Friday, 31 July 2015

StudentKu Si Pemalu Raya

Bismillah.

"Kamu betul ke tak nak orang terengganu tu?"... Sembang-sembang dengan mak di dapur mesti akan berakhir dengan topik kahwin.

"bukan tak nak mak...."

"Orang Terengganu" itu pernah mengisi cerpen hati. Segala mengenai dirinya menawan hati manusia.  Watak, akhlak, adab, pertuturan, jenaka dan hatinya benar-benar sebuah gambaran keindahan gadis beragama. Namun, kami dari "logo" yang berbeza. Diri yang kononnya terbuka, terlupa masih ada EGO yang menebal dalam diri. Kegagalan menguruskan perbezaan kemudiaannya menimbulkan seribu satu tanda tanya. Terlampau banyak yang difikirkan hingga cerpen itu tergantung dan terus tergantung. Pengorbanan yang perlu diambilnya jika kami bersama, menyebabkan aku membuat keputusan besar dengan menulis PUTUS. Setiap kali aku curi-curi memandangnya, doa hati pasti mengiringi "mudah-mudahan Allah berikan teman terbaik buatmu, yang memahami perjuanganmu..."

Aku kosongkan hati, berhenti memikirkannya. Fokus dengan kerja membina kader-kader dakwah. Hingga entah dari mana, Allah munculkan seorang gadis pemalu yang membuka kembali carta hati.

"haa, nak lari mana tu..." aku menjerkah

Husna dan rakan-rakan sebenarnya sedang mencari "snack" di cafe D' pongsu. Aku yang baru keluar dari perpustakaan sekadar melintasi kafe tersebut menuju ke MyVi merah. Gadis pemalu yang berjalan bersama-sama Husna itu tiba-tiba menukar haluan sebaik sahaja ternampak aku. Takut-takut cikgunya ini menyakat lagi.

"tu, apehal tu?" aku memandang ke arah husna.

"hahaha, dia malu dengan cikgu la... Tu yang dia lari tu..." husna yang tergelak kecil menunjuk ke arah seorang gadis yang berjalan laju menjauhi tempat pertemuan kami.

"ya Allah budak sorang ni..." aku sekadar menggelengkan kepala.

Malunya itu lucu. Kelucuan yang menghiburkan hati. Namun, itulah hiburan yang menjaganya dari fitnah dunia akhir zaman. Dunia yang dipenuhi makhluk tanpa malu. Hingga tanpa segan silu mempamerkan kebodohan yang memalukan. 

Jahiliyah yang menakutkan.

"susah sekarang ni.. Yang pakai tudung pun bukan boleh pakai sangat. budak sekolah agama pun aku tengok ntah apa-apa ntah...." Sogeh yang dikurniakan seorang bayi perempuan meluahkan kerisauan. Risau si ayah yang suatu hari nanti bakal melepaskan anak gadisnya ke dunia luar.

Mendengar perkongsian Pak Zam mengenai realiti budak-budak sekolah hari ini, menyebabkan aku hanya mampu mengangguk. Aku sendiri menjadi saksi alam "transit" mereka dari sekolah ke universiti. Kejadian si tudung memeluk abang Kpop yang viral tahun lepas bukan kerana tiada didikan agama. Sistem pendidikan kita sudah menyumbatkan seribu satu hukum agama untuk mereka. Tetapi ilmu agama itu keciciran sesuatu. Seperti mana ahli  "logo" yang menerima tarbiyah, tetapi keciciran akhlak.


"Untuk kita yang kurang ilmu agama ni, tanamkan saja sifat malu dulu kat anak-anak.... InshaAllah, malu tu akan jaga mereka sampai bila-bila..." hanya itu pesan yang mampu aku kongsikan. Kerana aku menyaksikan betapa hebatnya student-student yang pemalu. Kami yang tidak lahir dari sekolah agama mungkin kurang mampu berhujah dengan agama. Hanya malu yang berbekal sedikit dalam diri. Senakal-nakal aku, sogeh malah sopek sekalipun, malu kami menghalang kami buat benda-benda tidak senonoh. Contoh:

.Ini kita panggil "malu-malu sopek"

"cincin ni, mak cik berilah pada dia. Jawapannya saya nantikan. Mudah-mudahan tidak ambil masa yang lama.. Jangan bimbang, apa sahaja jawapannya kali ni saya terima..."

