Thursday, 26 January 2017

Sisi Hati Memori Akhir

Bismillah.

Pagi tadi sempat menyambar sebuah buku Prof Hamka berjudul "Lembaga Hidup". Tertarik dengan kata-katanya:

"pembayaran kewajipan yang paling tinggi dan mulia, ialah yang dikerjakan atas perintah hati sendiri. Bukan lantaran mengikut perintah orang lain, bukan lantaran paksaan atau pujian. Tidak pula terhenti lantaran maki dan cela.."

Teringat petikan yang pernah ditulis


Orang muda..
Langkahnya mesti bebas.
Bukan kerana engkau buat, maka aku kena buat..
Bukan kerana engkau suruh buat, lalu aku perlu buat.
Engkau bukan Tuan, sebab aku sudah berTuhan.
Dan aku bukan hambamu, sebab engkau juga sekadar Hamba.


SISI HATI MEMORI.

Sebaik sahaja MEMORI tamat, aku mengambil masa seminggu untuk memuhasabah diri. Ia soal hati, dari hati dan untuk hati. Sisi Hati kali ini, hanya aku selaku empunya diri sahaja yang mampu menilainya. Dan antara perkara besar yang aku imbaskan kembali ialah ketika mana kakak aku dimasukkan ke hospital Ipoh, selepas beberapa hari bermalam di Hospital Teluk Intan.

Aku hanya dapat tahu pada pagi jumaat. Dan tanpa berfikir panjang, aku pulang pada tengah hari jumaat, hari yang sama. Namun kepulangan aku itu terlalu sebentar. Mengetepikan keluarga, aku pulang kembali ke kolej sabtu pagi semata-mata kerana risau akan urusan persiapan memori. Selepas menguruskan urusan kayu pallet, malam itu menyelesaikan pula urusan projector yang tiba-tiba bermasalah.

Saat semua ini berlaku, bibit-bibit si munafik mula muncul dalam sisi kecil hati membisikkan:

"budak-budak ni, kalau takde aku, kompem tak jalan.."

"kalau bukan aku yang tolong, takdenya orang lain yang tolong..."

Ia penyakit hati. Ia pemusnah kepada semua amalan. Dan aku berpendapat aku perlu menjinakkannya.

LATIHAN: MENJAUHKAN HATI DAN DIRI

Satu minggu sebaik sahaja memori tamat, aku membuat keputusan untuk memutuskan hubungan sementara dengan mereka-mereka. Perancangan latihan yang sudah lama, mereka akhirnya menekan suis itu di Yan. Besar harapan, agar hati kecil yang sombong ini menundukkan sedikit egonya, mengakui bahawa Allah boleh sahaja menggantikannya. Aku mahu terus yakin, jika aku tiada pun, Allah pasti akan ganti orang-orang yang lebih hebat untuk menguruskan mereka. Dan aku mahu terus percaya, bahawa aku hakikatnya bukanlah sapa-sapa. Ia latihan yang dimodulkan untuk diri sendiri.

"Jangan sombonglah Izuan!!"

Dan untuk menguji kekaratan hati yang semakin parah,menjauhkan diri dan menjadi asing pada mereka itu sesuatu yang perlu diutamakan.


Si asing yang pantas menjadi teman

Esok lusanya menjadi asing kembali

Barangkali antara aku dan kamu

Lebih tepat pada kamu dan kamu
(Petikan Sisi Hati Memori)

Namun ia disalahertikan.
Asmak yang terserempak pagi tadi meneka sama:

"cikgu merajuk dengan kami ke?" soalan yang sama diaju oleh si Sufi beberapa hari sebelum itu.

Ia kesimpulan yang suka benar diambil oleh kaum hawa. Apatah lagi yang penuh dengan sifat kebudak-budakannya. Tiada apa yang mahu aku rajukkan.

Meneliti kata-kata buya hamka, makian dan celaan juga masih belum membuatkan aku berhenti. Malah, baru-baru ini, bendahari Pusat Islam dengan selambanya membuka mulut dihadapan aku:

"hangpa punya sebabla mic surau ni rosak! Duk cabut-cabut wayar dia. Tak payah dahla buat-buat qasidah semua tu lepas ni.."

