Saturday, 17 October 2015

Usaha Si Manja

Bismillah

Aku yang sepatutnya berada di tempat lain, ditakdirkan bertugas sebagai felo hari ni. Mencari pengganti, namun tiada yang sudi. Besok pula ditugaskan menjadi "pak guard" untuk satu program matematik. Sadis


Penghujung semester pertama yang sudah hampir, aku kerap berkongsi dalam ruang-ruang kecil kelas terakhir tutoran. Motivasi yang menjadi atau tidak, barangkali diri hanya syok sendiri. Melihat anak-anak pelajar yang bersungguh-sungguh memanjakan diri, aku risau memikirkan entah bila mereka akan menemui kematangan.

"tak faham la cikgu, macam mana nak buat latihan...." keluhan mereka..

keluhan zaman berzaman...

Beberapa post yang pernah ditulis sekitar 4 tahun yang lalu, mengimbau serba sedikit kenangan sebagai seorang pelajar.



Catatan Musim Peperiksaan
5 hari lagi.
Meniru dan belajar
Meniru dan belajar2


Aku bukan budak bijak. Di sekolah, mahu dapat top40 dalam batch pun merangkak. Pernah sekali je sepanjang 5 tahun. Masalah mata, telinga dan percakapan banyak menguji kesukaran belajar dalam bahasa penjajah. Menyedari kekurangan seperti itu, usaha aku menjadi agak luarbiasa berbanding kebiasaan rakan-rakan di sekeliling. Memaksa diri agar menjadi matang.

Usaha pelik ketika di luar negara, aku kerap mengalih bahasa nota yang ada.  Lili mungkin antara orang yang pernah melihat nota alih bahasa aku. Mengambil masa berjam-jam, aku sedaya upaya cuba memahami, agar nota yang berbahasa penjajah, mampu diringkaskan ke dalam bahasa ibunda.Nota ringkas buatan sendiri memang sentiasa  penuh di tangan.Warnanya hanya dua. Sama ada hitam, atau merah. Budak lelaki...

Subjek pembuktian(pure maths) sememangnya antara subjek yang paling banyak melibatkan "karangan" membunuh. Sebagai pelajar lemah, aku sukar benar memahami, apatah lagi mahu menghafal. Oleh kerana aku tak faham lansung semua proof, aku bertekad menyalin semula semua nota di atas testpad murah sebanyak 7 ke 8 kali. Kalau tidak silap pernah juga mencecah 12 kali. Memaksa diri, aku berseorangan menyalin segala-galanya setiap hari di Clinical Science Library. Usaha yang kelihatan bodoh, namun itu sahaja yang mampu aku usahakan agar tidak terus beralasan seperti orang bodoh.

Salinan pertama dan kedua sudah tentu tidak membuahkan hasil
Salinan kelima, baru minda terbuka melihat flow tentang apa yang disalin
Salinan ke tujuh/lapan akhirnya aku serba sedikit mula memahami apa yang berlaku

Penatnya, hanya Allah yang tahu. Setiap kali keluar dari library, jari sudah terlalu lenguh mahu memegang "steering" basikal.

Aku masuk ke kuliah tanpa mampu memahami apa-apa.
Seperti itik yang bergurukan ayam, aku hanya mampu menyalin apa yang ditulis di papan putih.
Namun si itik itu ada seribu satu usaha di luar kelasnya
Tidak sekadar menguek-nguek membuat bising
Ada usaha yang kelihatan bodoh untuk menjayakannya

Semester ini. Aku seolah-olah bias. Mungkin penyakit pensyarah baru. Semangatnya tidak seperti tahun sebelumnya. Sayangnya juga tidak sama seperti yang diberikan pada batch pertama. Aku masih belum bertemu pengganti si pembuat nota tahun lepas.

K1P02. Kelas ni baik sangat. So, susah nak rapat.

Merindui gelagat si pembuat nota dan rakannya yang berketurunan Istana. Kenakalan dalam kebaikan yang sukar ditemui. Mereka berdua kerap menjadi orang "kepercayaan" aku. Moga kalian istiqamah dalam Iman.

Sebenarnya mahu menulis dua cerita. tapi tak tahu nak pilih mana satu.
1) Kisah tentang orang Terengganu (Tajuk: Cinta Dua Logo)
2) Kisah tentang "crush" dari zaman sekolah, kolej dan Universiti. (Tajuk: Cinta Pekan Condong, Musafir Bumi Inggeris)

Kah3x. Main taram je tajuk.

Sekian dari Syuib0809

3 comments:

  1. cikgu! bakpe mcm dah kurus sikit :O penat sgt ke menghias rumah smpai kuruihh??? :O

    ReplyDelete
  2. "macam"... Hakikatnya saya bertambah gemuk.

    ReplyDelete
  3. saye tahu. sbb cikgu pakai baju warna itam. tu yg nmpak 'mcm' kuruih. saye nak pakai baju hitam aa slalu pasni ��

    ReplyDelete

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.