Monday, 23 April 2018

Kawan Yang Ini

Bismillah.

Hujung minggu lalu, saat memandu pulang ke kampung halaman, aku tiba-tiba sahaja teringat akan lagu ini:

Tanya sama pokok, Apa sebab goyang
Nanti jawab pokok, Angin yang goncang
Tanya sama langit, apa sebab hujan
Nanti jawab langit, tanyalah awan

Awan nanti kata, aku kandung air
Sampai tempat sejuk, aku pun cair
Tengok dalam, nampak bayang-bayang
Campak satu batu, bayang pun hilang

Kawan ini.

Resam di penghujung ini, semua orang sedang meluangkan masa yang berbaki untuk mengucapkan selamat tinggal kepada rakan-rakan seasrama, sekuliah, setutoran dan "se" yang lainnya.

Cuma perkara biasa, ada yang terlupa, akan kawan yang tidak punya kawan sebegitu, kerana mengutamakan kawan yang ini. Ada yang tidak pernah bertegur sapa dengan kawan sebilik, kerana selalu bersama kawan yang ini. Tidak punya sedetik pun kenangan dengan kawan setutoran, kerana asyik benar mencipta kenangan dengan kawan yang ini. Malah tidak kenal pun kawan sekuliah, kerana yang dia mahu kenal hanyalah kawan yang ini. Aduh, manisnya ukhwan sebegini.

Tetapi, apabila kawan ini mengutamakan kawan yang lainnya, kesedihan yang tidak pernah terasa pedihnya itu menghiris hingga zahirnya terlihat seperti mencipta musuh. Definisinya lebih besar dari cemburu dan kesunyian. Kerana mereka tidak punya kawan, melainkan kawan yang ini.




Beberapa minggu ini, aku melihat perkara sama berlaku seperti sesi yang lepas. Tidak lagi berkumpul seperti selalu. Mudah benar terasa dan terhiris hati. Bukan kerana tidak sayang, tetapi belum lagi tahu apa makna sayang. Lalu, masing-masing bersedih kerana meletakkan sebab kepada orang lain, seperti pokok yang menyalahkan angin,  dan langit yang menyalahi awan.

Itulah sayang.

Lagu yang awalnya seperti kebudak-budakan itu, menyambung madahnya semula...


Tanya sama hati, apa asal sayang
Adakah tandanya nampak dipandang.....
Kumbang rayu bunga, bulan dan bintangnya
Punya tanda-tanda hubungan mesra..

Tanya sama hati, pernahkah merindu
Ingat masa lena, apa mimpimu
Masa berjauhan, apa nan dikenang
Bila difahamkan, itulah sayang

Sayang itu rupa-rupanya bukan sekadar hubungan mesra semata-mata. Malah, maknanya belum tercapai kerana itu. Juga, tidak mampu terasa ketika bersama, makan bersama, lepak bersama dan tidur bersama. Maka, Pak Ramlee yang berseni itu meminta hati bertanya kepada diri sendiri. Cuma pertanyaannya unik, kerana ia penanda segalanya sudah terlambat. Sebab perasaan rindu tak hadir ketika bersama, hanya akan dirasai apabila semuanya sudah tiada.

Aku sejujurnya sangat kerap bermimpi. Hahaha. Jangan cakap orang, basikal aku kat UK pun selalu sungguh aku ingat masih ada. Ia penanda sayang. Cuma tak mungkin berjumpa lagi dengannya. Budak-budak ini, aku pun tak tahu nak buat apa untuk diorang berkumpul seperti selalu. Nak tak nak, diorang sendiri yang kena usahakan.

Yang paling aku risaukan ialah orang yang masih tertinggal di sini. Kerana yang masuk menggantikan nanti, serapat manapun, pasti dipanggil adik-adik. Ia tidak mungkin sama walaupun hati berusaha menyamakan. Kesedihan yang datang jangan dipandah rendah. Ebiet G Ade pun sudah melagukannya.

Perjalanan ini
Terasa sangat menyedihkan
Sayangnya kau tak duduk 
disampingku kawan.
Banyak cerita yang mestinya kau saksikan
Di tanah kering berbatuan..

Lirik Berita kepada kawan

Sedih mereka bukan kerana tidak punya orang. Cuma mereka sudah hilang tempat bercerita dan mengkhabarkan. Barangkali itu adalah akibat, apabila kalian suka sangat bercerita, pada KAWAN YANG INI sahaja.

 Berkumpul juga akhirnya. Simpan di sini. Mudah-mudahan ingatlah kelak muka diorang.

Wida'

Waktu aku menulis ini, anak-anak muda tersebut sedang bersukaria di majlis perpisahan mereka. Wida' kali ini, aku memang tidak masuk campur lansung. Berbeza dengan tahun-tahun yang "susah" dahulu, majlis mereka kelihatan "grand" walaupun hanya diadakan di grandstand surau. Cuma menariknya, mereka menjemput pakcik dan makcik guard sebagai VIPnya.




Aku pula sejak zaman muda remaja, tidak suka hadir ke majlis-majlis sebegini. Teringat ketika bertamrin di UK, pantang jumpa rakan seusrah, pasti berpeluk dan berlaga pipi kerjanya. Tetapi sebaik sahaja doa wehdah habis dibacakan, aku melarikan diri tanpa orang sedari. Malah ketika reunion dengan rakan sekolah menengah pun, aku suka menghilangkan diri di hujung majlis, tatkala masing-masing sedang sibuk bersalaman meninggalkan majlis sebagai simbol perpisahan. Lebih dahsyat, ketika hari terakhir di UK pun, aku keluar dari rumah dengan senyap tanpa bertemu sapa-sapa pun sebelum menuju ke lapangan terbang.

Empat tahun di sini. Aku memang tidak pernah menghadiri Jamuan Wida' ANC. Detik sebegitu, tidak mahu aku tontonkan dalam wayang yang terpancar ketika tidur. Ia bukan jalan cerita yang mahu  diingati. Membawa masuk detik-detik pertemuan, pengenalan, dan bagaimana mereka rapat dengan aku, lebih pasti lenanya untuk dibuai di dalam mimpi. Maka disiplin itu akan terus aku pegang sampai hujungnya, agar azan subuh yang mengejutkan itu, mampu aku iringi dengan senyuman di pipi.

Entah bila nak keluarkan yang penuh, bagi sedutan kedua plak la:

Cantik benar dunia ini
Kerana ada engkau dan aku
Sebelum kenal menjadi asing
Sebaik senyum menjadi saing
Cuma asingnya terlalu lama
Sedang saingnya sedetik sahaja




Sekian dari Syuib0809

Saturday, 21 April 2018

Kenangan sesi 1718

Bismillah.

Sekadar catatan bergambar. Tidak punya banyak masa untuk menulis. Cukup sekadar ingatan akan sesi yang sudah pun tamat lebih awal dari apa yang dijangka. Sesi ini, aku ajar modul tiga dengan permintaan sendiri. Modul yang kerap dilabel seperti budak "kelas belakang", aku secara jujurnya lebih selesa dengan mereka berbanding dipaksa mengajar modul 1 pada sesi sebelumnya. Mengajar orang yang merendah diri, mengakui kelemahan dalam kebijaksanaan lebih menyeronokkan berbanding mengajar orang yang terasa bijak akan kebodohannya. Oleh kerana aku akan lupa, maka aku selitkan secukupnya sebagai rujukan kelak.

Kelas aku sem lepas. Semester ni en. suhaimi yang ajar. Yang aku ingat farhana, nadhirah, umairah, faiz, yus, firzana, AB, haida, Qaisarah.

