Tuesday, 28 April 2015

Pensyarah Gatal.. Bahagian Akhir

Bismillah

"Sah!!... Sah!!!"..

Majlis kecil-kecilan itu disempurnakan dengan bacaan doa oleh Tok Kadi. Hanya ahli keluarga perempuan yang menyaksikan hari bersejarah kami berdua. Perkahwinan yang berasas dengan niat suci, namun terpaksa dirahsiakan atas permintaan bondanya. Anak yang yatim muda itu aku nikahi, bukan semata-mata kerana cinta. Tetapi agar dirinya dilindungi di bawah seorang mahram yang halal buatnya. Gadis pemalu itu selamat menjadi bidadariku, namun kami perlu berjauhan buat seketika. Aku sudah berjanji, perkahwinan itu tidak boleh mengganggu pelajarannya.

"belajar elok-elok ye.. kalau ada orang kacau, tunjuk je gambar saya"

"InsyaAllah cikgu. Eh..eh... abang" tangannya kulepaskan.

Setiap bulan, MyVi merahku meronta-meronta mahu ke pusat pengajiannya. Tidak bertemu seminggu sudah cukup menyeksakan diri. Hanya Whatsapp sahaja yang kadangkala mengubat kerinduan hati. Ada kalanya, dia "curi-curi" bertandang ke rumah. Kasutnya kusembunyikan dalam rumah agar jiran-jiran tidak mengesayaki apa-apa. Makanan yang sudah ku masak dari petang tadi, dihidangkan oleh gadis yang dulunya selalu "lari" dariku. Suami "pandai" masaklah katakan. Selesai solat maghrib bersama, aku titipkan pesanan buat ingatan kami berdua:

"Indahnya hidup suami isteri bila masing-masing berazam untuk memberi, lalu kerdil dalam mengharapkan sesuatu dari pasangannya. Cinta dan sayang pemberian hebat dari Allah, maka berdoalah kepadaNya. Mudah-mudahan kasih sayang ini tidak diambilNya semula, atau dipindahkan kepada insan lain yang tidak layak menerimanya..... saranghae " kedua-dua hujung tangan kutemukan di atas kepala agar terserlah bentuk hati.

Dia hanya tersenyum. Mungkin dalam hatinya berkata "sweet jugak cikgu ni.."


Sudah dua tahun kami diijabkabulkan. Namun bagi orang lain, aku masih dilihat sebagai seorang bujang terlajak.

Kerapkali akak-akak ofis menerjah "Hah Izuan, bila la nak kahwinnya? Kalau nak, akak boleh kenalkan dengan sorang ni. Manalah tau kot2 berkenan.."

"eh.. eh, takpela kak. Terima kasih"

"Ana ada kenal sorang muslimat ni syeikh. Kalau enta berminat nanti ana tunjukkan borang BMnya.." pelawa salah seorang naqib aku ketika di UK dulu.

"Maaf bang, ana belum berniat nak cari 'lagi'..." mana mungkin aku berniat menduakannya.

Hadir ke kenduri walimah rakan-rakan satu sekolah, soalan-soalan panas masih belum mampu untuk aku elak. "Tulah Bain, anti lagi perempuan kat sekolah dulu.. kan dah susah nak cari calon.."

"Sopek yang punya ganas tu pun dah kahwin, ko ni bila plak?..." hanya senyuman yang mampu aku hulurkan.

Kadang-kadang terlepas juga dari mulut, "Karang aku cakap aku dah kawen, korang terkejut beruk plak"

Bukan mudah mahu merahsiakan sebuah perkahwinan. Teringat drama Cinderella(1998) lakonan Ahmad Idham, Rab ne Bana di Jodi, Sebenarnya Saya Isteri Dia dan Asam Pedas Untuk Dia. Tidak sangka akhirnya aku sendiri perlu melaluinya. Cuma kali ni, kisahnya antara pensyarah dan bekas pelajarnya. Apelah agaknya tajuk drama aku ni. Suamiku Suka Matematik? atau Playboy itu Pensyarahku!!... Tak pun Si Pemalu itu Isteri Cikgu? Erk.. Abaikan, janji hidup aku bahagia.

Habis tempoh 3 tahun, maka kami tidak perlu berahsia lagi. Namun masalah baru pula muncul. Akal ligat berfikir "Macamna lah nak bagitahu mak ni?..". Pada hari graduasi isteriku, mak ikut sekali. Sahaja aku bawa, gurau-gurau dengan mak "Wan nak bawak mak jumpa menantu mak ni.."..

