Tuesday, 25 December 2018

Catur Memori: Perang Dingin

Bismillah.

Menyambung kisah memori.
Sesiapa yang mengikuti perjalanan ANC sesi ini pasti sedia maklum bahawa ahli anc kali ini dipilih berdasarkan komitmen kerja yang ditunjukkan ketika bulan Ramadhan lepas. Kelebihannya, majoriti mereka adalah orang-orang yang sangat rajin dalam bekerja. Kerana itu, sehingga kini bilangan ahli anc sangat konsisten tanpa penurunan mendadak seperti tahun-tahun sebelumnya. Namun begitu, banyak juga kelemahan dari sistem tersebut.

Yang paling ketara ialah anc kekurangan kepimpinan yang berkaliber. Bukan tidak ada, tetapi kurang. Akibatnya, aku terpaksa mengambil inisiatif sendiri membina tanzim memori dengan meletakkan buah-buah catur yang penting di tempat yang sepatutnya. Bukan senang permainan catur kali ini. Strategi utamanya sudah tentulah meletakkan mereka-mereka yang berkepimpinan di majlis-majlis besar berbanding di Majlis Tertinggi. Majlis tertinggi kali ini lebih tertumpu kepada kerja-kerja birokrasi dan perhubungan dengan orang atasan. Kerana itu, presiden ANC sendiri mengetuai memori kali ini.

Comelkan? Budak2 baru nak up. Yg paling cute, itulah pengarahnya


Melihat kembali susunan catur catur ini, 3 EKIP(kumpulan) yang sering mendapat pujian aku ialah:
EKIP EKSPO
EKIP PANORAMA
EKIP PERSIAPAN PENTAS.

Contoh perhiasan pentas


Secara jujurnya aku x expect apa2 dari team panorama. Tapi bushra dgn syahmi punya kerja memang wow. Dan aman je team ni

MT ekspo. Semuanya aku bawa masuk sendiri. Miza pada awalnya tercicir nama, nasib baik cepat detect. Kerja diorang sgt profesional. Dan tidak keterlaluan aku cakap yg diorg memang budak bijak. Thajul fasih cakap 3 bahasa, sangat2 advantage.

Balik subuh, tengok pentas yg cantik ni. Xtau kerja sapa, tapi memang aku puji.

Team makanan yg diketuai orang lemah lembut. Aminah dan aiman


Manakala ekip-ekip yang kerapkali menerima kritikan ialah 3 ekip berikut:
EKIP GIMIK
EKIP PUBLISITI
EKIP JUALAN

Koordinator bagi gimik ini, aku sendiri yang meletakkan farah farzana dah rakannya kerana bakat besar yang ada pada mereka. Cuma kesilapan sendiri, aku membiarkan pasangan ekip gimik itu kosong agak lama. Akhirnya MT meletakkan buah catur yang bermasalah bagi merealisasikan semua idea2 farzana dan rakan2nya. Lelaki-lelaki itu kuat sangat mainnya dan tidak fokus. Akibatnya semua idea mereka tidak berjalan, dan duit dibazirkan mencipta sampah-sampah yang berselerak di belakang surau. Idealistik, itu yang boleh digambarkan mengenai kumpulan ini. Last2, pakai idea aku gak. Aduih.

Ekip publisiti, aku juga yang meletakkan person in charge nya. Dan ekip ini adalah ekip terawal yang aku pegang, ajar dan beri macam-macam. Kelemahan mereka ialah terlampau tertumpu kepada urusan design semata-mata. Tiada strategi "pemasaran". Dengan bajet yang sangat besar, mereka masih kekal dengan cara lama iaitu print poster banyak-banyak dan tampal merata-rata tempat. Tetapi, masih gagal menghidupkan suasana memori tersebut. Pujian kepada mereka kerana design mereka semakin hari semakin cantik dan kelihatan profesional.

Banner ni dan banner malam ambang bg aku sgt cantik


Cuma sekali lagi, remuk hati melihat betapa kecilnya hati mereka menerima teguran dari pihak atasan. Jujur, sifat2 kecil hati ini meruntuhkan keutuhan sebuah organisasi. Update status tak puas hati, perli MT, mengumpat dan memohon belas kasihan kononnya teraniaya, budaya kerja mereka menjadi bertambah teruk apabila ada MT yang menyokong "gejala" mereka. Dan ia menjadi semakin parah apabila tercetusnya perang dingin yang sangat2 menerakakan.


Perang Dingin.

