Tuesday, 23 December 2014

Jenayah Rajuk

Bismillah

Disember yang sepatutnya menjadi bulan percutian, berubah menjadi bulan yang begitu menyibukkan. Mahu pulang ke kampung, tetapi tidak berkesempatan.

Minggu pertama menuju ke program.
Minggu kedua diburu Headcount dan kelas tambahan
Minggu ketiga menjadi penyibuk untuk program yang sepatutnya di uruskan oleh pelajar (MEMORI)


Berhadapan dengan anak-anak muda yang mula bergerak dalam organisasi secara profesional, penuh dengan pelbagai ragam. Tidak ubah seperti cerminan kepada aku dan rakan-rakan ketika di kolej persediaan. Cuma kali ini, ada satu perkara yang cukup menarik perhatian aku. Satu sindrom emosi yang mengganggu kerja, perjalanan program, serta merosakkan hubungan dalam organisasi. Sindrom yang hadir kerana ketidakmatangan, atau mungkin sekadar gangguan dalam proses mematangkan remaja. Lalu kemudiannya menjadi jenayah yang menserabutkan orang lain.

Merajuk....

Sangat-sangat membinasakan...
Tapi, mengapa?

Ramai orang mengatakan konflik merasa diri tidak dihargai menjadi sebabnya. Namun, adakah cukup sekadar itu?

Muhammad Rasul Allah! Dan orang yang bersama dengannya adalah keras terhadap orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Engkau melihat mereka rukuk dan sujud mencari kurnia daripada Allah dan keredaan; tanda-tanda mereka pada wajah mereka daripada bekas sujud.  Demikianlah perumpamaan (sifat-sifat) mereka dalam Tawrat dan perumpamaan (sifat-sifat) mereka dalam Injil, seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya, maka ia menguatkannya, lalu ia menjadi besar, maka ia tegak di atas batangnya, menakjubkan penanam-penanamnya kerana Dia (Allah) hendak menjengkelkan orang kafir kepada mereka. Allah menjanjikan kepada orang yang beriman dan beramal salih antara mereka keampunan dan pahala yang besar   (Surah AlFath)

Ulama' mentafsirkan keras itu dengan cara mempamerkan kehebatan kepada orang kafir. Manakala lembut yang dinukilkan bukanlah bermaksud "sotong" dan cakap mendayu-mendayu. Sebaliknya, perkataan itu memberitahu orang Islam agar sentiasa merendah diri apabila berhadapan dengan saudara-saudara yang seakidah. Merendah diri, yang tidak sikit pun merasakan diri lebih baik dari rakan-rakan lain.

Perasaan tinggi diri, menjadi racun yang memaksa orang lain menerima pendapat dan idea yang dikemukakan. Merasakan apa yang diutarakan sebagai yang terbaik, menyebabkan kita begitu mudah merendahkan pendapat-pendapat lain dalam perbincangan. Hingga bilamana idea kita ditolak, kita menjadi diri yang terlaknat dengan melaknat orang lain. Mengutuk pandangan sahabat di luar perbincangan dan lebih teruk lagi, mengugut rakan sendiri..

"Aku malas dah nak join korang, aku cakap bukan korang nak dengar.."

"Aku tak nak dah buat video.. lantak la apa jadi. Korang cari lah orang lain."

Ayat-ayat merajuk yang menunjukkan seolah-olah diri begitu penting, hingga tiada yang mampu mengganti. Kononnya diri jauh lebih baik dari ahli-ahli yang sedia ada berkhidmat dalam pasukan. Kesombongan yang begitu membinasakan.. Bukan sekadar membinasakan pasukan, tetapi lebih teruk kesannya kepada diri sendiri.

“Tidak masuk surga seseorang yang di dalam hatinya ada kesombongan seberat biji atom.” Seorang sahabat bertanya: “Sesungguhnya ada orang yang menyukai jika bajunya bagus dan sandalnya (juga) bagus.” Rasulullah menjawab: “Sesungguhnya Allah adalah jamil (Maha Indah), Dia cinta pada keindahan. (Tetapi yang dimaksud) sombong itu adalah menolak kebenaran dan meremehkan orang.” (Hadith riwayat Muslim) 

Remaja penuh dengan seribu satu pemberontakan. Oleh itu, jadilah remaja yang memudahkan, bukan menyusahkan. Tanamkan dalam hati untuk menyenangkan, bukan merunsingkan. Jenayah Rajuk hanya untuk orang-orang sombong. Yang berdakwah bukan untuk ummah, tetapi untuk mengangkat diri sendiri. Maka, jagalah hati..