Sebaik habis sahaja majlis konvokesyen, si tudung labuh yang masih suci zahir dan batinnya mencium tangan mak. Wajah yang sentiasa menyinari hatiku, mampukah memikat hati ibu mertuanya. "Mak dah makan?" tanya bekas pelajarku yang pemalu itu. Mak hanya tersenyum kehairanan. Rahsia yang tersimpan selama tiga tahun, perlu dibongkarkan hari ini juga.

"ni isteri wan mak..."

"mak?"

Tiba-tiba...


Allahu Akhbar... AllahuAkhbar!!!

Aku terjaga dari tidur.. "la, mimpi rupanya.. Astaghfirullah al adzim... ni Husna punya pasal la ni. Nak kena budak ni..". Aku bingkas bangun. Masuk ke tandas yang sudah pun tersedia dalam bilik. Membersihkan diri, berwuduk dan menuju ke surau kolej untuk solat subuh.

MyVi merah selamat parking di sisi surau, di bawah pohon yang masih bersisa bunganya. Dari cermin pandang belakang, kelihatan gadis berjubah hitam menuju ke surau. Gadis pemalu itu memang istiqamah subuh berjemaahnya. Malunya menyebabkan tidak ramai pelajar lelaki yang mengenalinya. Cair sungguh hati pensyarahnya ni melihat.. Haha. Cikgu Gatal!!!!

...............................................

Tiba-tiba rasa berbakat plak aku ni menulis. Haha. Nasib baik budak-budak ni semua dah habis belajar, selamat aku. Aku ni plak tak habis-habis gelak sepanjang menulis. Menarik gak menulis benda-benda mengarut macam ni.

Berikut watak-watak yang terlibat sepanjang 3 post ni...

 Pembuat nota-nota ringkas matematik aku. Memang cantik dia ni buat, tapi dia sendiri tak faham nota yang dia buat. Aduih..Tengok gambaq dah tau, memang perangai budak-budak lagi.

 Tiga gadis bertudung yang mai ofis aku isnin lepas. Amoi-amoi tak datang. Ada sorang lagi bernama Salwa. Husna yang tengah bertudung hitam.

Sopekman.. Aku tak faham citarasa pakaian dia. Iron man pakai kain pelekat?


Budak pemalu tu takde gambarnya. Nama pun pemalu.

Tiba-tiba aku rasa aku tengah cari pasal dengan menulis benda ni. Kalau budak tu baca naya je aku. Tapi kalau bacaannya mendatangkan hasil positif, apa salahnya... Widad boleh tolong ke? Haha.
Pensyarah Gatal!!

" Mata yang beku, yang tidak mampu menangis adalah kerana hati yang keras, dan hati yang keras disebabkan oleh tompok-tompok dosa yang telah dilakukan. Banyaknya dosa yang dibuat oleh seseorang adalah kerana orang tersebut lupa mati, sedangkan lupa mati kerana panjangnya angan-angan. Panjang angan-angan muncul kerana terlalu cinta pada dunia. Dan terlalu mencintai dunia adalah pangkal segala perbuatan dosa. "  (HR al-Hakim: 4/260)


Panjang benar angan-anganmu.

Sekian dari Syuib0809.




Saturday, 25 April 2015

Pensyarah Gatal.. Bahagian 2

Bismillah..

Menyambung kisah..

Mengajar pelajar yang mencecah jumlah 180 orang, tidak mengejutkan untuk aku beritahu yang 140 orang daripadanya ialah perempuan. Ada seorang daripadanya yang cukup menarik perhatian. Mempunyai perwatakan yang sangat-sangat pemalu, maka beliau menjadi "mangsa" pertama "kegatalan" aku. Erkk... Mahu memecahkan tembok malunya, tapi terlampau dahsyat. Sampaikan bila aku pergi ke meja dia, akan diangkat sedikit tubung labuhnya sebagai "niqab" untuk menutupi wajahnya. Hebat!! Hanya sekali je datang pejabat untuk bertanya soalan, itupun bertanya sambil menoleh ke belakang. Tak pernah aku jumpa gadis yang pemalu sampai macam ni sekali. Bagi seorang guru, aku melihat malu seperti itu membawa sedikit masalah.

