Thursday, 24 September 2015

StudentKu si Pemalu Akhir... Bhagian 1/2

Bismillah.

Hadiah buat pembaca sempena raya haji. Asyik tulis pasal benda serius je kan. Cuma penulisan kali ini bakal menutup kisah ini sepenuhnya. Bermula dengan pensyarah gatal, Studentku Si pemalu, SSP Raya dan ini adalah pengakhirannya. Berikut "lagu tema" yang dipilih untuk episod terakhir ni. Selamat membaca.





"Takziah Ainun. Doa banyak2. Hidup bersungguh-sungguh dengan iman. Mudah-mudahan semua yang kamu buat sepanjang hidup mengalirkan pahala untuk ayah kamu..."

Mesej ringkas aku kirimkan pada gadis pintar itu sebaik sahaja mendapat perkhabaran dari Husna. Si Ayah yang bertemu Pemilik buat selama-lamanya, bukan menjadi noktah untuk anak terus berjasa. Masih ada yang boleh dikirimkan.



Terasa baru benar bertemu dengan Ainun dan rakan-rakannya. Saat jamuan raya kolej berlansung, mereka datang bertandang, menziarah bekas pensyarah mereka yang nakal ini. Aku bergurau dengan titipan sebuah rancangan..

"Hangpa tak pi beraya rumah F**** ke?"

"Kalo pergi, saya nak ikut sekali... Nak pergi sorang-sorang, segan la plak. Lagipun saya tak tahu jalan."

"Bukan cikgu dah tahu ke alamat rumah dia?..." Si Najwa yang menjadi pembaca tegar blog ini "berlagak" serba tahu.

"Alamat memanglah saya tahu, tapi mana saya biasa jalan Alor Setaq tu. Saya pernah pi sekali je. Hangpa pakat-pakatlah pi beraya rumah dia. Kita decide tarikh. InshaAllah barang siapa yang menolong gurunya akan beroleh keberkatan ilmu... Hehe.." aku dengan selambanya menggunakan dalil agama demi kepentingan peribadi.

Kelibat gadis pemalu itu lansung tidak kelihatan. Hati merintih mahu melihatnya. Aku menyangka, dia tidak turut serta dalam rombongan Ainun dan rakan-rakan. Sangkaan itu seolah-olah di"iya"kan oleh Salwa dan Hajar yang turut hadir mengelilingi meja pejabat tengah hari tu.

Pulang sebentar ke rumah untuk mengemas diri(solat jumaat), mesej dari mak cik Fatimah tiba-tiba muncul di skrin telefon pintar.

"Assalamualaikum cikgu. Hari ni F**** pergi kolej nak join sambutan raya. Cikgu ada nampak dia ke?"

"Wsalam mak cik. Takdelah plak nampak dia. Kawan-kawan dia lain adelah mai jumpa saya tadi..." aku membalas ringkas.

"Dia datang dengan Ainun dan kawan-kawan. Makcik rasa dia menyorok lah tu kot. F**** tak bagi makcik bagitau cikgu..." aku tergelak kecil membaca mesej "lucu" tersebut. Berbual dengan makcik Fatimah selalu benar menghiburkan hati. Kadangkala  keterujaan mahu menjadi menantunya melebihi kemahuan untuk menjadi suami kepada anaknya. Beruntung badan punya ibu mertua seperti itu. Menonton drama-drama yang kerap mempamerkan hubungan "dingin" antara si menantu dan mertua menyebabkan aku sedikit fobia untuk mendirikan rumah tangga.



Petang jumaat itu, majlis jamuan raya kolej berlansung dengan agak meriah. Dalam keriuhan tersebut, bola mata ligat mencari kelibat gadis pemalu itu. Mata yang tidak berjumpa jasadnya, aku berehat sebentar di khemah milik seorang bekas pelajar SEMESTI bernama Nazirul. Bersembang sebentar dengannya, entah kenapa hati terasa sesuatu.


"MashaAllah...." hitam putih mata berjaya menemui pencuri hatinya. Gadis pemalu itu betul-betul berada di depan khemah tersebut.

Jubah biru hitam yang disarungnya sungguh menawan. Buat pertama kali, si cikgu pula yang berasa malu mahu menegur pelajarnya. Menahan pandangan melihat gadis cantik seperti itu, aku tiba-tiba melarikan diri ke khemah lain.

Setiap gerak-geri si pemalu itu  seperti magnet yang menarik hati. 

Ainun dan rakan-rakan tidak lama di jamuan raya itu. Saat mereka bergambar bersama-sama di pagar kolej, aku sempat memerhatikan dari jauh dengan lemang di mulut. Itu kali terakhir aku melihat mereka...

Setelah beberapa ketika, aku mencapai smartphone dari poket.

"cantik f**** pakai baju biru tadi. Next time, jangan menyorok lagi ye... Hehe" entah bagaimana diri begitu berani menulis mesej "tak malu" seperti itu. Mungkin benar nukilan dulu-dulu:

Cinta sejati nilainya hebat
Mengubah si nakal menjadi puitis
Merubah si pemalu menjadi berani
Biar pasti cinta ditolak
Namun masih terukir senyuman dibibir
Kerna cinta kuatnya pada memberi
 
Rapuhnya dek asyik menerima.



"Assalamualaikum cikgu, ni Salwa ni !" panggilan telefon itu muncul tatkala aku kembali semula ke kawasan dataran. Majlis Jamuan raya yang sudah selesai, harus ada yang memantau untuk proses mengemas yang merimaskan.

"Waalaikumsalam. ye ye Salwa..ada kat mana?"

"kami dah balik dah cikgu... Cikgu.... nak tanya ni!!!" riuh suara manusia di sebalik panggilannya cukup jelas kedengaran. Aku kira itu suara rakan-rakannya yang turut hadir petang tadi.

"cikgu, cikgu betul ke nak dengan F**** ni... Cikgu dah istikharah ke?". Salwa yang dulunya tidak pernah berminat, tiba-tiba menjadi wartawan "segera". Aku hampir pasti, gadis pemalu itu juga turut ada bersama mereka.

"eh.. Eh kamu ni...saya memang comfirm dah... terpulang pada dia je sekarang ni" jawapan ringkas itu seperti disambut gelak ketawa. Barangkali mereka yang satu kereta dengan Salwa turut mendengar perbualan kami. Entah mengapa, panggilan itu terputus begitu sahaja.

Aku terlupa mengucapkan InshaAllah.

Kepastian yang diberikan dengan bicara "comfirm" itu akhirnya teruji...

Ujian yang sudah diramal sebelum kisah ini bermula...

Bersambung...

"Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu: "Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu besok pagi, kecuali (dengan menyebut): "Insya Allah." Dan ingatlah kepada Rabbmu jika kamu lupa dan katakanlah: "Mudah-mudahan Rabbku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini." (QS.Al-Kahfi:23-24)


Sekian dari Syuib0809

1 comment:

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.