Tuesday, 2 February 2016

Akisah Cinta Tiga Negeri bahagian 2

Bismillah..

Wahai hamba-Ku, kalian semua sesat kecuali orang yang telah Aku beri petunjuk, maka mintalah petunjuk kepada-Ku, pasti Aku kabulkan. Kalian semua adalah orang yang lapar, kecuali orang yang Aku beri makan, maka mintalah makan kepada-Ku, pasti Aku beri makan. Wahai hamba-Ku, kalian semua asalnya telanjang, kecuali yang telah Aku beri pakaian, maka mintalah pakaian kepada-Ku, pasti Aku berikan. Wahai hamba-Ku, sesungguhnya kalian melakukan perbuatan dosa di waktu siang dan malam, dan Aku mengampuni dosa-dosa itu semuanya, maka mintalah ampun kepada-Ku, pasti Aku ampuni. Wahai hamba-Ku, sesungguhnya kalian tidak akan dapat membahayakan diri-Ku dan kalian tak akan dapat memberikan manfaat kepada-Ku.....

Akisah Cinta Tiga Negeri bahagian 2

"Ha Ajik, ape hey(hal) kamu ni?"

"selipe hilang cikgu...." anak kecil tu membalas dengan nada sedih.

Dikalangan penghuni-penghuni asrama separuh tu, dia pemilik badan paling kecil. Masih ditingkatan satu, wajah innocentnya selalu memaafkan. Akal yang belum penuh, suara yang tiada singa, anak kecil itu selalu dijaga abang-abang angkatnya di asrama. Rezeki malam itu, aku tiba-tiba menjadi ayah angkatnya.

"Habis tu, macam mana kamu nak balik asrama?"

"lari x pakai selipe la cikgu..."

"toksah ngada-ngada, meh sini saya dukung. Karang kena kaca nanti naye je..."

Anak kecil itu malu-malu. Takut diejek kawan-kawannya. Badan sekecil itu, sudah ada ego sebesar gajah. Biarkan saja kekanak itu membesar, gajahnya nanti pasti tumpul dihadapan wanita.

Malam itu, aku mengimamkan mereka buat seketika. Sedikit nasihat aku berikan, setelah melihat solat-solat mereka yang selalu termain seperti COC. Cuma umur mereka, tidak menjadi sebab untuk aku menjemput kecewa.

Wahai hamba-Ku, sesungguhnya amal kalian, Aku catat semuanya untuk kalian, kemudian Aku membalasnya. Maka barangsiapa yang mendapatkan kebaikan, hendaklah bersyukur kepada Allah dan barangsiapa mendapatkan selain dari itu, maka janganlah sekali-kali ia menyalahkan kecuali dirinya sendiri....

Selepas isyak, aku berlegar di kawasan asrama. Banyak tikanya, aku akan membantu pelajar-pelajar tua asrama, yang kerap bingung dengan tolak-tambah matematik.

"Await cikgu sakinah tu selalu masuk kawasan asrama, dia tido kat asrama ke?" aku memulakan pertanyaan.

"Aah cikgu... Dia tolong jaga pelajar perempuan. Hujung-hujung minggu baru ayah dia mai ambik naik motor..."

"erk, naik motor?? Dia orang mana?"

"Sungai Bakap je cikgu..."

"owh.. Orang pineng je...."

Orang-orang penang, banyak benar rungutan dan gosip mengenai mereka. Kata-kata orang, gadis-gadis penang itu kuat mencukur sifatnya. Harta-harta jejaka menjadi ukuran. Tiada rupa tidak mengapa, namun jika tiada harta, bersedialah sahaja untuk berputus asa. Lawak aku memikirkannya.

Namun gadis ini, aku fikir dirinya berlainan. Setiap hari, banyak benar pertanyaaan tentang dirinya. Cuma soalan-soalan itu sekadar tersimpan di dalam hati. Jikalau terluah pun, banyak terlepas pada anak-anak murid yang masih belum cukup akalnya...