Sudah terlampau lama berteka-teki. Sudah terlampau lama juga bermadah dalam bicara. Yang mencelah adalah sang was-was. Yang selalu menjadi racun dalam ibadah dan kebaikan manusia. Mudah-mudahan dipermudahkan...

Maka tergantunglah kisah ini.

Kalau diterima, maka bersambunglah... Jeng3x

..............................................

Nota buku: Sedang membelek-belek dan menghabiskan dua buku ini. Mukjizat shahih tu aku letak di meja pejabat dan baca bila tengah lapang. memang tebal. Buku Pak subky ini pula aku rembat sebab tertarik dengan "pandangan" beliau mengenai ribut yang sedang melanda jemaah. Seorang lagi penulis yang aku tertarik ialah fathi aris omar. Tapi tak jumpa bukunya.

Diari hari ini

Berlansung sambutan raya peringkat kolej. Banyak bekas pelajar yang hadir. Si ainun dan rakan-rakan datang menziarah. Dengan spontannya aku bertanya.

"Awek saya mana?"

Ingatkan takde. Tiba-tiba nampak gadis cantik berbaju biru. Pandai hangpa sorokkan dia ye..
Okeh.. Kenyang hati..



Sekian dari Syuib0809.


Thursday, 23 July 2015

Studentku Si Pemalu RAYA... Bhgn 1

Bismillah.

"Await susah beno nak nampak budak perempuan batch kita kat mana-mana kenduri eh?"

"Sebab kau lah....." Yenna yang sarat mengandung 9 bulan  "menuding jari" kembali pada aku. Mungkin kerana aku diantara penggerak sentimen anti-perempuan dalam batch kot. Aduih.

Raya kali ni, kami tidak mampu buat reunion besar-besaran. Masing-masing sudah punya urusan keluarga. Selain raya, reunion kecil-kecilan biasanya berlansung di majlis walimah rakan-rakan. Sejujurnya, sukar untuk melihat kelibat rakan-rakan perempuan batch 19th di majlis-majlis tersebut.


Kisah cinta Bayern menjadi topik hangat di setiap rumah yang kami datang beraya. Pertemuan jodoh di majlis persandingan sahabat semesti, kisah Bayern berjaya mengejutkan rakan-rakan terdekat. Pertemuan yang dipanjangkan dengan sembang-sembang di whatsapp, hingga akhirnya keluarga kedua-dua belah pihak merestui untuk ke jinjang pelamin. Aku yang setia mendengar tiba-tiba sahaja berbual dalam hati... "Patut la aku susah nak ngorat anak dara orang, sebab aku takdak whatsapp kot..."

Penjara hati.

Tulis....

Padam.....

Tulis.....

Simpan....

Entah apa yang begitu menakutkan untuk menghantar sebuah mesej padanya. Semua mesej yang ditulis tidak dapat dikirimkan. Menjadi "pengecut" dengan student sendiri. Pernah dulu, aku adakan kelas tambahan untuk gadis pemalu itu dan rakan-rakannya. Selepas beberapa jam, tiba giliran anak-anak usrah pula memenuhi ruang belakang dewan kuliah tersebut. Gadis pemalu itu masuk semula ke dalam dewan selepas keluar berehat. Terperasan Amirin, Ikmal dan geng-geng mereka yang "gatal islamik" memandang gadis bertudung labuh tersebut. Dengan selambanya terhembur jeritan

"Ha, Hangpa tengok apa? Tu awek saya tu. Berani ngorat, siap hangpa..." Hajar dan Najwa yang sudah membuka plastik aiskrim tersenyum mendengar amaran aku. Widad? Macam biasalah muka dia.

Keberanian berkata-kata seperti itu hilang entah ke mana. Memberanikan diri, aku menekan-nekan skrin Iphone di malam terakhir Ramadhan..


"Selamat Hari Raya F****. Buat kuih raya jangan manis-manis ye. sebab F**** dah cukup manis dah bagi saya"

KahKahKah... Kalau Nawal baca boleh kena bahan sampai masuk kubur ni.. Padam

"Selamat Hari Raya F****. Raya Tahun ni ada buat rumah terbuka? Kalau buat, Saya nak datang buka pintu(hati) awak"

Kau buang tabiat ke apa ni.... Padam

"Selamat Hari Raya F****. Maaf sebab saya termengorat kamu... Kalau kamu maafkan, nanti saya sambung ngorat lagi eh.."  OMG...  Padam.