Kelas favourite aku sem ni. Gila-gila, kuat main2, tetapi punya adab dan hati yang baik. Malah, mereka juga kerap datang ke surau walaupun pakaian mereka "biasa2" sahaja. Emma, emirah, nurin, zati, syafiqah, anas.

Kelas kedua yang aku suka. Cuma akademik memang lemah sikit. Tapi suka dengar cerita dan melayan cerita aku. Haha. aida, aqili, izzah, miza, Q azmi, aini, nani, zaman, husna, syamimi

Kelas paling mencabar sebab semuanya perempuan. Dan hampir setiap kali tutor, perangai semua macam kena senggugut. Haha. Diorang tak banyak cakap kat depan2, tapi kuat mengata kat belakang2. Kiranya macam generasi pelapis makcik bawang. Aisyah, amirah, dayang, ain afiqah, najwa, rasyidah, sakinah dan nazirah.

Kelas ni semua perempuan gak. Tapi takdelah pulak perangai macam atas. Aku ajar sem lepas. Cuma tak sempat tangkap gambar. "kelebihan" mengajar modul 3, memang lebih banyak gadis dari teruna.

Bergambar bersama lelaki kuliah K2. Jumlah diorang hanyalah 19 orang berbanding bilangan keseluruhan yang mencecah 100 orang. Orang yang tak tahu, akan ingat aku "gatal" sebab asyik tangkap gambar dengan pelajar perempuan je, Dah memang lelaki kat matriks ni pupus, nak buat macam mana.

Satusatunya kelas yang seimbang laki perempuan. ni diorang gabung dengan kelas kembar diorang. Lelaki kelas ni baik2. Dan kehadiran diorang berjaya mengurangkan masalah emosi orang perempuan. Tan, Nazreen, Aliff dan Imran.


Maka, itu je dulu.

Sekian dari Syuib0809

Sunday, 8 April 2018

Kasih dan Amanah

Bismillah

Jumaat baru-baru ini, aku mengambil cuti pertama kali buat tahun 2018. Sebab utamanya, perlu menghadiri walimatul urus sahabat baik ketika di sekolah dulu. Cuma sebab disebaliknya, aku berpendapat aku perlu meredakan beberapa tekanan yang kerap muncul dalam diri. Mahu berehat. Dan mahu berjumpa sahabat-sahabat yang sebaya juga setelah gagal melakukannya minggu sebelum itu.

KASIH.

Menuntut ilmu di tempat yang pelbagai ragam dan iklimnya, aku sudah bertemu dengan bermacam jenis orang. Berkawan dengan orang kampung di sekolah rendah, bersahabat dengan orang bijak pandai ketika mengambil A-level, berusrah dengan orang2 kuat agama ketika di luar negara, belum lagi dikira pengenalan dengan orang besar-besar, semuanya pernah aku lalui. Namun sejujurnya, yang paling aku selesa ialah rakan-rakan aku dari sekolah menengah.

Mereka-mereka ini adalah orang yang menjadi saksi akan kebodohan dan kejahilan aku bersama mereka. Mereka menjadi sahabat, tanpa sebab yang boleh dizahirkan. Bukan kerana hensem, bukan kerana mereka kaya, bukan kerana mereka kuat agama, jauh juga kerana sebab ilmu yang tinggi. Maka kasih yang lahir buat mereka juga tidak punya apa-apa sebab. Tidak ada sebab dunia untuk bertemu mereka Tetapi apabila bertemu, gembiranya terpancar entah datang dari mana. Ia bukti kasih. Dari seorang manusia kepada manusia lainnya.

Pehal lah aku berdiri sebelah kawan2 yang nampak muda. Silap betul. Okeh, kami sebaya.

Reunion B2.. Aku rasa baceh makin pendek. Dah sama tinggi semua


Majlis perkahwinan K.U( Ketua Umum batch kami) ini, aku datang tanpa harapan untuk berjumpa sapa-sapa. Malah niat awal aku adalah untuk pulang awal ke pulau pinang semula. Saat melihat caom dan bayern hadir bersama pasangan mereka, hati aku jadi seronok sungguh. Dan kemuncak kegembiraan aku ialah apabila Baceh tiba-tiba muncul dari pintu lift bersama isteri dan anaknya.. Gembiranya hanya Allah yang tahu. Dan tidak disangka begitu ramai rakan-rakan satu batch yang turut hadir. Aku jadi excited berlebih-lebih, sampai aku rasa macam bukan diri sendiri. Orang yang melihat pasti jadi annoying. Haha..

Jujurnya kami satu batch memang tak reti buat freestyle. Fail aje.

AMANAH.

Sebenarnya, aku berazam untuk menghadiri pertandingan futsal ASTI sabtu minggu sebelumnya. Memang sudah dikosongkan, apatah lagi kerana malam itu ada dinner batch buat pertama kalinya. Tiba-tiba minggu sebelumnya, ANC mengatur program MIAW pada jumaat minggu sama pertandingan futsal itu berlansung.. Program untuk muslimat itu bukan masalah besar kerana aku hanya pemerhati sahaja. Namun kejutan hadir, apabila kak Noreha nak buat teambuilding untuk sukarelawan MPBB kelak. Oleh kerana bajet yang sangat terhad, maka aku meng"volunteer"kan diri untuk memasak bagi kapasiti 120 orang.

Ada gambar poster je. Yang bestnya bila aku bawak paperwork ke timbalan, dia gelak terus.

Kesedihan tidak dapat join reunion terbesar itu, aku redakan dengan menggalas amanah untuk anak-nak pelajar yang bakal keluar kelak. Malah ketika membuat pilihan, aku lihat keringat aku lebih diperlukan di sini berbanding di sana. Maka, sabtu itu, aku menyibukkan diri membeli bahan mentah untuk kegunaan keesokan harinya. 5.30 dah mula masak sarapan... Aduih.

3 anak dara ni yang menjadi pembantu dapur aku. Dan menarik, aku tak mengajar kuliah atau tutor mereka. Kami ditakdirkan berjumpa. Lebih menarik, dua yang disebelah kanan aku itu adalah budak SEMESTI. Kiranya aku super senior diorang.

Menu:
Sarapan: Macaroni bolognese. Tapi macaroni lembik sebab xde orang jaga.
Tengahari: Ayam kicap kari berlada, kubis goreng kunyit, nasi putih.

Tengah hari balik terus terbongkang penat gila..

Teguran buat rewang.

Dari kenduri kahwin tadi, aku terus bergegas pulang ke kepala batas semula. Malam hari yang sama, ada jamuan untuk AJK Memori yang bertungkus lumus menjayakannya januari lalu. Dah 2 tahun jamuan ini tidak diadakan. Kali terakhir ialah ketika tahun pertama aku di sini. Keberanian mereka untuk menganjurkannya, maka aku meraikan sahaja apa yang patut. kali ini, kapasiti jamuan itu adalah untuk 220 orang.

Pada asalnya aku tidak mahu masuk campur pada hari kejadian. Biar mereka yang mengusahakan segala-galanya untuk aktiviti terakhir mereka ini. Entah kenapa aku tak berapa sedap hati. Sebaik sahaja sampai di kolej jam 7 petang, aku bersiap untuk ke masjid dan singgah sebentar melihat persiapan mereka. Hmmm.. Tidak seperti yang aku jangkakan.

