Sunday, 2 November 2014

MYC2014: Cabaran Beragama

Bismillah

Berjaya mengikuti program muslim youth camp 2014 yang berlansung di Kuala Kubu Bharu. Kesibukan rakan-rakan lain yang bekerja dalam bidang korporat menyebabkan mereka tidak berkeizinan untuk hadir awal. Ketiadaan orang menyambut peserta, menyebabkan aku seperti "pendosa" untuk membiarkannya. Hingga akhirnya pengorbanan dengan "dosa" mengiringi pemergian aku ke sana. Hampir 4 jam perjalanan, dengan kos yang mampu menampung hidangan mewah selama seminggu.. Moga ada jawapan di hadapan Allah.

Secara keseluruhan, aku sangat berpuas hati dengan segala-galanya. Keadaan tempat, penyediaan serta pengisian modul, perjalanan program, semuanya berjalan sangat-sangat lancar dan menarik. Walaupun bilangan peserta agak sedikit, namun mereka sangat-sangat hyperactive dan kelihatan sangat-sangat terpilih. Bayangkan sahaja, walaupun modul sudah disusun dengan baik, persoalan dan pertanyaan mereka yang bertubi-tubi akhirnya menjadikan mereka "pencorak" kepada pengisian MYC kali ni. Sesi pembentangan pula menjadi sangat lama kerana keghairahan mereka mengutarakan pendapat. MashaAllah. Hebat.

Tugas biasa zaman-berzaman.

Cabaran Beragama Generasi Y

Secara keseluruhan, AJK modul cuba membawa peserta kembali kepada persoalan-persoalan pokok "Back to Basic" yang mungkin diambil remeh sepanjang kita beragama. Persoalan apa itu Islam, kenapa percaya kepada Allah, kenapa perlu laksanakan rukun Islam dan sebagainya yang akhirnya membawa muslim kembali semula berfikir tentang persoalan mudah, mengapa kita PERCAYA? Namun dalam banyak-banyak perbincangan, aku amat tertarik dengan topik "cabaran beragama generasi Y"

Selepas dua LDK berkisar mengenai negara Idaman serta nasihat kepada teman, aku terperasan sesuatu yang agak merisaukan. Pendapat serta persoalan yang diberikan mereka banyak hadir dari sumber utama generasi Y seperti syeikh google, ustaz twitter, Kitab FB, kuliah Vlog, Instagram dan ahli jemaah Whatsapp. Sumber-sumber yang menjadikan remaja Islam begitu keliru, apa yang mereka harus percaya? Hingga mereka akhirnya larut dengan apa yang mereka nak tahu semata-mata, bukan lagi apa yang mereka perlu tahu. Satu cabaran yang sangat-sangat besar untuk mereka membina sudut pandang dalam beragama. Apatah lagi dalam sebuah dunia media yang tidak dikuasai oleh orang islam.

Cabaran biasa anak muda juga, meraka begitu idealistik dengan aplikasi agama. LDk negara idaman menampakkan kesamaan fikrah mereka, Tidak mahu ada jurang besar diantara orang miskin dan orang kaya. Impikan negara yang bersih, sistem pendidikan yang mencetak rakyat berakhlak seperti para sahabat. Namun soalan mudahnya, bagaimana?

Cabaran Bergenerasi.

Pertemuan dengan rakan-rakan seperjuangan seperti satu suntikan yang menaikkan semangat. Melihat mereka, mengimbau begitu banyak kenangan bersama ketika di luar negara. Menyedut kembali manisnya Ukhwah. Melihat begitu banyak rakan-rakan yang "lari" dengan titipan alasan, menimbulkan beberapa tanda tanya. Banyak yang menerima tarbiyah, tetapi tidak pasti ke mana. Tahun berganti tahun, generasi bertambah, namun masalah bergenerasi ini tetap timbul. Kami berbincang...

Amir berkongsi:

Banyak perkara. Kita sudah TAHU.
Namun adakah kita MAHU? 
Dan itu sahaja yang tinggal.

Soal hati.
Hati yang ikhlas.
Ibarat gelas yang bersih.
Air yang dituang akan dapat diminum

Hannan membelek-belek semula cebisan ingatan:

Had it been a near adventure and an easy journey they had followed thee , but the distance seemed too far for them . Yet will they swear by Allah ( saying ) : If we had been able we would surely have set out with you . They destroy their souls , and Allah knoweth that they verily are liars 
At Taubah ayat 42

Aku pula sudah menontonnya bertahun-tahun kecuali pada tahun 2011.
Dan aku sudah menukilkan kerisauan tersebut dalam post "Kaplitalis Dakwah"

Sedutan
Bilamana kamu tidak rasa cukup dengan yang sedikit
Maka kamu tidak akan puas dengan harta yang banyak
Yang dicari rohmu ialah keberkatan
Bukan pada kuantiti, tidak juga pada kualiti
Kerana ketenangan lahir dari pemberian Tuhanmu
Bila kamu dekat denganNya

..................

Akhir kata, terima kasih untuk hujung minggu yang cukup hebat.



Sekian dari Syuib0809



No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.