Friday, 17 June 2016

Iftar Ramadhan Annur: Bandung Soda

Bismillah.

Semangat SYUIB yang masih berbaki, aku menanti kehadiran Ramadhan ini sejak berbulan-bulan lamanya. Memikirkan student yang bakal kelaparan tanpa elaun, surau yang sunyi maghribnya dek akibat kekenyangan, juga Ramadhan yang patut sentiasa meriah dengan pelbagai aktiviti. Maka ketika sesi lepas hampir melabuhkan tirai, aku "mereka-reka" kertas kerja yang bertajuk Iftar Ramadan Annur. Matlamat yang mudah, sekadar mahu melihat ketiga-tiga isu sebentar tadi diselesaikan dengan jayanya. Namun sayang, kertas kerja itu ditolak dengan "baik". Asbabnya, aku tidak punya pengaruh dan kuasa.

Pemberontak tegar, aku mengatur strategi kedua sepanjang cuti. Penolak yang lari dari pemberontak, aku memohon meletakkan tv agar mudah mencari dana sepanjang Ramadhan ini. Sekurang-kurangnya air manis sejuk dan buah sudah cukup meringankan beban anak-anak pelajar yang tidak bergaji. Sebab yang sukar mahu aku hadam, yang di atas-atas itu tidak membenarkan.

Diri yang merajuk, maka mudah benar memarahi hati...

"lantaklah diorang izuan, hang tak payah pikir la pasal surau tu. Lagi aman hidup hang..."

Cuma menarik, tiada tenang pada hati, tatkala akal tidak memikirkannya...

Saat putus asa itu berbaki, ustaz Hazrin datang dengan nasihat kecil yang membangkitkan. Duit RM500 yang dihulur, aku kemudian beroleh sekitar RM450 dari unit Fizik hasil bantuan shak. Duit itu digunakan sebaik-baiknya untuk membeli bahan mentah dan buah-buahan. Pulang ke Teluk Intan, projek ini beroleh pula sumbangan dari ibu-bapa sendiri sebanyak RM300. Alhamdulillah.. Akibatnya, penuh MyVi merah itu dengan tembikai beratus kilo, gula dua dozen, susu tin, kordial, limau dan bagai. Dah macam lori angkut barang plak jadinya..

Saat pulang kembali ke kolej, aku kembali menyusun strategi buat kali ketiga sepanjang perjalanan tiga jam itu.

Mengumpulkan lajnah HES petang ahad, aku memulakan "perang saraf" bersama-sama dengan mereka. Strategi yang masih belum boleh dibongkar, aku beroleh tambahan sekitar RM800 setelah empat hari projek itu berlansung. Manakala ANC pula membuat kejutan, apabila beroleh sekitar RM1050 dalam tempoh empat hari, tanpa satu pun tabung diletakkan di depan surau. MashaAllah. Ustaz pula berjaya dengan taktiknya sendiri, apabila Pusat Islam bersedia "menjamu" mereka-mereka yang di surau untuk empat malam berasingan.


Hari pertama projek berlansung, bilangan pelajar yang hadir agak menghampakan. Aku kira, barangkali hanya sekitra 40-60 orang yang hadir. Meningkatkan syarat, aku mewajipkan agar air yang terhidang itu perlu ada sekurang-kurang dua perkataan...

Maka terciptalah menu:

Isnin: Sirap limau
Selasa: Laici Lemon.
Rabu: Ice Lemon Tea
Khamis: Bandung Soda
Jumaat: Ribena Cincau..

Dua tahun mengajar di sini, aku tidak pernah berjaya mencari cincau petak. Puas mencari kat semua kedai, satu pun tak jumpa. Akhirnya, aku bertanya pada orang-orang lama di sini...

"cik wey, nak tanyalah. Cik wey tau tak kat mana ada jual cincau petak yang besaq tu? Puas saya cari, tak jumpe-jumpe..."

" cuba cari kat pasaq kepala batas, rasanya ada jual situ..."

"eh, kepala batas ada pasar ke cik wey?"

Dahsyat, dua tahun duduk kat sini, baru hari ni aku tahu kepala batas ada pasar. Ingatkan selama ni bahan mentah beli kat pasar malam je. Aduihh.. Kali pertama gi pasar tersebut, aku tiba-tiba menjadi ketagih untuk pergi buat kali yang kedua. Hahaha..

...........

Petang yang selalu kepenatan, aku menyerahkan urusan penyediaan air kepada Azrul dan junior-juniornya. Cuma setiap petang aku akan bekalkan mereka dengan bahan-bahan mentah.

Namun semalam, aku beroleh permintaan untuk membuat sendiri bandung soda tersebut.. Baju batik yang tidak bertukar, aku terus menuju ke surau sebaik membeli juadah tambahan (roti john(20) dan murtabak(40 keping)) untuk projek ini. Kepenatan yang melampau, namun mudah benar terubat tatkala melihat sambutan yang sangat menggalakkan dari pelajar. Bilangan yang mencecah 200 orang, bandung soda itu terpaksa dibackup dengan satu lagi tong air sirap limau bagi menampung jemaah-jemaah yang hadir.

Dan saat azan maghrib berkumandang, aku tersedar yang ada di tangan aku hanya ada roti John dan secawan bandung soda. terperasan, rupanya aku tiada apa-apa juadah lain untuk berbuka malam itu. Dan perasaan-perasaan menjadi syuib, memori2 menjadi tukang masak di program2 jemaah, perasaan ketika menjadi pembancuh air berbuka di IPG itu juga muncul kembali...

Hingga aku mengingat kembali kata-kata yang aku persembahkan dalam pertemuan pertama bersama lajnah HES sesi ini.

" kamu nak tengok benda-benda ajaib, tengoklah masa dalam ANC ni.. Kamu akan lihat hebatnya pertolongan dari Allah.... Kerja kamu yang susah, Allah permudahkan entah dari mana datang.. Orang yang keluar, lari, Allah gantikan dengan yang jauh lagi hebat... Tapi syaratnya kena IKHLAS. Kena sabar bila Allah uji nanti.... InshaAllah kalau kamu Istiqamah sampai akhir, macam-macam kamu akan belajar dan lihat dari ANC..."


Dan dengan sebabnya Allah memberikanmu pertolongan (untuk mencapai kejayaan) dengan sepunuh-penuh dan sehandal-handal pertolongan (yang tidak ada bandingannya). (3) 

(Tuhan yang membuka jalan kemenangan itu) Dia lah yang menurunkan semangat tenang tenteram ke dalam hati orang-orang yang beriman (semasa mereka meradang terhadap angkara musuh) supaya mereka bertambah iman dan yakin beserta dengan iman dan keyakinan mereka yang sedia ada; pada hal Allah menguasai tentera langit dan bumi (untuk menolong mereka); dan Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.(4)


(Allah melakukan yang demikian) supaya ia memasukkan orang-orang yang beriman - lelaki dan perempuan - ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; dengan keadaan kekal mereka di dalamnya, serta menghapuskan dosa-dosa mereka; dan adalah yang demikian itu pada sisi Allah merupakan kejayaan yang besar (untuk mereka);

 Alfath: 3 - 5Sekian dari Syuib0809




No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.