"Selamat Hari Raya. Kirim salam kat mak eh...." okeh, esok la aku hantar... Bukannya tiada kredit untuk menghantar mesej tersebut. Tetapi rantai yang mengunci hati seolah-olah menghalang jari dari menekan butang send.

Di saat Takbir Raya berkumandang keesokan harinya. Iphone tersebut pun menemui ajalnya...

Alhamdulillah...


"Raya nanti, cikgu mailah beraya rumah mak cik"

"eh, boleh ke?"

"boleh... Tapi cikgu bawaklah kawan cikgu sekali... Bukan apa, senang nanti mak cik nak habaq kat mak makcik.."

Hmmmm....

Part "kawan" nilah yang paling susah sekali. Bukan tidak ada kawan. Tetapi kawan-kawan yang ada semuanya jauh dari kawasan utara. Mahu ajak si Aiman, kacak sangat. Tak pasal-pasal keluarga gadis pemalu itu beralih "calon" pula. Menyedari aku belajar bersama orang-orang "high class", kehidupan mereka kebanyakkannya bersambung di bandar-bandar besar seperti Kuala Lumpur. Mengikuti perkembangan rakan-rakan lama satu kolej pun sudah cukup "menakutkan". Diri yang berazam mahu jadi orang biasa-biasa, menjarakkan diri dengan  rakan-rakan yang sedikit demi sedikit menjadi semakin luar biasa. Bertemu mereka, menyebabkan aku selalu berasa tidak cukup. Kerana itu, aku lebih senang dikelilingi sawah, berpakaian seperti orang-orang kampung, berbual dengan orang yang kaya hati berbanding harta. Bersama orang-orang miskin yang meluaskan definisi rezeki dalam diri.

"InsyaAllah mak cik...". Aku memberi janji yang belum pasti mampu ditunaikan...

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ قَالَ: أَوْصَانِيْ خَلِيْلِي بِسَبْعٍ : بِحُبِّ الْمَسَاكِيْنِ وَأَنْ أَدْنُوَ مِنْهُمْ، وَأَنْ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ أَسْفَلُ مِنِّي وَلاَ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ فَوقِيْ، وَأَنْ أَصِلَ رَحِمِيْ وَإِنْ جَفَانِيْ، وَأَنْ أُكْثِرَ مِنْ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ، وَأَنْ أَتَكَلَّمَ بِمُرِّ الْحَقِّ، وَلاَ تَأْخُذْنِيْ فِي اللهِ لَوْمَةُ لاَئِمٍ، وَأَنْ لاَ أَسْأَلَ النَّاسَ شَيْئًا.


Dari Abu Dzar Radhiyallahu 'anhu , ia berkata: “Kekasihku (Rasulullah) Shallallahu 'alaihi wa sallam berwasiat kepadaku dengan tujuh hal: (1) supaya aku mencintai orang-orang miskin dan dekat dengan mereka, (2) beliau memerintahkan aku agar aku melihat kepada orang yang berada di bawahku dan tidak melihat kepada orang yang berada di atasku, (3) beliau memerintahkan agar aku menyambung silaturahmiku meskipun mereka berlaku kasar kepadaku, (4) aku dianjurkan agar memperbanyak ucapan lâ haulâ walâ quwwata illâ billâh (tidak ada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah), (5) aku diperintah untuk mengatakan kebenaran meskipun pahit, (6) beliau berwasiat agar aku tidak takut celaan orang yang mencela dalam berdakwah kepada Allah, dan (7) beliau melarang aku agar tidak meminta-minta sesuatu pun kepada manusia”.

Bersambung.....



Mereka orang-orang hebat. Bayern(Australia), Papa(N. Zealand), Sogeh(pengurus ladang), Aisa(Jepun). Rezeki Sogeh melimpah ruah dan dialah paling stabil antara kami. Dan aku suka lihat style dia. Bila berbual "serius" dengan dia, nampak dia memang sangat matang. Kalau gambar ni ditangkap semula tahun hadapan, Yehna(ungu) akan pegang baby, depan bayern akan diisi dengan budak 5ST. Depan aku je yang tak komfirm lagi. haha.

