Monday, 13 August 2018

Tempat Jatuh Tarbiyah

Bismillah..

Penghujung cuti pertengahan semester, aku menuju kembali ke kolej persediaan A-level yang sudah begitu lama ditinggalkan. Kali terakhir aku terlibat dengan mereka ialah pada tahun 2014. Selepas itu, aku berhenti ambil tahu, dengan harapan generasi muda yang sepatutnya menjadi pelapis mampu mengambil alih. Tapi sayang, ianya seperti hampir tiada. Dan ia bukan sesuatu yang mengejutkan.

Kolej Yayasan UEM ini adalah tempat yang paling aku nak elak ingat. Inilah tempat aku mengenal manusia bijak pandai di Malaysia, cuma bijak pandai itu banyaknya selalu membinasakan. Suka mengangkat diri sendiri, merasa diri betul kerana kepandaian yang Allah beri dan jujurnya kebanyakan mereka sangat mementingkan diri. Namun disebalik semua itu, di sini juga tempat aku mengenal Tarbiyah. Mengenal Usrah. Dan diajar menggunakan kelebihan diri untuk menyumbang kepada islam. Maka, terhutang budi pada golongan minoriti itu menyebabkan aku bertekad untuk kembali.

Tempat jatuh usah dikenang
Khuatir mimpi mahu kembali
Benar batunya masih sama
Namun isinya lain sekali

Petikan asal sebelum disesuaikan dengan hikayat manjero.

Surau Assaad.


Induction Week.

Aku hadir sempena program orientasi untuk pelajar baharu. Ia adalah pertama kali orientasi ini melibatkan Alumni. Tempat yang aku takuti ini sudah semakin hilang adab disebalik akal ahlinya yang bijak. Sifat merasakan diri betul itu menyebabkan mereka hilang hormat pada yang lebih tua walaupun si tua itu hanyalah pembantu pejabat semata2. Kerana itu, pihak kolej sendiri yang mohon bantuan Alumni gar budaya2 lama yang menggembirakan manusia itu boleh diterapkan kembali.

Barisan fasilitator. Hampir separuh aku tak kenal sbb gap jauh dgn diorg. Dan menariknya semua kerja KL dn duduk KL. Aku je dari Penang. Terkejut bila sesi taaruf diorg dgr aku dr penang

Aku tidak terlibat dengan pembinaan modul. Sebagai permulaan, mahu melihat sahaja apa yang sudah dirancang. Terkejut, modul-modul dibina oleh alumni-alumni tua yang sudahpun menjadi fasi ketika aku adalah pesertanya. Dan alumni-alumni istiqamah itu tidak semena-mena meminta aku untuk menjadi pengacara majlis sepanjang program. Menolak dengan baik, aku secara jujurnya mahu tugas sebegitu diambik oleh mereka yang lebih muda. Aku adalah batch 10, manakala peserta adalah batch ke 21. Maka biarlah yg menjadi MC itu beza 5 tahun sahaja dengan mereka. Dan lagi satu, aku sangat takut mahu berbahasa inggeris dengan mereka2 yang petah itu.

Debate dlm bahasa Inggeris. Aku buat2 paham je. Kolej ni memang open sikit. Dari pakaian sampailah pemikiran 


Bersabar dari pagi, aku rasa suasana dewan itu terlalu tua dan hambar. Dari LDK, kemudian ke forum, sampailah lagunya semuanya kelihatan tidak menceriakan. MCnya berpakaian kemeja, hensem dan berbahasa inggeris, namun belum mampu menarik perhatian Audience. Kak Madihah yang sudah bersama2 aku berprogram dari tahun 2011-2014, memohon aku mengambil microphone tersebut. Dan akibatnya, satu dewan itu bergelak sakan, sedangkan aku hanya berbicara dalam bhasa melayu. Pengarah program, bro hazman hadi tetiba salam aku sebab seronok. Dan paling syok, junior2 alumni yang tidak pernah berjumpa aku dan takut nak tegur sebuat aku saja buat2 pendiam dengan muka garang, tiba2 menghampiri dan panggil "abang"

Okeh, cukuplah banggakan diri. Hehe.

Menyibuk dekat LDK Amir. Aku xde kumpulan sbb xjadi fasi full time



Tempat Jatuh.

Tempat mewah itu, sudah menjadi semakin mewah. Kalau dulu, tandas yang punya dua dikongsi 4 orang, kali ini tandasnya sorang satu. Surau yang aku jaga dulu, sudah punya aircond. Dan disebalik semua perubahan itu, masih ada wajah yang aku kenal dan mengenali aku. Dan sangat menarik, semuanya sudah mula penuh dengan uban.. Tapi yang paling tak bestnya, semuanya tanya dah kahwin ke. Yang paling power Makcik dewan makan lah

"Muka dah macam bapak orang, bila nak kahwinnya?" Haha

Cuma yang menyedapkan hati, bila makcik tu kata:

"Makcik ingat ko punya senyum tu... "

Tu dia makcik belakang tu


Adab dengan manusia yang sering dipandang rendah itu sudah semakin hilang. Yang masih punya adab itu, biarpun aneh, pasti diingati manusia. Dan bila kau makin besar, diingati oleh orang biasa-biasa itu lebih besar nilainya daripada diingati orang besar-besar yang sukan mengecilkan.

2018

2009


Sekian dari Syuib0809.

Wednesday, 1 August 2018

ALC 2018: Generasi

Bismillah.