Sebaik sahaja solat maghrib, aku kembali ke dewan dan menegur apa yang patut. Persiapan mereka kelam kabut. Sedangkan setiap orang dalam dewan itu sedang bekerja dengan sangat penatnya. Jumlah 30-40 orang itu sebenarnya sudah sangat mencukupi, tetapi pengurusan yang tidak tersusun menyebabkan masing-masing sedang menyusahkan diri. Melakukan kerja dua kali, memilih jalan kerja menyusahkan dan menghabiskan keringat membetulkan kesilapan yang tidak sepatutnya berlaku. Akhirnya semua jadi stress dan yang paling jelas aku nampak ialah afrina, si aini dan izzati razib.

Baru balik solat, memang berkain pelekat la gamaknya. Budak2 ni paksa tangkap gambo padahal tengah sibuk nak kemas. Gaya tu pun diorg paksa. Tapi mantap gila kamera diorg, boleh meng"kurus"kan manusia. Haha


Namun pujian untuk rewang(gelaran jamuan) itu ialah hiasan backdrop dan photobooth yang cantik. Makanan yang sangat-sangat pelbagai dan sedap. Ada cendol, abc, bihun sup dan tomyam, spaghetti bolognese dan carbonara, buah cicah coklat, brownies, polkadot dan macam2 lagi. Dan kepenatan yang sangat-sangat dahsyat, mereka membasuh pinggan sampai pukul 3 pagi. Haha. Sorilah, rasanya  ni last buat jamuan untuk memori, lepas ni dah xde dah. Selang dua tahun baru ada balik kot.


Jamuan itu adalah penghujung bukti kasih akan kehidupan mereka di kolej yang sudah sampai di penghujungnya. Hari-hati yang pernah bersatu itu akan berpisah. Mengucapkan selamat jalan dalam bentuk menghiburkan barangkali menjadi pendekatan terbaik agar hati masing-masing tidak bersedih.

Entah mana yang sedih, meninggalkan atau ditinggalkan?

Aku sudah hampir siap dengan karya buat mereka yang akan pergi ini. Bagi sedutan dulu:


Janji rahsia kita berdua
Mentafsir lupa umpama dosa
Sedang engkau akan tiada
Hanya bicara yang kekal ada
Itupun bukan pada suara
Cukup tulisan di hujung kaca
Selamat pergi sang bunga
.....


Sekian Dari Syuib0809

Sunday, 18 March 2018

Kesalahan dan Teguran

Bismillah.

Lama tidak menulis. Sedangkan terlampau banyak untuk dituliskan. Beberapa minggu dan bulan ini, aku disibukkan dengan perkara yang pelbagai. Menguruskan sukarelawan dengan bantuan ANC, dengan entah tiba-tiba dilantik pula sebagai AJK untuk majlis APC tahun ini, menuju ke USM kerana terlibat dengan pameran sains astronomi yang dianjurkan oleh puan Halimah. Cuma aku menjarakkan diri kerana sudah bertimbun tanggungjawap yang hadir. Kemudiannya, kembali dengan tugasan projek KIK sebagai ajk perhubungan pelajar untuk pengagihan zakat. Dan baru semalam, turun ke padang menasihati kelab Ukhwah(proksi Ikram kolej) yang menganjurkan Malam Apresiasi Islam(MAI). Cuma aku berlebih-lebih gak lah menasihat sebab penasihat betulnya macam pelik je. Haha

Dan jujur, aku suka dengan kerja2 ni. Haha

Dalam kepenatan dan kesibukan itu, hujung minggu aku masih mampu ke sana ke mari bersama budak-budak ni. Menghilangkan stress dengan memenatkan diri akan perkara yang disukai. Malah sempat juga memasak beberapa menu untuk santapan mereka-mereka yang penat lelah menyumbang keringat. Memasak untuk skala 40-60 orang. Menu-menunya:

1) ayam masak kicap kari
2) mee goreng.
3) ayam masak lemak nenas.
4) udang/sotong masak tepung sweet sour.

Cuma kebanyakan kuah x berapa nak pekat sebab bawang tak banyak. Ramai malas tolong kupas. Haha.

Mandi manda di Taiping. Bukan senang nak jumpa dugong dalam sungai. Nampak tak?

Pekena cendol. Usah tergoda dengan pipi pau itu.

Bukit bendera

Pi pekena nasi kandaq line clear. Semua menyesal. Hahaa



Kesalahan dan Teguran

Beberapa minggu lepas juga, aku kembali menjadi perbualan hangat dengan isu yang baru. Cuma hangatnya belum sampai ke pihak atasan. Alkisahnya bermula apabila aku dipertontonkan video anak-anak gadis bawah didikan aku menari dengan pakaian yang menjolok mata dan lenggok yang agak tidak senonoh. Sejujurnya orang-orang "baik" pasti menggeleng kepala akan tarian yang seperti tiada peradaban itu. Dan kerana itu, aku masuk ke dalam dewan kuliah dengan teguran yang keras buat pertama kalinya. Dan nasihat itu bermula dengan mengetepikan hujah AGAMA:

"Saya tidak mahu cerita pasal dosa dan pahala, kerana kamu bukan orang yang memikirkannya. Tidak juga bercakap perihal syurga dan neraka, kerana kamu semua bukan orang yang mengejarnya. Dan saya tak nak kaitkan dengan Allah, kerana kamu bukan orang yang mempercayaiNya.."

"Pertamanya, apa yang kamu buat itu menyebabkan kamu menjadi rendah di mata lelaki-lelaki baik. Saya tidak mengatakan akan lelaki soleh yang pergi surau selalu, tetapi lelaki2 baik yang sentiasa suka akan benda baik-baik. Dan sangat pasti, mereka tidak menyukai perbuatan kamu yang tidak kelihatan baik itu.."

"Kedua, kamu di mata lelaki-lelaki jahat yang bernafsu itu, sedang menjadi tumpuan mereka dan usah terkejut jika saya katakan video kamu yang tersebar itu akan mereka simpan, menjadi pelengkap keinginan nafsu mereka. Dan akhirnya, kamu akan dikejar oleh lelaki-lelaki bernafsu sebegitu hinggakan kamu pula yang terpesona dengan ayat-ayat godaan mereka. Membawa ke rumah tangga dan dikhianati oleh nafsu mereka hingga musnah rumah tangga kamu kelak"

"Ketiganya, kamu berjaya membuktikan yang tudung kamu itu sudah tidak punya nilai apa-apa. Hingga orang jahil yang menonton kamu menjadi keliru, sampai ada yang berpendapat wanita-wanita bertudung itu juga boleh sahaja menari sebegitu.. Dan fahaman yang kamu mulakan itu, akan ada yang mengikutnya. Apatah lagi persembahan itu diangkat sebagai pemenang tempat pertama. Fitnah itu bersambung kerana kamu yang menghidupkannya.."

Berbanding marah, lebih tepat untuk aku katakan yang aku sangat kecewa. Dan nasihat itu aku berikan kerana aku pasti mereka akan menyesal apabila sudah betul-betul matang kelak. Video yang bakal ditonton anak-anak mereka kelak, pasti benar mengaibkan. Cuma nasihat seperti itu acapkali disalah ertikan, hingga pensyarah2 islam yang memusuhi agenda islamisasi menanam benci akan nasihat seperti itu. Lalu melabel pemberi2 nasihat agar manusia yang bersalah itu tidak berasa salah dan kemudian menyalahkan orang yang menasihati. Sebelum perasaan benci itu semakin menggunung, aku kembali ke kuliah dengan nasihat untuk orang2 yang disayangi.