MEMORI 2014 sudah melabuhkan tirai. Walaupun tidak berada dalam pusat Islam, aku begitu beriya mahu menjayakannya. Menghabiskan tenaga dan masa yang begitu banyak, tidak pasti untuk apa. Kadang-kadang hati kecil juga mahu merajuk, menyedari tiada satu pun foto kenangan bersama "tanzim" MEMORI yang berjaya diusahakan. Terdengar syaitan membisikkan "engkau tu penyibuk je kat memori ni izuan weyhh.."

Kelakar, aku sudah begitu tua untuk berfikiran sebegitu..

Berhentilah merajuk, penghargaanmu dari Tuhan, bukan hamba..


 Tiga sahabat hebat yang cukup merendah diri. So, memang tak segan nak ajak datang rumah lagi.  Rasa tak beriman plak tetibe sorang je tak pakai kopiah. haha

Sekian dari Syuib0809


Monday, 8 December 2014

Alangkah baiknya Kalau..

Bismillah.

5-7 dis 2014

Mengisi kekosongan diri dengan ilmu yang tidak sekadar tersekat di minda, tetapi mengalir lembut menyentuh hati. Barangkali itulah kehebatan alim ulama'. Kata-kata mereka mengusik hati, nasihat mereka menjadikan sanubari begitu lega, malah ajakan mereka mendorong kuat untuk anak muda mengamalkannya. Bahasa yang penuh hikmah. Kerana mereka benar-benar ingin memberi.. Kehebatan nilai tarbiyah, yang kerap hilang dari jiwa anak-anak muda. Hingga gerakan Islam ini kerap difitnah, kerana cetek dan terburu-burunya si bujang dan dara dalam membicarakan sesuatu.

Hujung minggu juga aku berjumpa segelintir anak muda yang membimbangkan. Pakaiannya Islamik, namun dibalut kesombongan. Diri gemar berkongsi ilmu, namun pengisiannya mengangkat diri. Nasihat hebatnya me"neraka"kan manusia. Ajakan pula memaksa pendengarnya. Lalu apa yang disampaikan hanya tercatit di helaian kertas, berlegar di minda, tapi tidak membuahkan apa-apa pada amal. Belajarlah... Secebis ilmu tidak menjadikan kamu lebih baik dari orang lain di sekelilingmu.

Muka serius tidak diperlukan untuk memikirkan perkara-perkara serius.
IDEA, itulah yang perkara-perkara serius perlukan..

Perkongsian dari Murabbi-murabbi ummah, menjernihkan pelbagai kerunsingan hati. Bertanyakan semula kepada diri, mengenai asas-asas fikrah(fikrah asasiah) yang memandu dalam kehidupan ketika ini:

Siapa yang menciptakan aku?
Mengapa aku diciptakan?
Apa sebenarnya tugas dan tanggungjawap aku di dunia?
Bagaimana hubungan aku dengan alam?
Di mana kesudahan aku?

Persoalan-persoalan ringkas yang berbunyi skema, poyo, islamik dan euww.. islamik sangat.
Namun bila soalan-soalan tersebut diutarakan oleh seorang murabbi yang berumur 75 tahun, diri tersentap. Pengabaian kepada soalan-soalan ini, menyebabkan kita begitu banyak membazirkan masa dengan perkara-perkara yang tidak perlu. Bergaduh sesama sendiri, merajuk dengan rakan, mewujudkan pertikaian dengan alasan berbeza pendapat, memburukkan orang lain, dan pelbagai lagi perkara mengarut yang akhirnya mengganggu perjuangan. Maksimakan usaha, agar diri tidak dihantui penyesalan kelak.

Kata Murabbi:
Setiap yang mati pasti akan menyesal. Yang jahat dan kufur sudah pasti akan menyesal. Tetapi yang baik juga tidak akan terlepas dari penyesalan. Sebuah penyesalan kerana tidak mampu menambah kebaikan yang sedia ada. Sebuah cerita diselitkan...

Suatu hari, Nabi menziarahi seorang sahabat yang sakit, kemudian balik. Selepas sahabat tersebut meningggal dunia. Nabi bertanya kepada sahabat lain, "adakah kamu disampingnya, "
Jawabnya, "ya..dan kami mendengar perkataan dari mulutnya yang kami tidak fahami"
Nabi bertanya "apa yg disebutnya?"
Dia menjawab, "alangkah baiknya kalau banyak, alangkah baiknya kalau baru dan alangkah baiknya kalau lengkap dan sempurna". 



Okeh.. tak larat nak tulis dah. nanti sambung..




Sekian dari Syuib0809.