"Man, tolong tanya kak Amani kamu mai tak.. Saya nak request sungguh dia ni.."

"Assalamualaikum cikgu. InsyaAllah malam ni sy bertolak ke penang. Tapi saya bawa teman deh cikgu, syuhada batch 14/15.."

Generasi.

Barisan fasilitator untuk kem ANC kali ini terdiri daripada empat generasi yang sudahpun meninggalkan kolej buat selama-lamanya. Kehadiran Syuhada itu menyebabkan aku teringat akan kawan2nya. Batch tersebut adalah batch pertama yang aku sukar untuk kawal kerana aku sendiri masih baru. Mereka lebih dekat dengan pengaruh senior PDT mereka ketika itu. Cuma ada beberapa orang yang sangat sekepala dengan aku seperti syuhada, syazrin, azrin dan Widad. Cuma semuanya sudah hilang entah ke mana. Satu berita pun x dengar dah.

Sorang lagi pelik, ialah si Azri. Lama tak jumpa


Batch pertama itu tidak meninggalkan apa2 harta untuk diwarisi generasi seterusnya. Malah yang diturunkan ialah seribu satu masalah hingga ANC era si Amani kehilangan separuh dari Majlis Tertingginya. Kerana itu aku menubuhkan usrah sendiri, mengumpul kembali mereka-mereka yang masih bersemangat dengan bantuan Amani, Hazli dan rakan-rakannya. Kemiskinan yang melanda badan dakwah ini, menjadikan mereka batch pertama yang mula mewariskan harta dan aset untuk kegunaan anc seterusnya. Kerana itu, jangan disoal sayang aku pada mereka

Hazli awal beno baliknya. Diorg BBq malam tu


Sampai era si Nik Aziatie, semangat itu masih utuh untuk diteruskan. Cuma mereka terbahagi kepada dua kumpulan. Satu kumpulan yang mahu setia tetapi penuh dengan masalah. Aku menggelar mereka sebagai batch "gatal" sebab banyak sungguh masalah muslimin muslimat. Namun dalam seribu satu masalah itu, setiap event yang dirancang berjalan dengan sangat baik. Dan menarik juga, sampai ke hujung juga masalah2 itu terbiar dan tidak diselesaikan. Menarik sebenarnya batch diorg.

Tiba era Mak Jat, mereka tidak terikat dengan pengaruh PDT. Malah Athila dn Kak Sha juga sangat-sangat berlembut dalam menguruskan adik-adik mereka. Sejujurnya, batch Mak Jat ini adalah batch yang paling dahsyat ukhwahnya. Cuma mereka, punya disiplin yang kurang "sihat" terutamanya dalam akademik. Dan diorang juga punya jadual tidur yang merisaukan. Diorang suka tidur pada waktu yang tak sepatutnya, dan susah untuk dikejutkan. Yang peliknya, gejala tidur tersebut seolah2 bukan satu masalah sebab setiap tugasan yang aku berikan pada diorang selalunya disempurnakan dengan baik.

Budak-budak laki batch ni macam-macam benda boleh buat. Boleh repair motor, baiki paip, nyanyi, jaga PA dan macam2 lagi. Meon xde dalam ni sebab aku dh angkut balik


MODUL.

Tahun ini, modul yang dilaksanakan bagi aku agak baik dan dekat dengan peserta. Malah ia kelihatan lebih matang dan tidak mengarut. Cuma modul tersebut lebih sesuai dengan peserta perempuan berbanding peserta lelaki. Aku sangat suka dengan LDK yang mana fasi boleh berkongsi dengan peserta, berbanding mendengar ceramah semata-mata. Kerana itu, hanya satu sahaja slot ceramah untuk sesi kali ini iaitu dari Ustaz Ghani. Selain itu, masalah air menyebabkan perjalanan solat berjemaah agak kelam kabut hinggakan muslimat tak dapat ikut bersama-sama imam.

Tahun ini, aku juga memperkenalkan slot celik yang diuruskan oleh batch Luqman. Slot ni lebih kepada slot energizer tetapi dibuat dengan lebih tersusun. Aku tak sangka idea-idea diorang sangat mantap. Jelas kelihatan peserta terhibur dan gembira dengan slot tersebut. Aku rasa ia slot yang berbaloi diadakan sebab kem komandan si Hadi yang hensem ni agak hambar time jadi MC. Haha.

Team Celik. Aku tak tau apa motif diorang tangkap gambar dengan si Salman ni. Tapi budak sorang ni pun favourite aku. Just pelik sikit je


Cuma kelemahan yang boleh dibaiki ialah fasi kurang habiskan masa dengan peserta di waktu lapang. Ia waktu terbaik untuk rapat dengan mad'u. Sayangnya, waktu senggang itu banyak dihabiskan fasilitator bersama rakan sebaya mereka. Takpelah, memang itu je tempat melepas rindu.

Hilang Cinta, Hilang Amanah.

Kebanyakan fasilitator yang hadir itu, punya hajat untuk bertemu sahabat-sahabat lama yang mereka cintai, barangkali kerana Allah. Hadir mereka, kerana cinta yang masih ada. Kerana itu, batch pertama yang gagal aku ikat itu tidak punya kesungguhan untuk hadir. Malah batch Nik yang terpecah dua itu juga, menerima kunjungan majoritinya dari kumpulan yang satu lagi sahaja. Dan aku tidak terkejut dengan kehadiran batch mak jat yang begitu ramai, kerana aku tahu mereka memang kuat sungguh sayang antara satu sama lain.

