Tuesday, 25 November 2014

Kisah Seekor anak....

Bismillah.

Hari yang tiba-tiba memenatkan.

Semalam, lepas mentelaah "masalah" remaja di surau, aku bergegas ke rumah Azman untuk ambil barang. Man perlu kosongkan rumah sebab bertukar tempat kerja ke Putrajaya. Maka bertambah sunyilah hidup selepas kehilangan jiran semeja pada bulan oktober lalu.

Lepas angkat barang, terperasan seekor anak kucing yang duduk di tengah-tengah kawasan rumput belakang cafe. Tak bergerak, tapi masih bernafas. Badan sudah penuh ulat/kutu. Waktu angkat, sempat aku pecahkan perut seekor nyamuk yang sudahpun kenyang duk hisap darah anak kucing tu. Tak tahulah mana datang perasaan manusia, aku bawa kucing tu pulang, mandikan, dan beri sedikit makanan. Tapi tak mahu juga dijamahnya, asyik nak tidur. Masa malam "terbuang" membersihkan serangga-serangga yang seakan-akan bersarang pada tubuh kucing tersebut. Letak dalam bilik waktu tidur, kot-kot jadi apa-apa.

Awal pagi, aku berkejar ke kedai runcit beli susu dan makanan kucing. Walaupun tahu kucing tu memang tak nak makan, aku ngangakan mulutnya dan "tuang"kan secebis makanan. Bersihkan kembali badan yang masih penuh dengan serangga. Kemudian lindung dengan tuala kecil sebelum bergegas ke pejabat untuk persediaan ke kelas tutorial. Lepas kelas tamat jam 1.00 tengah hari, aku bergegas pulang ke rumah melihat anak kucing tadi.

Kaku..

Keras.........

Tak lagi bernafas.....

Duk goncang-goncang, picit hdiung, basuh dengan air, ternyata memang kucing tu dah mati sebab penyakit. Kematian yang sama dengan anak kucing di rumah bernama gary. Cuma aku sendiri terasa bersalah, adakah aku yang menyebabkan dia mati?

Ambil cangkul, korek dan tanam anak kucing tadi sebelum bergegas ke surau untuk solat zuhur.

Sengaja aku tulis untuk coretan memori hari ini. Moga mampu mengikuti Rasulullah.



Diriwayatkan dari Ali bin Al-Hasan...dan Anas yang menceritakan bahwa Rasululloh S.A.W. pergi ke Bathhan, suatu daerah di Madinah.

Lalu,Rasululloh S.A.W. berkata, “Ya Anas, tuangkan air wudhu untukku ke dalam bejana...
Lalu Anas menuangkan air ke dalam bejana. Dan ketika sudah selesai, Rasululloh S.A.W. menuju bejana. Namun seekor kucing datang dan menjilati air yang berada dalam bejana tersebut. Melihat hal itu, lalu Rasululloh S.A.W. berhenti...sampai kucing tersebut berhenti minum dari air bejana, lalu Rasululloh S.A.W. berwudhu dengan air dalam bejana yang baru saja di minum oleh se-ekor kucing.

Kemudian Rasululloh S.A.W. ditanya mengenai kejadian tersebut, maka Beliau menjawab :
Ya Anas, kucing termasuk perhiasan rumah tangga...ia tidak dikotori sesuatu, bahkan tidak ada najis....

Sekian dari Syuib0809

No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.