Antara buah catur paling penting yang aku letakkan ialah si kecil manis bernama Aqilah, sebagai orang kedua terbesar selepas pengarah program. Jujur, ia keputusan yang sangat sukar. Tetapi semangat, keberanian, sifat hatinya yang sangat besar, menjadikan dia calon terbaik untuk diletakkan diposisi terpenting itu. Apatah lagi, Mahdil lebih kepada imej, manakala Jasni lebih kepada persembahan. Maka, aku mengharapkan Aqilah bertindak sebagai decision maker yang tegas. Cuma kemahiran menyampaikan ketegasan itu mirip masalah Nabi Musa.

Dan saudaraku Harun, dia lebih fasih lidahnya daripadaku, maka utuslah dia bersama-samaku sebagai penyokong yang mengakui kebenaranku; sesungguhnya aku bimbang bahawa mereka akan mendustakan daku.

Mengambil ikhtibar Musa dan Harun itu, aku mengutus Qasdina sebagai orang kanan Aqilah. Tujuan utama sudah pasti bagi menutup segala kelemahannya, dan menjadi tukang bicara yang melembutkan hati-hati orang dibawah. Kelahiran "sekolah agama", aku berpendapat ketakutan Qasdina kepada Allah pasti menjadikan mereka gandingan mantap, disebalik personaliti mereka yang berbeza.

Aqilah yang berblazer. Dia memang x reti senyum. Haha

Namun, kejutan berlaku apabila si Qasdina dan team publisitinya menunggu Aqilah beredar dari meja aku semata-mata tidak mahu bertemu. Rupanya, mereka sudah tidak bertegur sapa. Amanah untuk menampung kelemahan itu dikhianati sekelip mata. Bukan tidak tahu dalil agama, tetapi ketidakmatangan qasdina itu melebihi penghayatan agamanya. Dan dia, mewarisi masalah hati senior2 pdtnya itu. Yang mahu masuk syurga, tapi tidak takut dengan amaran Tuhannya.

Tidak beriman seorang daripada kamu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri.” Hadith Riwayat Bukhari
“Orang mukmin itu dalam kasih sayang dan kemesraan serta simpati sesama mereka bagaikan sebatang tubuh. Jika mana-mana anggota tubuh mengalami kesakitan, maka seluruh tubuh akan merasainya.” Hadith Riwayat Bukhari
.
Bersambung..

Batch ni kerja gaduh je. Muslimin muslimat macam anjing dengan kucing. Tapi gaduh mereka manifestasi saling menyayangi. Bukan perang dingin yang menyemarakkan kebencian


Wednesday, 19 December 2018

Catur memori: Pertolongan

Bismillah.

Alhamdulillah, ahad lalu memori bagi sesi 1819 melabuhkan tirainya. Mengikuti perjalanan memori tahun ni secara dekat, tetapi tidak banyak yang aku menyibuk. Dan sesiapa yang menyaksikan, pasti perasan memori tahun ini sangat pelik dan unik. Oleh kerana banyak perkara ingin diceritakan, aku pecahkan kisah memori ini kepada 3 bahagian:

Catur Memori: pertolongan
Catur Memori: Perang dingin.
Catur Memori: Dosa terhijab

Memori tahun ini pada asalnya mahu dilaksanakan pada 6-9 disember ini. Tetapi oleh kerana ustaz Ghani perlu ke Sarawak, maka ia ditangguhkan kepada 13-16 disember, seminggu dari tarikh asal. Oleh kerana ramai batch izzati(mungkin dia sorang je) yang begitu minat kepada fitri haris, maka kami mengumpul duit untuk menjadikannya satu kenyataan. Namun, oleh kerana pertukaran tarikh tersebut, artis nasyid yang popular itu sekadar diletakkan pada ambang memori. Menarik, malam ambang itu terlebih meriah berbanding malam-malam yang mendatang. Dan ia turut dihadiri oleh timbalan pengarah kolej.

Comel


Majlis ambang memori itu mendapat pujian daripada fitri haris. Pujian tersebut, sudah pasti sesuatu yang amat menggembirakan bagi anak-anak muda ini. Apatah lagi, kebanyakan mereka pertama kali menguruskan majlis sebesar itu. Tidak sia-sia "beriya" meraikan tetamu. Memang zaman-berzaman ANC diajar melayani tetamu sebegitu, alhamdulillah ada juga akhirnya orang yang menghargai kepelikan itu.



Pertolongan.

Tahun ini, pertolongan yang dihulurkan kepada memori hadir dari pelbagai pihak. Semangat pihak atasan membantu dan meraikan. Poster memori terpampang di kaca tv utama kolej. Pameran memori yang dulunya sekadar berkipas, kali ini dimuatkan didalam perpustakaan yang berhawa dingin. Juri yang kerap memaksa pelajar sahaja menilai, kini sudah mula menerima pensyarah2 yang sudi memenuhi tujuannya. Barangan dan kemudahan juga dipermudahkan urusannya.

