Thursday, 14 July 2016

Nasihat Baitulmuslim Syawal

Bismillah

Terlalu banyak perkara mahu dicoretkan, namun masa yang banyak kerap terisi dengan keletihan. Cuma hari ini, semangat yang ada kuat berusaha mengalahkan keletihan. Maka aku nukilkan sedikit cerita yang berlaku dalam bulan Raya sebagai kenangan kecil yang mencuit hati.

Nasihat Baitulmuslim edisi Aidilfitri..

Raya tahun ini, kami sekeluarga berkampung di Melaka. Semua adik beradik aku berjaya dikumpulkan, kerana tiada satu pun yang "sedang" berkahwin.

Sehari sebelum pergi, aku tiba-tiba kehilangan semangat mahu beraya. Dosa yang tiba-tiba menerjah, aku terlalu lesu memikirkan bagaimana solat lima fardhu yang kerapkali 4 waktu berjemaah, tiba-tiba dengan mudahnya bertukar menjadi satu. Hingga kepala ligat membuat keputusan kembali ke penang membawa dosa-dosa itu. Berperang dengan nafsu, aku akhirnya menuju ke Melaka dengan jayanya.

Hari pertama di rumah nenek, Pak Teh tunjukkan kad raya yang abah kirimkan pada mak waktu bujang kat kami adik beradik. Walaupun kad raya itu terlalu jelas menjadi bukti yang ayah aku tengah mengorat, namun bahasa yang digunakan sangat-sangat sopan dan berlapik. Cuma aku kagum dengan keberanian ayah aku mengirim surat-surat cinta seperti itu.

Keberanian sebegitu masih belum aku warisi. Walaupun banyak sifat abah yang aku berjaya ikut, namun perihal-perihal berbaitulmuslim ini masih belum menunjukkan cahayanya. Kerisauan itu, maka Pak Teh tampil menghulurkan bantuan..

"pak teh dah bagi kat mak gambar, nanti wan tengoklah..." pakcik aku memulakan dialog.

Pagi 1 syawal itu, aku begitu berazam mahu berjemaah di masjid. Ditakdirkan Allah, hanya aku dan pak teh menjadi wakil keluarga di masjid subuh tersebut. Saat berjalan kaki pulang dari masjid, pak teh mengambil peluang bercerita perihal sensitif ini dengan aku..

" penting untuk cari isteri yang faham dengan kerja-kerja dakwah..."

"bukan semua yang pakai tudung labuh faham dengan dakwah... Sebab itu kena cari yang betul-betuljoin, sebab diorang je yang faham kerja-kerja kita nanti..."

"sebab nanti kita banyak ajak orang datang rumah..."

"balik rumah lambat..."

"banyak pakai duit untuk kerja-kerja dakwah..."

"kalau isteri tak faham, nanti akan jadi masalah.... Bukan senang nak ubah mindset isteri yang tak faham... Nak ajar isteri yang pakai tudung segitiga supaya pakai tudung labuh pun susah... Nak lagi cuba fahamkan isteri tentang dakwah..."

Tutur bahasa pak teh sangat-sangat lembut. Sudah lama aku mengakui, kumpulan yang pak teh join itu sendiri memang terkenal dengan kelembutan mereka dalam tutur kata. Malah saat aku menulis kembali, aku pasti bahawa ada perkataan yang sukar untuk aku susunkan kembali.

Row belakang: nenek, pakteh, mak. Raya kedua, kami bawa lari nenek pergi aquarium sebab dah tak larat tengok nenek letih layan tetamu. Aku berdiri belakang sebab mencari jarak paling puas untuk tengok 3D. Hehe.



Aku sekadar tersenyum mendengar nasihat pak teh. Lama benar tidak mendengar nasihat mengenai BaitulMuslim. Kali terakhir ialah sekitar tahun 2012, saat aku menghadiri tamrin untuk pelajar tahun akhir.

Selang beberapa hari, abah menambah nasihat...

"nak kahwin, cari yang betul-betul suka. Jangan cari yang memilih-memilih ni..."

Aku sebenarnya terlalu malas memikirkan benda-benda ni. Tambahan pula soalan panas "bila nak kawin?" agak berkurangan untuk raya Tahun ni... Mungkin sebab aku dah kelihatan tua sangat kot untuk soalan cepu emas tu. hehe

Namun bila datang bantuan-bantuan yang tak di duga dari sahabat dan sedara-mara. Aku tiada pilihan melainkan mesti memikirkannya. Dan setiap kali soalan-soalan ini datang, aku akan mempertikaikan diri sendiri...

"muslimat tu patut dapat orang yang lebih baik, kau tu dah la panas baran..."

"takyah lah izuan, kesian muslimat tu nanti. Dia ingat ko baik, rupanya..."

Ayat-ayat seperti ini terus menerus berlegar di ruang minda. Kerana itu, sehingga kini aku selalu memikirkan perihal orang terengganu itu... Aku suka, mak aku suka, dia suka, kawan-kawan suka, tetapi "kesukaan" itu menyebabkan aku risau yang dia akan terluka. Dan aku menulis PUTUS sebagai tanda mengalah, agar dia berputus asa dengan lelaki yang disukainya... Dan mencari orang lain yang akan menggembirakannya. Ceewah dah macam drama plak..

Dan drama petang tadi, buah-buah hati sesi ni datang dengan gosip... Seribu satu kejutan yang mengganggu emosi aku hari ini, akhirnya terubat dengan keceriaan melihat gelagat mereka bertiga.

" cikgu, ada muslimin ANC macam mengorat sorang muslimat ANC ni..."

"hah!!!"... Aku tak dapat menahan gelak mendengar gosip liar tersebut...

"mana kamu tahu?"

"kami baca mesej yang muslimin tu hantar kat muslimat tu..."

"islamik tak ayat dia mengorat?" aku menambah rencah kelucuan tersebut...

"tak cikgu... Ayat dia macam, sudi tak menjadi peneman hidup blablabala..."

"kahkahkah...." aku sudah tidak mampu menahan ketawa. Lucu melihat kejutan anak-anak yang baru keluar sekolah agama. Seolah-olah baru keluar dari gua, aku secara jujurnya lebih risaukan produk-produk sekolah agama berbanding yang lahir dari madrasah sekular. Kejutan yang mereka lalui, menyebabkan perihal ikhtilat perlu diperketat dan dititikberatkan kembali.  Dan kisah seperti ini mengingatkan aku kepada senior mereka.

Dan senior-senior mereka...

Dan Juga super senior mereka.

Serta kisah-kisah cinta lucu ketika aku juga sezaman dengan mereka...

"saya dulu waktu umur-umur kamu pun ada la juga cerita-cerita macam ni, tapi takdelah bahasa-bahasa mengarut macam kamu ni... Takpe, nanti saya tulis kat blog.. Haha.."

Aku sebenarnya sudah menulis 3 post pasal KY dan Muscom. Target untuk menulis 7, tetapi tiga yang ada ini pun tidak mampu dikemaskan. Menulis cerita bukan senang, kalau yang cincai-cincai macam ni, memang sehari je dah settle..

Oklah...

Selamat Hari Raya 

Sekian dari Syuib0809..




No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.