Sunday, 21 September 2014

Keterbalikan

Bismillah

Demam yang memekakkan. Terasa dunia sunyi sebentar.

Keluarga datang menziarahi. Kerapkali naluri anak muda(termasuk diri) merasa lebih tahu dari orang tua. Ada sebahagiannya menyanggah petua-petua orang lama dengan alasan zaman ini zaman moden. Ketahuilah, hakikatnya orang tua sentiasa lebih tahu.

Pagi semalam, ayah aku tengok tayar kereta belah kiri dah botak. Katanya, mesti tukar tayar ni nanti. Aku yang memang tak tahu apa-apa sikit pun tak bercadang nak tukar. Mana taknya, tukar tayar kena pakai duit. Dah lah minggu depan nak pi service lagi. Tup tap tup tap, tak tunggu lama pun, tayar yang abah tegur tu pecah bila nak masuk matrikulasi. Aduiih.. dah bertambah kerja hujung minggu. Tukarlah akhirnya tayar tu.

Sebelum pulang, mak tinggalkan alat-alat menjahit untuk aku. Antara kerja perempuan yang paling aku gagal kat dunia ni ialah menjahit. Maka aku rasa sangatlah tak perlu. Tapi entah macam mana, waktu menggosok seluar, terperasan yang seluar slack aku terkoyak kat bahagian punggung. Dengan seluar lain yang baru sahaja disumbat dalam mesin basuh. Tiada pilihan lain, ambik jarum dan benang yang mak bekalkan, lalu menjahit walaupun sakit hati sebab susah beno nak masuk benang dalam jarum.

Semoden mana pun zaman, emak ayah sentiasa menjadi penyuluh jalan untuk kita. Kadang kala kita rasa kita menguasai ilmu zaman ini, sedangkan kita lemah menghadapinya. Zaman yang dipenuhi kabus dan kesamaran, memerlukan pimpinan tangan orang tua untuk kita melaluinya.

Zaman yang penuh keterbalikan.

Berkongsi dengan anak murid setelah melintasi zebra line di matrikulasi
"Zebra line ini dibuat supaya kereta berhenti dan bagi orang jalan. Tapi yang saya duk perhati jadi terbalik. Orang plak yang berhenti untuk bagi kereta jalan..."

Teringat kembali satu lagi kepelikan.
"Lampu kuning tu maksudnya perlahankan kenderaan, bersedia untuk berhenti sebab lepas ni lampu merah. Tapi sekarang bila nampak lampu kuning, semua orang memecut makin laju sebab lepas ni lampu dah nak merah, penat nak tunggu kalau tak lepas."




Zaman keterbalikan ini, akhlak murni akan menjadi sesuatu yang sangat luar biasa. Seperti mana seorang wanita tua yang terpegun dengan senyuman Rasulullah kerana senyum amat sukar dilihat pada zaman Jahiliyyah. Bergaduh antara kabilah pula menjadi kebiasaan. Ayuh anak muda, tawan manusia dengan akhlakmu. Ilmu mu amat cetek untuk kerap berkata-kata dan menulis di alam media.

Dari ibn mas'ud

“Sesungguhnya kalian (sekarang) berada di zaman yang banyak terdapat orang-orang yang berilmu tapi sedikit yang suka berceramah, dan akan datang setelah kalian nanti suatu zaman yang (pada waktu itu) banyak orang yang pandai berceramah tapi sedikit orang yang berilmu."

Zaman perempuan lebih banyak dari lelaki. 
Zaman seorang guru lebih pemalu dari anak muridnya. Hehe

Sekian dari Syuib0809

2 comments:

  1. fyi, kuning memang untuk memecut [kalau selamat]

    ReplyDelete
  2. Salam kenal! Saya dari team Kumpulbagi.
    Jika Anda mau share dan download files dengan gampang kunjungi page kami di: www.kumpulbagi.com
    Semuanya gratis, cepat dan tanpa limitasi. Anda bisa upload sebanyak files (audio, video, pdf, jpg, dll.), membuat koleksi berkas dan bagikan dengan lainya.
    Coba servis kami tanpa registrasi:)

    ReplyDelete

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.