Saturday, 25 October 2014

Generasi Impian

Bismillah

Great minds discuss ideas, average minds discuss events, small minds discuss people.
Eleanor roosevelt


Apa yang manusia kata dan sembamgkan dalam kehidupan melambangkan apa sahaja yang sedang bermain dalam fikiran mereka. Dalam usia muda, minda begitu ligat berfikir. Namun ia menjadi toksik bilamana apa yang diperkatakan itu tidak memperbaiki pemikiran,, sebaliknya menutup pintu berfikir dari terus berkembang.

Anak-anak muda yang memperkatakan tentang fesyen, telefon bimbit, beg tangan, percintaan hakikatnya sedang membantutkan perjalanan minda masing-masing. Sesuatu yang diambil berat bukan kerana ilmu, tetapi kerana kedengkian kepada manusia. Maka, menjadi kebiasaan bila manusia yang bercerita mengenai manusia "berjaya" dalam menghasilkan sebuah fitnah dan perbalahan. Mudah melihat orang-orang sebegini. Mereka tidak pernah ambil berat tentang isu semasa. Yang bermain dalam fikiran mereka cukup sekadar "hari ni nak pakai baju apa?", "tengah hari ni nak makan apa", "siapalaah nak jadi BF aku?", "eh, minah tu kenapa?" bla3x..... Sesuatu yang tidak mungkin membawa manfaat.

Bergambar bersama orang-orang hebat di sekolah. Ada KU, PKU, BS, Ketua rumah-rumah sukan. Mereka-mereka ini pada usia muda sudah memikirkan pelbagai perkara. Aku hanyalah insan biasa. Hehe.

Anak-anak muda yang bergosip mengenai isu semasa, hal ehwal dunia mungkin melihat diri lebih baik dari mereka yang diperkatakan di atas tadi. Bicara mengenai palestin, isu politik, isu MH370, IS, perlaksanaan GST sedikit sebanyak mematangkan pemikiran untuk berhadapan dengan realiti hidup. Namun, kebimbangan timbul bila mana bicara-bicara ini dipertuturkan tanpa fakta, penuh khayalan dan sekadar dimulut semata-mata. Tidak ubah seperti sembang orang tua-tua di kedai kopi yang tidak membawa perubahan apa-apa kepada suatu "kejadian". Cukup sekadar di kedai kopi. Walaupun masih ada kebaikan yang boleh diambil. Namun ianya bukanlah yang terbaik.

Teringat aku kepada lirik mantop ni:

Ada teratak di hujung kampung
Bawah cermin kopak ada kotak
Tersembunyi dalamnya ada tempuruing
Sembunyi bawahnya katak melalak

Pum pang pum pang di kedai kopi sampai pecah meja tidak merubah apa-apa. Do something!

Hebatmya anak Muda.

Kehebatan anak muda ialah mereka mempunyai imaginasi dan keinginan yang begitu tinggi. Sebuah imaginasi yang menghasilkan idea di luar kotak pemikiran manusia biasa. Namun, imaginasi hanya hadir dari mereka yang berfikir. Di medan permulaan ini, berfikir mengenai "bagaimana nak study smart, macamna nak buat nota ringkas untuk kawan-kawan, apa rumus nak guna untuk buktikan trigono" sudah cukup menjadi perintis kepada sebuah idea. Sebab itu, dalam begitu banyak subjek yang dipelajari, matematik menjadi salah satu subjek men"genius"kan. Subjek yag sering menimbulkan perkataan bagaimana, macam mana, nak mula dari mana, kalau buat macam ni macamne plak, boleh tak buat macam ini. Persoalan-persoalan yang ligat memutar akal untuk berfikir, mencetus idea.

Dan Kami kuatkan hati anak-anak muda itu (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka BANGKIT BERDIRI (menegaskan tauhid) lalu berkata: “Tuhan kami ialah Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi; kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain dari padanya; jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran.” [Al-Kahf 18: 14] 


Mengimpikan generasi muda yang matang dalam pemikiran tidak bermakna kita membina generasi yang nerd, berwajah masam dan berbahasa baku. Euwww...

Generasi yang berfikir akan membina kehidupan manusia yang sangat-sangat jauh "maju" dan selamat. Kehidupan yang tersusun, bersih, aman dan apa sahaja imaginasi syurga yang dimahukan oleh seorang manusia  Memikirkan idea-idea baru dalam dakwah sudah pasti membina masyarakat yang "madani". Memikirkan idea-idea baru dalam melatih adab/common sense di kalangan masyarkat, pasti menyeronokkan kehidupan. Bayangkan anak-anak muda yang pantang berjumpa sampah, pasti ingin dikutipnya. Pemandangan yang sukar dibayangkan. Melihat sebuah bilik tutoran yang keadaannya sentiasa sama selepas pelajar keluar masuk, pasti memudahkan. Melihat generasi muda yang tepat pada pengurusan masanya. Oh, sangat mantop!!

