Sunday, 23 October 2016

Racun hujung minggu

Bismillah.

Tahun 2009..

Lama tidak merasa makanan orang miskin, aku membeli sebungkus nasi putih bersama telur mata kerbau di cafe kolej. Kicap manis dicurahkan sebagai pelengkap rasa. Makanan percuma yang selalunya tiga lauk, ada masanya makanan berbeli sesimple ini pula diidam oleh lidah.

Saat menjamah kuning telur, aku khuatir sebentar kerana kemasamannya. Tidak pernah rasa kuning telur semasam itu. Dalam hati aku berbisik...

"ala makan jela, kalau dah basi esok sakitla. Kalau tak basi, takde apela..." 

Bodoh bisikan itu tidak menunggu lama.

Malam itu juga aku muntah-muntah. Cirit-birit yang entah berapa kali. Nasib baik tandas hanya di sebelah bilik. Bertambah dahsyat ketika itu, aku tidak boleh bangun dari katil. Buat pertama kali solat duduk di dalam bilik akibat tidak boleh berdiri.

Dan lebih menarik ketika itu, hari tersebut termasuk dari 5 hari untuk aku study paper economics yang terakhir untuk exam A level.

Hari pertama ke klinik kolej, tapi masih belum sembuh. Pergi ke klinik tg malim diberi ubat arang makin bertambah sakit. Akhirnya aku dibawa pulang ke rumah untuk dua hari. Dan pulih betul2 sehari sebelum paper ekonomi. Alhamdulillah boleh fly. Hehe.

Itu kisah 7 tahun lalu.
Dan 2 hari lepas aku mengulanginya...

Membeli air soya tepi jalan, tiada apa-apa rasa yang memelikkan.

Sebaik sahaja memantau orang-orang yang sedang memanah, perut aku tiba-tiba memulas.

Selepas maghrib, episod muntah-memuntah dan cirit-birit pun bermula.

5 kali muntah.
Cirit-birit setiap jam. Kul 1 pagi, 2 pagi, 3 pagi dan sampailah subuh menjelma.

Semalam, Matematik ada program SAL, dan aku perlu menjaganya. Dan sepanjang berjaga dalam kelas, tulang belakang duk sakit, lutut lemah akibat cirit birit berpanjangan dan peningnya hanya Allah yang tahu. Mintak keluar awal lepas jaga 2 jam. Duk tanya student.

"hangpa tau ubat apa nak bagi elok sakit perut?"

"pil chi kit teck aun cikgu... Kat koop ade jual.. Ubat dia bulat2 kecik2..."

Lepas makan ubat tu, aku berbaring dengan tenang dan kesakitan lain pula yang datang.

Perut masuk angin plak. Dari jumaat petang sampailah petang sabtu, aku tak makan apa-apa melainkan roti gardener bersama air milo. Akibatnya, sekali lagi malam tadi tak boleh tidoq. Perut yang berangin, tetapi anginnya tak mau keluar, puas berguling atas katil..

Pagi ini, gagahkan juga buat kelas untuk anak-anak pelajar yang meminta. Disambung kelas petang pula, dengan mengetepikan jamuan felo yang sedang berlansung di bandar bertam, padahal sakit di perut masih belum hilang sepenuhnya. Waktu kelas keluar masuk tandas. Sabo jela.

Jadi cikgu ni, aku rasa lebih suka bersama student berbanding rakan sejawat.
Entah kenapa, student dulu..

Maaflah ye.. Mengarut dengan diari yang menggelikan.
Orang semua duk cerita pasal RUU355
Pasal bajet 2017
Pasal USA vs UAS
Aku plak cerita pasal cirit birit.
Tak larat dah nak dengar pasal kebencian.
Susah sangat ke nak hargai usaha baik orang lain?

Please...

Sekian dari Syuib0809.


No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.