Sunday, 22 February 2015

Jinakkan EGOMU

Bismillah.

Kembali kepada kehidupan biasa setelah beberapa hari dimeriahkan dengan kehadiran keluarga di kepala batas. Rumah yang lengkap dengan pelbagai kemudahan fizikal, namun kosong dengan definisi keluarga. Sudah berumur sebegini, EGO sahaja yang menghalang aku daripada bekeluarga. Eh ada satu lagi, DUIT... Haha.

Sebagai orang yang pernah digelar "anti-perempuan" ketika di sekolah, aku secara jujurnya bukan orang yang mampu bersabar dengan perempuan. Apatah lagi menahan diri dari kata-kata "kasar" mereka. Memang benar kata-kata ini "orang lelaki mulutnya bercakap pada hati, tetapi wanita hatinya bercakap pada mulut". Sifat lelaki yang semulajadinya menganggap diri sebagai HERO, mana mungkin adiwira suka direndah-rendahkan dan dimarahi. Maka itu menjadi kerisauan pertama aku bila memikirkan bolehkah aku berumah tangga. Namun aturan tarbiyah dari Allah, aku hampir setiap hari dikelilingi kaum hawa di sini. Barangkali Tuhan mahu melembutkan ego yang ada dalam hati.

Rabu lepas, aku pulang sebentar ke rumah sebab nak kemas sikit(family nak mai). Terbuka TV9 yang sedang menyiarkan Tanyalah Ustazah. Aku kurang sikit dengar ceramah oleh para ustazah sebab sedikit rimas dalam hati. Ustazah paling aku suka dengar pun Ustazah NorHafizah Musa. Yang lain, pening tengok mekap-mekap dan bahasa yang memberontak mempertahankan hak wanita. Tapi tajuk "Isteri Gred A" yang dibawa oleh ustazah Ainun Mardhiah ni sangat-sangat menarik. Mencari di youtube, tapi tak jumpa, so aku kongsikan video di bawah ini yang turut bercerita mengenai ego seorang ayah(lelaki). Tengok balik, muka ustazah ni dah macam muka student aku, si Widad. Haha.




Membaca mengenai kenangan-kenangan manusia bersama Allahyarham TG Nik Abdul Aziz, aku cukup memandang tinggi bagaimana cara Tuan Guru melatih diri membuang ego dalam diri. Orang begitu tinggi ilmunya, tinggi kedudukannya sebagai pemerintah sebuah negeri, tiba-tiba punyai hati yang sangat-sangat rendah dan sifar sifat keegoan. Menarik bilamana orang-orang bercerita mengenai Tuan Guru yang membaiki bumbung rumah sendiri, membasuh tandas masjid, duduk mendengar orang muda beri pengisian, menolak tidur di atas katil dan baring di lantai supaya mudah bangun malam, serta bermacam-macam lagi perkara yang tak sanggup lagi kita lakukan kerana sifat ego dalam diri. Allahuakhbar.


"Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri. (Luqman 31:18)

Mahu punyai hati yang bersih dari ego, sudah pasti memerlukan latihan berterusan dalam kehidupan seharian. Perkara-perkara yang kelihatan kecil, sebenarnya memberikan impak yang besar dalam hati. Perkara-perkara mudah seperti kemas meja/angkat pinggan selepas makan di restoran, itu sahaja sudah cukup melatih hati. Buang kata-kata nista dalam hati "aku ni pelanggan, patutnya orang kedailah yang kemas".. Nampak sampah yang besar kat tengah jalan, lalu kutip itupun dah memadai. Usah dilayan kata-kata rakan "Buat apa kau kutip, cleaner kan ada.. Nanti diorang makan gaji buta la"..

Berat mahu membuang sifat ego, apatah lagi jika tidak pernah berada di bawah.
Merasakan diri sentiasa betul, sedang ilmu belum mampu menyaingi para ulama'.
Malah kerana ego, sukar untuk diri menerima dan berterus terang.

Banyak sangat tengok drama gamaknya aku ni..



Sekian dari Syuib0809

No comments:

Post a Comment