Susah gila nak tangkap gambar dengan diorang ni. Menjerit2 panggil. Last2 aku kata kat ain takpayahla.



Anas Radhiyallahu anhu mengatakan, “Kami tidak pernah merasakan kebahagiaan sebagaimana kebahagiaan kami ketika mendengar sabda Rasûlullâh , ‘Engkau akan bersama dengan orang yang engkau cintai.’
Anas Radhiyallahu anhu lalu mengatakan, ‘Aku mencintai Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam , Abu Bakr dan Umar. Aku berharap dapat bersama mereka dengan sebab kecintaanku kepada mereka meskipun aku tidak mampu melakukan amalan yang mereka lakukan

Kehilangan rasa cinta itu, menyebabkan manusia sukar untuk berkumpul menunaikan amanahnya. Ketika batch amani, aku melihat ukhwah pernah sedikit terhakis sesama PDTnya tatkala menerima adik2 yang baru. Ada yang semakin layu, tetapi alhamdulillah dapat diselamatkan. Ketika zaman Nik, aku sendiri menghidu bagaimana Nik tidak berapa sebulu dengan PDT yang lainnya. Akibatnya, ada yang selalu ponteng liqa' walaupun memegang amanah sebagai MT dan PDT. Malah mereka selalu tidak bersependapat. Sampai pada Athila dan Sha, keadaan sangat baik hingga membaikkan adik-adik dibawah jagaan mereka.

Beberapa isu yang berlaku akhir-akhir ini, aku risau perkara yang aku bimbangkan itu berlaku kembali. Bukan mudah mahu percaya pada manusia, apatah lagi mencintainya. Maka apabila ia dikhianati, bukan cinta itu sahaja yang pergi, malah amanah yang digalas itu juga turut mengiringi hingga terhapus menjadi debu. Bimbang adik-adik ini kehilangan akak2 hebat yang tidak maksum, aku harap akak-akak itu belum berputus asa untuk terus mengasihi antara satu sama lain. Jujur, aku juga terkesan. Cuma bezanya, aku tidak pernah berhenti menyayangi, walaupun masalah yang hadir itu selalu berbeza. Ataupun sebenarnya, masih sama dengan yang lama.

Semoga kalian Istiqomah.

Biarpun berbeza, cintanya sama
Tidak berkurang biarpun lama
Kalau esok engkau meminta
Biarpun habis, ku cari juga

Hilang Cinta, Hilang Amanah
Puteri kayangan pun sedih berpisah
Inikan pula kau dari tanah
Asal debu pulang berdebu
Mudah-mudahan tetapi bertemu



Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 25 July 2018

ALC 2018: Hikayat Manjero

Bismillah.

Hari yang penting. Mengurus cinta di dalam kereta. Yang dituduh bercinta tak tahu pun cinta. Yang tak pernah bercinta fobia dengan cinta. Yang sedang bercinta, mengkhianati cinta. Yang pernah bercinta, malu plak nak ungkit kisah lama waktu kera bercinta. Lawak anak muda, tapi ia membinasakan. Nah, lagu cinta untuk korang





Oleh kerana aku masih belum pun mula menulis perkara yang paling penting, maka aku utamakan yang ini dulu. Cuma hikayat kali ini tidaklah menyedihkan. Ia hanya cerita. Moga yang cuba faham, mampu memahami. Mempersembahkan..

HIKAYAT MANJERO

Kasihan Manjero
Dia kampung tiada penghuni
Tepian kontang fitnahan nama
Hadapan laut menongkak langit
Pahlawan bertarung tiada keris
Menyeru kekasih supaya menjelma
Hodoh siulan iringan tangisan
Aneh burungnya terpikat juga

Sumpah Manjero usah kau seru
Makbul jadian bukan kecindan
Jika di sana engkau bercinta
Disitu juga hati kau kecundang
Hayatus sore istana hutan
Pulang kau ingat songkokmu beruban

Kampung kau tuduh gersang dan kontang
Sekejap sahaja penuh dengan cinta
Si muda mudi entah dari mana
Mahu ketemu yang bukan saudara
Padahal berpisah tak cukup lama
Biarkan sahaja, sebelum putus selama-lamanya.

Bisik manjero
Tunjuklah kasihmu
Ini sahaja masanya
Cukuplah bersedih
Masamu tak lama
Pagi ini engkau bertemu
Esok paginya sudah tiada

Cinta sebesar itu
Belum boleh aku zahirkan
Cukuplah kiasan menjadi hiasan
Biarpun berbeza, cintanya sama
Tidak berkurang biarpun lama
Kalau esok engkau meminta
Biarpun habis, ku cari juga

Pesan Manjero
Jangan kau kenang tempat bertemu
Khuatir mimpi mahu kembali
Benar batunya masih sama
Tapi isinya lain sekali

Kalau esok engkau merindu
Memori yang ada kau buat lagu
Biarpun nanti kau lupa nama
Irama kau dengar kan putar cerita
Detik manisnya kau duduk bersama
Di bawah anjung, manjero tua

Hikayat manjero berhenti di sini
Adat bersimpuh temukan mati
Bukan yatim bukan piatu
Hilang cinta hilang amanah
Puteri kayangan pun sedih berpisah
Inikan pula kau dari tanah
Asal debu pulang berdebu
Mudah-mudahan tetap bertemu

Selamat tinggal manjero
Terima kasih untuk kisahmu itu


Sekian dari syuib0809

Friday, 20 July 2018

ALC2018: Dapur Kampung

Bismillah.

