Thursday, 24 November 2016

Juara

Bismillah.

Alhamdulillah, KAKOM 2016 sudahpun melabuhkan tirainya semalam. Tahun ini, kami menjadi tuan rumah. Dan kerana itu aku kembali diamanahkan menjaga pasukan bola tampar kolej.

Memori dalam ingatan yang masih berbaki, aku catatkan di sini mengenai semua perlawanan kami.

Isnin(Hari pertama).

KMPP vs KMKualaNerang.
set pertama: 25 - 19
set kedua: 25 - 19

KMPP vs KMTeknikalKedah.
Set pertama: 25 - 19
Set kedua: 25 - 7

KMPP vs KMkelantan
Set pertama: 25 - 20
set kedua: tak ingat(tapi menang)

Selasa(hari kedua)

KMPP vs KMPerak
Menang kedua-dua set dengan membawa masuk pemain2 simpanan.
Dua player utama disimpan untuk semifinal. Kami dinobatkan sebagai Johan Kumpulan. Tetapi time game ni seorang player utama(zack) injured pergelangan tangan dan dibawa ke hospital. Hilang sorang lagi player.

Semifinal
KMPP vs KMKedah
Set pertama: tak pernah leading sampailah mata yang ke 22. Kami akhirnya menang 25 - 22
Set kedua: menang dengan agak mudah 25 - belas2.(16 kalo tak silap)
Set ketiga: kalah tipis
Set keempat: 25 - 22. Player utama(no. 8) jatuh tulang bahu. Kami ke final.
Game starat 4.40 petang(sebab hujan) dan habis pukul 6.25 petang. Giler

Final(Kekuatan Individu vs berkumpulan)

Tahun ini, kami beroleh beberapa orang pemain negeri. Dan dalam beberapa orang ini, yang paling hebat ialah seorang pemain kaum cina bernombor 8. Sejak mini Kakom lagi aku sudah melihat perkembangannya. Ketika mini Kakom, hanya dia dan setter yang bermain berdua mengabaikan pemain-pemain yang lain. Maka, aku kurang gemar akan dirinya walaupun ketika itu kumpulannya adalah juara mini Kakom. Bagi aku semangat berpasukan/berjemaah adalah sangat penting berbanding beraksi berseorang sebegitu.

Penyakit dirinya berterusan ketika latihan. Dan sangat menyerlah apabila kami buat friendly dan masuk Open UITM. Kerana mata yang ketinggalan, dirinya hilang kawalan dan kepercayaan kepada rakan-rakan. Semua bola yang diterima dari pihak lawan akan direbut dirinya hingga sanggup menolak rakan-rakan yang lain. Dan paling aku geram bila tengok dia tengking rakan-rakan sepasukan ketika game masih berlansung.

Ditakdirkan Allah, ketika KAKOM berlansung dia baru pulih dari kecederaan buku lali. Maka, aku menggunakan alasan itu untuk tidak memasukkan dirinya dalam setiap set pertama. Bukan kerana benci, tetapi aku mahu mereka belajar percaya bahawa setiap ahli-ahli yang lain juga mampu menyumbang dengan kelebihan masing-masing dalam pasukan. Tidang bergantung kepada mana-mana individu semata-mata. Dan keazaman aku itu berhasil apabila semua game kami menang.

Ketika final(KMPP vs KMKulim), bahunya yang terjatuh sudah dimasukkan kembali. Selaku pemain paling hebat, sudah pasti dirinya diperlukan untuk game penentuan ini. Namun ketika sesi memanaskan badan, bahunya jatuh kembali dan dirinya tidak boleh bermain. Satu pasukan down sebab kehilangan dua pemain utama dan hebat. Bayangkan 7 serves tak masuk. Akibatnya kami kalah set yang pertama di gelanggang sendiri dan di depan penyokong sendiri.

Bersama KMKulim. Couch dia memang pemain Negeri Sembilan. Aku plak main untuk kolej dengan sekolah je. Puihh


Aku percaya ketiadaan dia membawa pengajaran yang lebih besar. Maka untuk set kedua, aku meminta encik Azlan menukar kedudukan beberapa orang pemain. Dan kami menang besar untuk set yang kedua. Bersambung di set ketiga juga, kami sekali lagi menang dengan agak selesa. Manakala di set yang keempat, KMKulim mendahului sepanjang game sehinggalah mata yang ke 19. Namun semangat berjemaah itu penuh dengan hikmah apabila kami memenangi set terakhir itu dengan 25-21.

Senang cerita, kami dapat emas. Wow!!

Baju aku sendat, Terpaksa pakai luar baju lain. Aduihhh


Muhasabah Kaum.

Tahun ini juga, kami beroleh pemain kaum cina yang agak ramai. Kepelikan ketika kakom berlansung, hanya kami yang jelas punya pemain cina teramai(4 orang) berbanding pasukan lain yang semuanya muka-muka melayu. Ingat awal-awal training luqman asri sampai sound budak-budak ni sebab duk cakap cina dalam court. Secara jujurnya memang mereka kurang fasih berbahasa melayu kecuali zack Tetapi semakin hampir dengan KAKOM aku melihat bagaimana seronoknya mereka begurau senda, makan bersama, siap duk belajar baca doa lagi. Hahaha. Di zaman isu perkauman semakin dimain-mainkan, pengalaman mereka memahami perbezaan kamu ini sesuatu yang sangat manis dan mungkin sukar untuk beroleh semula di masa akan datang.

Aku dah letih sokmo. Muka dah hitam.
Tapi kami belum bercuti.
Hati aku dan meronta-ronta nak balik kampung.
Bayangkan 4 minggu dah tak balik rumah.
Phone plak hilang tak dapat nak call mak. Arghh..

Okeh, tahniah.

Warren, Fikri, Radzi, Amirul, Acap, Nash, Raf, Naim, Khar lok, Khar Hao, Amir, Zack.


Sekian dari Syuib0809


3 comments:

  1. tahniah cikgu n kmppians...terbaiklah!

    ReplyDelete
  2. Alamak.... nama saya disebut plak... malu rasa diri ini...

    ReplyDelete

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.