وَقَالَ مُجَاهِدٌ لَا يَتَعَلَّمُ الْعِلْمَ مُسْتَحْيٍ وَلَا مُسْتَكْبِرٌ وَقَالَتْ عَائِشَةُ نِعْمَ النِّسَاءُ نِسَاءُ الْأَنْصَارِ لَمْ يَمْنَعْهُنَّ الْحَيَاءُ أَنْ يَتَفَقَّهْنَ فِي الدِّينِ
Mujahid(tabien) berkata: tidak akan dapat menuntut ilmu orang yang pemalu dan orang yang sombong. Aisyah berkata: sebaik-baik perempun adalah perempuan Ansar. Perasan malu tidak menghalang mereka untuk mendalami (ilmu) agama
Habis semester pertama, hubungan dengan kelas tu masih "ada" sebab memang dah pesan kat semua student.. "Kamu ada apa-apa masalah, teruih je panggil saya, toksah malu-malu".. Dan mereka-mereka ni bila sembang macam biasalah soalannya. "Cikgu ni bila nak kahwin?".. "Cikgu nak kahwin nanti jemput kami ye..".  Dan aku yang sudah sentiasa ada jawapan untuk mematikan soalan tambahan membalas "saya tunggu budak kelas kamu(gadis pemalu) tu abih belajo je".. "Jangan risaulah, mesti jemput punya.. pengantinnya budak kelas kamu kot..." Haha. Akibatnya si pemalu tadi jadi bertambah-tambah malu sebab kawan-kawan dia duk cerita balik kat dia. Sampaikan terserempak dengan cikgu dia sendiri ni pun, boleh duk lari ikut jalan lain. Dahsyat. Satu-satunya student yang masih aku tak berjaya membuang segannya. Sampai aku pun ter"goda"dengan sifat malunya. Memang benar lirik si OneDirection ni:


Benih Pemikiran.

Menanam sistem-sistem nilai dalam minda pelajar sememangnya bukan satu perkara yang mudah. Mindset2 gadis remaja yang merasakan mereka perlu berhias dengan shawl2, lilit-lilit tudung, perlu peramah dengan berlainan jantina sebagai prasyarat mudah beroleh "pasangan", maka ia semakin diterima dengan keterbukaan media sosial. Logik yang mudah difikirkan akal, sukar menerima bagaimana sifat pemalu, mampu membuahkan hasil. Akibatnya, kehidupan di Universiti dihabiskan dengan mengikis sedikit demi sedikit sifat malu tersebut. Membuang masa memikirkan pasangan kerana sukarnya mempercayai bagaimana mencintai Allah, mampu mengundang cinta manusia. Sedangkan Allah sudah beritahu, yang baik hanya untuk yang baik-baik.

Penutup yang berjaya aku selitkan dalam pertemuan terakhir dengan beberapa orang pelajar kelas tu. Mereka sebenarnya bertandang ke ofis untuk bertanya soalan isnin lalu.. Ke"ghairah"an mereka mehu merancakkan gosip, menyebabkan aku berusaha meredakannya. Soalan lawak si Husna tanya "Apa yang menyebabkan cikgu rasa She is the one'?...". Aduhai, seronok plak layan budak-budak ni. Haha. Justifikasi tindakan yang memerlukan penghinaan kepada diri, supaya anak-anak pelajar sedar bahawa orang yang "jaga" Allah, maka Allah pasti menjaganya.. Ke"gatal"an itu mahu memberitahu bahawasanya orang-orang yang menjaga diri sehebat itu, pasti sentiasa ada hambaNya yang berhajat kepadanya dengan cinta yang pasti juga HEBAT. Menutup perbualan dengan kata-kata dari buku baru ustaz Pahrol:

"Kamu tak yah takut la, Allah akan hantarkan(jodohkan) orang yang duk cinta padaNya kepada orang yang juga sangat mencintai-Nya.."

Percayalah anak-anak sekalian.
Mempercayai janji Tuhan
Memaparkan seribu satu keajaiban
Nikmat kepada mereka yang bermujahadah

Catatan memperingati seorang gadis luar biasa yang muncul satu dalam seribu. Semoga terus istiqamah ye..

Bersambung ke bahagian 3 nanti. Bahagian akhir yang menjadi sebab mengapa aku menulis benda-benda "mengarut" ni..

Gatal beno nampaknya ni..



