Monday, 8 September 2014

Belikari

Bismillah.

Semalam, aku ke pasar sabtu Kepala Batas sebagai orang bujang. Betul, benar-benar bujang. Tapi yang disangkutkan di tangan ialah sebungkus nasi kerabu, rempah kurma, asam keping, satu plastik cendawan mentah dan 300gram udang segar. Masuk sahaja rumah, siang udang dan simpan dalam peti sejuk sebelum berangkat ke gelanggang bola tampar. Balik dari meeting jam 11 malam, duk kupas bawang-bawang sementara menunggu nugget masak. Kelaparan...

Pulang dari solat subuh, capai kuali, keluarkan semua bahan mentah dan terciptalah ayam masak kurma yang menggunakan susu sejat. "Kembali" menuju ke gelanggang bola tampar jam 7.30 pagi hingga tak sedar yang diri sudah berjanji dengan pelajar untuk kelas tambahan jam 9.00 pagi. 12.10 tgh hari urusan dengan semua pelajar selesai dan pulang kembali ke rumah. Menyambung tugas sebagai Chef, cendawan masak paprik bersama udang dan sotong berjaya disempurnakan dengan bantuan daun limau purut yang dibekalkan dari rumah Isnin lalu. Fuhhh, lepas zohor baru makan.

Seperti kanak-kanak yang menulis benda "bodoh" di FB. Bezanya, aku menulis semua ini di blog.

Menjadi lelaki yang hampir setiap pagi meng"asap"kan dapur untuk santapan diri, aku tidak mampu melihatnya sebagai definisi kepada berdikari.

Menjadi lelaki yang pulang ke rumah lalu terus memegang vacuum, aku terasa sesuatu yang lebih daripada berdikari.

Apatah lagi menjadi lelaki yang pergi ke supermarket mencari langsir, pinggan mangkuk, cadar bagai dan menghabiskan masa antara maghrib isyak memasang besi langsir. Oowh... sungguh feminin..

Menyangka diri berdikari, aku khuatir diri selesa hidup sendiri.
Kehidupan yang disangka selesa tanpa penyeri. Tepatnya seorang isteri.

.........................

Berjumpa dengan seorang rakan baik minggu lepas mengingatkan aku kepada memori di sekolah menengah. Seorang rakan yang gemar bersendiri ketika di luar kelas. Se"pesyen" dengan aku yang "pemalu" dengan kaum hawa. Tup tap tup tap sudahpun mendirikan rumah tangga. Perkahwinan beliau menyebabkan kami bertemu kembali setelah 7 tahun tidak pernah lansung berjumpa.





 7 Tahun yang lalu..

Adik ipar si mubarak ni pelajar di kmpp dan isteri dia pula kawan baik si hanip. Diizinkan Allah, kami bertemu di kolej ketika hari pendaftaran pelajar dan sekali lagi di kenduri hanip baru-baru ni. Kecil sungguh dunia.


Okeh stop.

Sebenarnya aku nak masak Udang Butter, tapi tak terjumpa daun Kari. 
Mengarut?


Sekian dari Syuib0809.

No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.