Sekian dari Syuib0809

Monday, 20 July 2015

Coret-coret aidilfitri 2015

Bismillah.

Keluar dari rumah tanpa bekalan internet, maka aku meninggalkan alam maya sepanjang empat hari beraya kali ini. Post ini adalah catatan beberapa perkara yang berlaku sepanjang empat hari "beraya".

Kematian tidak dijangka.

Bangun pagi raya, aku mencapai handset untuk melihat jam. Iphone yang sudah dicharge, tiba-tiba gelap gulita tanpa cahaya. Macam-macam cara aku cuba nak bagi hidup, namun tidak berhasil. Terlampau banyak mesej yang dirancang untuk dihantar di pagi raya, tetapi Allah tak izinkan. Nak cari henset baru, mana plak nak cari pagi2 raya ni. So, bukan setakat internet je aku terputus, sms pun tak boleh nak diterbangkan. Berazam nak hantaq sms kat "buah hati", apakan daya... Kah3x. Banyak la kau punya buah hati.

Pinjam telefon nokia adik perempuan aku, tetapi agak pelik sebab phone tu pakai dua sim. Call yang masuk semuanya tak dapat detected dan menjadi sms. So, kalau ada sape2 call tu teman mintak maap zahir batin la ye. Ditambah lagi, habis nombor contact yang baru2 semua hilang. Mohon mesej bgtau nama eh.

Solat Raya yang Hilang...

Cadangan awalnya mahu solat di masjid berdekatan yang bermula pukul 9.00 pagi. Entah tiba-tiba abah ajak pergi masjid Kg Bahagia yang solat rayanya bermula jam 8.30 pagi. Akibatnya, orang sudah penuh dan aku mencari2 ruang kosong yang sangat-sangat terhad. Aku yang hadir solat subuh berjemaah pagi raya beberapa jam lalu tidak pernah "terkejut" dengan bilangan manusia yang 10 kali ganda lebih ramai untuk solat sunat ini. Teringat kepada kisah "giler":

Suatu hari dalam sebuah kampung, ada seorang lelaki tiba-tiba melaungkan azan pada pukul 10.30 pagi. Orang-orang kampung yang terkejut mendengar azan tersebut terus berlari menuju ke masjid untuk melihat siapalah yang buat kerja gila ni. Kelihatan si Atan, budak nakal belasan tahun yang baru selesai melaungkan LaaIlahaillallah... Dalam puluhan orang kampung yang berkumpul, tiba-tiba pak mail menjerit,

"Woi Atan, mana ada orang azan waktu ni. Kalau hang nak azan sangat, hang pi lah azan waktu zohor nanti. Giler ke apa hang ni?"


Orang kampung yang melihat si Atan berbisik sesama mereka "dah gila kot budak ni..."


Si Atan yang songkoknya senget sedikit pun berteriak "subuh tadi, Pak Din azan betui,tepat plak waktunya, tapi tiga je orang kampung yang mai. Yang ni Atan azan salah, punyalah ramai orang kampung mai, siapa yang gila sekarang?"

............
“Barang siapa yang solat Isyak berjemaah maka seolah-olah dia telah solat setengah malam, barang siapa solat Subuh berjemaah, maka seolah-olah dia telah melaksanakan solat malam satu malam penuh.” (Hadis riwayat Muslim)

Sebelum solat raya, imam membaca kembali panduan-panduan menunaikan solat hari raya yang akan bermula dengan 7 takbir. Entah kenapa, sebaik sahaja takbir pertama, tok imam teruih baca Alfatihah. Aku yang konfius berbisik pada hati " tok imam ni ikut mazhab lain ke apa.." habis baca surah tiba2 tok imam terus sujud. Lupalah gamaknya. Benar kata orang "telinga kita menjadi telinga yang paling jauh dengan mulut sendiri, bila yang kita tuturkan bukanlah untuk ingatan diri kita, tetapi sekadar sibuk untuk memperbaiki kesilapan orang lain.."

Muhasabah Ramadhan.

Ramadhan kali ini, aku gagal mengkhatamkan quran. Matlamat 1 juzuk 1 hari terbantut akibat demam dan keletihan. 5 juzuk yang masih tergendala. Lemah betul iman.