Sekian dari Syuib0809.

Thursday, 23 April 2015

Pensyarah Gatal.. Bahagian 1

Bismillah.

Hari ini(22/4/15), tamat sudah kertas matematik PSPM untuk pelajar sesi ini. Penanda tamatnya fungsi aku sebagai pensyarah matematik 2014/15. Tiada lagi pelajar hadir untuk bertanya soalan matematik, tugas aku hanya berlegar pada kerja-kerja umum seorang pensyarah. Tahun pertama yang bakal menjadi kenangan, mudah-mudahan mampu diingati.

Mengimbas sejarah bersama kaum hawa, aku melalui beberapa fasa kelakuan yang kerap berubah-ubah. Dibuat-buat atau semulajadi? aku sendiri masih kurang pasti. 5 Tahun di Sekolah Menengah, kerja marah/cari pasal/maki "rakan2" berlainan jantina, menyebabkan aku tidak punya perhubungan yang baik dengan kaum hawa. Masuk ke matrikulasi selama dua bulan, perwatakan tersebut masih tidak berubah. Pantang dengar gadis bising, pasti akan dimaki hamun. Berpindah ke kolej persediaan, aku menukar "wajah". Pemuda yang baran bertukar menjadi pemalu dengan perempuan. Menghormati beberapa orang gadis dalam badan dakwah dan gadis-gadis yang sangat bijaksana, aku tiba-tiba menjadi pemuda berjanggut typical yang berjalan tunduk dihadapan perempuan. Tunduk yang bukan calang-calang, tingginya kebarangkalian bakal terlanggar tiang. Sekali lagi tidak begitu rapat dengan si Hawa, hanya beberapa gadis dari kelas Econs dan juga rakan setugas Muscom yang mampu aku hulurkan jenaka.

 Respect sungguh kat diorang. Paling aku hormat sudah tentulah fatimah.

Menyambung pelajaran di peringkat universiti, aku menjadi sangat ekstreme dengan wanita. Rakan melayu yng berselisih di tepi jalan pun buat bodoh je. Duduk di ruang universiti sementara menunggu kuliah pun takde nak sembang2 dengan rakan perempuan se"penaja". Zaman yang aku kelihatan sangat-sangat sombong, hanya terserlah jenaka di program-program yang aku kendalikan sebagai pengacara. Kalau ada gathering dengan orang melayu, aku sendiri tidak mampu bersembang dengan gadis sebaya. Hingga genap 3 tahun, aku dan gadis-gadis satu Batch masih menjadi sangat-sangat awkward. Ke"janggal"an yang terbawa-bawa hingga IPG, budak perempuan Leicester masih tak begitu biasa bercakap dengan aku. Budak dari universiti lain plak yang okeh untuk bergurau ketika di maktab.

Budak-budak satu batch di UK. Lili dan ain takde dalam gambar. Awkward yang aku sendiri kurang pasti sama ada kerana segan atau "benci". Mungkin benci kot.

Pengalaman-pengalaman mengerikan bersama perempuan, aku secara jujurnya kerisauan. Bagaimana mahu mengurus pelajar yang majoritinya adalah gadis? Peringkat umur perempuan yang paling aku menyampah dengan pemikiran dan kegedikannya. Bimbang carutan dan makian bakal terkeluar seperti di zaman persekolahan. Kejahilan yang barangkali meletus walaupun sudah diredakan oleh proses Tarbiyah Maka, aku mengambil pendekatan menjadi cikgu "gatal". Gulp.

CIKGU GATAL!!!

"Mak ai, cantiknya kamu hari ni... Meh tulis jawapan kat whiteboard ni"

"Lawanya kamu pakai tudung labuh macam ni, ni yang tergugat iman saya ni"

"Baik betui kamu ni, try tanya mak kamu berapa hantaran kalo saya masuk meminang?"

"hah,, awek cun, 57 tolak 23 berapa?

" Faham tak awek-awek sekalian?"..

"Mai kelas saya kena pakai handsock, naik nafsu saya tengok lengan hangpa.."

"kamu kalo mai meja saya tanya soalan, saya akan halau budak-budak lain yang tengah ada kat meja saya.. untuk kamu, no hal lah.."