Monday, 1 December 2014

Hibernasi Hobi

Bismillah.

Punya hobi yang semakin malap. Tidak pasti terlena atau tenat kesakitan.

Beberapa buah buku yang pernah aku cuba hadam, namun tidak berjaya juga untuk sampai ke akhir. Nak kata sibuk, takdelah sibuk mana. Mungkin kerana tempat tinggal kini memang menjadi tempat rehat yang diimpi. Masuk je rumah, badan terasa nak rehat. Jika tidak pun berbaring dengan internet di hujung jari.






Aku memberanikan diri membaca buku Fiqh Hiburan dan Rekreasi dari Dr Yusof AlQardawi. Pernah baca hasil karya beliau, Fiqh Minoriti yang agak best. Sebenarnya ada sesuatu yang aku sedang cari, menyebabkan aku beli buku ni. Tapi tidak berjumpa apa yang dicari. Awal buku menceritakan mengenai hukum hiburan, mematahkan beberapa hujah yang begitu kuat mengharam dan mem"buruk"kan hiburan. Di bahagian utama, banyak menceritaka mengenai hukum beberapa permainan yang dikategorikan pelbagai jenis. Cuma perbahasan yang terlampau banyak mengenai Chess dan dadu, menyebabkan aku patah semangat. Iman lemah beno nak baca fatwa-fatwa ni. Apepun, menarik sebab memang tak pernah "discuss" tentang hukum main dadu. Menariknya, ia HARAM.. Ceng3x.

Pergi kedai buku, cari buku baru. Mencari karya Misbah Em Majidy yang baru, tapi tiada. So, aku sambar buku ni..



Typical buku-buku yang menceritakan mengenai Tokoh-tokoh Islam dalam Sains. Penuh dengan fakta, tapi kurang teknik penceritaan. Sebenarnya senang je nak habis, aku yang malas. Tak tebal mana pun buku ni. Untuk adik-adik yang nak kenal beberapa tokoh Islam terutamanya selain Ibn Sina, bolehlah belek-belek buku ni. Mungkin sedikit terkejut bila ada tokoh Islam yang memperbaiki alat muzik bertali dan hebat dalam seni muzikal. Al-Farabi.... Ulama dulu tak haramkan muzik??


Catatan MatLuthfi.

Di Kepala Batas, tengah ada Pesta Buku. Aku pusing-pusing, tak jumpa buku yang bersesuaian untuk di beli. Malam sebelum tu, aku sempat tengok video si Matluthfi yang baru dan dapat tahu dia tulis buku. So, check kedai buku Adam kot2 ada buku dia.  Jumpa..



Tak sampai satu hari, dah boleh khatam buku dia setebal 241 muka surat. Seperti yang tertera pada tajuk, ia memang sebuah catatan. Bukanlah sebuah penulisan, so memang cepat je baca. Menariknya, catatan-catatan tersebut memerlukan akal untuk berfikir dan mentafsir. Catatan yang penuh Sarcasm. Maka, membacanya direct tidak mampu memberi apa-apa makna atau bakal mengundang seribu satu fitnah.

Penulisan melambangkan pemikiran. Dan pemikiran beliau tidak banyak lari dari pelajar-pelajar yang pernah belajar di luar negara. Kehampaan terhadap sikap orang melayu setelah melakukan perbandingan dengan sikap positif orang barat/putih/kafir. Juga kekecewaan terhadap beberapa kumpulan "Agamawan" yang menghukum dan mengongkong di tanah air. Perasaan yang hadir setelah merasai sendiri kemanisan sebenar Islam yang terbukti "Rahmatan Lil Alamin".. Catatannya banyak juga ditulis dalam bahasa Inggeris, So, sediakanlah kamus. Mungkin tidak akan berjumpa maksud Sarcasm nya.

Cuma ada beberapa catatan Sarcasm yang aku kira kurang manis. Terutamanya yang melibatkan pengamalan agama. Memang benar ada sebahagian amalan yang tiada nas direct diambil dari AlQuran dan Sunnah. Namun, ia diambil dari nasihat dan juga usaha ulama-ulama dulu yang banyak membina pagar, agar Umat Islam berada dalam lingkungan Sunnah Nabi. Memang ada sebahagian kecilnya hanya diamalkan oleh orang Melayu Islam, dan anggaplah itu sebagai kebijaksanaan Ulama Nusantara. Mempertikai dengan alasan sarcastics, seolah-olah memperlekehkan mereka. Sekadar berpandangan...

Itu sahaja...
Sapa nak pinjam, bagitahu. .

Sekian dari Syuib0809..

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.