Pentas ekspo

Kemuncaknya, aku melihat pertolongan Allah juga turun seperti selalu. Tiada bencana yang menimpa. Segala majlis dipermudahkan dari sudut urusan dan perjalanannya. Cuaca yang kerap membanjiri bumi kmpp, tertahan beberapa hari. Hanya turun sebentar ketika anak-anak muda ini menari untuk flashmob ekspo. Tidak berani mengatakan ia tanda suka atau murka, namun memang jelas cuaca sangat unik. Petang jumaat, aku menyakat si hannan tatkala melihat awan yang sudah terlalu mendung.

"Habislah xde orang malam ni. Hujan macam lebat je malam ni".

Sangkaan aku ternyata salah. Ketika hujan lebat membasahi pasar malam permatang buluh, kolej yang hanya 2-3 kilometer dibelakangnya tidak disinggahi awan yang sama. Dahsyat.

Ujian.

Namun begitu, mereka-mereka yang bekerja dengan baik ini tidak mungkin terlepas dari ujian Tuhannya. Perjalanan yang lancar, sokongan dari pelbagai pihak, memori kali ini teruji pertama kalinya dengan sambutan malam forum yang tersangat corot. Jujur, sangat berbeza dengan malam ambang bersama fitri haris. Kerusi-kerusi yang disusun banyak yang terbiar kosong. Sehingga kini, aku masih memikirkan apa yang sebenarnya berlaku. Kesian malam tu, memang nampak ajk mula down dengan sambutan tersebut.

Malam kemuncak juga menerima nasib yang sama apabila ditakdirkan bertindih dengan perlawanan final Malaysia menentang Vietnam. Malam itu, artis jemputan ialah priakustik. Zakirah yang melihat kehadiran malam tersebut, tiba-tiba menangis kerana risau akan sambutan Raudhatul Iman yang dikelolainya keesokan hari. Jujur, aku sendiri berdebar setiap kalai majlis mahu bermula. Bukan risau pasal flow, tetapi sangat risau akan sambutan yang sangat lain dari tahun-tahun sebelum ini.



Adakah generasi gadget ini sudah tidak berminat pada event agama?
Atau sudah sukar mahu keluar dari bilik masing-masing kerana disibukkan dengan phone?
Atau mereka membenci event2 kelolaan orang berimej agama?

Hmm,.. Bersambung



Saturday, 15 December 2018

Gubah

Bismillah.

Sedikit catatan tentang satu bulan ini. Bermula november lepas, aku kembali mengubahsuai rumah untuk fasa yang kedua. Jarak masa lebih kurang enam bulan, aku mengubah cara menggubah. Oleh kerana antara top post dalam blog ini ialah penulisan mengenai wallpaper, maka aku kongsikan sedikit pengalaman bagi mereka-mereka yang mahu renovate rumah dengan kos yang mampu bayar. Haha. Mudah-mudahan bermanfaat.

Dalam fasa yang pertama, aku mengupah contractor sepenuhnya untuk menukar tandas yang sudah lama tidak berusik. Oleh kerana pertama kali, maka hanya satu tandas sahaja yang aku gubah dahulu, sebab tak tahu contractor tu buat lawa ke tak. Yang mana kos untuk ubahsuai tandas tersebut seingat aku ialah RM2400 termasuk singki dan tangki jamban yang baru.

Keadaan asal waktu masuk. Ni tandas luar.

Ni selepas renovate. Tukar bawah. Dan tepi tinggi lebih kurang 5 kaki sahaja. Dan jujur, warna dia agak ermm.



Gubah Tandas.

Dalam fasa yang kedua, aku sendiri yang design "bentuk" tandas, beli mozek/tile, barang-barang dan mencari orang untuk memasangnya. Buat pertama kali dalam hidup, pasaraya utama yang menjadi kunjungan aku hampir 3 kali seminggu ialah pasaraya bahan binaan. Jujur, sangat banyak yang aku belajar daripada jenis mozek, jenis simen dan bermacam2 lagi. Dan usah terkejut bagi yang baru berkenalan dengan dunia binaan, kos bahan-bahan tersebut hanyalah 1/4 daripada jumlah keseluruhan yang anda bayar pada kontraktor. Ini sedikit kira-kira kasar bahan yang aku beli untuk gubah tandas kali ini.