Ayat-ayat yang kerap aku gunakan di bilik tutorial mahupun pejabat. Sekali imbas, memang tak dapat dinafikan kegatalannya. Namun terpaksa gunakan ayat-ayat tajam ni untuk menarik perhatian mereka yang punyalah mengantuk dalam kelas maths. Dengar je aku cakap macam tu, sebahagian akan gelak, sebahagian akan buat muka geli. Yang penting semua terjaga (praktikalnya berjaya). Malah menjadi modus operandi aku di kelas-kelas besar(biasanya modul 1), aku akan cari sorang yang cantik/baik untuk aku buat-buat ngorat, sebagai sebuah lagi bahan jenaka dalam kelas. Dan ini yang kerap membawa padah.

Dalam beberapa orang pelajar, ada yang memandang gurauan tersebut sebagai sesuatu yang benar. Akal remaja yang penuh dengan cinta, maka ada yang melihat aku serius nak ngorat anak murid. Tiba-tiba je datang ofis, "cikgu memang minat dia ke? Nak saya tolong?" selamba aku balas " boleh tahan mangkuk gak kamu ni..". Lebih dahsyat, ada yang memang cakap kat mak dia. Ni memang tahap super saiya mengarutnya. Dalam banyak-banyak pelajar, ada juga yang aku senang dengan responnya. Lambang mereka mengerti sebuah gurauan. "Saya cukup berkenan nengok kamu ni.. dah ada boyfriend belum?." selamba je reply "eh, cikgulah BF saya..".  Kadang-kadang ayat biasa yang keluar dari mulut aku "ha, jom dating dengan saya!"...   "Okeh cikgu, petang ni?" relaks je diorang reply..

Kenangan-kenangan Tahun PERTAMA yang sengaja aku nukilkan, supaya mampu mengimbas yang aku pernah menjadi pensyarah dengan pendekatan "gatal" dan "miang". Pendekatan yang menyebabkan pelajar celik, namun aku mungkin terfitnah dengan LABELAN. 24 Tahun tak pernah-pernah nak ngorat anak dara orang, tiba-tiba digelar gatal. Pernah aku cuba guna pendekatan beri hadis-hadis dalam kelas waktu semester pertama. Namun kurang berjaya. Nak jadi garang, aku sendiri risau melihat diri bila marah. Marah yang sangat membinasakan. Tangan dan kaki menggantikan mulut untuk berbicara. Maka, aku berlatih untuk menahan marah dengan jenaka. Berdoa agar ia terus bersembunyi.


“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:“Menurut kalian, siapa yang kalian anggap paling kuat?” Para sahabat menjawab,“Iaitu orang yang tidak kalah dalam suatu pergaduhan.” Baginda bersabda:“Bukan itu, orang yang kuat adalah orang yang mampu menahan dirinya saat ia marah.”Hadis Riwayat Abu Daud,
Apepun, Selamat tinggal pelajar-pelajar 2014/15
Sesi hadapan, masih belum pasti wataknya. 
Mudah-mudahan lebih baik..

Ayat yang di simpan-simpan untuk pembuat nota-nota ringkas aku, seorang junior sekolah yang duk baca gak blog ni. Terima kasih sebab tolong, saya menanti-nanti kamu tanya macam ni:

"Asyik saya je kena buat, anak-anak murid cikgu lain takde yang berbakat ke?"

"Saja je saya suruh kamu buat. Nak tunjuk kat anak-anak saya nanti yang mak diorang pandai buat nota."

Haha.. Ambik kau. Pi muntah..




Kelas yang punyai lelaki paling nakal. Mudah-mudahan menjadi Ahli Syurga.

Sekian dari Syuib0809.


Thursday, 16 April 2015

Bisikan buat Raja

Bismillah.

Sudah lama tidak merasai hujung minggu yang kosong. Maka, mengisi sabtu pagi dengan membersihkan rumah seorang diri. Dan tiba-tiba juga, teringin nak makan nasi ayam buatan sendiri. Maka, berhempas pulas memasak untuk makan seorang diri. Ada orang kata baik beli kat luar je, tapi entah kenapa aku memang lebih suka masakan rumah. Dan akibatnya, 4 dari 7 hari aku dihidangkan dengan masakan sendiri. Walaupun sekadar ayam goreng+nasi panas+kicap manis, ianya cukup "heaven". Perghh.. Cuma aktiviti mengemas dan memasak tu benar-benar menyebabkan aku penat. So, berkurung je dalam rumah petang tu. Malam pergi masjid Pajak Song, ada ulama' dari Iraq bagi pengisian. Rezeki..