Sepanjang Ramadhan, aku berterawikh di empat buah tempat yang berbeza. Kalau iman kuat, aku gi masjid pajak song. Kalau penat dan nak habis awal, aku gi surau taman sri serdang. Kalau hati berniat nak dengar tazkirah ramadhan, masjid permatang buluh memang thorbaik. Surau kmpp, dua kali je aku pergi. Banyaknya kat surau sri serdang je.. Kahkahkah.

Ramadhan adalah bulan yang "mudah" untuk membuat sebarang keputusan. Syaitan yang dibelenggu, maka Allah permudahkan bagi manusia mengenali diri, menganalisis dengan iman dan nafsu yang kehilangan ahli mesyuarat ketiganya, si Syaitan. Maka, mampukah kita mengekalkan keputusan yang diambil ketika Ramadhan, atau kita berubah fikiran di bulan berikutnya dek kerana penyakit was-was yang ditiupkan oleh "mereka"?

“إذا جاء رمضان فتحت أبواب الجنة وغلقت أبواب النار، وصفدت الشياطين” رواه البخاري ومسلم واللفظ له
Jika telah datang bulan Ramadhan, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu” [Muttafaqun ‘alaihi]

Makanan si Ikhlas.

Beraya di Melaka, memang ada beberapa rumah yang menjadi "wajip" untuk kami kunjungi. Kebanyakannya kawan-kawan nenek yang sudah menjadi "saudara" kami. Orang-orang tua yang suci tanpa gadjet, melayan tetamu dengan begitu sempurna. Banyak je rumah yang sediakan makanan mahal2, tetapi rumah Neklong batang tiga ni paling aku selera. NekLong yang tinggal kat rumah dengan suami, bertungkus lumus masak makan tengah hari untuk kami. Anak-anak dia pergi keluar beraya. Lauknya hanya Asam pedas, sambal ikan bilis, sayur campur dengan telur dadar. Tapi "heaven"nya, hanya Allah yang tahu. Hebatkan?

Rimas melihat generasi yang beraya dengan smartphone di tangan. Bukan orang muda je, orang tua(lingkungan 50) pun sama ja. Rumah nenek aku yang tak putus-putus menerima tetamu, aku tiba-tiba menjadi tukang masak di dapur. Dengan hanya berkain pelikat dan berTshirt, menyiapkan sup ayam satu periuk besar(3 ekor ayam). Tapi bab kemasinan, nenek aku yang tukang adjust. Licin sup nya. So, kira ikhlas lah kot. Hahaha. Riak kejap.

Melihat drama-drama televisyen yang asyik ada edisi "raya", aku tetiba rasa nak menulis "StudentKu SI Pemalu edisi Raya".. Haha. Tengah menyiapkan rangka. InsyaAllah, lepas kursus kahwin weekend depan aku post. Selamat Hari Raya!


Bersama keluarga Paklong Amir. Matlamat lepas raya, jogging. Puiihh!

Sekian dari Syuib0809.

Monday, 13 July 2015

Logo vs Islam

Bismillah

"Hah, semalam saya nampak kamu kat DK2, kamu memang dah lama masuk kelab tu ke?"

"Aah cikgu, dari MRSM lagi"

"Yang jadi imam maghrib tu, kawan kamu kat mana?"

"Owh, yang itu, kami usrah sekali waktu sekolah dulu. Dia MRSM Transkrian..."

Perbualan yang terhasil kerana sebuah kejutan. Aku yang saja pusing kolej petang rabu, tiba-tiba tertarik dengan aktiviti yang dilakukan di Dewan Kuliah 2. Kelihatan juga di Cafe D, beberapa orang lelaki sedang menyediakan makanan untuk berbuka puasa. Kelab "dakwah" itu pada mulanya mahu mengadakan iftar di surau. Aku mencadangkan supaya mereka melebihkan makanan agar tidak eksklusif kepada ahli kelab, tetapi kepada sesiapa saja(pelajar) yang hadir berbuka di surau. Aku dan pelajar-pelajar ANC sendiri volunteer menyediakan air dan buah. Dan aku memang bercadang nak buat air special untuk malam iftar tersebut.

Tidak pasti mengapa, mereka mengasingkan iftar tersebut dari surau. Sangkaan-sangkaan negatif cuba aku mansuhkan dari hati. Namun mahu atau tidak, hati aku sedikit kecewa dengan tindakan tersebut.

