Sunday, 30 October 2016

Bebas

Bismillah

Menulis minggu lepas. Aku sendiri kurang pasti kenapa dan apa yang mahu aku luahkan daripada nukilan kali ini. Barangkali mahu menggambarkan diri yng kuat memberontak. Atau mungkin sudah semakin menyampah melihat generasi muda yang malas mahu berfikir. 


Alhamdulillah, ustaz sudah memimpin hal ehwal pelajar. Maka, aku rasa urusan anak-anak muda ini akan bertambah mudah. Yang pasti, banyak benda akan berlaku. Apepun, usah terasa.

Usia muda
Nafsu teringin untuk bebas
Tersalah tafsir binasa diri
Bukan berbuat sesuka hati,
Tetapi berbakti sepuas hati..

Orang  muda
Dirinya mesti  bebas. 
Bukan pada pegangan agama
Tetapi pada idea dan buah fikiran yang waras
Terluncur dari cengkaman budaya dan tradisi
Akal yang bebas memikirkan fleksibiliti
Sesuai dengan masa, masyarakat serta lokasi.

Orang muda..
Langkahnya mesti bebas.
Bukan kerana engkau buat, maka aku kena buat..
Bukan kerana engkau suruh buat, lalu aku perlu buat.
Engkau bukan Tuan, sebab aku sudah berTuhan.
Dan aku bukan hambamu, sebab engkau juga sekadar Hamba.

Lagak orang muda,
Protokal menjadi musuh kebebasan.
Hormat penyembah tiada ikhlas, bicara lidah tiada bebas.
Kerana bebas adalah diri, dan ikhlas hanya dalam hati
Engkau tidak mungkin mampu melihatnya
Kerna hati sentiasa bebas dari pandangan mata manusia
Kuat terikat dengan mata Tuhan

Di usia muda
Pendapatmu perlu bebas
Bukan kerana aku benar
Dan bukan kerana engkau salah
Tetapi kerana selepas dari ini, mulutmu akan terkunci
Yang benar kelak akan kamu bisukan
Dan yang salah pula akan dirimu anggukkan
Ini saja masanya...
Gunakanlah

Anak muda Annur yang sudah terkubur...
Tidak aku sangka membawa sekali jatinya...
Akal besar yang semakin menyempit..
Ternyata semakin hilang mahu mendefinisi
Si muda yang sepatutnya belajar menunjuk
Semakin diketuk untuk angguk dan tunduk
Rasalah bencana menjadi muda
Kerana merasa tua itu kelaknya pasti
Usah dikejar, takut-takut tercepat mati.

Didikan yang kuharap kelak kalian berdikari
Tidak disangka akhirnya terjerumus menjadi kuli
Si bebas yang sudah terikat.
Hanya kasihan tatkala melihat kebobrokan pelangi arahan.
Kerna itu, berhenti sebentar aku menjadi warnanya.

Selamat tinggal buat yang terikat.
Kerana aku mencari burung yang terbang di awangan
Melihat besar dan meriahnya dunia.
Bukan yang membuat bising di dalam sangkar
Sambil mendengar siulan bodoh tuannya.

Bebas..

1 comment:

  1. salam pilus pekaba? apa no ko? Ansari ni

    ReplyDelete

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.