Dan tanpa segan silu menghebahkan kepada pensyarah lain yang kononnya aku menjadi penyebab pembesar suara surau itu rosak.

Kau ingat aku kisah? Hahaha.

Namun begitu, aku selalu kalah dengan hati yang berbangga dan berbisik memuji diri.

TIGA PURNAMA.

Tiga bulan yang masih berbaki, aku masih menguji diri adakah aku mampu meninggalkan mereka. Ia latihan yang sangat susah. Malah tidak sampai satu minggu pun, sifat penyibuk itu selalu datang menyinggah. Yang kemudian menambah kebencian mereka atas keputusan yang aku ambil dalam satu isu terkini.

Maafkan mereka, mereka tidak tahu
Mereka tidak ramas buku, mereka segan ilmu,
Mereka tidah fasih, malah fasiq guna kata
Kita kongsi nama bangsa, tapi tidak kasta bahasa.
Petikan lirik lagu "Aku Maafkan Kamu.."

Marah, salah sangka dan benci mereka itu, menambah mudah untuk aku menjarakkan diri sehingga tiga purnama ini berlalu. Empat projek yang masih berbaki, aku mahu memastikan yang aku juga tidak berada dalam majlis wida' mereka seperti tahun-tahun sebelum ini. Dan inshAllah, segalanya pasti menjadi lebih baik.

Mudah-mudahan di akhirnya, aku, si hati dan si buah hati tunduk mengakui, yang hakikatnya setiap jasad yang sedang berbangga itu,. mereka bukanlah sapa-sapa.


Duhai hati

Usah banggakan jasadmu

Aku dan engkau tak punya apa

Ilmu sedikit yang terasa ada

Belum pasti membawa kita ke syurga
Pandang mulia insan di sisimu
Agar engkau belajar tunduk
Dengan nafsu yang mahu menunjuk
Secebis kehebatan tanpa keberkatan


Petikan "Bisikan Buat Raja" (April 2015)



Sekian dari Syuib0809.

Saturday, 21 January 2017

Sisi Hati Memori bhgn II

Bismillah



“Tidak ada padaku kenderaan yang hendak ku berikan untuk membawa kamu, mereka kembali sedang mata mereka mengalirkan airmata yang bercucuran, kerana sedih mereka tidak mempunyai sesuatu pun yang hendak mereka belanjakan untuk pergi berjihad pada jalan Allah “.


(al-Taubah: 92)

“(Orang-orang munafik) iaitu orang-orang yang mencela orang-orang mukmin yang memberi sedekah dengan sukarela dan (mencela) orang-orang yang tidak memperolehi (untuk disedekahkan)selain sekadar kesanggupdn, maka orang Munafik itu menghina mereka “

(al-Taubah: 79)

  Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut berperang ke Tabuk), merasa gembira dengan duduk-duduk diam sepeninggal Rasulullah[9]. Mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka di jalan Allah dan mereka berkata, "Janganlah kamu berangkat (pergi berperang) dalam panas terik ini. Katakanlah (Muhammad), "Api neraka Jahannam lebih panas," jika mereka mengetahui.


Sepatutnya petang tadi menyampaikan kisah di sebalik ayat-ayat ni. Tetapi disebabkan beberapa perkara yang menyakitkan hati, maka ia terpaksa dibatalkan. Rasa diri ditapis untuk beri tazkirah sebegitu. Benar, diri masih terlampau banyak dosa dan kekurangan.

Tidak ada apa mahu dikongsikan sangat pun. Aku rasa dah makin malas pulak nak menulis. Maka, banyak selit gambar jela kot.


Saat susah dan mudah berjodoh
Aku gemar memilih susah
Muzik yang seperti bodoh
Susah  itu sentiasa ada penemannya.
Suami isteri yang tidak akan terpisah
Sedang senang belum pasti menjadi penentu
Inna ma'al usri yusra
FaInna ma'al usri yusra





Pentas grandstand yang dihias oleh LACI. Kemas, simple dan cantik.

Kuliah yang tidak berDK
Notanya juga tidak mampu dicetak
Tanpa catatan dan mesin pengimbas
Dunia dan manusia menjadi silibusnya
Ingatanmu yang lemah menjadi kuat
Kerana kamu kini sedang merasai
Bukan lagi seperti selalu, 
mengingati



Barisan MT MEMORI

Bersama pengarah kolej.