Menyambung kisah ALC di anjung Manjero, kali ini inshaAllah akan berkisar mengenai dapur, menu, dan team masakannya. Seperti tahun sebelum ini, kami masih masak sendiri, tidak upah atau tempah pada mana-mana khidmat katering. Sejujurnya, walaupun ianya adalah kebiasaan bagi kami ketika di UK, tetapi masak sendiri ketika berprogram ini masih agak asing di bumi Malaysia. Ada orang melihat ia sebagai proses penjimatan, tetapi aku lebih suka melihatnya sebagai penghidup suasana dengan aktiviti seolah-olah bergotong-royong disaat anak-anak muda lainnya sedang sibuk berprogram,

Suasana dapur ALC2018.


Apepun, jom tengok menu-menunya:

Sabtu:
Sarapan ringkas: roti dan air mineral
Minum pagi: nasi goreng + teh o
Makan tengahari: ayam kari, udang galah masak lemak, sayur campur, papadom
Minum petang: cempedak goreng(30 kilo)
Makan malam: Ayam masak kicap, mentarang asam pedas, sotong sambal.
Makan tengah malam: Pizza Hut. Ye, sumpah..

Ahad:
Sarapan: Sandwich telur
Minum pagi: spaghetti bolognese tak jumpa ayam. Haha
Tengah hari: Ayam BBQ(owner sponsor), siakap sweet sour, lala masak lemak, kupang masak tiram(khas utk fasi), sayur campur dgn sotong

Dahsyat tak?


Makanan Laut.

Antara yang menarik dalam menu kali ini ialah makanan lautnya. Hari pertama sahaja sudah disajikan dengan udang galah yang aku beli dari kepala batas lagi. Dalam perjalanan ke tempat kem, aku melalui pasar merbok. Singgah sebentar sebab memang biasanya banyak makanan laut di situ. Jumpa sotong kurita yang sangat banyak dan aku borong semua teruih. Melepasi pekan merbok, aku dan meon melalui tanjung jaga dan terjumpa makanan laut yang sangat "rare". Mentarang, kupang lala dan siput panjang. Kami decide untuk beli mentarang yang sejujurnya pertama kali aku tengok. Tiada lansung jangkaan bahawa makhluk ciptaan Allah ini begitu menguji kesabaran.


Mentarang, makhluk rapuh penguat hati


Proses membersihkan udang galah sudah dibuat pada jumaat malam. Esok harinya, wan nazurah dan izzah mengetuai proses membersihkan ayam 15 ekor. Akibat ketiadaan air, semua proses pembersihan dibuat di sungai berdekatan mcm orang dulu-dulu. Mereka kemudiannya membersihkan sotong dalam kepenatan untuk menu makan malam. Kami yang lelaki pula membersihkan mentarang seberat 20kilo. Selepas satu jam setengah, macam tak berkurang mentarangnya. Setengah kotak pun tak sampai. Kulit dia yang rapuh menyebabkan kami tak boleh menggunakan kekerasan dan kelajuan. Dan dalam dia plak ada macam cangkuk baju kecik yang mesti dikeluarkan takut orang termakan. Oleh kerana aku dah menyampah, aku terus melarikan diri. Menguji kesabaran sungguh benda ni. Boleh masuk dlm modul tamrin. Haha..

Musim Buah.

Rezeki kami juga ketika ALC, sekeliling kawasan Yan itu dipenuhi dengan buah durian, manggis dan juga rambutan. Entah macam mana terjumpa beberapa gerai buah org kampung yang agak murah, aku borong beberapa puluh kilo sebagai santapan fasilitator dan juga peserta. Biar lepas geram. Tapi diorang ni boleh tahan hantu durian gak. Terutamanya si asmak dengan nad. Badan je kecik, habis semua diorg rembat.

Hantu durian

Buah kedua yang aku borong ialah cempedak sebab nak buat cempedak goreng petang tu. Dekat 30 kilo gak lah ambik sebab mengenangkan bilangan manusia kat kem tu yang mencecah 150 orang. Sekali si izzah tak larat nak goreng sebab terlampau banyak sangat dan dapur dah mula nak guna untuk menyediakan menu makan malam. So, selebihnya goreng keesokan harinya untuk sarapan pagi. Buah lain tak borong. Malas.

Bukti ada durian. Lupa nak tangkap yang berlonggok punya

Seminggu sebelum ALC, balun durian free kat balik pulau, rumah meon


Team Dapur.

Aku secara personal melantik Fatin Jazmina sebagai ketua team dapur, dibantu si Afrina dan si Izzah sebagai pembantu. Sebabnya usah ditanya, aku rasa anak-anak dara profesional yang cantik ini sudah perlu mula berjinak2 di dapur. Biar lengkap pakejnya. Haha. Pujian aku berikan kepada mereka kerana perancangan diorang sangat rapi dan baik. Cuma masing-masing mula naik angin kerana ketiadaan air dan kepenatan melampau sebab bekerja tanpa henti. Biasalah kecik-kecik lagi, proses menyiang dan membersihkan itu mengambil masa yang lebih lama berbanding makcik2 bawang yang sudah expert. Dapat plak kawan-kawan yang kuat mengelat, lagilah pening kepala. Haha.

Aku pun tak faham mana si afrina ni belajar masak pakai jubah. Aku rasa si wahyu la yang duk mulakan trend ni dari tahun lepas.