Sudah lama aku mengenali mereka.
Sejak dari kolej lagi.
Dan itulah mereka.

Kalah sembunyi.

"Susah lah macam ni. Macam-macam program kita buat, tapi tak boleh nak bagitahu siapa kita. Diorang tu semua orang tahu. Senang la diorang nak tarik orang join diorang".. aku merengek seperti budak kecik. Naqib aku yang berkulit hitam manis tenang je mendengar.

"Kalau macam ni, memang sampai bila lah kita lagi sikit dari diorang"..

Pakai putih, memang terserlah hitam manisnya

Rengekan itu kerana aku tidak puas hati. Pelbagai program dakwah yang kami usahakan, begitu banyak duit yang dilaburkan. Belum dikira lagi masa yang terluang untuk menjayakannya. Tetapi orang ramai tidak "mengenali" siapa kami. Ketika itu, kami begitu terikat dengan kerahsiaan, yang boleh dipamerkan hanyalah "hasil dakwah". Orang luar sering pelik dengan kami. Kenapa orang yang nampak "beragama" seperti kami tidak menyertai kumpulan-kumpulan yang masing2 bermula dengan I. Belum dikira lagi fitnah yang entah datang dari mana. Akibatnya, kumpulan2 I yang kerap mempromosikan siapa mereka menerima ahli-ahli baru dengan begitu mudah sekali. Kami? Hanya kami yang tahu siapa kami.

Beberapa orang yang kelihatan bersama-sama kami, kerap disisihkan kumpulan-kumpulan I tersebut. Sedangkan "mereka" bukan kami, hanya "dituduh" bersama-sama kami.

Pulang ke Malaysia, aku terperasan banyaknya program dakwah di Masjid-masjid yang tidak bernama. Mengenali orang-orang di belakang tabir, aku akhirnya sedar, betapa besarnya hikmah menzahirkan kerja dakwah tanpa "logo".

Logo vs Islam.

Tahun itu, aku terkejut dengan berita dari misi MOS. Kumpulan-kumpulan misi bantuan dari Malaysia "berebut" untuk menjadi jurucakap bagi mewakili negara. Walaupun mengarut, kejutan itu sudah boleh dijangka mengapa.


Mereka paling menyerlah memperjuangkan isu palestin. Wakil-wakil palestin ditaja mereka untuk menerangkan situasi semasa palestin pada rakyat Malaysia. Mereka paling "mirip" Ikhwanul Muslimin Mesir. Program-program mereka selalu dihadiri wakil-wakil IM. Tarbiyah mereka semua ambil dari IM dan Jamaat Islami. Seronok tengok program-program mereka. Aktif dengan Daurah, ada jaulah, ada tamrin, Mukhayyam, macam-macam lgi. Bestnya...

Naqib aku tersenyum je dengar pujian aku pada mereka. Budak "baru" seperti aku memang suka membandingkan kumpulan-kumpulan. Tahun berikutnya, aku menyedari kenapa adanya istilah "mereka". Semua program yang mereka lakukan, sentiasa ada "imej" mereka. Logo ynang terselit dalam setiap usrah, tamrin, program, jamuan, semuanya menjadi "lambang" betapa aktifnya mereka. Hinggakan program-program umum badan lain yang mendapat bantuan mereka pun perlu mempamerkan "logo" mereka. Terdetik dalam hati, "ini penyakit..."


Mempromosikan  "logo" kita yang paling Islam, sedikit sebanyak membelakangkan kita adalah Islam.



Berlapang Dada.

"await plak nak pergi program diorang?".. Aku merengek lagi. Darah muda la katakan.

Naqib aku ajak kami semua memeriahkan program mereka. Menjalin ukhwah dengan mereka, walaupun kelihatan sebilangan kecil yang tidak begitu meraikan kami. Aku selalu sedih, kenapa kumpulan-kumpulan yang melalui proses tarbiyah boleh memalingkan muka antara satu sama lain. Kemuncak pada kesedihan ini ialah bila pelajar-pelajar baru datang, dan masing-masing berebut mahu meraikannya. Ada yang siap "dilarikan" lagi. Lawak. Naqib aku sudah melaluinya beberapa tahun.