Kumpulan akustik yang mendendangkan lagu assalamualaikum, selamat malam rohingya dan soldier(bunkface)

Memori sekecil ini
Kalian lensakan bersama rakan di sisi
Si asing yang pantas menjadi teman
Esok lusanya menjadi asing kembali
Barangkali antara aku dan kamu
Lebih tepat pada kamu dan kamu
Mimpi ngeri yang tidak kalian percaya
Hakikatnya semakin pasti menjadi realiti


Bersama Awekz.

Air mata yang kalian jatuhkan
Menyiram senyuman di penghujung cerita
Setiap masihi aku menjadi saksi
Yang duka itu menjadi suka
Sedang luka mencoret parut berkekalan
Bukan lagi pada raut wajah
Tetapi kini jauh tersembunyi,
ke dalam Sisi hati.


 
Pemenang gambar terbaik untuk memori tahun ni. Orang-orang kepercayaan aku sesi lepas.



Dua bulan ini, aku punya bajet adalah infiniti. Empat program dalaman dan luaran yang memerlukan begitu banyak duit, maka berjimat bukanlah pilihan yang baik. Namun sebagai manusia biasa, terasa jugaklah bila perasan  cepat benar si dompet ni menipis, sedangkan baru tiga hari keluarkan duit ungu dan hijau. Duk beriya sangat menyibuk program budak, padahal kasut hitam dah koyak teruk dah ni. Haha. Dari 2012 tak pernah tukar-tukar. Siot. Namun, penat lelah kecil ni selalu terubat dengan mesej-mesej sebegini.

"Assalamualaikum cikgu, saya mewakili team pembukaan dan penutup ingin mengucapkan ribuan terima kasih atas tunjuk ajar cikgu. Terima kasih sebab jadikan saya daripada zero kepada yg saya ada sekarang. Terima kasih di atas penat lelah cikgu. Kalau cikgu memerlukan bantuan saya dan rakan-rakan yang lain, bagitahu je. Saya sedia membantu. Terima kasih.." 

Dan ini satu-satunya mesej yang aku dapat selepas MEMORI tamat.
Itu akibat menjadi penyibuk, bukan penasihat..

Sekian dari Syuib0809..


Monday, 16 January 2017

Sisi Hati Memori bhgn 1

Bismillah

Memori kali ini, AJK pelaksananya mencecah 350 orang. Sebahagian besarnya sememangnya wajah baru yang tidak mampu aku kenal. Dalam ramai-ramai itu, sentiasa ada perancang utama yang memecah keringat siang dan malam bagi menyelesaikan seribu satu masalah yang hadir.

Tahun ni, penglibatan aku banyak tertumpu kepada Ekspo, majlis perasmian dan juga penutup. Bagi aku ketiga-tiga ni adalah bahagian paling mencabar dalam memori kerana melibatkan VVIP dan orang luar. Oleh sebab itu, aku sendiri memilih pemikir utama untuk diuji bagi melaksanakan ketiga-tiga bahagian ini.

Malam perasmian.

"cikgu, tadi itu yoong naangis oo tengok persembahan akustik..." loo xin tian yang menjadi salah seorang tenaga kerja memori datang mengadu.

Pelajar perempuan chinese bernama yoong itu antara yang sangat rapat dengan aku. Malam itu mereka hadir untuk melihat sendiri MEMORI yang menghidangkan mesej solidarity sebagai agenda utamanya. Persembahan pertama, aku sendiri merancang bentuknya dengan menciplak persembahan Faizal Tahir ketika AJL sesi lepas. Cuma persembahan ini, aku minta untuk mereka bawakan sekali lagu Selamat Malam Rohingya bagi mengiringi lagu utama iaitu Assalamualaikum.

Sebaik sahaja persembahan tersebut selesai, tiada bunyi tepukan gemuruh yang diberikan oleh penonton. Jika ada pun, samar-samar. Rupa-rupanya banyak yang sedang mengalirkan air mata dek kerana suara vokalis dan slide gambar/video yang tersangat-sangat hardcore. "menyentuh hati", memang itu tujuan utama persembahan tersebut. Dan tahniah, kalian berjaya!!