Tudung hitam yang paling power mengelatnya. tengok2 dah hilang


Untuk tukang masak, ustaz khadri dan isteri mengambil tempat utama. Antara yang diorang masakkan ialah ayam masak kari dan ayam masak kicap serta sambal kicap. Manakala aku plak masak udang galah masak lemak, sayur campur, mentarang asam pedas, siakap sweet sour dan sotong masak lemak. Cuma yang lawaknya, sotong/lala masak lemak aku jadi warna hijau sebab budak-budak ni tak basuh bersih. Memang pelik habis.

Nampak benda hijau?

Manakala budak-budak ni masak nasi goreng, kerja goreng-goreng, sandwich, spaghetti, buat air dan tanak nasi putih. Penatnya jangan dibuat main. Biarpun penat, aku rasa ia proses pembelajaran yang sangat baik sebagai permulaan agar mereka menjadi anak gadis yang meraikan fitrahnya.

Kelemahan.

Walaupun makanannya kelihatan mewah, tapi kuantitinya masih belum mengenyangkan. Mereka meletakkan satu talam perlu dikongsi 8 orang yang bagi aku agar ramai jumlahnya. Sedang makanan yg dibubuh dalam talam itu mungkin sesuai untuk 5-6 orang sahaja. Kerana itu, ramai peserta muslimin yang masih mengadu lapar. Barangkali kepenatan, mungkin team dapur ini tak alert sebab memang lauk banyak lagi lebih sebenarnya.

Gambaran talam-talam ini beroperasi

Nak kena maki, try la cari pasal dgn dua orang ni

Aku mengenali anak-anak dara cantik ini sebagai mereka yang masih "kuat tidur". Hehe. Ahad pagi, aku sudah menanti seawal jam 5.15 pagi untuk tengok proses penyediaan sarapan pagi. Siot, satu batang hidung pun tak nampak. Kadang-kadang aku selalu menyalahkan diri sebab memaksa mereka yang belum cukup matang ini untuk terus bekerja seperti orang matang. Sedangkan mereka yang kelihatan besar ini sebenarnya masih kecik. Jujur, masih kecil.

Budak kecik. Mentarang dgn mengkarung tak reti beza

Keseluruhannya, proses memasak di dapur ini sangat-sangat berjalan dengan baik. Malah aku perlu mengakui aku agak relaks berbanding kem ALC sebelum ni sebab sufi n the geng suka melarikan diri. Haha. Cuma, masalah air sedikit sebanyak mengganggu jadual dan perancangan yang telah diorang susun dari awal. Juga pujian aku berikan pada Fatin Jazmina yang sanggup berkorban menerima tugas berat ini. Tahniah. Mudah-mudahan bermanfaat.



Sekian dari Syuib0809

Wednesday, 18 July 2018

ALC2018: Anjung Manjero

Bismillah

ANC Leadership Camp 2018 akhirnya melabuhkan tirai hari ahad yang lalu. Berkampung dua hari satu malam di Yan, Kedah, ini adalah program ALC kali yang kedua selepas buat pertama kalinya berlansung sesi lepas. Menghilangkan rasa kekok sesama ahli ANC yang baru sahaja dilantik, aku kira itu yang paling menjadi agenda utama program ini diadakan. Maka besar sungguh harapan, agar selain daripada MEMORI, ALC ini juga boleh menjadi program Tahunan walaupun selepas ketiadaan aku lagi di kolej.

Limpahan Manusia.

Tahun ini, aku mengubah cara perlantikan ANC buat pertama kalinya. Proses perlantikan yang sangat memenatkan, tetapi hasil dan masalahnya sentiasa sama. Maka pembaharuan perlu dilakukan. Kesan daripada itu, bilangan yang mahu mengikuti kem ini menjadi sangat ramai. Entah apa semangat yang mereka perolehi, hampir semua yang menjadi ANC itu tidak punya banyak kerenah untuk pergi walaupun dikenakan bayaran rm5. Pada awalnya aku hanya meletakkan bajet sekitar 80 orang sahaja yang akan pergi. Tetapi sangat dahsyat, bilangan yang mendaftar itu menjangkau 107 orang!!

Hati kecil aku berbisik.. "Alah, mesti ada tarik diri last2 minit nanti". Walaupun benar, tetapi yang tarik diri hanyalah dua orang, yang menjadikan aku sedikit kagum dengan ANC kali ini.

Peserta lelaki yang dari awal pagi dah tolong angkat semua benda


Bilangan manusia itu tidak terhenti di situ sahaja. Kem ANC kali ini juga dilimpahi puluhan alumni yang datang dari pelusuk tanah air untuk membantu program ini secara sukarela. Sebahagiannya menjadi fasilitator, menjadi urusetia dan sebahagiaanya hadir untuk bersama. Dan bilangan mereka mencecah 45 orang, menjadikan perkampungan kecil itu seperti sedang berpesta dengan jumlah keseluruhan seramai 150 orang. Hehe


Penuh dengan perempuan je


Fasilitator dari anc 16/17

Anjung Manjero.

Untuk ALC kali ini, aku memilih Anjung Manjero Resort, Yan sebagai tempat untuk berkampung. Banyak pilihan yang diberikan oleh AJK Urusetia. Kebanyakannya di Baling, Yan dan Sungai petani. Cuma aku bila berprogram, sangat suka suasana kampung yang membawa tenang, berbanding bangunan-bangunan batu yang lebih menyenangkan. Dan jika punya sungai, ia adalah nilai tambah yang sangat menggembirakan.

