Monday, 23 October 2017

Bicara Hati untuk Hati

Bismillah.

" you punya telinga, dua-dua sudah tutup.. Maybe sebab kuman.."

Setelah tiga tahun berlalu, aku kembali membuat pemeriksaan kesihatan. Kesempatan yang ada, aku meminta doktor yang sudah dimamah usia memeriksa sekali telinga yang semakin tidak biasa. Semuanya kerana insurans perumahan. Tidak aku sangka kerenah birokrasinya lebih mencabar berbanding membina rumahtangga. Adapun mencari orang rumah, masih menjadi tugasan paling mencabar buat diri.

Telinga yang ada dua ini, bukan sebegini sejak azalinya. Semakin aku besar, semakin menjadi-jadi nakalnya. Cuma hikmahnya, kedua-duanya menjadikan aku semakin kurang nakal. Kalau dulu banyak benar sembangnya, banyak benar dengarnya, banyak benar kawannya, banyak juga dosanya. Cuma kini semuanya berlainan dari yang dulu. Aku sudah tidak banyak bersembang dengan manusia. Sudah tidak banyak berbuat kawan. Orang sekeliling yang tidak pernah melihat siapa aku dahulu, membilang aku anti sosial, tidak peramah dan serius sahaja orangnya.



Sedangkan aku, tidak gemar jika orang berminat dengan telinga yang tersembunyi rahsia ini. Tiada siapa bergembira digelar si pekak. Sedangkan si buta pun berkecil hati digelar si buta. Dan terbukti, OKU juga lebih berminat ditafsir sebagai kelainan upaya berbanding kurang upaya. Adapun yang sudah tahu dan sedang tahu, dihantar Tuhan bagi menjinakkan ego yang ada dalam diri.

Mengelakkan orang-orang biasa tahu, maka kurang bercakap dan bersembang adalah kuncinya. Jodoh mulut yang berbicara itu pasangannya adalah telinga. Telinga yang tidak menerima, maka tiada jawapan juga yang akan diterima. Ketika itu, rahsia tidak lagi tinggal rahsia. Kerana itu, aku memilih untuk kurang berbicara. Dan akibatnya, aku selalu tidak berjaya menghabiskan kuota dan kosa kata yang patut diucapkan manusia 3000-4000 sehari.

Penyelesaiannya, aku memilih untuk bercakap sebanyak-banyaknya dalam Dewan kuliah dan bilik tutorial. Hingga kadangkala, yang mendengar terpinga-pinga dengan apa yang aku bebelkan. Bila malam menjelma, aku terus berhenti berbicara. Duduk seorang diri. Melainkan ada urusan bersama ANC, barulah kouta patah perkataan yang berbaki dilengkapkan sepenuhnya.

Selebihnya, aku bicarakan dengan menulis. Kerana adat manusia, mesti mengadu apa yang dirunsingkan dalam hati. Jika dipendam, besar kelaknya menjadi penyakit. Oleh kerana tiada manusia, maka aku bicarakan sahaja dengan mencoret apa yang mampu. Cuma kehadiran pembaca yang masih belum matang, memerlukan aku untuk lebih berhati-hati tatkala menulis. Bahasa hati ini sebenarnya bukan untuk yang membaca, tetapi untuk hati yang menulisnya sendiri. Kerapkali aku membelek-belek kembali penulisan yang aku sahaja tahu makna penuhnya. Ia disusun mengikut darjatnya. Yang dinilai mengikut bahasa dan cerita disebaliknya. Selalu aku membacanya kembali. Buat peringatan untuk hati sendiri.

1. Putus
2. Mughith dan barirah.
3. Buah Hati Tamtam
4. Pondok Hutan
5. Kapitalis Dakwah.
6. Bisikan Buat Raja
7. Acuan dan Roda
8. Langgam Bakungtai
9. Sisi Hati Memori.
10. Bebas.

