Wednesday, 27 December 2017

Tak Kuat Agama.

Bismillah.

Malas sebenarnya nak menulis. Banyak bubuh gambar jelah ye.

Seminggu sebaik sahaja pelajar-pelajar ni masuk ke kolej untuk semester yang kedua, ANC sudah mula memanaskan badan dengan dua aktiviti pada dua malam berturut-turut. Wlaupun aku yang mencadangkannya, aku secara peribadinya tidak terlibat lansung dengan perancangan program mereka ini. Cuma untuk malam kedua, aku sempat menyaksikan perjalanan majlis yang agak menarik dan bersemangat. Dan pertama kali dalam sejarah sebenarnya, event sederhana besar itu dibuat dalam tema yang berbeza dengan perbezaan tempoh masa yang hanya berjarak satu hari. Tahniah.

So, bagi menjadi rujukan mereka-mereka yang akan datang, aku selitkan gambar supaya mudah dicari kelak.

Ni sempena smbutan maulidur rasul. Dari dekat nampak macam OK dan lawa.

Sekali bila tengok cara diorang gantung selekah gila.


Ini jugak yang lawa. Kahkahkah. Entah siapa duk tangkap gambaq diorg ni.

Hiasan sempena malam penerangan isu Palestine. Backdrop simple, kemas. Cuma... Entahlah

No komen



Tak Kuat Agama.

Baru-baru ini, aku menutur kata yang mengejutkan manusia.

"Senior-senior kamu ini, secara jujurnya bukan orang yang kuat agama. Mereka bukan orang baik. Cuma sayangnya saya pada mereka, bangganya saya pada mereka kerana saya melihat betapa kuatnya usaha mereka untuk berubah menjadi orang yang lebih baik.. Walau mereka tak banyak ilmu, tapi mereka duk sedaya upaya bagi apa yang mereka ada untuk sumbangkan sebagai usaha mengangkat Islam. Malah mereka sendiri mengakui yang mereka tidak sebaik kamu. Malah saya boleh katakan, sejahat-jahat kamu adalah sebaik-sebaik mereka Haha(gurau je). Ia sifat rendah diri yang kita semua perlukan. Supaya kita sentiasa bersedia untuk berubah menjadi muslim yang lebih baik. Malah saya sendiri melihat bagaimana binasanya mereka yang merasa diri sudah cukup baik dan beragama, lalu merendahkan orang-orang yang kelihatan kurang beragama disekeliling mereka"

Melepaskan rindu dihujung minggu. Mengacau anak-anak dara yang semakin hari semakin cantik dengan kematangan diri. Sampai tertumbuh dua bijik jerawat batu kat muka aku. Hahaha. seronok mengacau orang-orang yang tiada rasa kuat agamanya. Kerana mereka punya ruang berjenaka yang belum lagi terbuka untuk me"neraka"kan manusia.

Terima kasih sudi hadir.
Cuma berbaki daki rindu akan wajah yang bertopeng.
Teringin benar melihat jerawatnya. Takut pula berdosa.

Catatan sebuah pengisian.

Dari Jabir bin Abdullah radhiallahu ‘anhu ia berkata, "Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar menuju kami kemudian bersabda, 'Baru saja kekasihku Malaikat Jibril memberitahuku, 'Wahai Muhammad, Demi Dzat yang mengutusmu dengan kebenaran.

Sesungguhnya Allah memiliki seorang hamba di antara sekian banyak hambaNya yang melakukan ibadah kepadaNya selama 500 tahun, ia hidup di puncak gunung yang berada di tengah laut. Lebarnya 30 hasta dan panjangnya 30 hasta juga. Sedangkan jarak lautan tersebut dari masing-masing arah mata angin sepanjang 4000 farsakh. Allah mengeluarkan mata air di puncak gunung itu hanya seukuran jari, airnya sangat segar mengalir sedikit demi sedikit, hingga menggenang di bawah kaki gunung.

Allah juga menumbuhkan pohon delima, yang setiap malam mengeluarkan satu buah delima matang untuk dimakan pada siang hari. Jika hari menjelang petang, hamba itu turun ke bawah mengambil air wudhu’ sambil memetik buah delima untuk dimakan. Kemudian mengerjakan shalat. Ia berdoa kepada Allah Ta’ala jika waktu ajal tiba agar ia diwafatkan dalam keadaan bersujud, dan mohon agar jangan sampai jasadnya rusak dimakan tanah atau lainnya sehingga ia dibangkitkan dalam keadaan bersujud juga. Demikianlah kami dapati, jika kami lewat dihadapannya ketika kami menuruni dan mendaki gunung tersebut.

Selanjutnya, ketika dia dibangkitkan pada hari kiamat ia dihadapkan di depan Allah Ta’ala, lalu Allah berfirman, 'Masukkanlah hambaKu ini ke dalam Surga karena rahmatKu.'

Hamba itu membantah, 'Ya Rabb, aku masuk Surga karena perbuatanku.'

Sambungan yang ramai sudah tahu.

Sekian dari Syuib0809

3 comments:

  1. Lawanyaa hiasan back ground tu,kreatif adik² nii. 👍👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeeerk.. Lawa? Kamu dengan nik memang sama la citarasa. Haha

      Delete
  2. Haha, lawa la cikgu..simple but nice. Satu gambar lagi tu nampak klasik👍

    ReplyDelete

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.