"Kesalahan kamu itu, saya sangat2 kena tegur walaupun saya tahu kamu akan marah kat saya. Dan dahsyat sebenarnya, bagaimana satu nasihat itu menjadikan saya kelihatan seperti musuh di mata kamu. Cuma saya nak kamu tahu, kesalahan kamu itu tidak sikit pun menyebabkan saya benci pada kamu. Kerana itu saya berharap, teguran saya juga tidak menyebabkan kamu benci pada saya"


Susah nak tegur orang ni. Dan fitnah yang melanda si penegur, menyebabkan dunia kepupusan manusia yang mahu menegur atas dasar iman. Huru hara dunia ini kerana seribu satu syarat diletakkan untuk orang yang mahu menegur, dan tiada satu pun syarat dikenakan kepada orang yang berseronok melakukan kesalahan pada Tuhan.

Abang nak tegur

ANC dihujung2 ini juga dilanda seribu satu fitnah. Maka sedikit demi sedikit ahlinya melarikan diri kerana tidak tahan dan tidak mahu mempertahankan. Mahu menyelesaikan, kelihatan sudah terlampau dekat penghujungnya. Entahlah

Sekian dari Syuib0809.

Tuesday, 27 February 2018

Harimau dan Nyamuk

Bismillah.

Bercadang menyampaikah tazkirah ini weekend yang lalu. Lama aku tidak mencedok semula analogi ini, kali terakhir 4 tahun lalu di IPG. Cuma sayangnya, ia tidak terluah. Anak-anak itu masih belum terbiasa menyelit ilmu-ilmu akhirat pada aktiviti-aktiviti dunia mereka.

Oleh kerana tidak semua pengisian berkesan untuk dilaksanakan secara lisan, aku rasa penulisan juga mampu menyuntik ibrah akan hujung minggu yang bermanfaat itu. Cuma ia dipendekkan, point-point penting saja diambik.

Harimau dan Nyamuk.

Dua binatang ini, kerapkali disebut namanya apabila manusia masuk ke dalam hutan. Satunya berbadang besar, lebih berat dari manusia, dan punya taring yang jelas di mata tanpa hijab. Sedang satu lagi kalau ditepuk, berkecai badannya. Tak perlu alat tajam untuk membunuhnya, cukup sekadar semburan. Malah manusia-manusia pengotor dan pemalas, sangat suka menternaknya di rumah. Soalan mudahnya, yang mana satu kita takutkan? Harimau, atau Nyamuk?

Harimau yang kita sekadar jumpa di zoo itu, menyebut namanya saja sudah menyeramkan. Mahu bermanja jarang sekali. Kalau ternampak, baik cepat-cepat cabut lari. Sedang nyamuk yang hari-hari kita jumpa dalam jaga dan lena, berbeza pula reaksinya. Bahkan sejujurnya, kita adalah pembunuh tegar haiwan kecil yang sungguh menjengkelkan ini. Takutnya kita pada si sado yang berbadan besar, tidak sama sekali pada nyamuk kecil yang tidak berbadan. Sedangkan..

Kalau kita buka laman web rasmi denggi Malaysia, awal tahun 2018 sampai ke hari ini sahaja, sudah 17 orang mati kerana denggi. Usah cerita yang terkena, statistiknya bukan ratusan, tetapi ribuan. Sakit kerana apa? Hanya kerana terkena gigitan makhluk kecil ini. Sedang harimau, barangkali dalam satu tahun, 3-4 cerita sahaja kita dengar, itupun masih asing untuk menuju kematian. Malah harimau juga, banyak masanya akan lari apabila terserempak dengan manusia. Kadang-kadang, kita pulak yang pelik, bila harimau boleh jadi manja dengan manusia, hehe


"Anak-anak, apa yang kamu takut dan risau dalam kehidupan kamu?"


Tak semua orang paham makna sekeping gambar. Dan tak semua orang mampu menghargai betapa pentingnya sekeping gambar yang kelak menjadi sejarah. Aku dah mula stresss dgn kualiti gambar yg dihantar melalui whatsapp. Tapi nak menagih janji, letak jelah dulu.


Rezeki dan Amal.

Yang kita takutkan ialah keputusan akademik kita, yang kita sanggup berjaga malam, ialah untuk assignment kita. Tiru pun tirulah. Yang kita risau ialah kita tidak diterima oleh mana-mana universiti kelak. Hingga bersambung yang kita risaukan ialah kerja apa yang kita akan dapat dan berapa gajinya kelak. Imam Hassan Al-Basri apabila ditanya kenapa dirinya sentiasa zuhud dan tenang berbicara


Aku tahu rezeki ku tidak akan diambil orang lain, karena itu hatiku selalu tenang. Aku tahu amal ku tidak akan dikerjakan orang lain, karena itulah aku sibuk beramal soleh. Aku tahu ALLAH Ta’ala
selalu memerhatikan ku, karena itulah aku malu jika ALLAH melihat ku sedang dalam maksiat.
Dan aku tahu kematian itu sudah menunggu ku, karena itulah aku selalu menambah bekal untuk hari pertemuan ku dengan ALLAH……..



Hari ini kita mengkhianati makna ilmu kerana risau akan rezeki kita. Sedangkan rezaki itu bukan duit sahaja. Dan rezeki tidak hadir kerana akademik semata-mata. Sampaikan zalimnya kita kepada diri, apabila meninggalkan amal kerana ketakutan kepada akademik. Sedangkan rezeki datang dari pemberian Tuhan, apabila kita memperhambakan diri kepadaNya, dan jauh dari berTuhankan hambaNya. Kerana itu tolonglah agama Allah, tolong manusia-manusia yang ada disekeliling kita dengan jasad serta ilmu yang kita ada. Nescaya, rezeki kita kelak Allah salurkan melalui tangan-angan orang yang pernah kita bantu tanpa mengharapkan sedikit pun balasan. Dan benar, itulah sebaik-baik amal

Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan(8), Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan keridhaan Allah, kami tidak menghendaki balasan dari kamu dan tidak pula (ucapan) terima kasih.(9) Sesungguhnya kami takut akan (azab) Tuhan kami pada suatu hari yang (di hari itu) orang-orang bermuka masam penuh kesulitan. (10) Maka Tuhan memelihara mereka dari kesusahan hari itu, dan memberikan kepada mereka kejernihan (wajah) dan kegembiraan hati. Alinsaan 8 - 11

Ingatlah, manusia tidak jatuh miskin dan mati kerana bilangan A yang tidak diperolehinya, tetapi ramai yang mencabut nyawa sendiri kerana menyisihkan kehadiran Tuhan dalam dirinya. Tapi..

Janganlah bersila tatkala bertemu dengan si belang. Ketakutan yang hadir untuk si nyamuk, tidak sama sekali memansuhkan rasa takut pada harimau. Lalu, takutnya kita pada kepapaan amal, jangan dibuang kegigihan usaha membaikkan akademik kita. Kerana akademik juga, menjadi jalan untuk kita bertemu Tuhan.

Dari Mutharrif dari ayahnya , ia berkata:
Aku mendatangi nabi  dan baginda tengah membaca: “Bermegah-megahan telah melalaikanmu. (At Takaatsur: 1), beliau bersabda: “Anak cucu Adam berkata: Hartaku, hartaku. Beliau meneruskan: Hartamu wahai anak cucu Adam tidak lain adalah Apa yang kau makan lalu kau habiskan, Apa yang kau kenakan lalu kau usangkan atau Apa yang kau sedekahkan lalu kau habiskan.”
[HR. Muslim]
..........

Ia kisah motivasi yang kerap aku tuturkan ketika zaman "hebat" dulu.



Hebat.

