Friday, 4 September 2015

Show Don't Tell

Bismillah.

Menghadiri pelbagai jenis kursus, aku kurang pasti adakah ceramah panjang lebar seperti itu mampu mengubah paradigma manusia. Menepati masa, integriti, patuh agama, pembersih, segala intipati yang cuba disampaikan, berat benar mahu menampakkan sebuah hasil.

Merujuk kembali kepada beberapa sirah nabi, banyak "musuh" yang berubah paradigma hanya kerana perkara-perkara kecil tanpa "syarahan" panjang lebar. Kisah thufail bin amr, khalid Al Walid, Saad bin Muaz, juga kisah wanita yahudi buta yang disuap oleh Nabi, semuanya tertumpu kepada satu hikmah. Tunjuk tanpa banyak Bicara.

Sekadar mahu berkongsi beberapa video dari negara Jiran yang cukup-cukup menarik.
Semoga bermanfaat






Isu yang sedang melanda jemaah Islam, maka aku sendiri tidak faham bagaimana orang Islam boleh memaki Ulama' sendiri. Dalam zaman semua manusia terbuka menyatakan pendapat, begitu mudah kalian mencaci, memfitnah, mengeluarkan kata-kata kesat kepada orang yang sangat takut kepada Allah. Zaman yang terlampau banyak ruang kelabu, apakah kalian begitu yakin menghitam putihkan hujah hanya dengan bacaan "sekangkang kera"?





Bila usrah dan sirah sekadar menjadi hidangan kisah dongeng, perjuangan itu seakan mudah dan menyeronokkan. Bai'ah Ridhwan itu bukan koleksi perjanjian permainan. Bai'ah Aqabah itu bukan kata-kata yang begitu ceria dilafazkan dalam tamrin. Turunlah ke padang, korbankan harta dan jiwa, mudah-mudahan kalian berjaya kembali ke Zaman Rasul. Tapi jika selesa COC dan PES melekat di jari, jangan mudah mengeluarkan pendapat. Kalau petrol ke masjid pun berkira, usah memaki mereka yang bekerja. Kalian masih jauh dari "syurga" mereka.


“Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi. Sungguh para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham. Sungguh mereka hanya mewariskan ilmu maka barangsiapa mengambil warisan tersebut ia telah mengambil bagian yang banyak.” (Tirmidzi, Ahmad, Ad-Darimi, Abu Dawud. Dishahihkan oleh Al-Albani)
“Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan mencabutnya dari hamba-hamba. Akan tetapi Dia mencabutnya dengan diwafatkannya para ulama sehingga jika Allah tidak menyisakan seorang alim pun, maka orang-orang mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Kemudian mereka ditanya, mereka pun berfatwa tanpa dasar ilmu. Mereka sesat dan menyesatkan.”(HR. Al-Bukhari no. 100 dan Muslim no. 2673)


Sudah terlalu ramai yang pergi meninggalkan kita. Hargailah apa yang masih ada.


Sekian dari Syuib0809.


No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.