Setiap kali menjejakkan kaki ke sekolah di awal pagi, aku mencari kelibat ustazah bersejarah itu. Tidak berjumpa sehari dengannya seperti mengundang sawan. Tidak pasti apa yang "cantik" tentang dirinya. Sebabnya, aku belum pernah melihat wajahnya secara rasmi. Segalanya curi-curi. Cuma sikap dia, tidak ubah seperti studentku si pemalu yang pernah aku ceritakan. Malah, aku berjumpanya terlebih dahulu, dan hati aku terus kehilangan pemiliknya.

Sepanjang berada di sekolah tiga negeri itu, sukar benar mahu melihat wajah penuhnya. Jalan gadis tudung telekung itu, mukanya hanya berkiblat ke lantai. Cuma kadang-kadang, sempat aku bergelar pencuri, melihat wajahnya sepintas lalu. Dan "kadang-kadang" itu menjadi ketagihan yang menyakitkan.

Malam yang sudah lewat, aku bergegas pulang ke taman ilmu. Membuka pintu rumah yang sudah sunyi. Penghuninya punya hal masing-masing. Sebahagian kecilnya, sudah mula mengintai kamar tidur yang kurang cahaya. Ruang tamu rumah menjadi bilik tidur aku dan cuan. Bilik-bilik yang ada di atas, sudah ditempah pasangan-pasangan lain. Aku dan cuan tidak pernah kisah. Tolak ansur itu kunci kebahagiaan kami. Cuma aku, selalu mengasingkan diri dari mereka. Hingga suatu hari, ada kekecewaan yang mereka luahkan secara sindiran.

Selang beberapa hari, aku, cuan, shak dan Hanun bertemu di luar dewan sekolah. Halaqah-halaqah sebegitu, selalunya membantu kerja-kerja kami yang selalu bertemu jalan buntu. Sembang-sembang orang melayu, tiada pelik untuk terpesong jauh tajuknya...

"sakinah tu sebaya kita la... dia kejap je kat sini..." shak memberi jawapan kepada soalan yang entah dari siapa.. Yang pasti, Cuan juga tidak terlepas dari sifat ingin tahunya..

"Kenapa? Minat ke?.. Kalau nak aku boleh tolong..." shak tiba-tiba menawarkan diri menjadi orang tengah.

Kami berdua ketawa besar. Hanun pula, bengisnya seperti biasa. Barangkali menyampah dengan kegatalan kami.

Hanun itu, hatinya tidak seperti zahirnya. Pernah beberapa kali aku lihat dia menitiskan air mata.

"Ya Allah Nun, await ni... Dah2, meh aku dengan cuan hantaq..." aku melihat guru muda itu mengesat air matanya secara rahsia.

Dirinya yang sedikit berbeza, menyebabkan aku sedar dia kurang digemari rakan sejantina. Malah gosip liar dari si Ferd tersebar, kononnya rakan-rakan di Kedah sudah tidak sebulu dengannya.

Biasalah, orang perempuan. Gaduh tu hobi...

Aku diperlihatkan di surga. Aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum fakir(miskin). Lalu aku diperlihatkan neraka. Aku melihat kebanyakan penghuninya adalah para wanita.” (HR. Bukhari, 3241 dan Muslim, 2737)

Entah berapa selang masanya, aku tiba-tiba bertemu shak kembali.

"shak, hang boleh tolong aku tak?"

Gila kerja aku ni, tak kenal main balun je...

"ye boleh... Nak tolong apa?" shak yang sedang sibuk "menganyam" bunga dari kertas membalas ringkas.

Tidak pandai mengorat, aku terus mengambil jalan pintas yang tidak ramai gadis berkenan


Entah kegilaan apa, aku merisik "ustazah bersejarah" tersebut..

"takpe, tanya je..."

"kalau dia ok, aku datang rumah tanya ayah dia eh... Terima kasih"

Borang BM berbahasa melayu aku sertakan sebagai bekalan kecil..

Bersambung..

No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.