Kemalasan Berfikir.

Kemalasan berfikir menjadikan kita sebagai hamba dan pengikut semata-mata. Walaupun bekerja dalam organisasi, kemalasan akan memancutkan kata-kata "ala.. kita buat macam dulu je la.. senang". Hamba kepada manusia yang bodoh dan diperbodohkan.. "alah.. ikut je la apa dia cakap.." perkataan biasa orang yang tidak berfikir.

Kemalasan berfikir menyebabkan kita memperbesarkan perkara remeh temah dan menjadikan perkara besar sebagai jenaka yang patut digelakkan. Ada anak muda tidak tidur memikirkan kenapa mesejnya tidak dibalas oleh rakan. Ada anak muda yang berkelahi hanya kerana berebut BF. Ada anak muda yang mahu resign hanya kerana kena tegur dengan penasihatnya. Ada anak muda yang apabila berbicara isu palestin, isu Syria, isu GST, terus digelakkan.. "poyolah kau...".. Menarikkan?



Pelajar-pelajar SEMESTI batch 26th yang bertandang ke pejabat. Memang se"kepala".

Pelajar SEMESTI sangat unik. Mereka happy go lucky, suka bahan orang, kuat main-main, tak suka benda poyo-poyo, namun banyak perkara yang mereka mampu untuk serius. Menariknya, mereka sukar menunjukkan keseriusan tersebut sedangkan mereka adalah orang yang suka rebel(memberontak). Mereka "berubah wajah" bila berkawan dengan orang matang di kampus kelak. Sudah banyak yang aku jumpa..



Berfikirlah wahai-anak-anak muda.
Kalian penggoncang dunia..
Kita pasti mati.
Persoalannya, bagaimana kita mati?


Gambar penghias utama Syuib0809 yang di"besar"kan

Sekian dari Syuib0809..


Saturday, 18 October 2014

Guru Muda

Bismillah

5 bulan berlalu. Sebuah fasa bagi aku belajar untuk mengajar. Mengingati kembali ilmu-ilmu yang sudah pun menyorok di ceruk-ceruk minda. Lebih dahsyat lagi, terpaksa mengajar sesuatu yang tidak pernah dipelajari. Mungkin pernah belajar, tapi lupa yang menghampiri sifar. Akhirnya, aku perlu berhadapan dengan dua pilihan. Sama ada menyombongkan diri, lalu memperbodohkan pelajar. Atau merendahkan hati hingga kelihatan bodoh di mata pelajar. Memang berat nak ungkapkan..

"Maaf, saya tak tahu, cuba tanya cikgu lain.."

Perbezaan umur tidak sampai sepuluh tahun menjadikan aku sebahagian daripada generasi mereka. Ungkapan, mimik muka, lawak, minat, alasan mahupun tipu helah, segala-galanya amat mudah untuk difahami. Pendekatan guru muda yang begitu berbeza dengan guru lama. Lebih happy, banyak lawak, tidak menekan, boleh bergurau senda dalam kelas, pelajar pun boleh bahan cikgu. Tapi, adakah ia benar-benar berkesan?

Melihat kepada pensyarah-pensyarah berpengalaman dalam pejabat, mereka jauh lebih bijak berjenaka dan baik hati berbanding aku. Tapi apabila berada dalam kelas, mereka pasti menjadi orang lain dihadapan pelajar. Tegas, tak banyak buat lawak. Bila student tak buat kerja, memang teruk kena. Suatu perubahan yang diperlukan dan mungkin tidak keterlaluan untuk aku katakan bahawa ia lebih berkesan. Perubahan yang pasti dilalui oleh seorang guru. Entah bila ia akan berlaku, Wallahualam.



Menjadi guru, perkara-perkara kecil boleh menjadi besar. Hati makin sensitif terhadap apa sahaja yang dilakukan oleh pelajar. Beberapa kali aku rasa marah, kecewa, sedih bila pelajar masuk kelas, tapi tak buat assignment. Masuk kelas lambat dengan alasan mengarut, berborak-borak macam aku takde kat depan, buat muka tak puas hati bila dimarahi, keluar masuk kelas sesuka hati. Bila suruh tulis kat depan boleh pula degil. Lebih menyakitkan bila lepas tegur, selamba je gelak dan buat balik kesalahan.