Loo xin tian(baju hitam), yoongkar wai(baju merah)


EKSPO.

"Menu" utama Memori tahun ini sudah pastinya adalah ekspo. Pada mulanya, mereka yang mengetuai adalah individu yang berbeza. Aku sendiri memilih si Sufi untuk mengetuai ekspo ini yang tersangat-sangat mencabar bersama-sama shaikh. Juga memilih sendiri pemikir-pemikir utamanya yang terdiri daripada students aku sendiri. Secara ringkasnya, ekspo ini terbahagi kepada 4 bahagian utama iaitu Jualan, Pameran, Sukaneka/permainan dan juga Scenery(Suasana).

Jualan: Fatin Syahirah
Pameran: Adibah
Scenery: Nad TKC dan Bai(Atikah)

Cabaran pertama yang diterima ialah tatkala ustaz menetapkan jualan perlu elak makanan basah kerana takut keracunan makanan. Beberapa kali air mata si Fatin ni jatuh sebab sangat sukar memenuhi tuntutan tersebut. Begitu juga dengan Pameran yang terpaksa berurusan dengan kerenah birokrasi bagi mencari agensi-agensi dan ngo yang sudi turun ke ekspo kecil-kecilan ini. Seronok melihat di Adiba merah muka menahan marah dan kecewa dengan urusan-urusan tersebut.

Untuk Nad dan Bai, aku yakin banyak benar yang mereka belajar dalam menukar mimpi menjadi realiti. Tarikan utama photobooth yang dilukis sendiri oleh si Aiman dan Apat, hampir semua individu yang hadir, merakamkan kenangan mereka pada kepingan hitam putih ini. Bukan senang, hampir satu minggu diambil untuk melakar dan melukis benda ni. Dan pengorbanan mereka berbayar dengan sambutan hangat dari semua pelajar kolej yang hadir.

Adibah,nadhirah, sufiyana, fatin Dan atiqah

Ketua ekspo, si shaikh berseluar biru. Kerja asyik bergaduh je dengan partnernya, si sufi

Berbadan besar sebelah  aku adalah si Aiman, pelukis utama gambar di belakang itu. Lelaki lain bagi aku lebih kepada teknikal, bukan pemikir

Majlis Penutup.

Pada mulanya, tiada jawatan yang diwujudkan untuk majlis perasmian dan juga penutup. Segalanya diserahkan kepada KD protokal. Mereka mengulangi kesalahan dua tahun lalu yang menyebabkan majlis menjadi sangat kelam kabut. Aku tanpa segan silu melantik sendiri AJK2 untuk majlis penutup ini yang kebanyakkannya terdiri daripada PDT. Menjadikan mereka sebagai bahan eksperimen, maka ada sahaja yang gagal dengan berundur diri tatkala ujiannya masih belum bermula pun.

Kejayaan Majlis Perasmian, maka aku membiarkan mereka berdikari untuk majlis penutp yang berlansung pada hari ahad. Sengaja tidak menjawap panggilan telefon, agar kurang kebergantungan  pada "penasihat haram" yang melantik dirinya sendiri ini. Dan nak dijadikan cerita, petang itu mereka dimarahi oleh technician kolej, iaitu Abang Rizal.

"Kami tak nak dengar briefing! Kami nak rehearsal! Teruk pengurusan memori tahun ni. Janji pukul 5, ni dah dah pukul berapa ni?..."

Teguran itu, bagi aku hanyalah teguran seorang guru kepada anak muridnya. Ia pelajaran dan pengajaran yang bernilai agar mereka beroleh sesuatu sepanjang pengendalian majlis itu. Dimarahi atas kesalahan yang bukan terhasil dari empunya diri, aku melihat Syafiq dan Athila beroleh hadiah emosi yang cantik untuk disimpan sebagai kenangan.

team pembukaan/penutup. Semua lelakinya aku pilih sendiri. Manakala untuk perempuan, aku memilih si Athilla dan Fatin sahaja. Waei dimasukkan di saar-saat akhir ketika syafiq tengah down.


Teguran yang membangkitkan itu, akhirnya menghasilkan majlis penutup yang sangat mantap. Bermula dengan persembahan silat yang wowo, majlis malam itu berlansung sangat tersusun dengan kesalahan teknikal yang sangat kecil. Mengkategorikan ia sebagai berjaya, aku melihat semua yang hadir itu pulang dengan senyuman dan pujian. Tahniah!