Sabtu tu juga, ada beberapa perkara yang tiba-tiba menyebabkan aku berkecil hati(ngade-ngade). So, setelah begitu lama tak hidangkan butir-butir mainan bahasa, aku menulis sebentar sebagai nasihat buat hati. Mudah-mudahan bermanfaat buat diri.


Raja yang dicari-cari

Tersembunyi di ruang kecil jasad
Longitud yang tiada berpeta
Mana mungkin aku mencarinya
Mahu dibelai tidak ketemu
Mahu dihidu tiada bau.
Yang mampu hanya bisikan
Moga tiada hijab engkau untuk mendengarnya..



Duhai hati
Usah banggakan jasadmu
Aku dan engkau tak punya apa
Ilmu sedikit yang terasa ada
Belum pasti membawa kita ke syurga
Pandang mulia insan di sisimu
Agar engkau belajar tunduk
Dengan nafsu yang mahu menunjuk
Secebis kehebatan tanpa keberkatan




Duhai hati
Kerdilkan dirimu
Agar engkau tidak mudah bersedih
Dengan titipan harapan kepada manusia
Anak-anak itu tidak perlu menghargai
Kerna engkau sentiasa ada Tuhan
Yang punya hadiah terbaik
Untuk menggembirakan dirimu kelak

Duhai hati
Jauhi prasangka
Hanya dengan itu engkau akan tenang
Senyuman melihat orang senang
Menjauhkan cintamu kepada Dunia
Yang umurnya sudah tersangat tua
Sedangkan syurga sentiasa muda
Untuk diimpikan seperti hari mula



Duhai hati
Bersihkan rumahmu dari kotoran tetamu 
Yang kerap bertandang tanpa jemputan
Si Ujub, si riak dan bang Takabbur
Semuanya akan takut kembali
Bila engkau terus mewangi
Dengan zikir di pintumu

Duhai hati
Tunggulah sebentar
Sabarmu kemasan ilmu
Lukamu sering menyakitiku
Jauhkan dirimu dari segala hirisan
Kerna aku tidak bertemu penyembuhnya
Melainkan dirimu sendiri






Duhai hati
Usah pergi pada gadis itu
Kerana jasadku masih tak mampu
Bukankah kita sudah punya kekasih
Yang mulutNya selalu merindu
Dengan manisan Ummatku, ummatku
Kalangan utusan, dialah penghulu
Kalangan manusia, dialah guru
Di akhirat kelak, dia akan dicarimu. 




Sekian dari Syuib0809.


Friday, 10 April 2015

Doraemon

Bismillah..

Sesi 2014/15 yang semakin menemui penghujung, Lalu aku mengambil kesempatan menitipkan pesanan. Pesanan umum yang bersifat ringan, sebagai bekalan untuk anak-anak pelajar yang menuju ke alam universiti kelak.

Seekor kucing gemuk bewarna biru pernah menjadi fenomena dunia, kerana kehebatan teknologi yang dibawa keluar dari poket kecilnya. Bersama rakan-rakan manusianya yang tidak pernah membesar, maka setiap episod membawa kisahnya tersendiri. Ada sahaja masalah baru, ada sahaja alat baru, dan ada sahaja masalah yang disebabkan oleh alat baru. Namun, amat sukar pula untuk dihidupkan watak-watak yang baru. Hinggakan Nobita, Giant, Shizuka dan Suneo pasti sentiasa kelihatan dalam setiap episod, dibantu beberapa pelakon tambahan yang kurang menyerlah karakternya.

Menyoal anak-anak pelajar, maka semua bersetuju bahawa Giant adalah watak yang paling ganas, shizuka sebgai gadis yang  sweet, dan Nobita sentiasa dilihat sebagai watak utama yang sangat-sangat bermasalah. Doraemon pula selalu mengalah, berusaha menunaikan hajat-hajat dari sahabat baiknya.