Aku dan mereka sangat rapat. Tidak keterlaluan mengatakan, aku "membesar" bersama mereka. Semua program umum mereka aku usahakan untuk sertai. Malah beberapa kali menjadi Ajk luaran, yang mana mereka sudah punya AjK "dalaman" sendiri". Kadang-kala terasa seperti aku mempromosikan mereka kerana aku sendiri cuba memeriahkan "logo" mereka. Walaupun selalu saja hati terguris bila mereka "menyorokkan" aktiviti umum mereka supaya aku tidak rapat dengan mad'u mereka. Entah kenapa, aku masih sudi membantu mereka. Hingga sekarang.


Dikurniakan dua naqib dari kumpulan berbeza menyebabkan aku menjadi lebih terbuka. Bayangkan yang duk terkongkong dengan geng sendiri.

Diam itu Tarbiyah.

Diam naqib aku itu mengajar seribu satu ilmu hati. Membiasakan diri bahawa kerja Islam yang dibuat itu adalah untuk mempromosikan Islam, bukan "logo" kumpulan Islam. Bergerak tanpa "logo" itu, meluaskan kerjasama kita dengan sesiapa sahaja, malah kerja itu tidak dirosakkan dengan niat mahu mempamerkan siapa kita.

Aku seronok melihat anak-anak ANC. Tanpa apa-apa bajet, mereka mengusahakan iftar secara besar-besaran baru-baru ini. Aku yang hanya memandu, mengulangi nasihat hampir sama yang pernah aku berikan kepada kelab "dakwah" beberapa minggu lalu, "niatkan sahaja nak bagi semua orang yang datang surau makan, kamu akan nampak entah dari mana rezeki Allah datang.."

Dahsyat, mereka benar-benar percaya. Menu yang sepatutnya hanyalah murtabak tiba-tiba dihujani sumbangan sehingga empat jenis lauk(sup ayam, kentang masak merah, teluk masak kicap, sosej pedas) dan makanan sampingan. Menariknya, hampir semua AJK ANC tidak "berbuka" kerana mengutamakan tetamu-tetamu surau. Hingga makanan sudah habis, mereka masih belum menjamah apa-apa. Anak-anak itu masih suci, tidak ber"korban" kerana logo mereka. Aku tidak risau mereka kelaparan, kerana aku tahu mereka sudah kenyang dengan sesuatu.

Senyuman dalam kepenatan mereka menenangkan mata yang melihat. Mereka benar-benar memperolehinya. Jam 10.50 malam, aku duduk bersama mereka yang baru berbuka dengan nasi bujang.

Percayalah, mudah-mudahan  kalian beroleh tarbiyah yang sebenar.

Sekian tazkirah dari abang Gorilla.


Sekian dari syuib0809.

Saturday, 4 July 2015

Nafsu ramadhan

Bismillah.

Ramadhan yang sudah melepasi separuh masa kedua.

Membelek-belek post mengenai Ramadhan pada tahun-tahun sebelum ini, perasaan rindu begitu membuak-buak. Terutamanya Ramadhan 2011 yang begitu memberi kesan kepada paradigma terhadap erti puasa. Kenangan-kenangan yang difikir tidak perlu untuk dinukilkan, rupa-rupanya menjadi diari yang begitu bermakna. Kerana itu, aku perlu juga menulis.

Demam Ramadhan.

Ramadhan yang terlampau simple. Kalau tahun lepas, aku ada Azman dan Shah untuk menemani kesunyian berbuka, namun tahun ini aku hanya berkeseorangan. Menanam azam untuk miskin dengan juadah berbuka, aku biasanya berbuka dengan 2,3 juadah sahaja. Satu lauk yang dibeli di cafe, dan satu lagi biasanya lauk yang aku reka sendiri. Tidak pasti apa penyakit yang menimpa diri, tangan sentiasa gatal nak memegang senduk dan kuali. Tidak begitu yakin dengan masakan luar, maka memasak menjadi satu kepastian walaupun dalam kepenatan.

Pulang dari pejabat sekitar waktu asar, aku sememangnya lelah. Menguruskan beberapa urusan surau hampir setiap petang, aku biasanya mula mengupas bawang jam 6.15 petang. Masakan feberet setakat ini ialah kue tiaw goreng dan nasi ayam. Dah penat-penat masak, lepas tu makan sorang2. Sodih.

