Thursday, 12 May 2016

Orang Kampung: 2 Hari 1 Malam

Bismillah...

Membelek-belek sebuah buku di minggu kedua. Aku secara jujurnya sudah semakin renggang dengan dunia buku. Entah kenapa, saat membelek-belek beberapa post di blog ini, aku terasa kerugian besar tidak meneruskan pengkosian seperti zaman dahulu kala.

Buku terbitan PTS: yang bertajuk  Keagungan Surah Yassin, aku jumpa kat almari rumah. Walaupun sebelum ni aku pernah berkongsi tafsir At-Tibyan surah Yassin dari TG Haji Hadi, buku tebal berwarna merah ini masih berjaya menambah manfaat dalam ilmu yang tidak pernah cukup.

Dua ayat yang menarik perhatian aku:

إِنَّمَا تُنذِرُ مَنِ اتَّبَعَ الذِّكْرَ وَخَشِيَ الرَّحْمَٰنَ بِالْغَيْبِ ۖ فَبَشِّرْهُ بِمَغْفِرَةٍ وَأَجْرٍ كَرِيمٍ

Sesungguhnya peringatan dan amaran (yang berkesan dan mendatangkan faedah) hanyalah yang engkau berikan kepada orang yang sedia menurut ajaran Al-Quran serta ia takut (melanggar perintah Allah) Ar-Rahman semasa ia tidak dilihat orang dan semasa ia tidak melihat azab Tuhan. Oleh itu berilah kepadanya berita yang mengembirakan dengan keampunan dan pahala yang mulia.
(Yaa Siin 36:11)

Bukan mudah mencari Ikhlas. Apatah lagi di zaman manusia tidak perlu bersemuka untuk menunjuk-nunjuk. Zaman dunia di hujung jari ini, semua manusia menjadi takut di media massa. Seharian yang dilalui ditontonkan di pelbagai media, sedangkan diri bukan artis. Pendapat yang mencari-cari like, hakikatnya manusia sudah tidak "berani" untuk bersendiri. Kerana kehidupan dunia bergadjet bukan lagi untuk dialog sendiri, tetapi berasbab untuk mencari redha orang-orang yang tidak pasti pintar atau sonsang dalam pemikirannya.

Dua prasyarat besar untuk hati kita sedia menerima "peringatan". Satu, kita kekal taat/bertakwa ketika tiada orang di sisi. Dan kita kekal bertakwa, walaupun sekeliling kita aman, juga saat kita sedang bersenang-lenang tanpa menjadi saksi kepada sebarang malapetaka.

اتَّبِعُوا مَن لَّا يَسْأَلُكُمْ أَجْرًا وَهُم مُّهْتَدُونَ

"Turutlah orang-orang yang tidak meminta kapada kamu sesuatu balasan, sedang mereka adalah orang-orang mandapat hidayah petunjuk".
(Yaa Siin 36:21)

Sudah beberapa kali aku membaca ayat ini, malah aku sendiri pernah suarakan ia di dalam usrah. Namun kali ini, ayat ini benar-benar "makan dalam".. Meneruskan tugas Nabi, barangkali kita juga perlu melakukannya dengan hati yang sama. Tidak mengharap balasan. Tidak salah mengambil upah, namun apabila berlebihan, ia banyak mencipta musuh kepada para Asatizah.

" ustaz ****** tu, kalo nak panggil kene bayar lima ribu... Doalah supaya tak jadi macam tu..." seorang pensyarah menyuarakan kekecewaan dalam sembang-sembang ketika aku menjalankan tugas sebagai Ketua Pengawas PSPM. Secara jujurnya, ustaz tersebut memang tersangat terkenal.

Aku sendiri berdepan dengan seorang penceramah yang agak mengejutkan. Terlihat posternya di sebuah masjid, aku sekadar mahu bersembang.

"Nampak gambar ***** kat masjid tu, memang setiap bulan bagi ke?"

"owh, masjid yang ceramah kat luaq tu ke. Memang selalu bagi. Tapi masjid tu tak pandai hargai ustaz-ustaz.. Depa bagi Rm50 je..." 

Aku dah macam "erk"..

Orang-orang seperti itu mencacatkan imej para Asatizah dan Ulama'. Sedangkan terlampau ramai yang aku jumpa sebenarnys sangat Ikhlas. Mereka berceramah untuk menhidupkan surau dan masjid. Juga menyampaikan fikrah supaya semua orang Islam menyokong perjuangan Islam. Malah, banyak yang menggunakan "imbuhan" berceramah demi mendirikan pusat Tahfiz. Menghabiskan segala pendapatan mereka untuk mengisi perut anak-anak yatim dan meneruskan kelansungan dakwah di Malaysia. Cuma menjadi kebiasaan, wajah majoriti ini selalu dirosakkan oleh setitik Nila yang akhirnya mencipta musuh. Dan musuh-musuh ini yang akhirnya melabel Asatizah/ulama' dengan bermacam-macam gelaran negatif lagi. Ayuh Istighfar...

Minggu kedua ini juga, aku banyak meng"khatam"kan 2D1N musim ke tiga. Dulu musim kedua pernah jenguk2, tapi tak berminat. Namun musim ini agak menarik. Aku tidak pernah malu untuk mengakui aku peminat Variety Show Korea. Kerana aku rasa rancangan mereka agak "islamik" berbanding rancang tv Malaysia yang didominasi oleh orang Islam. Apatah lagi, 2D1N ini ahli-ahlinya semua adalah lelaki. Dan mesej yang dibawakan disebalik gelak ketawa mereka juga sangat-sangat besar. Banyak episod yang mengusik hati dan menyusun kerunsingan akal, namun 3 episod ini yang teringin benar untuk aku kongsikan. Mengalir alir mata melihat "IKHLAS" orang-orang kampung yang tidak beragama. Mudah-mudah yang beragama seperti kita mampu belajar sesuatu..





Sekian dari syuib0809.

No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.