Setiap episod yang sentiasa bermasalah, namun kemarahan Doraemon kepada Nobita tidak terbawa-terbawa sehingga ke episod seterusnya. Tidak seperti drama manusia yang berdendam hingga ke akhir episod, setiap episod dalam khayalan Fujiko Fujio pasti dimulakan dengan hari baru. Tiada permusuhan yang dibawa dari episod sebelumnya. Tiada penyesalan yang diingat-ingat dalam episod seterusnya. Lalu hubungan Nobita dan Doraemon sentiasa bermula dengan baik dalam setiap episod. Apa sahaja masalah yang berpunca dari Nobita, Doraemon pasti terus memberikan bantuan, memaafkan kesalahannya, dan melupakan kesilapan-kesilapan rakannya yang sudahpun menjadi sejarah. Hinggakan persahabatan yang bermula dari Tahun 1969 itu terus kukuh hinggalah ke hari ini, kerana kesalahan dan kesilapan tidak pernah menjadi sebab untuk mereka menjadi musuh.


Mudahkah punyai sikap seperti Doraemon?

Abu Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Ada tiga perkara yang siapapun memilikinya maka Allah akan menghisab dirinya dengan penghisaban yang mudah dan ringan serta memasukkan dirinya ke dalam syurga dengan rahma-Nya, yaitu: engkau memberi kepada orang yang tidak pernah memberi kepadamu; engkau memaafkan orang yang telah menzalimimu; dan engkau menyambungkan hubungan silaturahim dengan orang yang memutuskannya.”(HR Al-Hakim, al-Baihaqi dan ath-Thabrani).

Beberapa minggu ini, ada beberapa orang pelajar yang hadir ke pejabat dan bercerita mengenai masalah peribadi. Kisah yang hampir sama, iaitu mempunyai masalah dengan rakan sebilik. Bukan sesuatu yang pelik, kerana fenomena tidak bertegur sapa secara tiba-tiba ini memang perkara biasa terutamanya di alam remaja. Namun masalah yang lebih besar ialah bilamana kejadian-kejadian sebegitu merunsingkan mereka yang berfikir:  dia marah kat aku ke? Aku ke yang kena minta maaf? Apahal plak aku yang kena minta maaf? Perlu ke baik balik dengan dia? Bukan dia ke yang salah? Macam mana nak ambik hati dia? serta pelbagai lagi persoalan yang mengganggu emosi. Lalu, yang hilang ketenangan bukan rakan yang difikirkan, tetapi diri sendiri. Maka, apakah ubatnya?

Melaghokan diri dengan lagu "Ayo, tinggalkan dia". Tak pernah plak aku dengar lagi ni

Masalah hati yang perlu diubati dari dalam, maka nabi ajarkan kepada manusia bagaimana menjinakkannya. Berilah sesuatu pada orang yang tak pernah memberi apa-apa pun kepada kita kerana ia akhlak yang cukup halus untuk menyentuh hati. Sebelum tidur, cakapkan pada hati yang kita maafkan semua kesalahan orang yang berlaku pada hari ini. Agar esoknya menjadi episod baru, persis episod baru dalam kisah-kisah doraemon. Khabarkan sahaja pada hati, kerana hati itu punca masalah, bukan rakan yang sedang melakukan kesalahan kepada kita. Sejauh mana pun rakan kita cuba menjauhi(putuskan silaturrahim) dengan kita, azamkan yang kita perlu sentiasa berbuat baik kepadanya. Kerana akhlak luhur itu adalah sebuah kebaikan, yang menjadi jambatan kepada dua daratan hati yang sedang terpisah.

 Rasulullah S.A.W bersabda: “Kebaikan adalah akhlak yang baik, dan dosa adalah apa yang terasa mengaggu jiwamu dan engkau tidak suka jika diketahui manusia “ Riwayat Muslim

Jadilah seperti Doraemon, kerana dia memberi kepada manusia yang tidak mampu memberi manfaat apa-apa kepada dirinya. Doraemon itu gambaran harapan agar manusia memperbaiki hati dan akhlak, supaya sebuah persahabatan tidak mudah putus hanya kerana sebuah masalah. Kerana manusia sentiasa mempunyai masalah, dan diri kita adalah penyelesaiannya.

Khas buat anak-anak pelajar yang bakal menempuhi alam baru

Gambar terbaik semester ni. InshaAllah gambar-gambar lain menyusul untuk next post

Sekian dari Syuib0809. 

Thursday, 2 April 2015

Catatan Tetiba 1 April 2015

Bismillah.

Mimpi ngeri GST menjadi realiti.
Masuk kedai 2ringgit tetiba jadi RM2.10

Rakan baik, si Nadwa(wawa) selamat menjadi Ibu. Tahniah!
Masuk ofis macam ok, tetiba je beranak mengejut.