Baru-baru ini, dua orang ustaz menghubungi aku untuk tujuan yang sama. Cuma seorang ustaz ni, sudah empat tahun tidak berhubung sapa. Malam itu, lama benar aku bersembang dengannya. Cuma ada satu ayat yang keluar dari mulutnya menyebabkan aku riak dan tersentak:

"Enta pun hebat jugak, cuma enta je yang taknak tonjolkan diri"

Zaman-zaman mahu menjadi hebat itu sudah aku buang dalam diri. Ia kesesatan berbicara yang membinasakan hati dan diri. Berdiri di khalayak ramai seperti tidak punya dosa. Berbahas berbalah dengan impian menaikkan diri. Dosa menjadi Hebat. Menyembunyi dan menghina diri lebih berpahala.

Biarkan sahaja semua itu menjadi sejarah.



Sekian dari Syuib0809.

Thursday, 8 February 2018

Pening MEMORI bhgian akhir: Kuli Manusia

Bismillah.

Empat tahun menyaksikan memori, aku selalu berfirasat dikalangan ajk-ajknya pasti punya orang yang mustajab doanya. Kerana ramai antara mereka yang tidak kisah pun mengenai markah koko, malah sanggup menabur duit dalam keadaan elaun yang masih tertahan. Seperti tahun-tahun sebelum ni, aku melihat cuaca yang mengikut sunnatullah itu seperti meminta izin pada Tuhannya. Hujan yang kerap turun di siang hari minggu sebelumnya, lebat angin dan airnya bukan biasa-biasa. Tetapi untuk ekspo memori yang berlansung, cantik benar cuacanya dengan terik mentari. Dan sebaik sahaja ekspo dijadualkan tamat jam 5.00 petang, air hujan mula menitis menghalau peniaga dan urusetia yang sudah lelah sepanjang hari.

Aku ingat ia cuaca yang sudah berubah dari kebiasaan. Barangkali juga tiada doa yang mengaturnya. Tetapi apabila hujan mencurah-curah pada pagi isnin dan hari-hari berikutnya, memang benar keyakinan aku, ada doa yang sudah sampai pada Tuhannya. Berdoalah, Allah pasti mendengarnya.

Bergambar dgn manusia2 yg mustajab doanya.


Empat tahun ini juga, aku orang yang terkenal sebagai insan di sebalik tabir memori. Tiada hitam putih, tiada wajah pada iklan, apatah lagi sijil untuk diriakkan sebagai rasuah dalam proses kenaikan pangkat. Tiada siapa melantik, dan aku juga tidak melantik diri sendiri. Kerana itu, tiada sebab untuk pelajar yang punya pangkat itu mendengar atau mematuhi arahan dari aku. Maka tiada logik untuk kecewa akan apa yang berlaku, kerana aku hanyalah seorang kuli.

KULI.

Sejak zaman sekolah, aku memang orang yang suka menyorok di belakang tabir. Muka kuli yang terlukis itu, memang patut benar untuk tidak dikedepankan. Angkat meja, susun kerusi, main alat muzik iringan, peluh yang jatuh itu kerap hadir disamping pakaian lusuh yang tidak pernah lansung mahu mengikut fesyen terkini. Sebaik habis program, aku juga orang yang akan mengemas dewan dan memastikan barang-barang yang dipinjam dikembalikan ke tempat asalnya. Sedang rakan-rakan yang punya rupa dan kemalasan, menyibukkan diri bergambar bersama gadis-gadis sebaya yang penuh nafsunya. Haha

Malam berlansungnya majlis pembukaan MEMORI, aku masih setia dengan kurta dan kain pelekat. Memantau perjalanan majlis itu dibelakang tabir sahaja. Tiba-tiba terlalu depan pengarah dan ketua-ketua jabata, teruih cabut lari smbil pegang kain pelekat. Hahaha.

Pakaian rasmi zaman berzaman.


Keesokan harinya, selepas subuh terus bergegas ke kawasan ekspo untuk setup PA sistem. Tiba-tiba alat-alat ni meragam, maka dekat dua jam jugaklah baru habis setup. Seperti tahun-tahun sebelum ni, aku akan ambik masa berehat dalam pukul 12 tengah hari smpailah jam 2.30 petang baru kembali ke sana. Tapi kali ni, lepas zohor baru aku rehat sebab risau apa-apa jadi. Tapi jujurnya kali ni, tak banyak kerja dah. Semua berjalan dengan sangat lancar.

Cuma belah malamnya, aku mula mencampuri urusan makanan vip. Ke hulu ke hilir mencari makanan yang lain pula agar sesuai dengan namanya. Kalau tidak asyik mee goreng, nasi goreng dan adik segorengan yang lain. Maka, malam terakhir tertukarlah menu menjadi mee tomyam. Cuma kelam kabut sebab terpaksa mencari mangkuk dan senduk kat pekan kepala batas.

MANUSIA.


Khamis pagi, ustaz tetiba mai dekat aku:

"Izuan, unit koko bising budak2 ni nyorok banner dengan hiasan bunga kat belakang dewan..."

"Pagi forum tu, lepas guna office saya, habis biar mcam tu je..."

Antara disiplin-disiplin besar aku sebelum ni, ialah memastikan memori yang meriah itu seolah-olah tidak pernah terjadi sebaik sahaja semuanya tamat. Keadaan sebelum, biar sama selepas tamatnya. Tiada saki baki, sampah, apa sahaja yang menyakitkan mata perlu dilenyapkan dari pandangan mata. Dan aku akan menjadi orang terakhir berada di tempat kejadian sebaik sahaja semuanya tamat. Cuma tahun ni, aku sedaya upaya tidak mahu masuk campur kerana mereka sudah ada penyelaras mereka sendiri.

Tetapi seperti dijangka, perkara seperti ni berlaku kembali. Alat-alat muzik aku yang diberi pinjam, semua dicampakkan sahaja di kawasan belakang surau. Meja bilik tutor pula masih tersadai di kawasan berhampiran tandas surau. Malah alatan PA sistem yang aku beri pinjam, aku sendiri yang perlu mengumpulkannya kembali. Terpaksa memuraikan mulut untuk memastikan barangan yang berharga ribuan ringgit itu kembali kepada empunya diri. Cuma oleh kerana dada aku masih sakit, bantuan dari anak-anak ini sangatlah diperlukan..

"Tapi cikgu, takkan asyik kami je yang kena angkat.."


Rungutan itu dari manusia yang baik-baik sahaja orangnya. Terhasil Kerana terpaksa melayan kerenah manusia yang ketika meminjam penuh janji manis dan tenaga, tetapi sebaik sahaja habis guna, penuh alasan dan kemalasan yang mengiringi. Tak bagi pinjam, bising mengutuk mengalahkan mulut si murai. Encik wan yang mendengar perbualan aku dan ustaz kemudiaannya menyampuk.

"Jangan cakap budak, pensyarah pun serupa tu jugak.."

Haha. Itulah manusia.

