Sunday, 17 September 2017

Dikir Zikir: Gema Aidiladha

Bismillah.

Sekadar catatan akan dikir zikir yang berlansung minggu lepas. Event pertama berbentuk "persembahan+dakwah" yang mereka kelolakan. Adapun aktiviti-aktiviti lain berlansung seperti biasa. sambutan agak memberansangkan. Tak muat grand stand tu. Yang lain-lain secara jujurnya biasa-biasa sahaja.

Persiapan pentas.

Seperti biasa, aku selitkan hiasan-hiasan pentas yang kelak mampu menjadi sumber rujukan junior-junior. Urusan pentas diserahkan pada Fatin Jazmina and team Lajnah dakwahnya. Simple, cantik, cuma kain-kain di belakang agak kurang kemas.

Hiasan pentas kali ini. Aku tak fokuskan lampu kat sini. MCnya si meor yang agak nerd. Hahaha. Kesian budaknya, tak lawak tapi baik.

Lighting.

Sudah berkali-kali nak tulis pasal lighting ni tapi malas sungguh. Aku secara jujurnya sudah memliki lampu mencecah 15 unit. Macam-macam jenis. Led par, flat par, moving head 60, moving head 108 dan lampu tong. Menarik sebenarnya belajar benda2 yang orang tak tau ni. Dan ia juga sebenarnya menguji kreativiti si pengendali. Ada masanya lampu2 ni sesuai letak kat tiang lampu, ada masanya kat palang truss, cuma kali ni aku memilih untuk letak di bawah dan mewarnai dewan. ini hasilnya.

Itu dia. Nampak grand sikit. Letak lampu kat kawasan dewan

Tahun lepas aku banyak fokus lampu-lampu kat pentas. Ni MC2 sem lepas yang hensem, lawak tapi terlebih sangat masuk airnya.

Ni lampu-lampu aku yang dipasang pada palang truss. Kekurangan lampu-lampu ni ialah dia pakai socket yang sangat banyak, penat nak pasang, dan penat jugak nak kemas. Dan harga dia memang mashaAllah jauh lebih mahal berbanding PA system.

PA sistem.

Setiap tahun bertukar pelajar dan tanzim, aku secara jujurnya penat jugak nak ajar budak2 ni. Apatah lagi yang memang takde asas lansung. Oleh itu, aku memilih orang-orang yang rajin, mulut tak bising dan kemas(kot). Maka memilih si muaz dan mus sebagai pengendali PA aku untuk sesi kali ni. Sempena malam dikir zikir ini juga, aku tambah lagi mic cordless bagi jadi 4. Dan tak semena-mena digunakan juga untuk majlis sambutan kemerdekaan kolej.

Malam kemerdekaan kolej. Aku terpaksa pasang 4 cordless mic dan lampu moving head aku untuk sketsa. Nampak sebaya kan? Okeh, tak perlu buat muka menyampah



Kelebihan ANC tahun ini, hubungan mereka dengan Pusat Islam sangat baik dan mengembirakan. Ditambah pula ustaz zrin juga ambik berat benda-benda agama ni selepas menjadi KJPP, dan aku pula dimasukkan dalam pusat Islam. Namun, kelebihan-kelebihan ini tidak memansuhkan sunnah akan sukarnya kerja-kerja agama sebegini. Dan ia juga tidak menjanjikan kerja-kerja mereka ini tenang dan senang sahaja.

 Buat pertama kalinya diorang jemput ustaz ghani untuk event di grand stand. Pembukaan kepada episod2 baik pada masa akan datang InshaAllah.

Sambutan generasi android pada agama yang agak membimbangkan. ANC tahun ini juga berhadapan dengan mas'ul2 yang lembik dan ego, berbekalkan akal mereka yang kurang fasihnya. Lalu tidak pelik, banyaknya nasihat dan amanah lebih suka aku bekalkan pada barisan mas'ullah mereka sahaja. Entah mengapa, lelaki-lelaki mereka kurang sungguh jantannya. Aduih.

Haha. Dua-dua kepala aku buang. Pi lah tengok tangan sorang tu. Marah sikit, dah ugut nak keluar dari ANC. Pantang kena tegur, melenting aje kerja. Generasi sebegini, masuk ke company2 besar, tidak mungkin mampu berdepan dengan tekanan dari majikan. Okeh, besar pulak perut aku.

Doakan sahaja yang baik-baik buat mereka.

Mudah-mudahan penghujung mereka baik-baik belaka.