Gambar 2009. Wawa baju hijau, tudung putih. Waktu ni aku tak kenal pun dia

Kembali ke Library minggu ni. Kot2 student nak tanya untuk ready PSPM.
Tapi sorang pun tak mai tanya, dan tetiba aku berjaya menghabiskan buku ni.



Buku simple dan nipis yang berjaya dirembat sebellum GST. Masih tak berjaya nak pau student punya baucer buku. Haha
Teringin nak kongsikan sebuah hadis daripada buku ni. Mudah-mudahan bermanfaat dan mampu menjadi rujukan.

Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Manusia yang awal-awal akan diadili pada hari kiamat adalah seorang lelaki yang telah mati syahid. Lalu lelaki itu dibawa ke muka (pengadilan-pent). Allah SWT telah memperingatkan kepadanya segala nikmat yang telah dikurniakan-Nya kepadanya, lantaran itu, lelaki itupun mengakui akan segala nikmat kurniaan Allah SWT tersebut. (i). Allah SWT bertanya kepadanya (sedangkan Dia Maha Mengetahui): ‘Maka apakah yang telah dikau lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Lelaki itupun menjawab: ‘Aku berperang kerana-Mu sehinggalah aku mati mati syahid.’Allah SWT berfirman: ‘Kamu berdusta. Akan tetapi kamu berperang supaya kamu dipanggil seorang yang berani. Oleh yang demikian, sesungguhnya kamu telah telahpun dipanggil sedemikian.’ Kemudian Allah SWt memerintahkan agar lelaki itu dicampakkan ke dalam api neraka, lalu beliaupun ditarik dengan mukanya ke bawah hinggalah dicampakkan ke dalam api neraka. 

(ii). Dan seorang lelaki yang mempelajari ilmu (agama) dan mengajarkannya. Beliau juga membaca Al-Quran (ataupun seorang yang mahir dalam pembacaan Al-Quran). Lelaki itupun dibawa menghadap Allah SWT. Allah SWT memperingatkan segala nikmat yang diberikan kepadanya. Lelaki itu mengakui akan penerimaan semua nikmat tersebut. Allah SWT berfirman kepadanya : ‘Oleh itu, apakah yang telah kamu lakukan dengannya?’ Lelaki itupun menjawab : ‘Aku telah mempelajari ilmu dan mengajarkannya (kepada orang lain). Aku telah membaca Al-Quran semata-mata kerana-Mu.’ Allah SWT berfirman kepadanya : ‘Kamu berdusta. Akan tetapi kamu telah mempelajari ilmu supaya kamu dipanggil sebagai seorang ‘alim dan kamu telah membaca Al-Quran supaya dipanggil seorang qari. Sesungguhnya kamu telahpun dipanggil sedemikian. Kemudian Allah SWT telah memerintahkan kepada malaikat agar lelaki itu dibawa pergi dan diheret dengan mukanya ke bawah hinggalah beliau dicampakkan ke dalam api neraka. 

(iii). Begitu juga seorang lelaki yang telah diperluaskan oleh Allah SWT untuknya segala jenis harta kesemuanya. Lelaki itu pun dihadapkan ke muka. Allah SWt memperingatkan segala nikmat yang telah dikurniakan-Nya kepada lelaki tersebut lalu lelaki itu mengakuinya. Allah berfirman kepada lelaki itu : ‘Maka apakah yang telah kamu lakukan dengan kesemua harta itu?’ Lelaki itu menjawab : ‘Tidaklah aku tinggalkan walaupun satu jalan yang disukai agar dibelanjakan harta untuknya melainkan aku telah membelanjakan hartaku semata-mata kerana-Mu.’ Allah berfirman : ‘Kamu berdusta. Akan tetapi kamu telah melakukan semua itu agar kamu dipanggil seorang dermawan. Sesungguhnya kamu telahpun dipanggil sedemikian. Kemudian diperintahkan agar lelaki itu dibawa pergi lalu beliau ditarik dengan mukanya ke bawah dan kemudian dicampakkan ke dalam api neraka.” 


[011] (Sahih, Muslim, Ahmad, An-Nasa’i dan Al-Hakim)



Si Hock Guan buat lawak pagi-pagi. Baby yang lahir hari ni kena panggil ANAK GST..

..........

Okeh, takdela lawak sangat...

Sekian dari SYuib809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.