BUKTI

Ahad pagi, saat memori masih rancak berjalan, aku menyampaikan pengisian buat sekumpulan manusia:

Daripada Abu Malik al-Haris ibn `Asim al-Asy’ari r.a. beliau berkata: Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam telah bersabda: Kebersihan itu sebahagian daripada iman. Ucapan zikir AlhamduliLlah memenuhi neraca timbangan. Ucapan zikir SubhaanaLlah dan AlhamduliLlah kedua-duanya memenuhi ruangan antara langit dan bumi. Solat itu adalah cahaya. Sedekah itu adalah bukti. Sabar itu adalah sinaran. Al-Qur’an itu adalah hujah bagimu atau hujah ke atasmu. Setiap manusia keluar waktu pagi, ada yang menjual dirinya, ada yang memerdekakan (memelihara) dirinya dan ada pula yang mencelakakan dirinya. (Hadith riwayat al-lmam Muslim)

Simbol yahudi apa entah diorg buat ni. Ish3x


Sepanjang memori berlansung, mata aku ligat menyaksikan manusia. Ada yang kuat agama, ada yang belum kuat agamanya. Yang terlihat kuat agama itu, sangat suka untuk aku menguji mereka. Saat setiap sorangnya masih mengira saki baki yang seperti tiada dalam dompet masing-masing, aku masih memaksa agar ianya disumbangkan pada projek memori yang mereka cipta ini. Bukan jumlahnya yang aku mahu saksikan, cukup sekadar keasanggupan. Ia sudahpun menjadi bukti.

Adapun yang belum nampak beragama itu, kegembiraan melihat mereka menyumbangkan tenaga dan apa yang mereka ada untuk kerja agama yang belum nampak betul-betul beragama itu. Cukuplah ia menjadi bukti bahawa mereka punya sayang untuk diucapkan pada Tuhan di akhirat kelak. Mudah-mudahan jual beli itu menguntungkan mereka dan menjadi titik mula untuk mereka terus menjual diri  pada kerja-kerja agama kelak.


Team jualan.


Sekian dari Syuib0809



Saturday, 27 January 2018

Pening MEMORI bhgian 2: Makna Sedih dan Kecewa.

Bismillah.

Menyambung catatan mengenai Memori, aku kira tahun ini merupakan memori yang paling panjang dan padat sepanjang empat tahun aku berada di sini. Ramai yang ingat ianya dimulakan dengan malam ambang Memori. Sedangkan sabtu pada hari yang sama, sudah berlansung pameran tamadun islam memori yang tidak aku sangka meriah sebegitu. Dan dalam masa yang sama, berlansung juga program ziarah rumah anak yatim dan asnaf, juga aku kategorikan sebagai sangat berjaya. Dahsyat, sudah ada 3 aktiviti besar sebelum memori sebenarnya berlansung.

Keberanian tanzim memori kali ini bersambung apabila empat malam berturut-turut dipenuhi dengan program. Bermula dengan forum dan tamat dengan majlis penutupan, aku kira mereka kembali dengan pembaharuan apabila Rhaudatul Iman dilansungkan pada ahad pagi dengan tempoh melebihi dua jam. Dan entah apa kegilaan mereka, pagi ahad itu sebaik sahaja tamat aktiviti bedah buku bersama ustaz nasir, mereka meneruskan pameran dan aktiviti memanah tanpa pengetahuan aku. Dan yang mengejutkan, masih mendapat sambutan!! Perghh..

Ekspo Memori.

Tahun ini, kali ketiga ekspo mendapat tempat sebagai nadi bagi memori. Diketuai oleh si Fatin dan Aqil, aku nampak perancangan mereka lebih rapi dan didokong oleh unit lain yang lebih tersusun. Dalam ekspo sendiri sudah ada empat team, iaitu team jualan ekspo, team pameran, team panorama dan team DJ(aku buat sendiri). Malah aku menyedari ada unit-unit kecil lain yang ditubuhkan seperti team perhiasan pentas ekspo dan juga team flashmob yang menambah rencah untuk ekspo kali ini.

Bergambar dihadapan photobooth bersama dengan anak-anak dara yg cantik. Aku waktu zaman sekolah dulu memang tak pernah tangkap gambar dengan anak gadis org mcm ni. Rezeki dah tua-tua gini. Apapun nik telah mematahkan kerusi tersebut. Kahkahkah


Gambar satu tahun yang lepas. Ramai gak yang xde dalam gmbar tahun ni. Sob..sob


Bilangan kedai yang sangat banyak, kehadiran puluhan foodtruck, juga penyertaan pameran dari badan kerajaan, NGO dan pelajar, aku melihat kemeriahan ekspo memori kali ini sangat luar biasa. Tidak tertumpu di kawasan berhampiran surau sahaja, permainan dalaman dan luaran juga memulakan agenda mereka sehingga ke kawasan berhampiran tasik kolej. Dan benda baru yang juga diwujudkan untuk memori kali ini ialah terowong aqsa. Kreatif budak-budak ni.

Suasana di ekspo memori 2018


Saat semua manusia sedang bergembira dengan persekitaran yang seperti tiada masalah, aku melihat si Fatin menangis tak henti-henti dari pagi sampailah ke tengah hari. Merah aja mata. Bila tanya kenapa, tak nak plak jawapnya. Perempuan. Kepelikan yang berlaku pada amir syafiq, turun berlaku pada fatin. Bagaimana saat manusia lain sedang berseronok dan bergembira, tiba-tiba masih ada manusia yang bersedih dan kecewa akan perkara yang sama.

Makna sedih dan kecewa.

Kecewa itu selalu hadir apabila manusia tidak tahu akan apa yang Tuhan tahu. Hingga mereka memasang harapan setinggi gunung. Sedang sangkaan belum lagi menjadi realiti. Dan teori belum masih terbukti menjadi praktis. Sang keringat sudah habis peluhnya sedang perjuangan belum lagi disempurnakan. Kecewanya manusia itu apabila Tuhan tidak membenarkan sangkaan si hamba mengatasi kuasanya. Maka tunduknya manusia kepada takdir, selalu menjadi asbab manusia kembali melayani perasaan sedihnya..

Dua tiga hari sebelum ekspo berlansung, satu demi satu pemberian janji ditarik kembali tanpa segan silu. Orang kuda tarik diri, bumper ball tarik diri, malah giant balloom juga keberatan dan mencadangkan alternatif baru. Itu belum lagi dikira para peniaga yang tidak hadir setelah berjanji. Akibatnya ajk terpaksa menanggung kerugian akan khemah yang sudah disewa dek kerana terbiar tanpa peniaga. Semua masalah yang hanya disedari oleh si fatin ini menyebabkan dirinya bersedih. Sedang manusia-manusia lain yang hadir ke ekspo tanpa sebarang harapan dan sangkaan pula bergembira, kerana terkejut bagaimana sekumpulan pelajar hingusan mampu menguruskan ekspo sebesar dan semeriah itu.


Fatin yang buat v tu. Tak jumpa plak gambar dia menangis. Aku rasa aku perlu buat something dgn perut aku. Mengancam sangat nampak. So, kena censored. Haha



Keletihan.

Kegilaan batch kali ini merealisasikan idea-idea mereka yang sangat banyak, menyebabkan mereka sangat-sangat keletihan. Tidur yang tidak mencukupi, makan yang tidak menentu, entah bila mereka mandi, aku sendiri kurang pasti. Cuma aku gembira melihat barisan Majlis tertinggi mereka begitu komited untuk setiap program yang mereka laksanakan. Wajah MT yang sentiasa ada di mana-mana, aku belum menerima sebarang aduan akan sesiapa yang mencuri tulang dikalangan MT mereka. Malah kebaikan tutur kata mereka dalam mengeluarkan arahan, menjadikan orang-orang dibawah mereka senang untuk bekerja di bawah mereka.

Terkejut aku tengok gambar ni. Tak sangka diorg yg baik2 ni pun leh tahan yoyo time tangkap gmbar. Haha


Cuma apa yang aku kecewa dengan kebaikan mereka ialah, apabila ada manusia-manusia yang pernah bermasalah sebelum ini, meninggikan kepala mereka pada barisan MT yang sepatutnya menjadi kepala. Dan kesian melihat MT yang tidak smpai hati mengatakan "tidak" pada orang2 sebegini. Orang-orang sebegini, kalau bekerja di bawah MT-MT yang tegas sekalipun, pasti akan bercakap buruk di belakang mereka. Abaikan, memang wujud watak ini sepanjang.

