Monday, 1 December 2014

Hibernasi Hobi

Bismillah.

Punya hobi yang semakin malap. Tidak pasti terlena atau tenat kesakitan.

Beberapa buah buku yang pernah aku cuba hadam, namun tidak berjaya juga untuk sampai ke akhir. Nak kata sibuk, takdelah sibuk mana. Mungkin kerana tempat tinggal kini memang menjadi tempat rehat yang diimpi. Masuk je rumah, badan terasa nak rehat. Jika tidak pun berbaring dengan internet di hujung jari.






Aku memberanikan diri membaca buku Fiqh Hiburan dan Rekreasi dari Dr Yusof AlQardawi. Pernah baca hasil karya beliau, Fiqh Minoriti yang agak best. Sebenarnya ada sesuatu yang aku sedang cari, menyebabkan aku beli buku ni. Tapi tidak berjumpa apa yang dicari. Awal buku menceritakan mengenai hukum hiburan, mematahkan beberapa hujah yang begitu kuat mengharam dan mem"buruk"kan hiburan. Di bahagian utama, banyak menceritaka mengenai hukum beberapa permainan yang dikategorikan pelbagai jenis. Cuma perbahasan yang terlampau banyak mengenai Chess dan dadu, menyebabkan aku patah semangat. Iman lemah beno nak baca fatwa-fatwa ni. Apepun, menarik sebab memang tak pernah "discuss" tentang hukum main dadu. Menariknya, ia HARAM.. Ceng3x.

Pergi kedai buku, cari buku baru. Mencari karya Misbah Em Majidy yang baru, tapi tiada. So, aku sambar buku ni..



Typical buku-buku yang menceritakan mengenai Tokoh-tokoh Islam dalam Sains. Penuh dengan fakta, tapi kurang teknik penceritaan. Sebenarnya senang je nak habis, aku yang malas. Tak tebal mana pun buku ni. Untuk adik-adik yang nak kenal beberapa tokoh Islam terutamanya selain Ibn Sina, bolehlah belek-belek buku ni. Mungkin sedikit terkejut bila ada tokoh Islam yang memperbaiki alat muzik bertali dan hebat dalam seni muzikal. Al-Farabi.... Ulama dulu tak haramkan muzik??


Catatan MatLuthfi.

Di Kepala Batas, tengah ada Pesta Buku. Aku pusing-pusing, tak jumpa buku yang bersesuaian untuk di beli. Malam sebelum tu, aku sempat tengok video si Matluthfi yang baru dan dapat tahu dia tulis buku. So, check kedai buku Adam kot2 ada buku dia.  Jumpa..



Tak sampai satu hari, dah boleh khatam buku dia setebal 241 muka surat. Seperti yang tertera pada tajuk, ia memang sebuah catatan. Bukanlah sebuah penulisan, so memang cepat je baca. Menariknya, catatan-catatan tersebut memerlukan akal untuk berfikir dan mentafsir. Catatan yang penuh Sarcasm. Maka, membacanya direct tidak mampu memberi apa-apa makna atau bakal mengundang seribu satu fitnah.

Penulisan melambangkan pemikiran. Dan pemikiran beliau tidak banyak lari dari pelajar-pelajar yang pernah belajar di luar negara. Kehampaan terhadap sikap orang melayu setelah melakukan perbandingan dengan sikap positif orang barat/putih/kafir. Juga kekecewaan terhadap beberapa kumpulan "Agamawan" yang menghukum dan mengongkong di tanah air. Perasaan yang hadir setelah merasai sendiri kemanisan sebenar Islam yang terbukti "Rahmatan Lil Alamin".. Catatannya banyak juga ditulis dalam bahasa Inggeris, So, sediakanlah kamus. Mungkin tidak akan berjumpa maksud Sarcasm nya.

Cuma ada beberapa catatan Sarcasm yang aku kira kurang manis. Terutamanya yang melibatkan pengamalan agama. Memang benar ada sebahagian amalan yang tiada nas direct diambil dari AlQuran dan Sunnah. Namun, ia diambil dari nasihat dan juga usaha ulama-ulama dulu yang banyak membina pagar, agar Umat Islam berada dalam lingkungan Sunnah Nabi. Memang ada sebahagian kecilnya hanya diamalkan oleh orang Melayu Islam, dan anggaplah itu sebagai kebijaksanaan Ulama Nusantara. Mempertikai dengan alasan sarcastics, seolah-olah memperlekehkan mereka. Sekadar berpandangan...

Itu sahaja...
Sapa nak pinjam, bagitahu. .

Sekian dari Syuib0809..

No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.