Selain itu, yang paling aku titik beratkan ialah tempat tidurnya. Walaupun biasanya aku hanya membenarkan peserta pulang ke bilik waktu malam, tapi aku mahu tempat rehat itu benar-benar tempat yang boleh berehat selepas berpenat lelah sepanjang hari. Alhamdulillah, anjung manjero yang berkonsepkan chalet ini, punya penghawa dingin pada setiap kediamannya. Cuma mereka tidak memiliki dewan dan surau yang mampu menampung 100 orang peserta. Dengan kebijaksanaan manusia yang ada, kami mengubahsuai beberapa tempat untuk dijadikan "dewan" tempat peserta berkumpul.

Cuma yang tak bestnya, bilangan peserta yang melimpah ruah itu menyebabkan aku tiada tempat berehat. Semuanya sudah dipenuhi dengan urusetia, peserta dan fasilitator. Yang tinggal hanyalah dorm usang bawah surau, itupun hanya sempat aku baring dari jam 2 pagi hingga 5.30 pagi sahaja. Walaupun bergelar pensyarah dan guru pengiring, aku sudah biasa dilayan seperti orang-orang bawahan. Haha.

Bergambar dengan Meon memang best, tak nampak diri tua sangat. Haha. Kalau ada luqman asri, mesti lagi nampak muda.


Susah vs Senang.

Secara jujurnya, proses persediaan dan perjalanan ALC ini sangat mudah dan tidak punya banyak masalah. Urusan birokrasi dengan pihak pentadbiran kolej juga tidak pernah semudah ini. Apabila bilangan peserta bertukar dari 80 kepada 100 lebih orang, aku agak pening macam mana nak bawa mereka ke sana. Bila minta tambahan van dari kolej, terus lulus tanpa banyak karenah. Dan penghujung kesenangan itu ialah apabila para peserta semuanya datang awal pada hari bertolak itu. Bagus disiplin mereka, tiada seorang pun yang perlu ditunggu. Malah bas yang dijadualkan jam 7.30 pagi sudah boleh bertolak jam 7.40 pagi tanpa sebarang masalah.

Bersembang dengan ustazah izna yang masuk koir, pagi sebelum bertolak ke yan kedah. Dia tukang angkut orang sebab masih ada beberapa peserta yang tak muat masuk bas.


Tetapi kesenangan2 itu seperti kekok untuk terus dibiarkan melanda program2 agama seperti ini. Maka, ALC kali ini diuji dengan ketiadaan air di tempat kem, Anjung Manjero tersebut. Macam-macam sebab yang diberikan oleh pihak pengurusan kem. Tetapi sehingga tamat program, masalah air itu masih belum boleh diselesaikan. Akibatnya, program tersebut terpaksa diubahsuai sedikit untuk memberi ruang kepada peserta yang ketiadaan air untuk mengambil wuduk.

Peserta laki xde masalah, boleh terjun je dalam kolam

Yang menjadi kerisauan aku ialah anak-anak dara ni. Perempuan kan complicated.


Apepun kali ini, aku sedikit lapang dan tenang kerana kehadiran anak-anak buah yang boleh diharap. Hampir semuanya mereka yang uruskan walaupun umur masih belasan tahun. Cuma macam-macam benda yang mahu aku cerita. InshaAllah total 4 post yang akan aku tulis. Antaranya bakal menyajikan ini:

Sumpah Manjero usah kau seru
Makbul jadian bukan kecindan
Jika disana engkau bercinta
Disitu juga hati kau kecundang
Hayatus sore istana hutan
Pulang kau ingat songkok beruban


ALC 2018 bersama Ustaz Ghani dan Ustaz Hazrin. Aku bukan ustaz. haha


Bersambung.....

Saturday, 30 June 2018

Baju

Bismillah.

Baju.

Alkisahnya tahun lepas, aku dapat hadiah sehelai baju kurta dari student ketika bulan puasa. Siapa yang pernah baca pasal kisah raya aku tahun lepas, pasti terperasan aku meng"gaya"kan baju kurta tersebut. Butangnya besar dan pelik. Akibatnya, selepas hanya dua kali memakainya, salah satu butangnya patah ketika dimasukkan ke dalam mesin basuh.

Oleh kerana butangnya jenis kekal, maka aku tidak punya banyak pilihan melainkan berusaha mencantumkan kembali bahagian yang patah itu. Macam-macam cara cuba, akhirnya aku bawak balik ke kampung untuk mintak mak betulkan. Hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan menggantikan bulan sampailah tahun yang berubah, masih tiada siapa yang mampu dan berminat mahu menyelesaikan masalah butang kecil itu. Akhirnya sewaktu balik cuti raya aidilfitri baru ni, adik aku sumbat baju tu kembali dalam beg aku sebab memang dah tak tahu nak buat apa.

Baju yang cantik itu, hanya aku yang tahu nilainya. Ia punya kunci akan seribu cerita yang bakal berlalu. Kerana itu, aku potong terus semua butangnya, supaya aku dapat menggayakannya kembali. Entah macam mana, aku terpakai baju ni untuk pi solat beberapa hari ini dan terus menyarungnya untuk sambutan raya kolej yang lebih dikenali dengan majlis silang budaya.
H6P01. Mentee sesi ni. Aku sendiri request. Harap2 dapat jumpa pelapis dr SMS Kepala batas. Kekurangan baju ni ialah dia nampak lebar dan menggemukkan.


Ramai yang hadir, cuma yang sugguh aku nantikan ialah anak-anak buah aku yang pernah digelar "budak-budak izuan". Dan Alhamdulillah, ramai yang berkunjung.