Malam Dikir zikir ni sebenarnya aku dah demam sungguh dah. Si Iqbal(mas'ul HES) duk bagi panadol ape benda tah sumbat dalm air tu. Dalam banyak2 mas'ul, Si Iqbal nilah yang bagi aku paling "jantan" sekali. Mudah-mudahan tidak berjangkit penyakit2 hati yang pelik pada dirinya.



Sekian dari Syuib0809

Sunday, 10 September 2017

ALC 2017: Pondok Hutan

Bismillah

Selalu Bersama.

ALC kali ini, menerima kunjungan daripada super senior yang sudahpun meninggalkan kolej dan hidup sebagai mahasiswa. Memujuk hati mereka yang sudahpun terlalu lembut, pengorbanan mereka sesuatu yang sungguh menggembirakan. Putus hubungan dengan batch Widad, aku beranggapan perlu ada sesuatu untuk dipertanggungjawapkan kepada batch bawah mereka agar ada sisa2 hubungan yang berbaki untuk dihubungkan kembali.

Barisan fasilitator yang memilih diri mereka sendiri ini, hadir dengan lagu tema buat adik-adik. "Selalu Bersama" yang menjadi retorik semata-mata, hubungan mereka ini tidak mungkin kekal sama selama-lamanya. Cuma besar harapan aku, agar ukhwah yang pernah mereka ikat ketika di kolej dulu  mampu bertahan untuk tempoh tiga tahun selepas mereka berpisah. Adapun tahun-tahun mendatang, mereka sudah pasti tidak mampu menyayangi rakan-rakan seperjuangan dan guru yang sekadar hadir dalam hidup mereka tidak sampai satu tahun. Dan aku juga perlu berbesar hati untuk menerima bahawa kami tidak mungkin selalu bersama.

Lagu ini, aku bekalkan sebagai "soundtrack" buat mengiringi nukilan kecil kali ini. Entah sesuai atau tidak, hanya hati suci yang mampu menghayati dan memahami.





Pondok Hutan



Sepi di pondok hutan
Tiangnya kayu lantainya papan
Usia muda wajahnya tua
Firasat nujum kerana berduka
Aneh wajahnya selalu ketawa
Entah kah benar penglipurlar
Atau sekadar jadian biasa



Rindu yang bukan mainan

Kerap meneman si pondok hutan

Malam dan siang mengukur senja

Sedangkan bukan tiada manusia

Sekadar menagih cerita setia

Untuk bertemu di pondok tua





Kalian yang dulunya bertatih
Semakin fasih menjadi pelatih
Tahi di muka angkara lalat
Kecil besarnya sentiasa aku ingat
Pencuri masa pencipta dusta
Agar janji  bertemu kota
Agar rindu mengubat jiwa
Agar hati sudi bernyawa


Tutur bahasa yang kalian hiaskan
Aku balas dengan seribu kiasan
Kerana janji kininya menjadi pemanis bibir
Kelak pasti bersulam dalih
Saat si pondok tua di usung rindu
Dimakan anai dalil yang palsu
Semua janji menjadi dongeng
Dan Indahnya khabar berubah menjadi angin




Saat yang bahagia itu
Datangnya pasti sekejap sahaja
Senyuman kekal benarnya di syurga
Tangisan darah ancaman buat ahli neraka
Sketsa Jenaka yang aku tontonkan di pondok tua
Hanyalah dzikiran buat seketika
Agar aku tahu aku sangat menyanyangi
Dan kamu sedar kamu pernah disayangi




Wusta yang sudah jelas berselisih
Menjadi penutup di pondok kecil
Saat anak muda menjadi imamku
Air mata tertumpah bersama titisan wuduk
Entah sedih apa aku dihadapan Tuhan
Barangkali kerana terlalu suka
Atau berharap duka itu dusta
Sedang pertemuan sudah sampai di penghujungnya
Dan tiada lagi janji bersua muka






Alunan sungai dan muziknya
Menjadi hiburan si pondok tua
Bicara unggas, ulat si rama
Berbisik bibit gosip yang sama
Bahawa jasadnya akan disisihkan
Diingat kelak sesaat di kuburan
Kerana benar janji Tuhan
akan penghujung segala pertemuan



Pondok usang yang kembali sepi

Meneruskan hidup seorang diri

Kerana aku adalah pondok hutan

Yang setia bercinta dengan kenangan.
Dan berlipurlara dengan senyuman

Selamat tinggal 
Dari si tua, 
si pondok hutan.





Sekian Dari Syuib0809.

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.