Monday, 9 January 2017

Persiapan Memori 2017

Bismillah.

Malam semalam, aku pergi solat maghrib kat Masjid Bertam Indah. Sekadar transit jika hendak ke pekan bertam. Biasanya hanya seminggu sekali. Berada di saf ketiga, aku sebaris dengan beberapa orang pensyarah kolej ini yang menetap di perumahan tersebut.

Lepas beri salam tahiyat akhir, mata aku tertumpu pada dua kanak-kanak yang tersangatlah hyperaktif berlari-lari di ruang solat masjid. Berpusing-pusing di sekitar ayahnya, aku sangat terkejut bila melihat ayah mereka adalah si Firdaus Rahim!! Aduihh..

Daus ke ruang belakang untuk solat sunat. Aku menyusul di belakangnya takut-takut terlepas mahu menegurnya. Rindu betul pada geng-geng Usrah di bumi Inggeris. Rindu yang hanya Tuhan tahu, aku bernekad mahu menegurnya seusai doa habis dibacakan imam. Jarak kami yang hanya beberapa sentimeter, aku khusyuk melihat kenakalan anak-anaknya yang membaling tabung masjid. Gulp... Saat anak lelaki daus berada di atas kerusi, anak perempuannya yang aku anggarkan lebih kurang 4 tahun(daus kawen 2012) menolak adiknya sampai tersangkut kaki kat dalam kerusi. Aduihh..

Tangisan yang menggegarkan Masjid Attaqwa itu, Daus bergegas menyambar anaknya sepantas kilat, membawa keluar dari masjid dan terus masuk kereta, sedang imam masih belum menamatkan bacaan doanya. Kami terlepas peluang bertemu muka, mengikat kembali ukhwah. Hingga aku merasakan ianya seperti sebuah sumpahan. Teringat ucapan terakhir ketika hantar daus tahun 2012 dulu.

"rasanya lepas 10 tahun baru kita jumpa balik kot..."

Jarak sekangkang kera, entah apa yang menghalangnya...




MEMORI.

Persiapan Memori kali ini, aku kira diantara persiapan terbaik berbanding tahun-tahun sebelum ini. Tenaga kerja yang 99% nya adalah pelajar, aku dan Ustaz hanya penyumbang 1% sahaja. Ustaz banyak menguruskan kerenah birokrasi bermula dari urusan paperwork, hinggalah memohon bajet yang tersangat-sangatlah mencabar. Manakala aku, lebih kepada urusan teknikaliti, mengisi kelopongan yang kurang terserlah dari mata anak-anak muda ini. Cuma sedikit terkilan, aku secara jujurnya kecewa dengan seorang rakan yang sibuk dengan bisnes Mary Kaynya. Mengharapkan satu-satunya pensyarah perempuan yang sefikrah, tiba-tiba hidupnya tersayang pada dunianya.

Hujung minggu ini, aku harap segala-galanya berjalan dengan baik dan lancar. Pelbagai kerenah, isu dan kesusahan yang dialami oleh AJK tertingginya,maka aku harap ujian yang mereka terima sepanjang merancang program ini, mampu memulangkan kembali senyuman kepada empunya diri. Mahu bertenang sebentar minggu ini, maka aku banyak melepaskan kembali kuasa kepada ketua-ketua mereka. Biar mereka yang perah kepala, merasa marah dan seronok dengan keputusan yang mereka sendiri pilih. Kerana yang keluar dari mulut ini kerap dikutip sebagai arahan, hingga hilang demokrasi anak-anak yang dahagakan buah fikiran


Mudah-mudahan Allah permudah.
Jemputlah datang ye pembaca-pembaca blog ni.


Sekian dari Syuib0809

2 comments:

  1. Insya Allah ckg. Kalau smpat balik. Ckup pitih. Smpai la sye kt bumi penang lg. Doakan kami.

    ReplyDelete
  2. Dapat datang sabtu pun dah kira ok. Dapat datang awal lg saya seronok

    ReplyDelete

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.