Thursday, 7 December 2017

Penutup Alkisah Cinta Tiga Negeri: SANGKAAN

Bismillah.

Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada). Dan kepunyaan Allah-lah tentara langit dan bumi dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana, supaya Dia memasukkan orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya dan supaya Dia menutupi kesalahan-kesalahan mereka. Dan yang demikian itu adalah keberuntungan yang besar di sisi Allah, dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat buruk dan Allah memurkai dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahannam. Dan (neraka Jahannam) itulah sejahat-jahat tempat kembali. Surah alfath: ayat 4-6

Surah di atas ini, adalah surah yang pernah menjadi tugasan kepada kami ketika menghadiri tamrin di  negara orang putih. Kalau tidak silap, itu adalah tamrin tahun pertama, yang mana kami diwajipkan menghafal ayat 1-10 surah al-fath sebagai intipati utama sepanjang program berlansung. Menarik sungguh surahnya, hingga aku menyambung mendalaminya dengan mendengar huraian Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man yang menyambung kaitannya dengan perjuangan Islam pada zaman moden ini. Ia kisah lama, lebih 5 tahun dahulu. Hinggalah baru-baru ni, Tuan Guru Hadi Awang membawa kembali tafsiran surah ini sebagai jawapan akan gelaran "parti suci" yang diberikan kepada sebuah jemaah Islam di Malaysia.

Zaman ni, tak boleh nak tangkap gambar dengan rakan-rakan seperjuangan sekali. Disiplin yang sangat ketat waktu tu. Aku pun dah lupa kat mana tempatnya.


Orang-orang bakal diazab oleh Allah itu kenal benar kita akan ciri-cirinya. Musyrikin itu sudah tentu benar orang yang tidak mahu menyembah Alllah "sahaja". Kejelasannya di muka bumi tidak perlu disuluh lagi. Yang terbaru sudah tentu mengenai isu baitulmaqdis yang mahu dijadikan ibu negara bagi Israel. Adapan musuh yang sukar kelihatan, adalah orang-orang munafik. Mereka solat dan berpuasa seperti orang Islam yang lainnya, tetapi menyembunyikan di dalam hati mereka akan kebencian kepada agama. Adapun cakap-cakap buruk mereka pada agama adalah bisikan sesama mereka. Sukar dinilaikan. Namun zaman moden ini, wujud umat Islam yang mungkin solat, tetapi menentang pengamalan Islam secara terang-terangan. Maka ia sesuatu yang sangat memeningkan. Siapakah mereka? Munafik? Musyrikin?



Apabila meneliti kembali latar belakang orang-orang sebegini, kebanyakan mereka punyai pengalaman sebagai "orang agama", atau paling tidakpun pernah hidup bersama orang yang "kuat beragama". Tidak hairan, sekiranya mereka adalah produk-produk sekolah agama, maahad, pondok dan sebagainya. Malah mungkin mereka adalah anak-anak kepada ustaz-ustaz yang sangat terkenal agamanya. Kebosanan mereka kepada agama, hingga merasa kehidupan beragama sebagai amalan ritual yang mengongkong dang membodohkan, adalah sangkaan buruk yang mereka letakkan kepada Allah dan Rasulnya. Hingga di penghujungnya, semua syariat yang telah Allah tetapkan dilihat sebagai kejam, menindas kaum wanita, dimomokkan sebagai jumud dan tidak memajukan negara. Ia sangkaan yang membinasakan, dan jangan terkejut, kita juga mungkin salah seorang darinya.

