtercatat dalam buku-buku sejarah mereka.

Dodgeball. Diorang main macam nak gaduh. Ukhwah pekebendanya

"saya nak dalam modul kalau boleh biar diorang banyak sentuh sesama diorang". ni hasilnya 

Ujian Buat Hati

"cikgu, kenapa tak wajipkan je semua orang pergi. ramai yang tak nak pergi cikgu sebab nak exam..." mesej dari si Aqlina terpapar pada smartphone jenama ZTE aku.

Lama sungguh tidak bekerja kembali dengan Aqlina. Aku melantik dia kembali menjadi AJK tertinggi untuk kem ALC kali ini. Kenangan bersama senior2 maktab mahmudnya menyebabkan aku begitu percaya pada dirinya. ANC yang ahlinya melebihi 100 orang itu sengaja tidak aku wajipkan untuk pergi. Ada perang besar yang perlu mereka hadapi untuk melawan nafsu dalam diri masing-masing. Mereka perlu ditapis. Dan aku merasakan nilai 100 itu terlampau ramai untuk mereka mengenal makna ukhwah.

Hingga akhirnya hanya 67 orang sahaja yang pergi. Jumlah kecil itu tidak sedikitpun menggusarkan aku. Ia tapisan yang terhasil dari diri mereka sendiri. Yang aku menjadi sedih dan terkejutnya apabila Aqlina kembali dengan sms yang sungguh mengecewakan.

"Maaf cikgu. saya tak pergi kem sebab mak ayah saya tak bagi dan saya memang tak nak pergi kem tu cikgu..."

Alasan itu memberi tanda besar yang keluaran maktab-maktab mahmud seperti ini mementingkan diri sendiri. Dan ia menyedarkan aku, yang aku perlu berputus asa dalam mengajar erti dakwah dalam dirinya.

"ajak je sapa-sapa yang bukan ANC tapi rapat dan komited dengan ANC. Orang-orang yang beralasan itu pasti akan ALlah gantikan dengan yang lebih baik..."

67 orang yang hadir itu, pulang dengan senyuman yang menggembirakan hati-hati siapa sahaja yang melihatnya. Ada yang menggagahkan diri walaupun dalam keadaan demam panas. Ada yang Allah uji dengan penyakit serius. Lalu yang hadir adalah hati mereka, bukan jasad-jasad mereka. Adapun mereka-mereka yang teruji dengan penyakit itu, tidak ada marah aku kepada mereka. malah bertambah sayang aku pada mereka tatkala air mata mereka jatuh kerana terlalu ingin untuk bersama.


Lalu, tahniah aku ucapkan buat mereka-mereka yang hadir. Mudah-mudahan bertambah semangat dan kefahaman kalian.

 

Sekian dari Syuib0809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.