Sebaik sahaja memori tamat, aku diserang sakit di bahagian dada kiri. Yang aku pasti ianya bukan bepunca dari jantung. Sebab bila tekan memang rasa mcm ada lebam di bahagian rusuk dan otot dada. Kalau bersin dan bergerak untuk solat memang sakit sungguh. Lama benar tulung rusuk kiri ni tak bergetar. Hehe.

Bersambung..

Aku rasa lepas berdiri tepi afiqah ni yg jadi sakit tulang rusuk ni. Ke sebab tepi ain?. Haha. Terima kasih semua Sudi datang


Wednesday, 24 January 2018

Pening MEMORI bhgian 1: Buta Seni

Bismillah.

MEMORI 2017/2018 akhirnya melabuhkan tirai semalam. Petang tadi, ustaz ghani datang menghampiri tempat aku dan en Shaiful

"Baguslah budak-budak ni.. Saya ingat kita kena buat majlis, jamuan untuk hargai mereka ni. Bagi sijil atau apa-apa bende lain ke. Takpe, nanti mintak kat Pusat Islam bajet."

Sejak ambang memori yang berlansung minggu lepas, Ustaz Ghani tidak putus-putus memuji AJK Memori kali ini. Mengingati kembali kenangan empat tahun terlibat di belakang tabir MEMORI, aku kira tahun ni begitu banyak pujian dan galakan yang diberikan kepada mereka. Memang benar untuk aku mengakui, bahawa kerja mereka berjalan dengan baik mengikut arahan dan peraturan yang telah digariskan pihak kolej. Tidak lagi perlu "curi-curi". Malah tahun ini, aku melihat ramai pensyarah yang sudi terlibat dan hadir dalam malam-malam yang kerap berlansung.

Barisan Majlis Tertinggi. diorang ada baju khas


Cuma ketiadaan watak jahat, menyebabkan aku cuba mengundang kejahatan. Lalu memboikot persiapan malam pembukaan dan penutup buat pertama kalinya selama 4 hari.

Hari rabu aku kembali kerana beberapa urusan teknikal. 

Geleng kepala.

ADAM.

Siapa sahaja yang menyaksikan raptai pembukaan pada malam tersebut pasti menyedari perjalanan majlis itu sangat-sangat kelam kabut, tiada tujuan, dan sangat syok sendiri. Aku yang sedikit risau dan menyesal, membiarkan sahaja mereka dengan gelengan di kepala. Tempoh boikot itu masih belum tamat. Dan masa terlampau suntuk untuk mengganggu mereka yang sepatutnya berfikir. Hinggalah esoknya, Adam selaku PIC malam pembukaan duduk bertamu dihadapan aku.

"Cikgu ada idea apa-apa tak untuk persembahan tu?"

Tanpa berfikir panjang, aku memberikan lagu bertajuk "adam" nyanyian Faizal Tahir. Dan konsepnya juga aku tentukan. Petang itu juga, aku mula masuk campur dalam persembahan-persembahan yang lain. Keselesaan mereka terhenti serta merta apabila aku meminta mereka mengubah hampir 50% daripada perancangan asal mereka. Dan malam khamis itu menjadi sangat menggerunkn apabila semua perubahan itu dibuat dalam tempoh tak sampai 24 jam dari majlis yang sebenarnya iaitu keesokan harinya.

Dan otak aku ligat berfikir, kerana kini aku bertanggungjawap untuk segala perubahan. Pagi-pagi jumaat aku sudah berkejar ke butterworth, membetulkan wayar mic sebab akan digunakan untuk ekspo nanti. Dalam kepala masih pening memikirkan macam mana nak mantapkan lagi persembahan mereka yang tersangat last minit. Saat itu juga, motor yang baru dihidupkan melanggar binaan dinding quarters. Otak aku sudah berpisah dengan penglihatannya. Jelas benar ia di depan mata, tetapi masih juga dirempuh. Hingga aku sendiri sukar membezakan sama ada terlanggar atau sengaja dilanggar. Akibatnya, motor yang muda itu pecah lampu serta tercabut cermin sisinya.

Namun alhamdulillah, rata-ratanya berpuas hati dengan malam pembukaan tersebut. Walaupun pengurus gimiknya ditukar saat-saat akhir, gimik itu sudah cukup baik di mata aku. Jutaan terima kasih juga kepada bekas student yang disayangi iaitu loo xin tian kerana sudi melatih team Adam di saat-saat akhir. Dan aku pula seterusnya , mahu membiarkan sahaja majlis penutup yang bakal berlansung dua hari lagi, kerana aku dengar ianya baik-baik sahaja.

Kumpulan acoustic dgn lagu Adam dan Ya Maulana.





Buta Seni.

Pengalaman empat tahun yang tidak panjang itu, aku merasakan batch kali ini antara yang terajin dan sangat professional kerjanya. Malah etika dan akhlak mereka, mungkin antara yang paling "islam" berbanding batch2 sebelum ini. Namun kelemahan orang baik-baik ini, mereka tidak punya bakat yang besar untuk dipersembahkan dihadapan manusia. Sudah beberapa kali mereka mencipta program, masih belum bertemu bakat seni pada jiwanya. Mereka tiada naluri M, nasir, tiada berkarya seperti buya hamka. Mahu menulis seperti habiburrahman juga jauh sekali. Memang itu sifat manusia, baik di satu tempat, kurang di tempat yang lainnya.

Untuk malam penutup MEMORI, mereka sepatutnya mempersembahkan nyanyian Acapella. Entah lagu apa, aku sendiri tidak tahu. Petang unuk raptai yang terakhir, tiba-tiba aku diberitahu persembahan tersebut dibatalkan tanpa sebarang ganti. Menjadi tanda, memori kecil mereka itu ditutup tanpa seni emosi. Ia bukan penyudah yang baik, kerana kepenatan yang mengundang fitnah itu perlu ada ubat kecil merawat peningnya.

Berbaki 4 jam, aku mencadangkan mereka tampil dengan slide berlatarkan lagu potret nyanyian Hijjaz ketika gema gegarvaganza. Lalu, aku sendiri mencari penyanyinya dan memaksa semua manusia yang sudah terlalu letih itu untuk terus bergerak sejengkal lagi. Sekali lagi, tengkingan itu menyebabkan ada yang terasa hati. Memang itulah diri aku, apabila menolak atau memansuhkan sesuatu, pasti menggantikannya dengan yang baru. Dan apabila sudah memulakan sesuatu, maka akan diberi segala apa yang ada untuk merealisasikannya. Aku bukan pengkomen tegar. Tiada masalah untuk bising, asalkan biar punya isi dan ganti.

Cuma seperti dijangka, masalah timbul tatkala gambar-gambar yang disusun untuk menyentuh hati, tiba-tiba tidak terpampang di ruangan skrin dewan alfarabi. Menarik, setelah penyanyinya aku cari, mc, bentuk dan lagunya juga sudah tercuba. Hanya slide itu yang aku biarkan untuk mereka uruskan tetapi ditakdirkan "gagal".

Saat manusia lain sudah bergembira menyambut malam penutup yang menjadi cebisan kenangan mereka, Amir Syafiq menghampiri aku dengan wajah yang sangat kecewa. Menarik dunia ini, bagaimana manusia yang menonton perkara sama tiba-tiba punya emosi berbeza..