Mozek: RM5x90keping: RM450
Tingkap: 1x3 kaki: RM150
Sinki: RM160
Tangki flush: RM45
Cermin muka: 2x3 kaki: RM90
Simen: RM13x3: RM39
Simen gam: RM18x2: 36
Pasir: tak sampai RM50

Keadaan asal tandas

Singki dah berkarat. Walaupun aku tak guna tandas ni, tapi tengok pun dah rimas. So, tukar


Upah pekerja.

Strategi renovation aku kali ini ialah mencari tukang rumah yang membuat kerja sambilan. Dengan kata lain buat OT la berbanding kerja tetap. Sebab utamanya adalah mereka tak terdesak, dan aku juga tak mendiami rumah tersebut. So, boleh je diorang bekerja diluar waktu pejabat. Namun begitu cabarannya sangat besar. Dan memerlukan kesabaran yang tinggi.

Pekerja pertama yang aku upah ialah orang bangla kerja kat kedai hardware. So, lepas habis kerja, terus datang rumah buat kerja sampai pukul 9 malam. Masalah utamanya ialah mereka sangat kepenatan dan kadangkala kerja lebih masa di kedai. Pukul 7 malam baru nak datang rumah. Ditambah plak musim hujan, maka sangat susah diorang nak datang sebab diorang pakai motor. Selepas dua minggu, hanya berjaya pecah tile lama je. Dan pernah tiga malam berturut-turut tak datang sebab kepenatan. Akhirnya diorang tarik diri, dan mencadangkan kenalan diorang orang Rohingya untuk ambik alih. Tak sampai dua hari, siap terus.

Ada beza ke upah orang sebegini dan contractor biasa? Ye ada. Berbeza dan sangat berbeza. Ketika aku survey, orang pertama(sederhana mahir) mintak RM2000 sebagai upah. Orang kedua, contractor melayu minta RM3600 sebagai upah sahaja. Manakala orang rohingya ini aku bayar RM800, upah pecah rm200 dan pasang tile RM600. Oleh kerana kerja diorang bagus, aku bayar lagi untuk pasang singki dan beberapa alatan lain yang menjadikan total upah hanya RM1300 sahaja. Elok ke? Boleh percaya ke? Nah, ini hasilnya.

Ni waktu renovate tandas ni fasa satu

Idea dapat waktu pi kursus kat hotel. Seminggu duk kaji kenapa tandas hotel lawa. Rupanya ada tricks kecik2 yg orang terlepas pandang.

Aku buat tinggi 9 kaki. Untuk harga bawah RM2500, bagi aku sangat2 berbaloi. Aku pernah survey, contractor mintak RM7000. Perghh

Puas tengok muka sendiri. Haha. Hampir setiap hari bertapa dalam ni. Sanggup mandi kat sini berbanding kat quarters kolej.


Tamatnya fasa2.

Semalam, tamat sudah fasa ubahsuai yang kedua. Oleh kerana berpuas hati dengan hasil kerja orang rohingya tersebut, aku kembali mengupahnya untuk pasang jubin di ruang tamu dan dapur. Sekali lagi, menambah ilmu tentang jubin 2x2 kaki. Harga biasa jubin jenis ini sekitar RM12-15. Yang kualiti boleh mencecah rm25 sekeping. Aku plak, hanya pilih yang tengah promosi iaitu RM10 sekeping. Hehe.

Ni jubin 2x2 kaki. Jadi tempat melepak dah sekarang

Kawasan dapur tambahan yg baru diubahsuai. InshaAllah akan bersambung dengan pemasangan kabinet 5 bulan lagi. Kumpul duit dulu. Tapi dh survey dah. Huhu


Menariknya untuk fasa kedua ini juga, aku bertekad mahu membuat wiring, pasang lampu sendiri. Setelah boring dengan ilmu PA sistem, lighting dan truss, aku rasa ilmu baru ini sangat bermanfaat untuk dipelajari. Bayangkan upah orang pasang 2 biji lampu pun dah dekat rm60. Rupa2nya takdelah susah sangat. Cuma, aku masih lemah ilmu nak drill dan kesian tengok tangga asyik bengkok je. Kahkahkah. Berjaya pasang dua lampu di tandas. Dan dua updown light masing-masing di ruang tamu dan bilik.

Updown light. Berpeluh pasang sebab tak tembus lubang. Last2 paku je

Pasang kat tandas. Lawaknya, mula2 satu hidup, satu x menyala. Lepas tu satu berkelip2 plak. Hilang betul ilmu kemahiran hidup. Last2 baru dua2 hidup. Tapi dah tukar lampu kuning, lagi lawa.


InshaAllah minggu depan akan bercerita pasal ini plak. Sangat banyak perkara untuk diperkatakan.

Buat mereka2 yang kerek tak mau datang


Sekian dari Syuib0809