Anak2 bujang yang turut hadir. Yang paling hensem, si abu dah balik. Memang gaya artis skrg ni. Maka tinggallah yg hitam2 ni. Si afiq beriya kata nak mai, sekali xde. Bersama "murabbi" bilang diorg

Dalam banyak-banyak yang hadir itu, aku rasa sorang pun x perasan baju ni hadiah "mereka". Maka aku berpendapat, yang betul-betul memilih dan menghadiahkan itu se"orang" sahaja. Cuma orang itu tidak mahu hadir sedangkan punya rumah sekangkang kera sahaja. Kerek, memang itu sifat semulajadinya.. Haha.

Diorang ni menjadi asbab kenapa aku fobia dan tak berapa berminat pun nak kahwin. Hahaha. Mohon tafsir dengan sangkaan baik. Si nad ni contoh2 manusia yg depan2 lawa, dalam gambar jadi pelik. 


Baju ni pelik dia punya lebar. Sebab tu seluar aku nampak tak sesuai rationya dgn baju. Abaikan muka kak ana korg. Dia punya mood swing memang paling miracle kat dunia ni


Mereka-mereka yang hadir ini, semuanya aku ajak berkampung untuk kem anc yang akan berlansung dua minggu lagi. Entah kegilaan apa, aku lebih mengharapkan kehadiran fasilitator berbanding kehadiran peserta. Maka besar harapan agar pemberi baju ini dapat hadir sekali. Nah, lirik lagu untuk kamu. Ciaciacia.

Walau hanya sebentar saja
Dapat aku melihat senyummu
Cukup membuat hatiku
Rasa bahagia...

Catatan hari ini juga, program booksale anc berlansung untuk tahun ketiga. Kali ni, banyak sungguh ex-senior yang turut serta. Dan aku hanya sempat masak rendang untuk mereka jamu sebelum tengah hari. Bilangan yang ramai itu seperti tidak punya kenangan jika dibiarkan melepak begitu sahaja. Maka, aku ajak semua berjalan ke tempat kem yang bakal menjadi perkampungan anc untuk dua hari. Dekat 5-6 kereta duk pi tempat tu siap berkelah bagai. Entah apa yang seronok, tapi memang seronok. Tengok kereta yang banyak, rasa macam buat open haouse. Dan tak sangka dapat jumpa akak hitam manis, si azza. Ayat pertama bila aku jumpa dia..

"Kamu buat pembedahan plastik ke" hahaha

Anak-anak dara ni muka semua dah makin lain.. Matang barangkali. InshaAllah ustazah izna orang seterusnya. Tak dapat bergambar dgn dia n fatin jazmina.

Itu sahaja.
Sekian dari Syuib0809.

Friday, 15 June 2018

Kontraktor Ramadhan

Bismillah..

Ramadhan tahun ini, aku meneruskan projek berbuka puasa sendirian berhad yang sudahpaun masuk kali ke 4. Kali pertama aku merintisnya, hidangan yang mampu diberikan hanyalah air manis sejuk dan buah-buahan sahaja. Kali kedua, kehadiran kuih muih dan makanan ringan mengiringi iftar jamaei tersebut sebagai satu rahmat penambahbaikan. Cuma dua tahun pertama itu dugaannya berat kerana aku berseorangan dan di"tentang" hebat oleh orang lama dari pusat Islam. Cuma senyuman anak-anak yang hadir itu menyuntik semangat agar ianya tetap diteruskan walaupun dengan bajet yang sifar.

Kepayahan dulu-dulu itu akhirnya membuahkan hasil. Tahun ini, setiap hari kami menyediakan juadah nasi berlauk dan kuih muih. Banyak masanya, menu berat itu turut disertai lauk tambahan lain yang entah hadir dari mana. Keseronokan kali ini juga, mereka yang mahu menyumbang sudah tidak segan silu menghulurkan terus kepada aku. Tiada sangsi, dan tiada takut lagi. Malah pusat Islam dan pentadbiran kolej sendiri meraikan usaha yang tiada kertas kerja ini. Ia rahmat, dari Tuhan kepada makhluk yang benar-benar bergantung padanya.





Kemewahan limpahan rezeki tahun ini, hampir setiap hari menu yang dicoretkan ialah ayam golek, ayam percik, ayam goreng ala2 kfc dan macam-macam lagi. Jika punya banyak masa dan tenaga, aku dan anak-anak buah ANC akan memasak sendiri. Peralatan dapur yang dibeli sikit demi sikit itu akhirnya sudah mampu menampung jumlah jemaah yang ramai. Kami bermula dengan 250 orang, kemudian 350 orang dan untuk minggu terakhir mencecah 500 orang. Menambah rencah bayangan kemewahan, kami menutup program ihya ramadhan ini dengan moreh Pizza Hut dan juga satay untuk 800 orang(100 kotak). Gulpp.. Dan terima kasih pada ex2 student yang banyak membantu. Hingga beban yang ditanggung seorang diri itu sudah semakin ringan hasil membuli mereka.

Tukang masak dan tukang rasa. Censored sebab muka tak siap. Budak2 ni muka pakai bedak, muka dalam kamera dn muka depan2 memang lain.

Kontraktor.