Kemuncak "kesunyian" berpuasa ialah bila tiba-tiba dilanda demam, selsema dan batuk. Bayangkan, dah lah penat kerja, demam plak tu, lepas tu takde sorang pun ada kat sekeliling untuk jaga. Perghh, memang hati kental aku ni. Berbaring sepanjang hari, dan ke Bazaar sebab dah tak lalu nak masak. Setakat ni baru 3 kali meluangkan masa di Bazaar. Secara jujurnya, nafsu Ramadhan kali ini tidak banyak tertumpu kepada makanan/menu berbuka. Alhamdulillah.

Nafsu Menghias.

Ramadhan ini, duit banyak dihabiskan menghias ruang tamu. Terasa feminin sebentar, aku "excited" melihat hiasan ruang tamu yang begitu menarik di alam maya. Maka beberapa minggu ini, banyak menghabiskan masa survey harga sofa, karpet, design wallpaper, rak dinding dan lampu tinggi. Dalam fasa yang pertama, hanya sofa, wallpaper dan langsir baru yang berjaya dicapai. Masih tak begitu puas hati melihat hasilnya. hmmm.

 Beberapa bulan yang lalu. Aku yang tengok pun rimas.

 Paling latest. Langsir mak bagi. Nak cat dinding, rumah kerajaan. So wallpaper boleh tanggal ni jelah bubuh dulu.

InshaAllah fasa kedua nanti ialah pasang rak pada dinding, susun buku, dan bubuh lampu tinggi atau pasu. Bankraplah gamaknya. Macamne lah nak kahwin.

Ihya' Ramadhan.

Tahun ini, mengusahakan budaya baru di bulan ramadhan. Surau AnNur yang kerap sunyi ketika maghrib, cuba untuk dimeriahkan. Oleh kerana bajet yang begitu terhad, aku mencadangkan agar diusahakan penyediaan air manis sejuk, kurma dan juga buah-buahan untuk para pelajar berbuka di surau. Tujuannya mudah, agak ibadah berbuka itu tidak melupakan kita kepada ibadah solat yang sebaiknya dilakukan berjemaah. Juga meringkan beban pelajar yang masih belum menerima elaun. Hari pertama, aku hanya berbuka dengan air manis dan sepotong kek kerana terlalu sibuk menguruskan projek tersebut. Sumbangan dari beberapa orang pensyarah matematik begitu menggembirakan.

Masuk minggu yang ketiga ini, bajet yang ada terasa begitu sempit. Apatah lagi kerana pengurusan dananya dilakukan seorang diri. Sekali lagi terasa bankrap. Namun Tuhan sentiasa ada untuk orang yang percaya. Satu demi satu sumbangan tidak bernama hadir memberikan senyuman kepada hati yang dek kerisauan sama ada mahu meneruskan atau tidak.

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,
مَنْ فَطَّرَ صَائِماً كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ غَيْرَ أَنَّهُ لاَ يَنْقُصُ مِنْ أَجْرِ الصَّائِمِ شَيْءٌ (رَوَاهُ التِّرمِذِيُّ وَقَالَ حَدِيثٌ حَسَنٌ صحيح)
“Barangsiapa yang memberi makanan berbuka bagi orang yang berpuasa, maka baginya pahala yang semisal orang yang berpuasa tersebut tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa tersebut sedikit pun.”  
(HR. At Tirmidzi,


Puasa Cinta.

Kesibukan dan kepenatan menyebabkan aku terlupa akan benda ini.
Mengfokuskan diri pada bulan yang cintaNya lebih perlu diraih.
Aku sendiri tidak pasti apa yang aku nantikan
Sebuah jawapan yang tersepit antara ya dan tidak.
Ada masaya, kebisuan adalah jalan cerita paling kompleks dalam dunia.

5ST(2006) bakal menerima pasangan sekelas. Eh, bukan aku..

Dapat perkhabaran dari sahabat satu sekolah/kelas.
Dari SEMESTI mereka membesar, dengan budak SEMESTI jugak mereka bersama. HAhaha
Jodoh memang sesuatu yang pelik. Tahniah.



Kamera rosak. Pasal tu gambar jadi macam belang-belang. Makin bulat, habis puasa inshaAllah kembali ke gelanggang.

Sekian dari Syuib0809


Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.