Kerisauan aku melihat langit yang begitu terbuka, kecanggihan internet itu membina seribu satu paradigma negatif pada anak-anak muda yang sedang memilih jalan dalam hidup mereka. Mereka-mereka ini mudah benar melihat yang salah sebagai benar, dan yang benar sebagai salah. Bermula dengan sangkaan-sangkaan buruk mereka kepada orang beragama, ia pasti berlanjutan apabila tersebar luasnya di muka buku akan keseronokan hidup orang yang tidak beragama. Hingga mereka menjadi musuh kepada orang-orang yang pernah seagama dengan mereka, dek kerana ber"sangka" mereka dibenci saudara seagama, dan menyangka pula yang tidak beragama itu lebih "menyayangi" mereka. Ia kuasa sangkaan, yang bukan sekadar menentu balasan syurga neraka di akhirat, tetapi turut menentukan ketenangan dan kegelisahan manusia sepanjang dirinya hidup di dunia.

Penutup Alkisah Cinta Tiga Negeri.

Beberapa hari ini, aku mengayuh basikal yang kerap terkubur di kawasan bawah rumah. Cuti-cuti ni, rasa best plak bawak. Kalau hari bekerja, balik rumah je dah penat. So tak larat. Tambah lagi, sakit punggung lepas bawak lama-lama. Hari selasa, aku berbasikal menghala ke pekan kepala batas. Semalam, berkayuh mengelilingi kawasan permatang buluh dan kampung aman. Sambil tu singgah pasar malam dekat simpang tiga masjid kampung aman. Tengah berpeluh-peluh tu, tetiba aku terjumpa "Ustazah bersejarah" yang pernah aku ceritakan dulu.

Siapa-siapa yang pernah mengikuti siri Alkisah Cinta Tiga Negeri, pasti mengenali watak "ustazah" yang aku maksudkan tu. Entah kenapa senang benar aku mengecamnya. Rasanya bukan kerana cinta dah. Haha. Memang wajahnya senang nak cam, apatah lagi kalau nampak giginya. Hehe. Kecik benar dunia ni. Dia pakai tudung merah maroon. Cuma kali ini, dia berjalan bersama suami dan anak yang kelihatan belum sampai satu tahun usianya.. Aku tak pasti dia baca tak blog ni, tapi kalau bukan puan orang yang saya jumpa tadi, tolong bagitahu ye. Hahaha. kalau betul itu puan, tahniah!!

Musim berkahwin ni, aku lebih suka bersangka baik sahaja dengan Tuhan. Melihat satu demi satu orang yang pernah disukai mendirikan rumah tangga, tidak lagi mendatangkan gelisah pada diri. Lepas ni nak tunggu orang terengganu dan studentku si pemalu tu pulak naik pelamin. Haha. Mudah-mudahan mereka berjodoh dengan orang yang baik-baik.

Doa Jodoh.

Secara jujurnya, aku jarang berdoa pada Allah untuk dipertemukan jodoh. Aku risau aku kelak akan bersangka dengan sangkaan yang kurang baik pada Allah. Kerana itu, aku lebih gemar memohon agar Allah mengaturkan yang terbaik untuk hidup aku. Biarlah apa sahaja yang berlaku kelak dipandang sebagai aturan yang baik. Ia sangkaan baik yang perlu diletakkan kepada Tuhan, supaya kita sedar yang kita bukan Tuan yang menentukan perjalanan hidup kita. Sebab itu aku meletakkan kata-kata yang menjadi moto blog ni: "Kalaulah kita tahu apa yang terbaik untuk kita, pasti kita tidak akan pernah bersedih".

Baru-baru ni hantar mak abah pi Umrah. Kebiasaannya, orang akan mintak untuk didoakan bertemu jodoh di tempat-tempat mustajab doa, tapi aku melanggar kebiasaan itu. Haha. Biarlah mak abah je yang doa, doa mereka lebih mustajab. Entah kenapa, aku selalu rasa akan bertemu ajal dulu sebelum bertemu jodoh. Kerana aku rasa meninggalkan orang yang kita sayang ketika dia bergembira menyanyangi orang lain adalah lebih baik daripada meninggalkan orang yang kita sayang berlinangan dengan air mata kerana menyayangi diri kita. Pergh... Ayat. Kena buat copyright ni. Cia3x

Lama tak buat drama. Haha



Sekian dari Syuib0809.




1 comment:

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.