Tuesday, 27 February 2018

Harimau dan Nyamuk

Bismillah.

Bercadang menyampaikah tazkirah ini weekend yang lalu. Lama aku tidak mencedok semula analogi ini, kali terakhir 4 tahun lalu di IPG. Cuma sayangnya, ia tidak terluah. Anak-anak itu masih belum terbiasa menyelit ilmu-ilmu akhirat pada aktiviti-aktiviti dunia mereka.

Oleh kerana tidak semua pengisian berkesan untuk dilaksanakan secara lisan, aku rasa penulisan juga mampu menyuntik ibrah akan hujung minggu yang bermanfaat itu. Cuma ia dipendekkan, point-point penting saja diambik.

Harimau dan Nyamuk.

Dua binatang ini, kerapkali disebut namanya apabila manusia masuk ke dalam hutan. Satunya berbadang besar, lebih berat dari manusia, dan punya taring yang jelas di mata tanpa hijab. Sedang satu lagi kalau ditepuk, berkecai badannya. Tak perlu alat tajam untuk membunuhnya, cukup sekadar semburan. Malah manusia-manusia pengotor dan pemalas, sangat suka menternaknya di rumah. Soalan mudahnya, yang mana satu kita takutkan? Harimau, atau Nyamuk?

Harimau yang kita sekadar jumpa di zoo itu, menyebut namanya saja sudah menyeramkan. Mahu bermanja jarang sekali. Kalau ternampak, baik cepat-cepat cabut lari. Sedang nyamuk yang hari-hari kita jumpa dalam jaga dan lena, berbeza pula reaksinya. Bahkan sejujurnya, kita adalah pembunuh tegar haiwan kecil yang sungguh menjengkelkan ini. Takutnya kita pada si sado yang berbadan besar, tidak sama sekali pada nyamuk kecil yang tidak berbadan. Sedangkan..

Kalau kita buka laman web rasmi denggi Malaysia, awal tahun 2018 sampai ke hari ini sahaja, sudah 17 orang mati kerana denggi. Usah cerita yang terkena, statistiknya bukan ratusan, tetapi ribuan. Sakit kerana apa? Hanya kerana terkena gigitan makhluk kecil ini. Sedang harimau, barangkali dalam satu tahun, 3-4 cerita sahaja kita dengar, itupun masih asing untuk menuju kematian. Malah harimau juga, banyak masanya akan lari apabila terserempak dengan manusia. Kadang-kadang, kita pulak yang pelik, bila harimau boleh jadi manja dengan manusia, hehe


"Anak-anak, apa yang kamu takut dan risau dalam kehidupan kamu?"


Tak semua orang paham makna sekeping gambar. Dan tak semua orang mampu menghargai betapa pentingnya sekeping gambar yang kelak menjadi sejarah. Aku dah mula stresss dgn kualiti gambar yg dihantar melalui whatsapp. Tapi nak menagih janji, letak jelah dulu.


Rezeki dan Amal.

Yang kita takutkan ialah keputusan akademik kita, yang kita sanggup berjaga malam, ialah untuk assignment kita. Tiru pun tirulah. Yang kita risau ialah kita tidak diterima oleh mana-mana universiti kelak. Hingga bersambung yang kita risaukan ialah kerja apa yang kita akan dapat dan berapa gajinya kelak. Imam Hassan Al-Basri apabila ditanya kenapa dirinya sentiasa zuhud dan tenang berbicara


Aku tahu rezeki ku tidak akan diambil orang lain, karena itu hatiku selalu tenang. Aku tahu amal ku tidak akan dikerjakan orang lain, karena itulah aku sibuk beramal soleh. Aku tahu ALLAH Ta’ala
selalu memerhatikan ku, karena itulah aku malu jika ALLAH melihat ku sedang dalam maksiat.
Dan aku tahu kematian itu sudah menunggu ku, karena itulah aku selalu menambah bekal untuk hari pertemuan ku dengan ALLAH……..



Hari ini kita mengkhianati makna ilmu kerana risau akan rezeki kita. Sedangkan rezaki itu bukan duit sahaja. Dan rezeki tidak hadir kerana akademik semata-mata. Sampaikan zalimnya kita kepada diri, apabila meninggalkan amal kerana ketakutan kepada akademik. Sedangkan rezeki datang dari pemberian Tuhan, apabila kita memperhambakan diri kepadaNya, dan jauh dari berTuhankan hambaNya. Kerana itu tolonglah agama Allah, tolong manusia-manusia yang ada disekeliling kita dengan jasad serta ilmu yang kita ada. Nescaya, rezeki kita kelak Allah salurkan melalui tangan-angan orang yang pernah kita bantu tanpa mengharapkan sedikit pun balasan. Dan benar, itulah sebaik-baik amal

Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan(8), Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan keridhaan Allah, kami tidak menghendaki balasan dari kamu dan tidak pula (ucapan) terima kasih.(9) Sesungguhnya kami takut akan (azab) Tuhan kami pada suatu hari yang (di hari itu) orang-orang bermuka masam penuh kesulitan. (10) Maka Tuhan memelihara mereka dari kesusahan hari itu, dan memberikan kepada mereka kejernihan (wajah) dan kegembiraan hati. Alinsaan 8 - 11

Ingatlah, manusia tidak jatuh miskin dan mati kerana bilangan A yang tidak diperolehinya, tetapi ramai yang mencabut nyawa sendiri kerana menyisihkan kehadiran Tuhan dalam dirinya. Tapi..

Janganlah bersila tatkala bertemu dengan si belang. Ketakutan yang hadir untuk si nyamuk, tidak sama sekali memansuhkan rasa takut pada harimau. Lalu, takutnya kita pada kepapaan amal, jangan dibuang kegigihan usaha membaikkan akademik kita. Kerana akademik juga, menjadi jalan untuk kita bertemu Tuhan.

Dari Mutharrif dari ayahnya , ia berkata:
Aku mendatangi nabi  dan baginda tengah membaca: “Bermegah-megahan telah melalaikanmu. (At Takaatsur: 1), beliau bersabda: “Anak cucu Adam berkata: Hartaku, hartaku. Beliau meneruskan: Hartamu wahai anak cucu Adam tidak lain adalah Apa yang kau makan lalu kau habiskan, Apa yang kau kenakan lalu kau usangkan atau Apa yang kau sedekahkan lalu kau habiskan.”
[HR. Muslim]
..........

Ia kisah motivasi yang kerap aku tuturkan ketika zaman "hebat" dulu.



Hebat.

Baru-baru ini, dua orang ustaz menghubungi aku untuk tujuan yang sama. Cuma seorang ustaz ni, sudah empat tahun tidak berhubung sapa. Malam itu, lama benar aku bersembang dengannya. Cuma ada satu ayat yang keluar dari mulutnya menyebabkan aku riak dan tersentak:

"Enta pun hebat jugak, cuma enta je yang taknak tonjolkan diri"

Zaman-zaman mahu menjadi hebat itu sudah aku buang dalam diri. Ia kesesatan berbicara yang membinasakan hati dan diri. Berdiri di khalayak ramai seperti tidak punya dosa. Berbahas berbalah dengan impian menaikkan diri. Dosa menjadi Hebat. Menyembunyi dan menghina diri lebih berpahala.

Biarkan sahaja semua itu menjadi sejarah.



Sekian dari Syuib0809.

No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.