Sunday, 18 March 2018

Kesalahan dan Teguran

Bismillah.

Lama tidak menulis. Sedangkan terlampau banyak untuk dituliskan. Beberapa minggu dan bulan ini, aku disibukkan dengan perkara yang pelbagai. Menguruskan sukarelawan dengan bantuan ANC, dengan entah tiba-tiba dilantik pula sebagai AJK untuk majlis APC tahun ini, menuju ke USM kerana terlibat dengan pameran sains astronomi yang dianjurkan oleh puan Halimah. Cuma aku menjarakkan diri kerana sudah bertimbun tanggungjawap yang hadir. Kemudiannya, kembali dengan tugasan projek KIK sebagai ajk perhubungan pelajar untuk pengagihan zakat. Dan baru semalam, turun ke padang menasihati kelab Ukhwah(proksi Ikram kolej) yang menganjurkan Malam Apresiasi Islam(MAI). Cuma aku berlebih-lebih gak lah menasihat sebab penasihat betulnya macam pelik je. Haha

Dan jujur, aku suka dengan kerja2 ni. Haha

Dalam kepenatan dan kesibukan itu, hujung minggu aku masih mampu ke sana ke mari bersama budak-budak ni. Menghilangkan stress dengan memenatkan diri akan perkara yang disukai. Malah sempat juga memasak beberapa menu untuk santapan mereka-mereka yang penat lelah menyumbang keringat. Memasak untuk skala 40-60 orang. Menu-menunya:

1) ayam masak kicap kari
2) mee goreng.
3) ayam masak lemak nenas.
4) udang/sotong masak tepung sweet sour.

Cuma kebanyakan kuah x berapa nak pekat sebab bawang tak banyak. Ramai malas tolong kupas. Haha.

Mandi manda di Taiping. Bukan senang nak jumpa dugong dalam sungai. Nampak tak?

Pekena cendol. Usah tergoda dengan pipi pau itu.

Bukit bendera

Pi pekena nasi kandaq line clear. Semua menyesal. Hahaa



Kesalahan dan Teguran

Beberapa minggu lepas juga, aku kembali menjadi perbualan hangat dengan isu yang baru. Cuma hangatnya belum sampai ke pihak atasan. Alkisahnya bermula apabila aku dipertontonkan video anak-anak gadis bawah didikan aku menari dengan pakaian yang menjolok mata dan lenggok yang agak tidak senonoh. Sejujurnya orang-orang "baik" pasti menggeleng kepala akan tarian yang seperti tiada peradaban itu. Dan kerana itu, aku masuk ke dalam dewan kuliah dengan teguran yang keras buat pertama kalinya. Dan nasihat itu bermula dengan mengetepikan hujah AGAMA:

"Saya tidak mahu cerita pasal dosa dan pahala, kerana kamu bukan orang yang memikirkannya. Tidak juga bercakap perihal syurga dan neraka, kerana kamu semua bukan orang yang mengejarnya. Dan saya tak nak kaitkan dengan Allah, kerana kamu bukan orang yang mempercayaiNya.."

"Pertamanya, apa yang kamu buat itu menyebabkan kamu menjadi rendah di mata lelaki-lelaki baik. Saya tidak mengatakan akan lelaki soleh yang pergi surau selalu, tetapi lelaki2 baik yang sentiasa suka akan benda baik-baik. Dan sangat pasti, mereka tidak menyukai perbuatan kamu yang tidak kelihatan baik itu.."

"Kedua, kamu di mata lelaki-lelaki jahat yang bernafsu itu, sedang menjadi tumpuan mereka dan usah terkejut jika saya katakan video kamu yang tersebar itu akan mereka simpan, menjadi pelengkap keinginan nafsu mereka. Dan akhirnya, kamu akan dikejar oleh lelaki-lelaki bernafsu sebegitu hinggakan kamu pula yang terpesona dengan ayat-ayat godaan mereka. Membawa ke rumah tangga dan dikhianati oleh nafsu mereka hingga musnah rumah tangga kamu kelak"

"Ketiganya, kamu berjaya membuktikan yang tudung kamu itu sudah tidak punya nilai apa-apa. Hingga orang jahil yang menonton kamu menjadi keliru, sampai ada yang berpendapat wanita-wanita bertudung itu juga boleh sahaja menari sebegitu.. Dan fahaman yang kamu mulakan itu, akan ada yang mengikutnya. Apatah lagi persembahan itu diangkat sebagai pemenang tempat pertama. Fitnah itu bersambung kerana kamu yang menghidupkannya.."

Berbanding marah, lebih tepat untuk aku katakan yang aku sangat kecewa. Dan nasihat itu aku berikan kerana aku pasti mereka akan menyesal apabila sudah betul-betul matang kelak. Video yang bakal ditonton anak-anak mereka kelak, pasti benar mengaibkan. Cuma nasihat seperti itu acapkali disalah ertikan, hingga pensyarah2 islam yang memusuhi agenda islamisasi menanam benci akan nasihat seperti itu. Lalu melabel pemberi2 nasihat agar manusia yang bersalah itu tidak berasa salah dan kemudian menyalahkan orang yang menasihati. Sebelum perasaan benci itu semakin menggunung, aku kembali ke kuliah dengan nasihat untuk orang2 yang disayangi.

"Kesalahan kamu itu, saya sangat2 kena tegur walaupun saya tahu kamu akan marah kat saya. Dan dahsyat sebenarnya, bagaimana satu nasihat itu menjadikan saya kelihatan seperti musuh di mata kamu. Cuma saya nak kamu tahu, kesalahan kamu itu tidak sikit pun menyebabkan saya benci pada kamu. Kerana itu saya berharap, teguran saya juga tidak menyebabkan kamu benci pada saya"


Susah nak tegur orang ni. Dan fitnah yang melanda si penegur, menyebabkan dunia kepupusan manusia yang mahu menegur atas dasar iman. Huru hara dunia ini kerana seribu satu syarat diletakkan untuk orang yang mahu menegur, dan tiada satu pun syarat dikenakan kepada orang yang berseronok melakukan kesalahan pada Tuhan.

Abang nak tegur

ANC dihujung2 ini juga dilanda seribu satu fitnah. Maka sedikit demi sedikit ahlinya melarikan diri kerana tidak tahan dan tidak mahu mempertahankan. Mahu menyelesaikan, kelihatan sudah terlampau dekat penghujungnya. Entahlah

Sekian dari Syuib0809.

No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.