Ada yang gembira
Ada yang kecewa

Aku berpendapat mus juga perlu ada dalam gambar ni. Amir syafiq org kedua terbesar selepas aku.


Bersambung..



Thursday, 11 January 2018

Sama, Tangan dan Kepala

Bismillah.

Semalam, aku tiba-tiba menaip "memori" di ruangan atas blog aku. Malam yang sepatutnya habis awal aku lewatkan dengan membaca kembali coretan-coretan yang pernah aku catatkan bersempena memori. Ia sesuatu yang menarik. Cerminan kepada semua yang berlaku pada sesi ini juga.

SAMA.

Apa yang pernah batch-batch sebelum ini lalui, hampir semuanya berlaku kembali. Isu muslimin yang kurang matang berbanding muslimat, isu kepimpinan, isu pensyarah memerli ajk Memori, isu ikhtilat, isu pencela yang mahu melihat ajk memori sebagai muslim sempurna, isu peniaga, isu komitmen ahli, isu design buruk dan seribu satu lagi isu yang semuanya berputar seperti roda. Cuma bezanya, batch kali ini dipermudahkan urusan birokrasinya kerana orang yang atas-atas, pusat Islam, HEP dan manusia sekelilingnya semuanya sudah berubah menjadi orang yang memudahkan.

Adapun kesalahan yang pernah senior-senior mereka lakukan, kebanyakannya masih mereka ulangi dengan yakinnya. Seronok melihat mereka mempertahankan kesilapan yg pernah senior2 mereka lakukan. Cuma kelebihan tahun ini, ramai benar yang ambik berat dan mahu menghulurkan bantuan kepada mereka. Kerana itu, aku mengecilkan skop pemantauan aku agar ada ruang penasihat-penasihat lain menghulurkan bantuan dan pertolongan mereka.

Tangan dan Kepala.

Seperti tahun-tahun sebelum ini juga, design poster, banner dan bunting sering mendapat perhatian aku. Setiap batch yang masuk, citarasa mereka kebanyakannya masih seperti di sekolah menengah. Setiap tahun begitu banyak design yang aku reject dan aku juga yang terpaksa mengubahnya. Paling perit, bila ianya perlu disiapkan di saat-saat akhir. Teringat tahun lepas, sampai pukul 1 pagi aku bermalam di kompel dengan ahli publisiti untuk mereka poster dan banner. Alhamdulillah tahun ni aku terlibat dengan mereka lebih awal lagi.

Akibatnya, hampir 90% poster mereka aku reject tanpa memikirkan hati dan perasaan mereka. Dan jodoh kali ini, aku dipertemukan dengan si Izna yang sangat superb dengan citarasa dan kemahiran photoshopnya. Maka hampir semua design untuk memori kali ini aku menjadi kepalanya dan Izna menjadi tangannya. Dua gabungan meletop dan ini hasilnya:



Secara jujurnya poster-poster kali ni berada dalam level yg sgt berbeza.

Smart tak ustaz?


Kad jemputan dan nametag diorg pun lawa. Cuma aku takde softcopy

Tidak seperti tahun-tahun sebelum ini, aku sudah kurang melantik orang-orang sediri sebagai AJK utama dalam MEMORI. Kebanyakan mereka dilantik oleh MT sendiri. Kalau sebelum ni aku ada team dari sekolah irsyad, team pentas H5(kelas azri1516), team maktab mahmud, team laci, team Bai H5, team PDT Syafiq athila dan macam-macam lagi. Kali ini aku kurang menyeludup masuk mereka kecuali team yang aku tubuhkan untuk menguruskan "Radio" sempena ekspo. Antara sebab besarnya mungkin aku dah kurang mahu masuk campur. Sebab lainnya team2 tersebut dulu aku tubuhkan sebab memang unit tersebut tak wujud. Tapi tahun ni, unit-unit sudah ditubuhkan secara rasmi. Dan yang terakhirnya, aku dah kurang nampak bakat dan semangat yang mampu aku salurkan sebagai tempat untuk mengasah bakat.

Maka tugas menjadi penerbit radio ini aku wujudkan untuk junior-junior aku dari SEMESTI(beza 10 batch) bagi memberi peluang mereka belajar sesuatu yang baru. Diorang ini walaupun tidaklah kuat agamanya, tetapi punya banyak bakat dan idea menarik yang hanya terkeluar bila dipaksa. Mudah-mudahan meriah ekspo itu nanti.

Boikot dan Disiplin.

Setakat hari ini, aku sudah menyebabkan beberapa orang AJK muslimat memori menangis. Untuk musliminnya, ada beberapa orang sudah terkena tengkingan dan amaran aku. Ia sebagai sebuah bentuk pendisiplinan agar tercapai hasil yang lebih baik. Cuma aku melihat ianya masih belum di tahap optimum kerana banyak urusan birokrasi mereka sudah terlalu dipermudahkan.

Kesenangan yang mereka lalui ini, menyebabkan ada sebahagian kecil mereka sudah mula melayan penghulur bantuan sebagai hamba, penyumbang idea sebagai penyibuk, dan nasihat penambahbaikan sebagai usaha menjatuhkan kreadibiliti mereka. Sebahagian kecil mereka mula mensisihkan adab. Malah yang agak aku dukacita, apabila mereka memandang wang yang ada sebagai hak milik mereka, bukan amanah yang mereka perlu jaga sebaik-baiknya. Melihat kepayahan kewangan yang pernah batch Amani lalui, aku terasa sedih melihat disiplin mereka kali ini. Kerana itu aku membuat keputusan untuk menjalankan proses memboikot seperti mana yang pernah aku lakukan pada senior-senior mereka. Maka minggu ini menjadi minggu terakhir aku menolong mereka. Manakala minggu depan aku mahu membiarkan mereka dengan kerunsingan yang pastinya berada di tahap puncak. Agar ada kematangan dalam mencari resolusi mencipta disiplin diri untuk lebih berdikari.

Kepentingan mengajar mereka berdepan dengan watak-watak jahat seperti ini sangat penting dalam membina ketahanan emosi dan psikologi ketika berada dalam organisasi. Kelebihan membaca wajah-wajah manusia, aku sudah terperasan beberapa orang dikalangan mereka sudah mula menunjukkan benci apabila aku cuba masuk campur atau menolak membantu mereka. Biarkan sahaja. Kerana diluar sana sangat penuh kejahatan yang dibuat oleh orang yang kelihatan baik. Ia lebih pedih berbanding melayan orang baik yang berlakon menjadi jahat. Dan aku mahu melihat kembali sifat manusia, yang melupakan seribu satu kebaikan dek kerana satu kejahatan shaja.

Apepun memori kali ini, persiapannya sudah tersangat mantap. Semuanya berjalan mengikut masa dan tidak terburu-buru ataupun last minute. Hampir semuanya sudah selesai dan tinggal untuk dilaksanakan sahaja. Hubungan baik mereka dengan pentadbiran, Pusat Islam dan HEP  antara benda yang aku tidak pernah lihat seerat ini, dan ia menjadi kelebihan utama buat mereka. Pujian aku berikan pada team Setiausaha yang sangat profesional dan pantas.

Sebenarnya susah gak nak boikot diorang ni. Sebab banyaknya baik-baik belaka. Tak smpai 10℅ pun yg buat hal mcm aku cerita kat atas. Cuma tak best plak takde watak jahat tahun ni. Haha. Alah 4 hari je kot boikotnya.

Apepun, doakan yang baik-baik. Mudah-mudahan urusan memori ini dipermudahkan. Jemputlah datang.

Sekian dari Syuib0809.





Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.