Namun, hati kembali terubat dengan perkara-perkara kecil yang juga dilakukan oleh pelajar. Diorang minta izin pergi tandas pun hati dah rasa seronok. Diorang senyum bila jumpa pun dah macam sebuah penghargaan yang besar. Hati paling seronok bila tengok students datang berjemaah di surau dan ubah gaya pemakaian kepada yang lebih sopan. MasyaAllah, sesuatu yang aku tak pernah rasa keseronokannya. Mungkin seorang pelajar memandangnya remeh, tapi cukup besar untuk seorang guru.

Salah satu kelas yang selalu menghiburkan hati. Walaupun ada yang berat beno nak buat kerja sekolah, tapi sikap dan adab mereka mengubati. Kak Long kelas ni yang tudung merah baris ke tiga. Nak buat apa-apa memang kena minta izin minah tu dulu.

Sebenarnya ada sebuah puisi yang sedang disiapkan. Tapi tak dapat nak letak sebab ada beberapa orang pelajar yang dah terjumpa blog ni. Sekadar cebisan dari puisi tersebut.

Pekan itu penuh taman
Dan dalam setiap taman 
pasti ada puisinya
Dalam puisi ada kisah
Dan dalam setiap kisah 
tersemat rasa suka dan duka

Menjadi sebahagian daripada warga pendidik, ada banyak perkara yang orang luar tidak mungkin mampu untuk faham. Antara yang dimuhasabah, kesalahan nak murid tidak pernah menimbulkan rasa benci seorang guru. Sekadar kecil hati yang kemudian hilang bila anak murid mula kembali menguntum senyuman. Keletihan juga kerap terubat bila anak murid hadir bertanyakan sesuatu. Seorang guru tidak melihat kepada bijak pandai sebagai kriteria menjadi "jambu". Cukup sekadar usaha. Usaha menjadi lebih baik. InshaAllah,

 Jagalah Allah, (nescaya) Dia akan menjagamu. Jagalah Allah (nescaya ) kamu akan dapati Dia di hadapan kamu. Apabila kamu meminta, maka mintalah kepada Allah, apabila kamu memohon bantuan maka mohonlah kepada Allah. Ketahuilah sesungguhnya jikalau seluruh umat berkumpul untuk memberi sesuatu manfaat kepada kamu, nescaya mereka tidak berupaya untuk memberi manfaat kepada kamu melainkan apa yang telah di tetapkan oleh Allah kepada kamu. Dan sekiranya umat berkumpul untuk memudaratkan kamu, nescaya mereka tidak mampu memudaratkan kamu melainkan apa yang telah di takdirkan Allah ke atas kamu.


Pemenang gambar terbaik. Dah nampak macam power rangers.


Sekian dari Syuib0809

Sunday, 12 October 2014

Kabus Anak Muda

Bismillah.

Memang berhabuk sungguh blog ni. Laptop yang sering terbuka, tapi pada monitor yang berbeza. Setiap kali dipasang, sukar meniatkan untuk mengupdate blog ni.

Minggu lepas, sesuatu yang "menarik" berlaku. Pertembungan beberapa pihak, lalu melahirkan kejutan kepada anak muda yang baru sahaja menceburi dunia dakwah. Ada yang dipecat, ada rujukan terajak untuk disisihkan dan ada usaha dakwah yang mahu dimatikan. Dihalang oleh orang bukan Islam, itu barangkali mehnah yang amat jelas. Tetapi sekiranya usaha dakwah dihalang kerana alasan remeh temeh oleh orang Islam sendiri, anak muda mudah terkejut, kabur dengan sistem percaya yang ada dihadapan mereka.

"pening kami cikgu, tak tahu nak percaya yang mana..."

Satu ayat yang mengusik hati, mengganggu tidur. Hingga dua hari aku sukar melelapkan mata. Masuk sahaja kelas hari jumaat, aku mengutip kembali kata-kata ini sebagai hidangan kepada pelajar:

Kenalilah orang itu melalui kebenaran. Jangan kamu kenal kebenaran melalui seseorang. Kenalilah kebenaran, maka kau akan mengetahui siapakah orang-orang yang membelanya.”  Saidina Ali R.A (buku Risalah Hati raja Sehari)


Seseorang yang bukan dari kalangan asatizah..
Lalu penampilan dan usahanya menyebabkan dirinya digelar ustaz..
Tiba-tiba berdusta kepada anak muda kerana kuasa.
Sedang anak-anak ini mudah percaya.
Kepercayaan yang mengkaburi kebenaran
Mana satu yang mereka akan pilih?

Tertarik dengan lirik ini, benar-benar ikhlas.

Kan ada satu ketika,
kau tak tahu mana nak pergi,
Jalan betul anakanda,
tak jelas mata,
ambil yang sarat duri



Belajarlah wahai anak muda
Pengalaman itu ilmu
Menyuluh jalan yang dipenuhi kabus
Agar yang benar menjadi permata
Dan yang dusta menzahir kaca.



Sekian dari Syuib0809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.