Top petikan yang menjadi tulang belakang

Bilamana kamu bersedih
Dirimu beranggapan aku gembira
Atau berkhayalan diriku tiada rasa
Sedangkan unggas menontonku
Menghiburkanku dengan muzik-muziknya
Supaya aku berhenti berduka
Tersenyum...
Terus gembira.




Bercintalah anak muda
Namun jangan leka dan alpa dengan cinta
Dunia ini tidak lebih dari mainan dan gurau senda
Cintamu kepada manusia selalu hampa
Kerna kamu rasa yang dicintai itu jodohmu
Sedangkan ketentuan Allah adalah kebaikan buatmu
Teruskan hidup
Moga terbentang jalan ke syurga buat kita





"Ishh cikgu ni.. 10 kali dah cakap, Sufi balik dengan parents dia la..."

Gadis bernama Wahyu ni, kalau wujud wataknya di SEMESTI  dulu, pasti benar menjadi musuh utama aku. Muka cantik, bahasa kasar, adalah golongan utama yang aku isytiharkan perang ketika zaman pramatang dahulu. Cuma kasarnya dia, pada semua manusia tanpa mengira rupa. Adapun gadis-gadis yang pernah aku jumpa, berlembut dihadapan pemuda mirip Fattah Amin, menjadi singa jika wajahnya cerminan Rahim Sepahtu. aduih. Dan telinga ini juga menjadi penyebabnya.



Hmmmm.. Jujur, diorg memang lawa. So, kene tutup muka. 



Baru-baru ini, aku berkunjung ke pantai timur kembali. Lama tidak ke sana. Jarak yang begitu jauh itu benar-benar menguji kesabaran walaupun aku tidak bergelar pemandunya. Membayangkan jika aku berjodoh dengan orang Terengganu, pasti ngeri bunyinya. Bergaduh jela gamaknya bila nak balik kampung kelak. Bukan giliran yang aku runsingkan, memikirkan jaraknya sahaja sudah mencipta  sebuah kerunsingan. Abaikan, itu cerita lama, asbab tatkala aku menulis "putus". 

Aku ke sana kerana konvokesyen adik perempuan aku di UNISZA. Dan rezeki, berjumpa bekas-bekas student. Cuma yang tidak dijangka, seorang gadis tiba-tiba menyapa. Tak silap aku nama dia Syuhadah, batch 14/15 modul tiga. Ambik Kimia Analisis. Aku tidak punya apa-apa topik untuk dibualkan dengannya, maka menamatkan perbualan adalah langkah yang terbaik. Noktah.

Anak-anak gadis ini apabila di kolej, kelihatan seperti kanak-kanak di mata aku. Baju kurung yang tidak diseterika sempurna, tudung senget dengan sos keropok losong tertumpah di atasnya, bau peluh sehaluan pelari pecut negara, menjadikan aku seperti bapa-bapa yang mengusik anak-anak daranya dengan mainan kata-kata. Namun di luar, mereka seperti gadis-gadis biasa, dan patut dilayan seperti gadis-gadis biasa. Dan aku sendiri perlu sedar, aku adalah lelaki asing(ajnabi) bagi mereka yang kelihatan tidak asing. Maka, halal haram yang terpelihara sejak dahulu perlu kembali didahulukan.

Seperti mana aku tidak pernah melayan dan berjenaka dengan gadis-gadis biasa, maka aku juga selalu "awkward" bila mahu berbual dengan mereka yang sudah bergelar gadis. Itu adalah aku yang bergelar aku, bosan dengan wanita dan membosankan wanita. Kawan adik-adik aku pun aku x bertegur sapa. Gila. Maka maafkan aku, kerana sudah terlampau biasa menjarakkan diri dengan kaum hawa.

Sori na..
Cukup sudah kuota malam ni

Sekian Dari Syuib0809


1 comment:

  1. lerhhhh cikguuuuuu. turun sikit lagi ke pahang, boleh belanja saya makan dah. hahahha

    ReplyDelete

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.