Pengalaman pertama mereka ini, aku mahu kesemuanya melekat dalam diri tanpa sebarang hafalan. Menarik melihat mereka menangis, marah, merajuk dan pelbagai lagi perasaan yang melambangkan bahawa mereka sangat-sangat bersungguh dalam menjayakan memori tahun ini.

Tahniah
Semoga beroleh sesuatu..

Bersambung...

Sekian dari syuib0809.





Monday, 9 January 2017

Persiapan Memori 2017

Bismillah.

Malam semalam, aku pergi solat maghrib kat Masjid Bertam Indah. Sekadar transit jika hendak ke pekan bertam. Biasanya hanya seminggu sekali. Berada di saf ketiga, aku sebaris dengan beberapa orang pensyarah kolej ini yang menetap di perumahan tersebut.

Lepas beri salam tahiyat akhir, mata aku tertumpu pada dua kanak-kanak yang tersangatlah hyperaktif berlari-lari di ruang solat masjid. Berpusing-pusing di sekitar ayahnya, aku sangat terkejut bila melihat ayah mereka adalah si Firdaus Rahim!! Aduihh..

Daus ke ruang belakang untuk solat sunat. Aku menyusul di belakangnya takut-takut terlepas mahu menegurnya. Rindu betul pada geng-geng Usrah di bumi Inggeris. Rindu yang hanya Tuhan tahu, aku bernekad mahu menegurnya seusai doa habis dibacakan imam. Jarak kami yang hanya beberapa sentimeter, aku khusyuk melihat kenakalan anak-anaknya yang membaling tabung masjid. Gulp... Saat anak lelaki daus berada di atas kerusi, anak perempuannya yang aku anggarkan lebih kurang 4 tahun(daus kawen 2012) menolak adiknya sampai tersangkut kaki kat dalam kerusi. Aduihh..

Tangisan yang menggegarkan Masjid Attaqwa itu, Daus bergegas menyambar anaknya sepantas kilat, membawa keluar dari masjid dan terus masuk kereta, sedang imam masih belum menamatkan bacaan doanya. Kami terlepas peluang bertemu muka, mengikat kembali ukhwah. Hingga aku merasakan ianya seperti sebuah sumpahan. Teringat ucapan terakhir ketika hantar daus tahun 2012 dulu.

"rasanya lepas 10 tahun baru kita jumpa balik kot..."

Jarak sekangkang kera, entah apa yang menghalangnya...




MEMORI.

Persiapan Memori kali ini, aku kira diantara persiapan terbaik berbanding tahun-tahun sebelum ini. Tenaga kerja yang 99% nya adalah pelajar, aku dan Ustaz hanya penyumbang 1% sahaja. Ustaz banyak menguruskan kerenah birokrasi bermula dari urusan paperwork, hinggalah memohon bajet yang tersangat-sangatlah mencabar. Manakala aku, lebih kepada urusan teknikaliti, mengisi kelopongan yang kurang terserlah dari mata anak-anak muda ini. Cuma sedikit terkilan, aku secara jujurnya kecewa dengan seorang rakan yang sibuk dengan bisnes Mary Kaynya. Mengharapkan satu-satunya pensyarah perempuan yang sefikrah, tiba-tiba hidupnya tersayang pada dunianya.

Hujung minggu ini, aku harap segala-galanya berjalan dengan baik dan lancar. Pelbagai kerenah, isu dan kesusahan yang dialami oleh AJK tertingginya,maka aku harap ujian yang mereka terima sepanjang merancang program ini, mampu memulangkan kembali senyuman kepada empunya diri. Mahu bertenang sebentar minggu ini, maka aku banyak melepaskan kembali kuasa kepada ketua-ketua mereka. Biar mereka yang perah kepala, merasa marah dan seronok dengan keputusan yang mereka sendiri pilih. Kerana yang keluar dari mulut ini kerap dikutip sebagai arahan, hingga hilang demokrasi anak-anak yang dahagakan buah fikiran


Mudah-mudahan Allah permudah.
Jemputlah datang ye pembaca-pembaca blog ni.


Sekian dari Syuib0809

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.