Ramadhan kali ini juga, aku disibukkan dengan proses pengubahsuaian dan penambahbaikan rumah. Setiap kali pulang dari bazar ramadhan, akan singgah rumah untuk lihat apa yang kontraktor dah buat dan membersihkan apa yang patut. Cuma jika proses menyediakan juadah berbuka itu mengambil masa yang lebih lama berbanding biasa, aku akan pergi check rumah tersebut sebelum solat isyak. Ataupun sebaik sahaja habis solat terawikh.

Kontraktor yang aku upah ada 4 kumpulan. Yang pertama namanya Wazer Bina ent. Awal-awal nampak macam punctual habis. So, aku berikan kepercayaan untuk dia buat kabinet dapur, tukar tiles tandas dan plaster ceiling. Awal-awal nampak smooths je. Lepas bagi duit 85%, diorang mula pindah untuk fokus projek customer lain. Nak mintak tolong benda kecik2, memang tak berapa nak buat. Sampailah dinding rumah aku bocor sebab diorang terlupa nak tutup atap genting balik, aku dah mula mengamuk. Paip pulak patah air bocor kat tandas dan sinki. Mintak diorang repair, mula duk kata bukan salah diorang la, diorg tak usik dan bla3 lagi. Sampailah aku ugut, barulah kelam kabut datang baiki. Sejujurnya diorang sebenarnya ok je, tapi sebab tamak habis semua jadi kacau bilau. Ooh, ni company melayu.



Kontraktor kedua, aku upah geng bangla yang kerja kat kedai hardware. Awal-awal mintak tolong pasangkan pagar dawai keliling rumah. Kemudian oleh kerana diorang kerja agak bagus dan upah murah, aku bagi diorang tukar semua frame pintu dan juga mintak diorang extend bahagian dapur rumah. Cuma diorang sudah ada kerja tetap di kedai hardware tu. So dapat datang buat rumah lepas habis kerja, takpun hujung minggu je. Tapi rajin diorang memang mashaAllah, kadang-kadang sampai 11 malam baru stop kerja. Dan diorang orang Islam, cuma kadang-kadang kantoi tak puasa. "Abang, banyak penatlah abang. Ini hari tak pusaha(puasa)"



Ketiga, aku panggil pak kordi. Orang indonesia yang sudah menetap lama di Malaysia. Umur lebih kurang bapak aku. Bagi pada dia untuk baiki atap, dan juga plaster siling bilik dan dapur yang telah rosak akibat kecuaian Wazer Bina. Dia punya rajin memang superb. Aku mintak tolong sikit je, macam-macam dia buat sampailah kepada membaiki flush2 jamban bagai. Cuma dalam masa yang sama aku kesian sungguh tengok kudrat dia, so tak berani nak bagi kerja berat-berat kat dia. Tapi memang recommended.

Sebab utama aku beli rumah "lama" ni.

Kontraktor keempat, orang melayu botak kimpalan besi. Mintak dia buat penghadang besi beserta pintu untuk belakang rumah. Sampai sekarang tak pasang-pasang lagi. Dia punya kutuk orang bangla bukan main lagi. Dia dan kontraktor pertama, wazer bina itu adalah penyebab kenapa aku fobia pada kaum sendiri.

Rumah aku sudah 95% siap. InshaAllah minggu depan dah nak masuk perabut sikit-sikit. Doakanlah semoga segalanya berjalan lancar. Nak buat open house, takde orang nak memasak dan nak melayan.

Apepun, selamat Hari Raya


Sekian dari Syuib0809

Sunday, 27 May 2018

Bunga Merah Putih

Bismillah

Sedih dan kecewa
Datang bukan untuk menyakiti
Jauh sekali dengan niat mengubati
Sekadar ingatan empunya diri
Agar terpujuk sekeping hati

Cantik benar dunia ini
Kerana ada engkau dan aku
Sebelum kenal menjadi asing
Sebaik senyum menjadi saing
Cuma asingnya terlalu lama
Sedang saingnya sedetik sahaja



Tiba kuntuman si merah putih
Seakan faham dan mengerti
Akan pertemuan yang sampai juga akhirnya
Lalu hidupnya menjadi kenangan
Walau hanya untuk seketika
Kerana gembira resam sementara
Sedang duka sangat panjang masanya

 

Wahai bunga si merah putih
Setiap musim aku menantimu
Walau biasa di mata manusia
Engkau di hatiku tersangat istimewa
Penanda neraca penutup cerita
Picisan hikayat pembuka bicara


Duhai bunga
Mekarlah untuk sehari lagi
Sungguh, aku belum puas melihatmu
Gugur engkau mengguris hati
Kerana bibir belum habis tersenyum
Merai sahabat yang kerap menyukakan
Membuang dunia yang sering melukakan


Merah putih yang mekar sehari
Esok hari jatuh ke tanah
Tidak terkutip dan tidak diendah
Sebaik manapun hatiku dan hatimu
Masih belum berpahala untuk memungutnya
Mirip kenangan yang aku lakarkan
Esok hilang tiada siapa peduli




Janji rahsia kita berdua
Mentafsir lupa umpama dosa
Sedang engkau akan tiada
Hanya bicara yang kekal ada
Itupun bukan pada suara
Cukup tulisan di hujung kaca




Bunga itu pergi jua
Walau puas aku memujuknya
Mahu menahan tiada rasa
Kerana yang mula,
Sudah sampai hujungnya
Siapa aku, kau akan lupa
Hanya teringat buat seketika
Pabila kaca menyampai cerita
Akan tanah yang disiram bunga
Berbatu putih tertulis nama

Selamat tinggal sang bunga
Seketika, dan selama-lamanya


Sekian dari Syuib0809